Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

terpanggil membaca DCCK pada hari ahad lepas, aku tergamam membaca tulisan puan farahazwani ini.  "KADANG kala saya naik meluat dengan ...

tinggalkan aje suami yang suka pukul anda. boleh gitu?

By Mac 15, 2011

terpanggil membaca DCCK pada hari ahad lepas, aku tergamam membaca tulisan puan farahazwani ini. 
"KADANG kala saya naik meluat dengan perangai sesetengah wanita yang tak habis-habis menangisi masalah keluarga. Ada kata suami ada kekasih, suami berpoligami, tak kurang juga yang kena dera secara mental dan fizikal. Semuanya masalah hati dan perasaan. Semua masalah disebabkan ada pihak berasa agihan kasih sayang tidak adil, campur tangan orang ketiga, ditipu suami, keadilan memikul tanggungjawab yang terletak dibahu wanita sahaja. Peliknya walaupun perasaan mereka dilukai namun masih ramai wanita takut bertindak mempertahankan diri! Mengapa ini terjadi?'' 
bila aku membaca frasa di atas, maka hati ini pun bertanya... salahkah kalau seorang perempuan menangisi takdir malangnya? salahkah kalau seorang perempuan bersedih bila suami berpaling cinta? salahkah seorang perempuan menangis jika hati dan perasaan mereka dilukai? 

mengapa kita berkahwin? adakah hanya untuk keseronokan seks atau apa? setahu aku, kita kahwin kerana itu fitrah manusia. antara lelaki dan perempuan memang sudah tercipta naluri untuk saling sayang-menyayangi justeru bila salah satu pihak berubah hati, wajarlah perasaan hampa dan kecewa itu hadir dalam diri yang teraniaya. kan? 
''Namun yang buat saya terkilan bila ada isteri dan anak-anak jadi mangsa keganasan suami-suami yang berpoligami. Saya sedih sangat lihat masih ada isteri yang sanggup pertahankan badannya dipukul dan dihina kerana sayangkan suami. Wahai isteri, tolonglah jangan tunggu sampai anda dan anak-anak cacat baru hendak dapatkan pertolongan."
lelaki yang suka pukul isteri ni, tak semestinya yang berpoligami, kan?  
''Kalau suami yang anda harapkan menjadi pelindung sudah mula angkat kaki tangan memukul anda dan anak-anak untuk melepaskan kemarahannya, jangan bermimpi yang anda dan anak-anak selamat hidup dengannya. Tak payah tunggu! sila angkat kaki!"
cakap memang senang, kan? cuba anda berada di tempat wanita itu. ketakutan, kesedihan, emosi... nak jaga hati sendiri, hati anak-anak, hati kaum keluarga... 

memang benar, kebahagiaan diri perlu diutamakan tapi..sampaikah hati berpisah sekiranya anak-anak masih memerlukan ayahnya? 

apa yang aku merepek ni? owhh... ini respons aku kepada dcck tu. baca sini untuk lebih memahami, ya. 

maaf... aku terlebih emo




You Might Also Like

2 comments

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.