apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

4.2.11

Apa kata mereka?

aku petik apa yang diberitahu oleh mereka yang terselamat dan kini sudah selamat sampai ke tanah air. 

1. nur atikah ismail suhaimi, pelajar jurusan perubatan di Universiti Zargazig
Saya berasa seperti berada di Palestin, dengan bunyi senjata api hampir setiap hari. kehidupan sejak rusuhan bermula sungguh memeritkan terutama selepas semua komunikasi terputus dan bekalan makanan semakin kehabisan. kami rasa takut dan tidak selamat berada di sana dan kami nekad mahu pulang segera ke tanah air. Nasib baik, ibu bapa saya membeli tiket dari Malaysia untuk saya dan adik, Nur Aishah.
2. nur Aishah, 20
kami tergendala selama dua hari di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah tanpa bekalan makanan mencukupi. keselamatan tidak terjamin, tapi kami bersyukur akhirnya tiba di tanah air.
3. Siti Intan Shafinaz Fikri, 20, pelajar perubatan Universiti Zagazig. 
'tersadai' di lapangan terbang itu memeritkan terutamanya terpaksa berkongsi makanan dengan rakan lain selama tiga hari sementara menunggu penerbangan keluar dari negara itu. 
Keadaan di lapangan terbang agak teruk kerana orang terlalu ramai. Hanya pada hari kedua, pegawai kedutaan tiba untuk memberi makanan kepada kami seramai 120 orang termasuk pelajar di lapangan terbang tetapi itu pun tidak mencukupi. 
beliau nekad meninggalkan tempat tinggal untuk ke lapangan terbang walaupun keadaan agak berbahaya kerana tidak mahu lagi berada di negara itu. 

4. Siti Maisarah Zaini, 20, pelajar perubatan dari Akademi Perubatan Moscow itu tidak menyangka percutiannya ke Mesir bertukar menjadi tragedi. 
Keadaan di Mesir tegang, kami berdepan dengan perusuh dan tentera yang semuanya bersenjata. Kami nekad naik kereta api dari Kaherah ke Iskandariah untuk ke lapangan terbang dan sebaik tiba di sana keadaan menjadi tegang dan kami terpaksa dibawa oleh tentera ke asrama tentera sebelum ke lapangan terbang,. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.