apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

19.3.11

VIP, wang dan gadis IPTA/IPTS yang cantik. dosa tolak ke tepi, ya??

dah banyak dah kita dengar tentang penglibatan pelajar-pelajar ipta dan ipts dengan skandal. macam-macam ada... melacur pun ya, dan jadi 'social escort' pun baru terdedah dalam metro hari ini.

kerja senang, duit banyak, sekali dapat beribu, gadis muda mana yang tak hendak? 

rupa-rupanya, banyak di kalangan VIP kat malaysia ni yang berperangai teruk, kan? mereka inilah yang menghamburkan duit mereka yang banyak tu sehingga menggelapkan mata hati bebudak perempuan ini. sehingga tidak takut pada janji Allah....SYURGA DAN NERAKA.

kadang-kadang, rasa kasihan juga pada perempuan yang mudah terpedaya ini. masalah kewangan kerana zaman ini memang zaman susah, barang semua naik harga, gaji kecil, mak bapak nak menyara anak-anak terpaksa pekin....pekin tu jimat, ya..

ya, masalah kewangan keluarga adalah punca kepada terjebaknya golongan ini ke lembah maksiat. bila lelaki hidung belang offer duit bebanyak, tentulah gelap mata. 
saya tidak perlu menyerahkan tubuh kepada VIP yang ditemani tetapi hanya perlu berdiri di sisi mereka ketika berjudi, kononnya untuk memberi tuah.
mula-mula, memanglah tak payah serah tubuh. lama-lama? jadi peneman berjudi dapat rm3000...sekali buaya tu cakap dia bagi rm10 ribu untuk tidur dengan dia? boleh tolak ke? 

ni cerita malisa;
"saya dibawa rakan ke sebuah negara jiran sebelum ditemukan seorang lelaki bergelar Datuk di sebuah hotel bertaraf lima bintang di sana. Kami dilayan seperti puteri kerana segala perbelanjaan, seperti tiket penerbangan, penginapan, makan dan minum dibiaya Datuk itu bersama tiga lagi rakannya. Pada waktu malam, kami dibawa ke sebuah kasino di sana dan saya hanya perlu duduk di sisi Datuk berkenaan sambil berharap kehadiran saya benar-benar memberikan tuah kepadanya, selain bertepuk tangan jika menang. nasib menyebelahi saya pada malam itu apabila Datuk yang ditemani menang dalam perjudian dan hasilnya, saya diberi upah sebanyak RM1,500. sejak itu, saya semakin seronok melakukan aktiviti itu dan saya juga sudah mampu melakukannya bersendirian tanpa perlu mengajak rakan kerana sudah dikenali di kalangan VIP.” 
sedih, kan? sedih... 

banyak yang dah rosak akhlak hanya kerana wang. aku sering membayangkan perasaan ibu dan ayah anak-anak gadis ini seandainya mereka tahu aktiviti tersebut. 

sedihkah atau banggakah? ataukah duit yang anak-anak mereka kirim ke kampung berjaya menutup mulut, menulikan telinga dan membutakan mata dan hati mereka? 


2 ulasan:

  1. mmg sede...
    bkn camni care nk hidup senang...
    harap2 sye x mudah terjerumus..

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.