penjara rindu, penjara jiwa

KASIH IBU... penghuni Penjara Wanita Kajang mendakap erat ibunya pada program bersemuka dengan ahli keluarga, semalam.
dah memang namanya pun manusia, pasti akan buat silap dalam hidup. setakat hari ini kita tergolong dalam kumpulan bernasib baik sebab masih hidup bebas di dunia indah ini. tapi ada juga insan malang yang terpaksa merengkok dalam penjara akibat kesilapan yang telah dilakukan. biasalah, bila dah terhantuk baru nak tengadah. apakah sudah terlambat? 

Terlambat? terlambat untuk apa? 

untuk bertaubatlah!

jika anda hendak melangkah kaki memasuki mana-mana sekolah convent di bumi malaysia ni, ada kata-kata aluan menanti ketibaan anda. apa dia?
"BETTER LATE THAN NEVER"
sesuai dan sangat patut kita amalkan. lebih baik lambat daripada tidak pernah.... betul ke?

kita ambil contoh mudah. katakan kita jatuh cinta dengan seseorang. tapi nak cakap pada dia..ahhh malulah! tahu2 si dia bagi kad undangan perkahwinannya. tak ke menyesal seumur hidup kerana tidak meluahkan? 

eh, ada kaitan ke contoh dengan ungkapan tu? heeee... anggaplah ada, okey!
"Dalam penjara, saya mengenal erti kawan dan mengharungi susah senang bersama. Sebelum ini, saya tidak pernah ambil tahu pasal penjara dan tidak pernah membayangkan akan ditempatkan di sini. Namun, akibat kelemahan saya yang terlalu percaya pada rakan, akhirnya saya merengkuk di penjara,” 
- Ima (bukan nama sebenar), 29, dari selatan tanah air yang menjalani hukuman penjara dua tahun kerana kesalahan pecah amanah.



hidup di sebalik tembok besar tidak seburuk disangka kerana membolehkannya mengenal diri dan membentuk jati diri.


“Di sini saya peroleh kemahiran menjahit selain mendalami agama. Selepas keluar dari penjara, saya ingin memulakan hidup baru. Saya juga akan lebih berhati-hati dan tidak mudah percaya dengan rakan. Kesilapan saya ialah memberi pengenalan diri (ID) untuk digunakan rakan dan akhirnya disalahgunakan hingga menyebabkan saya disumbat ke dalam penjara. Daripada sembilan tuduhan, hanya tiga yang lepas. Saya tidak dapat membuktikan saya tidak bersalah kerana ID saya digunakan dalam kes pecah amanah itu,” 
Ros, (bukan nama sebenar), 24, dari Pantai Timur tidak dapat melupakan kejadian dia dan ahli keluarga digari polis pada malam pernikahan kerana tuduhan bersubahat dengan tunang memiliki dadah. Disebabkan tidak mahu memanjangkan cerita dan membabitkan ahli keluarga, ibu seorang anak itu mengambil keputusan mengaku melakukan kegiatan haram tunangnya.
“Saya reda dengan takdir yang menimpa dan menganggap ia dugaan hidup. Pengajaran yang saya dapat ialah selidik terlebih dulu latar belakang bakal suami,” 
Dia yang menjalani hukuman enam tahun penjara sedih kerana anak dengan bekas suami terdahulu tidak mengenalinya kerana anaknya masih bayi ketika dia ditahan.

bersyukurlah kerana kita masih boleh jumpa kaum keluarga, hidup gembira dan gelak ketawa. wanita-wanita malang yang tersorok di sebalik tembok besar penjara tidak seperti kita. mereka rindukan belaian kasih ibu, ayah keluarga... semua. berfikirlah sebelum membuat sesuatu keputusan. kerana sekali tersilap langkah, sesalan sudah tak guna sama sekali. 


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

Yang Terakhir: Versi Cerpen

Inikah Cinta? : Versi Cerpen