Follow Us @soratemplates

10.7.11

Ingin bersamanya selagi dia sudi menjadikan saya isterinya

Assalamualaikum.....

Kisah ini aku baca minggu lepas tapi baru hari ini aku dapat peluang untuk menceritakannya semula kepada anda. Mungkin ada di antara anda sudah membacanya, mungkin ada yang pernah mengalaminya. Apapun, kita jadikan kisah ini pedoman, okey...

Aza bercinta dengan Alif yang panas baran. Bukan setakat panas baran malah playboy juga namun cinta Aza tetap buta. Alif datang dan pergi dalam hidupnya namun Aza tetap setia. Alif bercinta dengan gadis lain, tapi Aza tetap yakin menunggu Alif kembali kepadanya. 

Alif tidak pernah berjanji untuk menjadikan Aza isterinya namun cintanya bak tugu, tegak menanti. Dan, kerana terlalu menyayangi, Alif mudah saja memiliki segala-gala yang Aza miliki. Duit dan body diserah bagai Alif itu sang suami....

Tidak siapa tahu resah hatinya. Tak siapa tahu perasaannya. Dia kecewa bila Alif main tarik tali tapi dalam masa yang sama dia tewas bila dipujuk rayu lelaki itu. 

Bila satu hari Alif lafazkan kalimah perpisahan, Aza terluka sangat. Ditanya pada Alif, apa kekurangannya? Jawab Alif mudah saja.
"Kau terlalu mudah memberi. Tak ada thrill!" 
Begitulah lelaki....

Dalam menggoda, lelaki mahu perempuan yang pandai bermain sorong dan tarik, bagai merpati, jinak di dekat, ditangkap lari. Yang terlalu mudah menyerah, diratah.... iyalah, orang memberi, kita merasa. Betul tak? Jahat macam manapun lelaki, bila memilih wanita untuk dibuat isteri, tetap nak yang baik dan solehah. Pelik betul perangai mereka, kan?

Sedangkan wanita dihimpit kesengsaraan. Cinta menyebabkan dia ingin mengikat lelaki kepada dirinya. Lalu diserahkan apa yang ada dengan harapan lelaki idaman akan bertanggungjawab. Sayang bererti memberi selagi ada. Dia lupa bahawa, lelaki yang baik tidak akan rakus mengikut hawa nafsu tanpa restu agama yang dipegang. Bila ditinggalkan, dia hidup dalam kesalan, itupun kalau maruah menjadi keutamaan.

Bagi Aza, dia bernasib baik. Masih ada lelaki yang sudi menerima dia seadanya. Beruntunglah! Bukan mudah mendapat lelaki yang sanggup mengambil sisa lelaki lain. Dan, kata Aza, dia tidak pernah jemu melafaz syukur kerana Allah masih menyayangi dirinya yang sudah bertaubat dengan menghantar lelaki bagaikan 'malaikat penyelamat' saat hidup penuh calar yang tidak mampu ditahan kesakitannya. Kini, kebahagiaannya lengkap dengan kehadiran seorang putera dan seorang puteri setelah hampir 10 tahun berkahwin. 

Alif? Alif pernah hadir semula dalam hidupnya. Alif pernah merayu agar dia kembali kepada lelaki itu. Aza hanya mampu menggelengkan kepala.

"Maafkan saya, Alif. Cinta saya pada awak dah tak ada. Lagipun, saya dah berkahwin dengan abang Zakuan yang sanggup menerima diri saya yang awak anggap macam sampah dulu. Lupakan saya. Dan, tolonglah..... jangan lagi menganiaya anak dara orang. Bertaubatlah! Insyaallah, Tuhan sentiasa menerima taubat hambaNYA, walaupun dosa hambaNYA itu banyak sangat! Tolong jangan ganggu hidup saya, ya! Izinkan saya bahagia bersama lelaki terbaik yang pernah saya jumpa. Saya ingin bersamanya selagi dia sudi menjadikan saya isterinya...."

semoga cerita ini mampu menjadi pedoman untuk semua anak dara di luar sana.






4 ulasan:

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.