Langkau ke kandungan utama

Kau Ratu, Aku Raja 3

3

Ariq leka memandang siling. Baring terlentang di atas katil bilik hotel Renaissance yang disewa. Bukan sebarang bilik nih... di sinilah bilik hotel di mana dia mengadakan majlis resepsi perkahwinannya 2 tahun dahulu. Waktu itu semuanya indah dan membahagiakan. Kalau tengok album gambar kahwin, tentu semua orang dapat lihat betapa bahagia dirinya waktu itu.

“Ariq dah fikir masak-masak ke ni? Dah yakin dengan pilihan Ariq?”

Teringat pertanyaan yang ibunya kemukakan. Pertanyaan penuh keraguan yang memang dapat dikesani cuma sehingga kini, dia masih tidak berapa faham mengapa ibunya seolah-olah tidak begitu setuju dengan pilihan hatinya. Nak kata Adira tidak cantik, uisy, Adira sangat-sangat jelita. Gadis tinggi lampai, bermata bundar dan ada lesung pipit di pipi. Gadis promoter yang dikenali semasa membeli belah di Tesco suatu waktu dahulu.

Dia tahu, ibunya sudah ada pilihan hati untuknya. Nama gadis itu, Nur Aliah, ustazah lulusan dari Jordan. Namun, ibunya tidak pula berterus terang, apa lagi untuk memaksa. Semua ini diketahuinya melalui kak ngah Afidah. Dulu, dia tidak pernah menganggap perbuatannya salah namun dengan pergolakan rumah tangga yang dialami, Ariq mula muhasabah diri. Apakah dia berdosa kerana telah mengecilkan hati ibunya tanpa disedari? Apakah ini balasan Tuhan?

Ibu dan ayah tidak pernah pula membaling paku buah keras kepadanya bila dia lari balik ke rumah mereka hari itu. Malah, Hj Rashid menasihati dia supaya terus bersabar dan menjadi lebih bertanggungjawab. Ibunya pula mahu dia bertindak mengikut akal.

“Tak ada rumah tangga yang tak dilanda badai, Riq. Tapi, Riq kena fikir elok-elok. Usia perkahwinan Riq dengan Dira baru 2 tahun. Memanglah susah nak menyesuaikan diri walaupun dulu masa belum kahwin korang bercinta macam nak rak. Cuba kenangkan yang baik-baik tentang isteri Riq tu. Yang dulu berjaya mencairkan hati anak mak ni.”

Kata-kata Hajah Kalsom mengusik perasaan.

Saat indah? Arghh.... semua itu fatamorgana. Hanya waktu belum diijabkabul. Bila dah kahwin, hilang lenyap! Macam ular yang bersalin kulit. Semuanya bertukar, huh!

“Sebenarnya, kamu tak boleh letak semua kesalahan pada isteri kamu. Dari awal lagi, kamu dah tahu yang dia tu anak manja. Begitupun, kamu tak seharusnya bagi muka. Kalau dia buat salah, sejak mula dulu, kamu dah patut tegur dia. Bila kamu pun diam, maknanya, kamu biarkan dia hanyut. Sekarang, bila kamu dah tak mampu nak ikut telunjuk dia, tu yang kamu rasa lemas tu. Ariq, jangan salahkan Adira atau mak bapak dia, bila keadaan jadi kusut begini. Salahkan diri kamu yang tak pernah bersikap tegas dengan dia dari awal. Cuba ajak dia keluar makan malam.... boleh,”

Teringat bagaimana dia ketawa sakan mendengar saranan ibunya yang tidak masuk akal itu.

“Mak, tiap kali nak makan di luar, mak bapak dia yang buta kayu tu akan ikut sekali. Tak faham yang menantu mereka ni nak beromantis dengan anak diorang. Mak bapak mentua saya tu, mak, dah jadi macam lintah dah. Maklum menantu mereka ni kan ke lawyer? Gaji sebulan lima angka? Melekat, cekik darah! Kalau lintah tu, bila kenyang, tahu juga jatuh tapi encik Ismail dengan Puan Azrin tu? Huhu.... entahlah... Agaknya, kalau Riq tukar bubuh nama Dira dalam ‘payslip’ tu kut, barulah mereka nak lepaskan Riq ni.”

“Dah namanya lupa daratan, begitulah, mak, ayah.” Kak ngah mencelah.

Puan Kalsom menggelengkan kepala. “Uisy kamu ni. Ada ke cakap begitu?”

Kak Maria yang sedang menyuap anak-anak makan nasi, menyampuk, “Betul cakap Fidah tu, apa? Dira dengan mak bapak dia tu dah tak sedar diri. Lupa asal usul. Dulu duduk di rumah pangsa Miharja aje. Dah kahwin, dah dibawak pindah duduk di rumah berkembar dua tingkat di Bangi tu, udahlah naik tocang. Sombong!”

Masing-masing terdiam. Kalau hendak difikir-fikirkan, sememangnya tepat apa yang diperkatakan. Ariq mengakui hakikat itu. Betapa sikap boleh berubah begitu sahaja. Cuma yang dia masih tidak boleh terima bila isteri dan ibu bapa mentuanya memandang sinis kepada keluarganya sendiri.

Aduhai, dia jumpa kaca dalam lumpur rupa-rupanya. Dulu, fikirnya itu permata malangnya bila tidak langsung berkilauan, baru Ariq tersedar, dia sudah silap memilih.

