apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

26.9.11

Mengapa kau curangi aku?

Assalamualaikum.....

Tajuk bukan main ek? Hehe.... tapi persoalan tentang kecurangan tidak pernah lesu. Setiap hari, mesti ada isteri mengeluh tentang suami yang menduakannya. Setiap ketika mesti ada suami yang bagaikan tidak percaya membaca sms kekasih isteri di telefon. Setiap saat, ada hati kekasih yang terluka bila mengetahui bahawa bukan dirinya saja dalam hati si dia.

Mengapa curang? 

Aku berikan dulu pendapat seorang pendakwah bebas. Katanya....

Kegagalan mengawal nafsu didorong pergaulan bebas tanpa had di luar rumah menjadi faktor seseorang terjebak dalam kancah hubungan terlarang dengan orang lain yang ditegah agama, biarpun sudah berkeluarga.

Ia akan menjadi bertambah buruk apabila keadaan sudah tidak terkawal dan pada masa sama tiada perhatian khusus diberikan ahli keluarga atau kenalan terdekat bagi membantu membimbing mereka kembali ke jalan betul seperti disaran agama.

Akibat pergaulan bebas melampau, seseorang itu pasti sukar meninggalkan tabiat buruk yang dilakukan apatah lagi jika ia berterusan tanpa tegahan individu bertanggungjawab seperti ibu bapa dan suami isteri.

Ya, pergaulan bebas adalah punca kepada kecurangan. Di mana-mana, kita dapat melihatnya. Lelaki dan perempuan berkawan bagai tiada batasan jantina. Bertepuk tampar lumrah dah. Istilah BFF menjadi sangat popular. Remaja, kanak-kanak malah orang dewasa menganggap di era teknologi ini, manusia tidak perlu lagi mengikat diri pada adab dan budaya lama. Kolot tu!

Bermula dengan teguran hai dan sembang-sembang biasa.... melalut kepada pertanyaan tentang famili termasuk isteri / suami dan anak-anak maka sedikit demi sedikit rahsia dalam rumah tangga terbongkar. 

Hati perempuan cepat cair bila ada yang memberi perhatian. Maka curahan kisah sedih memberi kesempatan kepada lelaki untuk mententeramkan jiwa lara. Perhatian yang berlebihan mengusik naluri lembut. Senyum menceriakan, gelak tawa semakin menghiburkan. Lama-kelamaan makan berdua. Lama kelamaan ke mana-mana bersama dan akhirnya berakhir di ranjang. 

Dosa ke mana? Lupa! Akhlak tidak dijaga. Lupa! Semua kerana dorongan nafsu menggila. 

Marilah menjaga nafsu. Bataskanlah pergaulan sesama kita. Letakkan benteng di antara kita dengan kaum berlainan jenama jenis. 


Jangan asyik mencari kekurangan suami / isteri sebaliknya ingatlah pada kebaikan mereka selama ini. 

Hidup di dunia hanya sekali namun jika tergelincir di sini, api neraka menanti. Nauzubillah....

==========================================================

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.