Follow Us @soratemplates

11.5.11

tmkh - sepi hati seorang isteri, Maria

Tak Mungkin Ku Hindar
“Bila Lia cakap, abang tak mahu percaya. Abang kata abang dah kenal dia dari kecik lagi. Tapi, Lia isteri abang. Dari kecik, emak tak pernah ajar Lia berbohong.”

Maria mendekatkan dirinya kepada Hisyam. Merenung wajah suami tepat-tepat. 

“Tengok Lia, bang. Ini wajah seorang isteri yang takut kehilangan suami dia. Isteri yang cuba mempertahankan haknya. Menjaga miliknya. Salahkah? Salahkah Lia mempertahankan apa yang menjadi kesayangan Lia?”

Hisyam benar-benar tidak dapat mempercayai Maria akan mengeluarkan kata-kata itu.

“Lia takut kehilangan abang? Pada Salina? Biar betul! Lia tak dengar ke apa dia kata tadi? Dia dah lama mengaku kalah pada Lia. Dia dah lama tahu yang abang tak cintakan dia. Jadi, apa yang perlu Lia pertahankan? Apa yang perlu Lia jaga? Abang memang milik Lia!” tengking Hisyam.

Maria akhirnya mengeluh. “Nampaknya abang tak faham. Tak mahu faham.”

Bulat mata Hisyam merenung. Sesungguhnya dia memang tidak memahami.

Maria ketakutan? Takut kehilangan dirinya? Oh, tidak! Malah, dia yang merasa takut sekarang ini. Takut Maria berubah menjadi seorang yang obses. Latar belakang keluarganya, perbuatan ayahnya dahulu, parut yang terdapat di tubuh itu, mungkin semua itu mencetuskan perlakuan pelik Maria kini, fikirnya. Mungkin juga keadaan mereka yang masih belum mempunyai anak, turut menjadi penyebab. Dia bimbang Maria hilang kewarasan.

“Abang tetap tak percaya pada Lia, ya? Bisu abang tu tandanya abang fikir yang Lia sengaja mereka-reka cerita tentang Salina, kan? Sampai hati abang. Agaknya, kalau nanti Salina syorkan abang bawak Lia jumpa pakar psikiatris pun abang akan buat.”

“Lia…”



Perlahan-lahan Maria bangun menuruni katil. Hari ini, dia rasa jauh daripada suaminya. Hari ini, Hisyam meragui kewarasannya. Sedih betul hatinya. 

Dalam linangan air mata, Maria berpaling.

“Abang…” Kata-kata Hisyam terhenti bila Maria menyambungkan ayat itu.

“Abang menyesal kahwin dengan Lia? Lia tahu,” kata Maria sambil berlalu menuruni anak tangga menuju bilik jahit di bawah.

“Tidak, Lia. Bukan itu yang abang nak cakap,” desah Hisyam sendirian.  
.....................................
dah ada novel baru, takkan nak dilupa novel kesayangan ni, kan. hah diatas tu, sebahagian daripada dialog hampa seorang isteri yang punya suami tanpa percaya dirinya. sedih, kan.


belum beli lagi tmkh...? isk isk.... cepat ke mph!!  haha...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.