“Ariq, marriage is a gamble. If you are lucky, you are happy. If not...”

‘Bercerai? Haruskah aku menceraikan dia? Tidakkah boleh rumah tangga kami ini diselamatkan?’ bisik hati penuh hiba.
..................

Adira termenng memandang kepekatan malam sambil berdiri di balkoni. Sudah dua minggu suaminya pergi meninggalkannya. Tanpa langsung menitipkan berita.

‘Dia dah benci aku ke? Tapi, apa salah aku? Takkan apa yang aku buat selama ni semuanya salah? Dia tak suka?’ bisik hati. Sedihlah pulak. Air mata sudah bergenang lagi di tubir mata.

Ariq pergi dan menunaikan janji untuk kembali mengambil semua barang-barang yang dibeli. Kini, ruang tamu sudah kosong. Bilik tidur juga hanya tinggal katil sahaja. Sofa, meja makan, home theatre, semua sudah diangkut pergi.

“Apa keputusan Dira?”

Masih terngiang-ngiang soalan itu di telinga.

“Kamu ni suami paling kejam, tahu tak? Habis semua barang-barang dalam rumah ni kamu nak angkut keluar! Dengan Dira-Dira sekali kamu nak bawak! Eh, Ariq! Dira tu anak mak. Dia tetap akan tinggal di sini. Kamu boleh ambil apa aje yang kamu nak tapi bukan Adira.” Suara puan Azrin melengking kuat.

“Patutlah orang pesan, seorang menantu jangan sekali-kali bawa mentua tinggal dengan dia. Inilah sebabnya. Mak dengan ayah asyik hendak mempersoalkan tindakan saya, sebagai seorang suami. Mak dengan ayah asyik tak puas hati dengan apa yang dah saya bagi pada Dira. Mak dengan ayah ni tamak! Sombong! Pentingkan diri sendiri! Sampai bila baru mak nak sedar yang rumah tangga kami jadi kucar kacir macam ni kerana campur tangan mak dengan ayah?”

Teringat bagaimana dia meluru ke arah suami. Teringat bagaimana dia sendiri telah menampar pipi Ariq. Teringat bagaimana kepuasan jelas melarik wajah ayah dan ibunya. Teringat bagaimana Ariq tenang menggosok pipi yang sakit.

“Okey, tamparan ini jawapan Dira, kan? Dira tak mahu ikut abang? Baiklah! Kalau macam tu, Dira boleh tinggal di sini. Tapi sampai habis edah saja. Lepas tu abang nak jual rumah ni. Dan, dalam kepala tu, jangan nak berkira-kira untuk mendapatkan harta sepencarian abang kerana bagi abang, Dira seorang isteri yang nusyuz. Kalau Dira tak faham maksudnya, sila bukak kitab abang yang banyak kat dalam almari tu.”

Air mata merembes laju. Dia sedar kini bahawa sang suami sudah bertekad mahu menceraikannya. Kerana dia nusyuz. Kerana dia ingkar. Dia isteri yang menderhakai suami. Kerana dia lupa syurga seorang isteri terletak atas reda suami, bukan atas ketaatan kepada ibu dan ayah sendiri. Apatah lagi jika ayah dan ibu hanya mementingkan diri sendiri, seperti kedua-dua orang tuanya. Dia lupa!!!

“Adira, mak mahu kamu pergi jumpa suami kamu. Pura-pura mintak maaf pada dia. Pura-pura jadi baik. Pastikan dia tak syak apa-apa. Kali ni, mak tak peduli. Mak akan buat dia tunduk pada kamu. Ikut aje apa kamu cakap.” Puan Azrin bertegas dengan penuh tekad.

“Awak nak buat apa pulak ni? Tak puas-puas lagi ke?” encik Ismail bertanya. Adira turut kehairanan.

“Anak menantu abang tu kena diajar. Kita kena tundukkan dia sampai dia jadi lembik, baru puas hati saya ni. Budak tu dah kurang ajar sangat.”

Adira mengeluh. “Mak, mak janganlah macam ni. Abang Ariq tu suami Dira. Dira sayang dia. Jangan mak pandai-pandai nak apa-apakan dia. Dira tak izinkan.”

Puan Azrin sakit hati sangat. Ada ke patut Adira melawan cakap kini? Saja nak kenalah tu. Lalu ditunjalnya dahi anak kesayangan.

“Dia dah hinakan kita, Dira. Tu, mak tak boleh maafkan. Mak tak peduli. Mak nak ajar dia cukup-cukup. Tapi, kamu kena buat apa yang mak suruh. Pergi cari dia. Goda dia balik. Alah, lelaki, Dira. Kena gayanya nanti, lentuklah dia dengan kamu.”

Ulasan

  1. apa punye mak mentua la puan azrin ni... xde perasaan sungguh... btul2 terkutuk punye org la dia ni...

    kak sofi.. nk lagi...

    harap2...ariq x apa2.. moga2 Allah sentiasa melindungi dia..

    BalasPadam
  2. Ala kak Sofi... tensionnya dengan mertua afiq tu....
    memang lintah bettullllaaaahhhh

    BalasPadam
  3. eiii..xsukanya mak mertua macam tu!
    >.< minta dijauhkan laa dapat mak mertua macam tu. Wuuu~

    BalasPadam
  4. nza, dpt mak mentua ni mmg nasiblah... ikut tuah badan kut.
    anon..hehe, lintah ek....
    nurafiqah, mmg kan, menciii....

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…