Langkau ke kandungan utama

TMKH - saat Hisyam menduakan cinta

novel sulung: tak mungkin kuhindar
petikan bab 48

“Dah lama abang tak dengar suara Lia. Abang rindu.”


Semakin tersentap perasaan mendengar bisikan itu. Semakin pilu rasa hati mendengar Hisyam berkata rindu kepadanya. Benarkah masih ada rindu?
            
Hisyam memegang tangan Maria. Menggenggam dengan erat. Dibawa ke bibir dan dikucupi penuh kemesraan.


“Ya ke rindu? Masih ada ke rindu dalam hati?” Maria bertanya sambil menarik tangannya perlahan-lahan.
            
“Kasih sayang dan rindu abang pada Lia tak pernah kurang.”
            
Maria merenung sayu seraut wajah suaminya. “Kalau dulu, mungkin Lia percaya. Tapi, sekarang... entahlah,” bisiknya lemah. Pandangan dilemparkan ke kejauhan. Membuang pandang. Tidak mahu membalas tatapan mata suami yang redup kepadanya.          


Hisyam menyandarkan diri ke dinding sambil melepaskan sebuah keluhan. Dia tahu, Maria terlalu sedih. Maria merajuk dengannya. Berkecil hati mungkin. Wajah diraup.             


“Lia, apa agaknya yang Lia fikir tentang abang? Zalim? Kejam? Begitukah? Sejak abang buat keputusan tu, Lia langsung tak mahu tengok muka abang. Lia semakin jauh daripada abang.”
            
Lama suasana terbiar sepi.
            
“Lia tak tahu nak fikir apa-apa lagi. Kalau abang kecik hati dengan sikap Lia, maafkan Lia,” bisik Maria penuh sendu.
            
Suasana hening lagi. Masing-masing tidak bersuara. Melayani angan dalam duka.
            
“Boleh Lia tanya satu soalan?”          


Hisyam mengangguk.
            
“Kenapa abang tak mahu percaya segala apa yang Lia beritahu tentang Salina?”
            
Hisyam tersentak. Wajah Maria ditatap dalam-dalam. Soalan terbiar begitu sahaja kerana dia fikir, kalau soalan itu dijawab, pertengkaran akan meletus lagi, sedangkan dia tidak mahu berkelahi dengan Maria malam ini.
            
Diam suami disalah tafsir oleh Maria. Dia berbisik lemah. Memberikan andaiannya sendiri.
            
“Lia isteri abang, yang berkali-kali abang kata abang sayang. Yang kononnya, abang cintai. Tapi, dibandingkan dengan Salina, Lia ni bukan sesiapa pun sebenarnya. Kasih sayang mesti bersalut dengan rasa percaya, kan, bang? Tapi, abang langsung tak percaya pada Lia. Kata-kata Lia abang pandang sepi. Abang tahu tak betapa sakit hati Lia, betapa pedih hati ni? Lia amat terseksa menerima hakikat bahawa abang lebih mempercayai dia daripada diri ini.”
            
“Bukan macam tu, Lia... ” Hisyam ingin membela diri.
            
“Tak mengapalah! Lia dah sedar bahawa tak guna Lia mempertahankan diri lagi. Lia dah tahu di mana kedudukan Lia dalam hati abang.”


Dengan perlahan-lahan, Maria menghulurkan tangan kanannya sambil berbisik. “Buktikanlah pada Lia. Buktikanlah betapa dalamnya kasih dan cinta abang itu. Berjanjilah! Walau sekejap lagi Salina menelefon abang, abang tidak akan menjawab pangggilannya. Berjanjilah bahawa malam ini abang milik Lia seorang. Malam terakhir kita bersama. Berdua!”
            
“Abang berjanji, sayang. Abang janji,” balas Hisyam. Tubuh isteri dibelai penuh kasih sayang. Kerinduan sudah terbebat kini.
            
Maria mendongak, menatap wajah kesayangannya dengan pandangan yang berbalam.
            
“Pagi esok, selepas sembahyang subuh, keluarlah dari bilik ini. Jangan abang menoleh ke arah Lia. Jangan pedulikan Lia. Kalau Lia menangis, biarkan aje. Kalau Lia merayu, meminta abang jangan pergi, usah dikisahkan. Jangan kata apa-apa. Jangan tanya pun. Boleh abang berjanji yang abang akan ikut kehendak Lia ni? Boleh abang lakukannya?”
            
“Kenapa ni? Kenapa suruh abang berjanji macam-macam ni?” tanya Hisyam. Tidak memahami mengapa begitu banyak permintaan isterinya malam ini.
            
Maria menyembamkan wajahnya di dada Hisyam. Mendengar denyutan jantung suami yang deras berdegup. Isyarat rasa ingin bermesra dengannya. Dan, itu menjadikan hatinya semakin sedih. Dia menangis lagi.                
            
