apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

8.5.11

Kau Ratu, Aku Raja 4

4

Sepanjang hari Ahad itu Ariq kegelisahan. Entah mengapa, dia sendiri tidak mengerti. Dia tidak tahu. Tapi, dia memang risau. Itu yang pasti. Dalam kepala asyik terkenangkan Adira, isteri yang ditinggalkan bersama-sama ibu dan ayahnya.

“Mungkin sebab surat mahkamah dah sampai, kut?” dia bermonolog sendiri. Ya, dia sudahpun mendapat surat daripada pejabat Agama Islam Kuala Lumpur untuk hadir di mahkamah rendah syariah bagi tujuan melafazkan talaq.

Sebak memikirkan betapa dia tidak bisa mempertahankan rumah tangga yang mereka bina. Adira diam seribu bahasa, tidak langsung mahu berbincang tentang masalah mereka. Tega sungguh menurut kehendak emak dan ayahnya. Dia ingin sekali memaafkan, memberi peluang kedua tapi, mengenangi sikap buruk dan kata caci ibu mentua, dia pasrah. Kalau berpisah ini yang terbaik buat mereka, biarlah....

Sambil mengelap bumbung kereta Honda Jazz oren metalliknya, sepasang mata menyorot ke arah pintu pagar yang sedang terbuka secara perlahan-lahan. Demi melihat kelibat abangnya, dia tertanya-tanya mengapa abangnya turun sedangkan kebiasaan lelaki itu ialah memandu laju memasuki pekarangan.

“Jom! Kita kena pergi ke hospital.”

Mulanya, Ariq diam bila Aryan menarik lengannya tetapi demi mendengar yang mereka terpaksa ke hospital, terus sahaja langkah jadi beku.

“Kenapa kita kena pergi ke hospital? Siapa yang sakit?” Tanya dia.

“Mak bapak mentua kamu kemalangan di Rawang.”

Ariq cemas mendengar. Cepat sahaja dia bertanya, “Adira? Dia pun?” tanya dia.

Aryan menggelengkan kepala. “Mujur dia tak ikut! Kalau tidak...” wajah adik direnung lembut dan penuh simpati. “Ariq, encik Ismail dengan Puan Azrin cedera parah dalam kemalangan tu. Kata polis yang telefon ayah tadi, kereta mentua kamu bertembung dengan kereta lain ketika hendak memotong lori di depannya. Ayah mentua kamu tak dapat mengelak.”

“Kesian Dira.....” 

Ya tentu saja dia kasihankan Adira. Dia tahu, saat ini Adira pasti sedang teramat sedih. Dan, kerana memikirkan Adira, Ariq dengan cepat membuntuti abangnya. Dia hendak cepat sampai ke hospital.

Sebaik sampai, sepasang mata Ariq tertancap pada sekujur tubuh isterinya yang kelihatan amat kurus. Ibunya, puan Kalsom, yang sampai dulu daripada mereka, sedang memujuk Adira yang sedang menangis teresak-esak. Dia segera menghampiri. Demi melihatnya, Adira semakin kuat meraung.

“Abang, mak dengan ayah Dira........”

Ariq terus saja mendakap tubuh isterinya. Ya, saat ini dia tahu bahawa dia tidak sanggup berpisah dengan Adira. Bukan kerana kasihan tapi kerana Adira ialah wanita yang amat dicintainya.

“Shh, abang ada ni. Dira jangan nangis, ya. Jom, jom kita baca Yasin untuk diorang.” Ariq memujuk.

Adira pasrah. Dia berasa tenang bila Ariq bersuara selembut itu kepadanya. Mereka membersihkan diri, mengambil wuduk dan bersama-sama, mereka membaca surah Yasin di luar dewan kecemasan yang menempatkan pesakit-pesakit termasuklah encik Ismail dan puan Azrin. Berdoa agar Allah menyelamatkan kedua-duanya.

Setelah dekat sejam mereka tertanya-tanya khabar berita, akhirnya doktor memberitahu bahawa ayah Adira, encik Ismail tidak dapat diselamatkan sementara puan Azrin pula masih tidak sedarkan diri. Adira meraung dan lontaran suara sungguh-sungguh mengharukan suasana dalam wad. Kini anak manja itu sudah kehilangan sebelah sayapnya. Ibarat burung kepatahan sayap, begitulah dirinya. Kebingungan dan kesunyian.

Tidak sampai hati melihat isteri keseorangan menempuh musibah ini. Jadi, Ariq bertekad untuk berada di sisi Adira. Dia ingin rujuk dengan isterinya itu. Dia mendapatkan restu daripada emak dan ayahnya.. Juga restu daripada abang-abang dan kakak-kakaknya. Ariq amat bersyukur memiliki ahli keluarga yang amat memahami, yang sentiasa menyokong niat baiknya.   

Rutin harian semakin sibuk. Sejak kematian ayahnya, Adira terpaksa berulang alik ke hospital di mana ibunya sedang berada dalam wad ICU. Ariq pula tidak dapat menemaninya saban hari. Sesekali sahaja dia dapat singgah untuk bersama-sama melihat keadaan puan Azrin. Pada kebanyakan masa dia akan hanya menunggalkan Adira di pintu masuk hospital.

Kini, Adira menetap bersama-sama dengannya, di sebuah kondominium mewah di Damansara Damai. Buat pertama kali, Ariq merasa satu kehidupan yang harmoni. Maklumlah, mereka hanya berdua sahaja kini. Dan, sikap Adira juga nampaknya sudah jauh berubah. Mulutnya tak banyak bercakap macam dulu. Malah rajin pula menyediakan makan dan minum untuk dirinya.

Ariq amat bahagia dengan situasi baru ini. mengharapkan agar kebahagiaan ini akan kekal lama. Tapi, mungkinkah? Terutama bila puan Azrin sembuh nanti? Entahlah....

4 ulasan:

  1. Muga Puan Azrin akan insaf sekiranya dia sedar dari koma. semuga Adira juga sedar akan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri.... barulah dia adalah ratu dan aku adalah raja...

    BalasPadam
  2. semoga ibu mertua Ariq insaf lepas kembali sembuh.

    BalasPadam
  3. anon, kita harap yg baik2 aje, kan?
    fiqah, ya, semoga....

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.