Langkau ke kandungan utama

B.E.N.C.I. 1

1
Suasana pagi nan dingin memang membuat rasa malas untuk bangun. Menggeliatlah! Buat ‘stretching’ lah konon, tapi mata tetap berat hendak dibuka. Apatah lagi, Marina jarang dapat menikmati suasana begini. Sesekali balik ke kampung halaman, tentulah ingin benar rasa hati untuk terus menerus berehat. Tapi, apakan daya. Tadi emak sudah mengetuk pintu biliknya. Orang tua bernama Azizah itu langsung tidak mahu membenarkan dia terus diulit mimpi.

Setengah jam kemudian, Marina melangkah menuruni 5 anak tangga ke dapur. Ibunya sedang membancuh kopi. Ayahnya, Haji Basir sedang ralit di meja, menatap berita dalam surat khabar.

“Assalamualaikum, mak, ayah.” Dia menyapa.

“Anak dara pemalas dah bangun dah, bang. Itulah agaknya sampai umur 29 tahun pun tak laku-laku lagi. Tak tahulah apa nak jadi dengan anak abang yang sorang ni.” Azizah dah mula membebel. Jelingan tajam hinggap di raut wajah Marina yang polos.

Haji Basir memanggung kepala. Bacaan ditinggalkan seketika. Muka Marina ditatap tajam.

“Bila nak ubah perangai tu jadi rajin sikit, Ina? Tak elok anak dara bangun lambat. Tengok jam! Dah pukul 8 tu. Kamu sembahyang subuh ke tidak, hah?” tanya dia dengan suara garang harimaunya.

Marina sudah mangli mendengar kegarangan itu. Sejak kecil, tidak pernah ayahnya akan cakap dengan lembut dan berhemah. Tahunya, menengking sahaja. Nasib baik, dia tidak dibesarkan di rumah ini. Nasib baik dia dididik oleh Mak Su Timah, adik emaknya yang lemah lembut dan berbudi bahasa. Kalau tidak, mungkin dia akan menjawab segala cakap-cakap ayah dan emak sebagaimana adik beradiknya yang lain. Bukan sekadar menjawab malah mungkin akan menengking balas sepertimana abang long dan kak ngah lakukan.

“Kak Lang dengan abang Lang ni, kan... budak Marina ni bukannya selalu balik ke rumah. Bila dia balik, nak tukar angin, abang dengan kakak mulalah berleter. Marina penat, bang. Di KL tu, kerjanya banyak. Pergi pagi, balik malam. Ni... biarlah dia cuti puas-puas. Yang nak bebel pasal dia tak kahwin lagi tu, buat apa?”

Marina tersenyum ke arah maksunya yang baru masuk ke dalam rumah. Senyuman menzahirkan ucapan terima kasih kerana wanita itu membela dirinya. Sokongan yang tidak pernah berkurang dari dulu hingga kini.

“Kamu, Timah, cakap senanglah. Aku ni ha, tiap kali pergi kenduri aje, mulalah orang tanya tentang dia. Bila nak kahwin? Kenapa tak kahwin? Tak ada kawan lagi ke? Semalam, si Odah perli aku. Hari ni rumah si Kiah buat kenduri doa selamat. Boleh dia tanya aku nak pergi ke idak? Lepas tu kenen pulak, cakap yang si Ikhwan tu pun belum kahwin jugak lagi. Ingatnya aku suka bebeno dengan pencuri tu?”

Bergetar seluruh tubuh bila nama itu disebut oleh ibunya. Ikhwan? Ikhwan Zamir ada di sini? Di kampung ini? Sudah 12 tahun tidak bertemu. Bagaimanakah keadaan lelaki itu sekarang?

“Kak Lang ni tak habis-habis merepek. Kenapalah nak gelar si Ikhwan tu pencuri lagi sedangkan dah lama dah si Marina ni beritahu perkara yang sebenar? Dia pun dah pergi mintak maaf dengan Kak Kiah tu dan Kak Kiah pun dah maafkan kesalahan dia. Tak baik tau, kak! Dahlah akak tuduh dia tanpa usul periksa. Disebabkan tuduhan akak tu, Ikhwan dimasukkan ke Sekolah Henry Gurney. Nasib baik 3 bulan aje. Ingatkan akak dah bertaubat dah, dah tak mahu cakap yang bukan-bukan. Rupa-rupanya masih jugak jahat mulut akak tu. Insaflah sikit, kak lang. Mana tahu, kutuk punya kutuk, betul-betul si Wan tu jadi menantu kakak, baru padan muka.” Maksu Timah dengan lembut mengenakan Azizah.

Azizah menjegilkan matanya. Geram bila cakapnya ditingkah.

“Tak aku ingin bermenantukan dia, Timah. Budak jahat macam dia tu? Hisy! Macam dah tak ada orang lain. Daripada dia, aku lebih rela si Lan anak Cek Dah jadi menantu aku, kamu tahu?” sahut Haji Basir pula. Keras sahaja suaranya itu.

Marina melopong. Hati menolak sekeras-kerasnya. Adakah patut ayahnya ingin menjodohkan dia dengan Lan, budak tiga suku yang tak cukup skru kat dalam otak dia tu? Maksu, tolong!! Tak nak!!

“Ina, yang dok tercegat situ tu, kenapa. Cepat hidangkan nasi lemak ni. Mak dah siap masak dah. Perut pun dah berkeroncong ni.” Azizah menjerit.

Marina segera mencari pinggan kosong untuk dikaut nasi lemak ke dalamnya. Namun hati terus resah. Nama itu.... lelaki itu....

Apa khabarnya? Masih ingatkah kepada dirinya? Macam mana rupa dia sekarang? Rasa sayu hadir tetiba. Entah mengapa, dia dapat merasakan kebencian, kemarahan, kekesalan yang tidak berkesudahan dalam diri Ikhwan Zamir terhadapnya.

Mungkin, tiada kemaafan juga?  

Ulasan

  1. Wah2 . Best dah intro . tak sabar nak tahu apa jadi lepas ni .!

    BalasPadam
  2. alahai..
    terasa diriku ni menghampiri 29 thn
    blm ada famili lg..
    hihihihi

    BalasPadam
  3. yeah ada cite baru..
    lagi kak..

    BalasPadam
  4. yeah ada cite baru..
    lagi kak..

    BalasPadam
  5. @MaY_LiNakan ada nnt your mr right.. maybe he is just around d corner...hehe

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…