“Jangan nangis, sayang. Abang tak akan sia-siakan Lia. Percayalah! Kalau janji abang yang Lia nak, ya, abang janji. Abang akan ikut semua cakap Lia. Apa sahaja yang Lia mintak akan abang tunaikan,” pujuk Hisyam. Air mata di pipi Maria diseka. Tubuh isteri dibelai manja.
            
Maria membalas pelukan Hisyam. Tingkahnya penuh kasih sayang. Walau air mata masih mengalir deras, kata-kata Hisyam bagai memujuk diri. Memujuk hati agar melupakan seketika segala penderitaan.  Kerana malam ini, Hisyam miliknya sahaja!

SUBUH itu, selepas sekian lama, mereka solat berjemaah bersama-sama. Penuh tenang, Maria mendengar bacaan surah yang dibaca suaminya. Mengaminkan doa yang dipohon. Di saat Hisyam mengucup dahinya, sendu sekali dirasai.


Ketika Maria tunduk mengucup kedua-dua tangan Hisyam, Hisyam mendengar bisikan Maria yang syahdu.

“Selamat pengantin baru, bang. Semoga abang hidup bahagia dengan dia. Semoga abang akan dapat anak bersama dia nanti. Ampunkan dosa-dosa Lia pada abang selama ini. Maafkanlah segala kesalahan yang telah Lia lakukan. Halalkan makan minum Lia selama Lia menjadi isteri abang. Tolong jangan benci Lia. Tolong maafkan diri ini.”

"Kenapa…”

Mata Hisyam berkaca mendengar bisikan isterinya. “Kenapa ni sayang?"

“Abang dah janji semalam yang abang tak akan tanya apa-apa pada Lia. Abang janji akan tunaikan segala permintaan Lia. Tolonglah! Tinggalkan Lia. Masanya dah tiba, bang,” pintas Maria perlahan.

“Tapi, Lia. Lambat lagi majlisnya. Pukul sebelas nanti. Kan masih awal lagi ni? Janganlah halau abang.” Hisyam cuba bergurau.

Melihat Hisyam yang berdegil, Maria lantas bergegas bangun. Hisyam ditinggalkan termangu sendirian.

Kain telekung dibuka tergesa-gesa dan dilemparkan di atas katil. Dia
kemudian berlari memasuki bilik air. Di situ dia menangis sepuas-puas hati.

“Lia!” Kedengaran suara Hisyam memanggil.


Bila Maria masih diam, Hisyam memanggil sekali lagi. Kali ini lebih kuat. “Lia!”

Maria mengelap pipinya yang basah.

“Pergilah, bang. Lia tak apa-apa,” ujar Maria.

“Lia, buka pintu ni. Abang...”

“Abang dah janji pada Lia semalam. Bahawa abang tak akan pedulikan Lia lagi. Abang dah lupa?” Maria mengingatkan Hisyam pada janjinya.

“Abang tak lupa, cuma abang tak sanggup tinggalkan Lia dalam keadaan macam ni. Tolonglah, Lia. Abang susah hati ni. Bukalah pintu ni, sayang. Abang nak cakap sikit dengan Lia,” rayu Hisyam. Dia tidak mahu mengalah. Wajah Maria ingin ditatap sebelum dia beredar keluar.

“Abang, tolong tunaikan janji abang malam tadi. Penuhilah permintaan Lia. Tolong keluar dari bilik ini. Abang perlu pergi. Jangan pedulikan Lia. Jangan toleh ke arah Lia lagi. Tolonglah!”

“Tapi, Lia...”

“Abang dah janji!”




Suara Maria mula tegang. Bimbang Hisyam tidak mengotakan apa yang sudah dikata. Bimbang Hisyam masih berada di luar dan menunggu. Dia tidak mahu lagi melihat seraut wajah itu. Kerana jauh di sudut hati, dia tidak merelakan apa yang bakal terjadi.

Hisyam akhirnya mengalah. Dia tidak mahu lagi memaksa. Dia tidak mahu melihat kekecewaan di wajah isterinya. Kenangan semalam terlalu indah untuk dicemari dengan kedegilannya.

Dalam nada kesal dia berkata, “Lia, maafkan abang sebab buat Lia sedih macam ini. Maafkan abang sebab memilih Salina. Kalaulah masa boleh abang putar semula, mungkin keadaan akan jadi berbeza. Tapi, apa pun, Lia harus yakin dengan abang. Lia mesti percaya bahawa Lia tetap nombor satu dalam hati abang ni.”

Tangan diletakkan di pintu bilik air. Hati rasa amat terkilan kerana tidak berjaya memujuk Maria. Namun, dia perlu menyiapkan diri untuk pergi.

Kira-kira setengah jam kemudian...

“Lia, abang dah nak pergi ni. Jaga diri, ya. Esok abang balik. Assalamualaikum.”

Maria menangis. Dia tahu, itulah kali terakhir dia mendengar suara garau kesayangannya itu. Selepas ini tiada lagi. Tiada lagi... 


sofi: kpd yg belum memiliki...silakanlah beli..hehe... (x malu tol ko sofi, ya!)



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…