apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

21.2.11

hati yang luka 6

Asmidar, Kak long Besah dan Kak ngah Ton sedang santai duduk di atas tikar, di bawah pokok, berhampiran tasik. Abang long Hasan dan abang ngah Radhi kelihatan seronok melayan kerenah anak-anak mereka, di suatu hujung, tidak jauh daripada situ. Biasalah, suasana di pagi Ahad, agak riuhlah juga keadaan di Taman Tasik Perdana ini. Riuh dengan pelbagai gelagat terutama sekali anak-anak yang keriangan bila mendapat tumpuan dan perhatian ibu dan ayah setelah seminggu masing-masing sibuk membawa haluan.

“Minggu lepas As dengan Surin balik kampung jenguk babah.” Asmidar bercerita sambil tersenyum terutama bila kakak-kakaknya menjungketkan kening. Dia faham, tentulah mereka sukar hendak mempercayai bahawa Surin punya masa untuk balik bersamanya.

“Babah sihat?” kak long bertanya. As mengangguk.

“Mimpi apa Surin ikut kau balik kampung? Dah buang tebiat ke dia?” perli kak ngah Ton.

Asmidar tertawa. “Kak ngah ni, tak baik tau.... Sebenarnya, sekarang ni kami dah selalu keluar rumah bersama-sama. Tak ada sorok-sorok lagi.” Dia memberitahu.

“Tu, berita baik ke atau berita buruk?” kak ngah mengerutkan dahi.

“Isy.. berita baiklah! Kak ngah, sebenarnya, Suhana dah tahu yang dia bermadu. Jadi, Surin tak perlu lagi macam dulu. Selang semalam, dia balik ke rumah As. Lepas tu, dia dah selalu bawak As jalan-jalan. Kami pergi shopping. Ada sekali tu, dia bawak As pergi ke rumah Ismadi. Cukur jambul anak dia. Alhamdulillah, kawan-kawan yang datang boleh terima As. Elok aje berbual dengan As walaupun diorang kenal Suhana jugak.” Panjang lebar Asmidar membuka cerita.

“Macam manapun, kak long nasihatkan kau supaya jangan melebih-lebih sangat, As. Kena sedar jugak yang kau tu ambil hak orang. Kalau Surin terpaksa lebihkan Suhana dan anak-anak, kau kena beralah, tahu.”

Asmidar mengangguk. “As tahulah tu! As sedar siapa diri As ni.”

Kak ngah mencelah, “Kiranya, si Suhana ni baik orangnya, As. Kalau kak ngah kat tempat dia, dah lama dah kak ngah serang kau. Entah-entah dah lama dah aku cilikan kau sebab rampas laki aku! Tapi, dia tidak. Ada dia telefon?”

Asmidar menggeleng. Ya, kalau Suhana segarang kak ngah, tentu hidupnya tidak tenang sekarang. Dia akur dengan keberuntungannya.

Kak long pula terus menasihati. “Dalam masa yang sama, kau tu kena beringat jugak. Kasih sayang suami yang ada dua isteri ni, rapuh.... kalau takdirnya nanti dia terpaksa memilih, kak long yakin, dia akan pilih Suhana, bukan kau. Sebabnya, Suhana tu menantu yang mak dia pilih. Surin tu anak mak. Tak mustahil, kalau mak dia cakap tinggalkan kau, dia mesti patuh aje. Lagipun, kau dengan dia tak ada anak. Suhana dah beri dia 3 orang, anak lelaki pulak tu. Kalau Suhana ugut, mintak cerai dan nak bawak lari anak-anak dia.... dia tak akan teragak-agak tinggalkan kau, As. Percayalah cakap kak long ni.”

“Betul tu kak long. Kak ngah sokong 100%.”
     
Asmidar kelu. Sanggupkah Surin buat begitu kepada dirinya? Dia menggelengkan kepalanya laju-laju. Mustahil. Surin cintakan dia, bukan Suhana. Anak? Dia pun nanti pasti boleh beranak juga. Hmm, dia ada kelebihan di sini. Dicintai oleh lelaki itu dan dia bakal melahirkan anak untuk Surin. Takkanlah Surin masih hendak memilih Suhana pula?

“Eh, As...Bercakap tentang laki kau, tengok tu!” kak ngah menunjukkan ke suatu arah, di sebelah kanan.

Ketika Asmidar berkalih, dia terpandang Surin yang sedang bermain, berkejar-kejaran dengan 3 orang anak kecil. Mata memandang dengan tekun gelagat suami yang riang, benar-benar riang dan ketawa bahagia di kelilingi anak-anak kecil yang comel-comel itu. Anak-anak sulungnya kembar berusia 4 tahun dan anak ketiganya 3 tahun. Kini, mereka bergumpalan pula di atas tanah. Keriuhan suara-suara sikecil dapat didengari dengan jelas oleh Asmidar di sini.

Hati bagaikan hilang bila melihat bagaimana gelagat Surin yang tidak lama kemudian menarik seorang wanita mendekati mereka. Duduk berlunjur di atas rumput dengan tangan sasanya memeluk tubuh itu rapat sekali. Bila anak-anak mereka hampir, kedua-duanya sama-sama mendakap tubuh halus itu dan Surin tanpa segan silu terus sahaja menghadiahkan kucupan di dahi Suhana. Ya, tentulah itu Suhana... manja, bahagia, di sisi suami..manis senyumannya....

Asmidar segera berpaling bila kedua-dua kakaknya serentak merenungi dirinya. Dia tidak cukup kuat membalas renungan mereka yang tentunya penuh dengan rasa simpati untuk dia. Dan, dia tidak cukup kuat untuk melihat Surin bersama Suhana dan kemesraan yang tidak dia sangka.

“Sabarlah... itukan bini dia jugak? Tak salah dia menunjukkan rasa sayangnya.” Suara kak ngah bagai pisau menikam hatinya yang sedia terluka. Ya, memanglah tidak salah... kerana itu ialah isterinya. Memang, memang... Asmidar tahu... namun kenapa sayu benar hati melihatnya? Cemburukah dia? Tapi, berhakkah dia memiliki rasa itu sedangkan Suhana, sebagai isteri tua, tentu lebih berhak ke atas Surin Amzar?

“Kan, kak long dah cakap? He loves his other family. Ingat pesan kak long tadi. Sentiasa bersedia untuk dilepaskan. Tengok cara dia dengan Suhana tu, memanglah... jelas, kasih sayangnya lebih untuk mereka berbanding untuk kau.”

Asmidar rasa dunia bahagianya hilang... terbang... meninggalkan dirinya terawang-awang. Dia baru ingin mengecapi kebahagiaan.... baru tak sampai sebulan.... manis madunya masih terasa namun di saat madu itu meniti kerongkong....terasa pahitnya yang tidak sanggup ditelan. Bagaikan sudah berubah madu itu menjadi racun, sedang menurunkan bisanya di sepanjang esofagus.... membunuh tunas-tunas harapan yang ingin bercambah.

Kenapa dia harus dipertontonkan dengan kebahagiaan mereka?

Kenapa dia harus nampak wajah ceria Surin bersama keluarganya?

Kenapa dia harus mengakui kebenaran kata-kata kak long?

Kenapa bahagianya seakan akan berakhir?

Janjimu.....
Kini jadi kenangan saja
Kau berdusta
Hidupku kini jadi sengsara
Remuk luka
Terguris hati nan suci
Cintaku setia
Namun kau mungkiri janji
Berlinangan air mata
Mengenangkan kembali
Segala kisah asmara
Suka duka kuharungi...... 

2 ulasan:

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.