Langkau ke kandungan utama

Kau Ratu, Aku Raja 1

1

“Kau tak boleh lemah sangat, Ariq. Sampai bila kau nak beralah dengan dia?”

Ariq diam tanpa sedikitpun menyahut kata-kata abang sulungnya, Aryan. Dia tunduk memandang lantai namun dia tahu Aryan sedang merenungi dirinya tajam.

“Dah berapa kali abang cakap, pindah keluar dari rumah tu. Bawak bini kau duduk di rumah korang sendiri. Susah senang, biar korang suami isteri aje yang rasa. Ni, tak! Dah dekat dua tahun dah asyik jadi ‘yang menurut perintah’. Dayus tau, Riq, sorang suami yang asyik ikut cakap bini. Kalau betul, tak pe jugak. Ini, kau tu dah kena ‘queen control’ dah! Sampai bila?” Aryan masih ingin menasihati adik bongsunya. Dia sendiri berasa simpati yang teramat melihat keadaan Ariq yang semakin serabut hari demi hari. Banyak benar masalah yang dihadapi oleh adiknya terutama selepas mendirikan rumah tangga. Orang, bila dah kahwin, semakin ceria tapi Ariq? Senyum pun kena paksa dah!

Ariq menghela nafas yang panjang. Dia tahu, sekarang ni dia sedang mendapat nasihat tulus ikhlas daripada abang kandungnya. Melihat Aryan, rasa jeles datang menjenguk hati Ariq. Abangnya itu tua 5 tahun daripada dirinya. Dah kahwin dengan kak Maria masa umurnya 25 tahun kira-kira 10 tahun dulu. Maknanya, sekarang umur Aryan 35 tahun dan dia, 30 tahun. Tapi, dia tengok rumahtangga abangnya aman, damai dan bahagia. Tambah berseri dengan kehadiran Boboy dan Nini, dua orang anak saudaranya yang comel dan petah.

Dia? Anak? Tak mandang – kata orang Perak. Maknanya tak ada. Bukan dia tak mahu ada anak, tapi Adira.
“Alah, Dira muda lagi, bang.” Alasan tipikal perempuan walaupun sebenarnya umur Adira bukan muda sangat. Sudah lebih 26 tahun pun.

“Kau ni, Ariq, tak menyempat-nyempat. Kasilah Dira enjoy ‘honeymoon’ dengan kau dulu. Nanti-nanti, beranaklah!”

Tu, mak mentua dia yang ‘sound’! Dan, sesungguhnya bukan hal nak punya anak sahaja menjadi isu yang terpaksa Ariq kongsi dengan mak mentua dan pak mentua, malah semua hal peribadi, urusan rumah tangga dia dan Adira sudah bukan urusan dia sorang. Semuanya mereka hendak ‘share’ Mentang-mentanglah ‘Sharing is Caring’? Sungguh prihatin!

“Tahulah Adira tu anak tunggal kepada encik Ismail dan cik puan Azrin tapi kalau sampai semuanya diorang nak kawal, apa cer?”

Soalan Aryan buat Ariq tersenyum sinis. Pandai pula abangnya menggunakan bahasa mudah anak-anak muda masa kini.

“Orang cakap, dia senyum pulak.” Aryan tak puas hati tengok Ariq tersengih. Dia geram kerana menyangka adiknya tidak serius menangani masalah yang sedang dihadapi. Namun bila Ariq mengusik bertanya dari mana dia belajar guna ‘apa cer’ dia pula yang tersengih. Alah, benda-benda macam ni, cepat aje belajar....

“Saya ingat saya nak balik ke rumah mak esok. Nak duduk sana dua, tiga hari.” Ariq memberitahu.

“Nak lari dari masalahlah tu!” sindir Aryan.

“Saya dah tak tahan dengar Adira asyik merayu ajak pergi bercuti.”

Aryan membulatkan mata. “Cuti lagi? Kan ke bulan 12 tahun lepas korang baru aje pergi ke Singapura? Mak aii, banyak ke duit kau, Riq?” tanya dia kerana setahu Aryan, kalau dah pergi bercuti, yang pasti, poket Ariq yang rabak sebab semua perbelanjaan dia yang tanggung. Dah tu, cuti bukan sehari malah 5 hari. Lepas tu bila balik, macam-macam yang dibeli sebagai kenangan. Waduh... gunung kalau ditarahpun lama-lama gondol, bisik hatinya. “Nak ke mana pulak sekali ni?”

“Diorang nak ke Sabah. Nak pergi Pulau Sipadan.”

Aryan ternganga. Biar betul!

Ariq ketawa kecil. “Tutup mulut, bang. Saya cakap betul ni. Tu yang saya rimas dengan Dira. Bila mak dia ajak aje, terus melompat, suka! Siap nak tempah tiket ‘Air Asia’ lagi. Tapi, saya cepat-cepat cakap pada diorang macam ni....

“Mak nak sponsor ke? Kalau mak nak tanggung semua kos, baru boleh tempah tiket kapal terbang. Kalau tidak, tak payah.”

Sebab tu, dah dua hari Dira mogok, bang. Tak tegur saya. Tak gosok baju kerja. Tak peduli makan minum saya pun, malah, dia tidur bilik lain. Tapi, entahlah. Saya dah tak kuasa nak pujuk dah. Malas saya! Saya rasa dah letih sangat melayan kerenah anak manja tu. Penat!” ujarnya.

Aryan ketawa. Dia menepuk belakang tubuh Ariq. “Bagus! Satu permulaan yang baik. At least biar si Dira tu berfikir sikit. Jangan dia ingat dia sorang aje yang pandai merajuk. Eloklah kalau kau nak balik ke rumah mak. Kita ni anak lelaki, Riq. Sayang kat bini tu boleh, tapi, mak tetap nombor satu. Iya, tak?”

Ariq setuju sangat. Mujurlah setakat ini, dia tidak pernah mengabaikan emak dan ayahnya sendiri. Adira dan sikap ‘bossy’nya masih tidak berjaya membuat dirinya terlalu akur. Dia sayang Adira namun jauh di sudut hati, kasih sayangnya kepada insan yang melahirkan dan mendidik sejak hari pertama dia melihat dunia, lebih banyak lagi. Adira tidak mungkin merampas hak itu.
  

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…