apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

1.1.11

SAKITNYA MENJADI ANAK TIDAK SAH TARAF

assalamualaikum dan selamat sejahtera


pernahkah anda terfikir akan... 

apakah perasaan anak anda bila di saat dia akan diijabkabul, baru dia menyedari bahawa dia bukan anak anda tetapi dia lah si anak yang bergelar anak tidak sah taraf? 

atau, pernahkah anda terfikir......

apakah perasaan anda sendiri bila di saat anda akan diijabkabulkan, baru anda menyedari bahawa anda bukan anak emak dan bapak anda tetapi andalah anak tidak sah taraf? 

pernah tak anda fikirkannya?

seorang gadis baru sahaja mengalaminya dan ini sebuah kisah benar yang menyayat hati. 

gadis yang aku namakan aiza ini seorang anak yang baik. telah diberikan didikan agama yang sempurna, seorang lepasan ijazah di sebuah pusat pengajian tinggi dan merupakan anak sulung kepada pasangan suami isteri yang juga berjawatan tinggi. 

kisah sedihnya bermula bila setelah hampir 3 tahun aiza bercinta, pasangannya, aku namakan daud, ingin melamar. betapa bahagia, kan?   

semakin hampir hari bahagianya, bersama-sama rancaknya  persediaan yang dibuat untuk majlis perkahwinannya, dia melihat keresahan ibu dan bapa. Akhirnya, dua bulan sebelum dia melangkah ke gerbang bahagia, ibu dan ayah mengaku dan memberitahu bahawa dia anak tidak sah taraf. mereka mengaku bahawa ketika mereka dinikahkan, si ibu sudah ter 'mengandung' dengan aiza berumur empat bulan di dalam kandungan. 

bolehkah kita menyelami perasaan aiza kala itu? kehidupannya yang indah tiba-tiba berubah? kebahagiaannya direnggut oleh ibu dan ayahnya sendiri? dan semuanya gara-gara dia ialah anak tidak sah taraf?

perkara pertama yang aiza lakukan ialah memberitahu kepada lelaki kesayangannya tentang siapa dirinya sebenar. bertanya, apakah si dia masih sudi menerima setelah status diri bertukar dari anak sebenar kepada anak tidak sah taraf? fikirnya, dia perlu memberitahu agar nanti sewaktu akad nikah, pihak lelaki tidak terkejut melihat dirinya berwali hakim. 

tunangnya tenang menerima namun malangnya, keluarga lelaki itu tidak memahami. bagi mereka, aiza gadis yang kotor. bagi mereka, status diri aiza sebagai anak tidak sah taraf, sangat hina. bagaimana mungkin dia diterima masuk ke dalam keluarga mereka?

lantas, pertunangan diputuskan. tanpa rela namun terpaksa. dua jiwa merana. terseksa dan terpisah. kasihan mereka, kan?

kadang-kadang, bila terbaca kisah anak-anak muda yang terjebak dalam keseronokan sementara antara lelaki dan perempuan, hati kecil ini diterjah kerisauan. 

frankly, aku cukup risau melihat hubungan rapuh sebegini. kadang-kadang, baru jumpa satu hari, dah kena tangkap khalwat di hotel. yang perempuan merelakan, yang lelaki pula mengambil kesempatan. 

apa jadi bila si perempuan ter 'mengandung'? 

ada pasangan yang berkahwin namun apakah dosa berzina itu terhapus? kasihan pada anak yang dilahirkan, dibesarkan, dan akhirnya di hari pernikahan....terpaksa pula dia berwali hakim kerana bapa yang selama ini dianggap ayahnya tidak boleh menjadi wali, tidak juga adik-adik atau bapa-bapa saudaranya. 

bayangkanlah perasaan kecewa yang dialaminya! bayangkan! 

itu, kalau mereka jadi berkahwin. bagaimana kalau menerima nasib semalang aiza?

ingatlah, setiap apa yang dipesan dan ditegah, semuanya demi kebaikan masa depan aku, kau dan kita bersama.  

fahamilah.....

sofi. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.