apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

4.5.11

mengapa kau tak sayang aku lagi?

apakah kasih sayang sudah hilang bila dia tidak peduli lagi? nak tengok anda pun dia tak mahu. seolah-olah senyuman yang dulu dia kata semanis madu...kini dah tak manis dah. seolah-olah, wajah anda yang dulu dia kata bak bidadari, kini dah tak cantik dah.


mengapa? mengapa kau tak sayang aku lagi?


mungkin inilah soalan yang akan berlegar dalam kepala bila kejadian sebegini menimpa anda. tapi, benarkah dia sudah benci?
Dalam melaksanakan tanggung jawab sebagai isteri atau suami pasti ada kesepian dan kelelahan. Tugas rutin yang dijalankan hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan sehinggalah bertahun-tahun adakalanya menimbulkan kejemuan dan kesepian. Putaran kehidupan, pasti meletihkan. Ditambah pula kadangkala oleh sikap pasangan yang tidak memahami jiwa dan perasaan. Ketika itu segalanya hambar dan tawar.
jadi, bila rumahtangga tidak lagi indah. apakah itu tiket untuk anda beralih arah? mencari 'teman tapi mesra' yang lain? boleh ke macam tu? 
Dunia ini tidak lepas daripada rasa jemu, sunyi dan lesu. Nikmat yang diburu, akan rasa jemu apabila sudah dalam genggaman. Manis, seronok dan indah hanya sementara. Tidak kiralah nikmat yang bernama anak, suami atau isteri. Tanpa cinta yang mendalam dan menyala-nyala kepada Allah, segala bentuk cinta yang lain (cinta makhluk)  akan beransur malap dan gelap. Begitulah fitrah hati. 
jangan biarkan berlarutan. jangan diikut perasaan. jangan dengar bisikan syaitan. kembalilah kepadaNya kerana...
Cinta Allah itu tapak segala cinta yang lain. Bila cinta Allah goyah, cinta yang lain akan turut rebah. Kemanisan beragama hanya akan dinikmati oleh mereka yang menegakkannya dalam kehidupan. Menegakkan hukum Allah di dalam rumah tangga akan memberikan ketenangan, kebahagiaan dan kesejahteraan. Manakala melanggarnya akan mendatangkan kesusahan, penderitaan dan kekacauan jiwa.  
sedikit perkongsian agar hidup kita punya hala tuju. hidup hanya sekali, itu benar bila kita bicarakan hidup di dunia fana sedangkan ada lagi hidup yang perlu kita tempuhi nanti.


hidup sesudah mati.



sudah bersediakah kita untuk ke sana?


sumber rujukan: genta rasa


terima kasih ustaz.











Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.