apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

20.9.11

putus kasih.... mestikah melara?

Assalamualaikum.....

Pernahkah terfikir, tertanya-tanya kepada diri sendiri, kenapa setelah bercinta bertahun-tahun lamanya, si dia masih belum mahu melamar anda? Dia kata dia cinta anda, dia sayang anda, andalah jantung hatinya, andalah segala.... tapi bila anda ajak kahwin, dia diam. Ataupun dia akan bagi macam-macam alasan seperti...

i. Kita muda lagilah (pada hal umur anda dah lebih 25 tahun)
ii. I belum bersedia, okey! ( bila dia nak ready?)
ii. Tunggulah! Bagi I stabil dulu! (sedangkan dia dah ada kereta, dah beli rumah malah duit simpananpun banyak!)
iv. Parents I... diorang nak I kahwin dengan sepupu I..(????)

Tut-tup, bila anda terlalu mendesak.... dia pun cakap...

"Sayang, bukan I tak nak kahwin dengan you, tapi.... macam ni lah! I...I rasa, eloklah kalau kita putus. I tak fikir, I boleh penuhi hasrat you jadi, I bebaskan you. I harap, you dapat temui lelaki lain yang jauh lebih baik dari I."

Anda tergamam. Anda panik. Dan, bila dia melangkah pergi, macam-macam yang anda alami kerana frasa 'kita putus' bererti, anda akan kehilangan insan yang paling anda cintai. Dan percayalah, berpisah dengan orang yang masih amat dicintai merupakan antara perkara paling sukar dilakukan di dunia ini.

Hidup jadi gelita. Minda terhenti berfikir. Senyum jadi hambar. Anda hilang arah. Namun, sampai bila? Sampai bila hendak menangis, meraung? Sampai bila hendak menangisi takdir? Sampai bila hendak menyeksa diri?

Hidup masih perlu diteruskan! Ingatlah... bercinta bukan bererti memiliki. Bila dia pergi, yakinlah... ALLAH akan memberikan pengganti yang jauh lebih baik daripada dirinya. Bukankah tadi dia sudah mendoakannya untuk anda?

"I harap, you dapat temui lelaki lain yang jauh lebih baik dari I."

Lupakanlah dia! Jangan merayu supaya dia kembali ke pangkuan anda lagi kerana anda punya harga diri! Anda punya maruah! Biarkan dia pergi, itu lebih baik.....

Bukan mudah? Benar! Tapi di sini ada beberapa tip untuk anda ikuti:

i. Buang segala pemberiannya
- menyimpannya hanya akan menyebabkan anda mengingat kenangan lama. Bagaimana hendak melupakan jika ingatan masih kuat terhadap dia?

ii. Biarkan panggilannya, jangan jawab
- kadang-kadang si dia mungkin rindukan anda, jadi dia akan menghubungi. Sekadar mendengar suara pun jadilah. Tapi, nanti, anda yang terdera kerana anda fikir dia masih menyayangi sedangkan dia masih nekad dengan keputusannya. Jadi, abaikan panggilannya, juga jangan dibalas sms yang dikirim.

iii. Jangan berjumpa dalam waktu terdekat
- sebaik berpisah, elakkan dirinya. Jangan memandang wajahnya kalau anda bekerja satu pejabat. Beri ruang dan masa sekurang-kurangnya apabila hati anda berdua telah tenang, cuba seminggu dulu atau mungkin sebulan, kaji dengan jelas perasaan anda dan kemudian pastikan adakah pertemuan seterusnya boleh dilakukan sebagai kawan biasa sahaja. Jika tidak boleh, abaikan dia saja. Susah-susah, mintak pindah...

iv. Maafkan dirinya
Jangan fikirkan perkara lalu yang menyakitkan hati. Jangan marah sangat. Setiap yang berlaku ada rahmatnya. Ada rahsia. Fikirlah secara positif. Ingatlah, Nabi pun maafkan umatnya, kan?

v. Pastikan diri anda sentiasa berteman

- maksudnya, pastikan anda dikelilingi keluarga dan kawan-kawan yang amat memahami apa yang sedang anda lalui. Tidak salah menangisi atau bersedih bila ditinggal pergi, tapi janganlah kerananya anda memencilkan diri dan murung berpanjangan. Anda harus ingat, anda cuma hilang seorang kekasih tetapi anda masih ada ayah, ibu, kakak, abang, adik, bff yang sentiasa mengambil berat dan menyayangi anda selayaknya anda dikasihi...

Pasangan 'kita putus' yang mengisytiharkan status mereka 'hanya kawan' memang biasanya tidak akan menjadi. Ia hanya sebuah frasa indah untuk diberitahu umum namun tidak bagi mereka yang menanggungnya. 
Jadi, 
Janganlah berpisah jika dalam hati masih ada cinta.


aku cilok beberapa ayat dari sini....

==========================================================

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.