apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

14.1.11

HARTA DUNIA

ni kehidupan semasa kaya di dunia....
di sinilah anda bersemadi, seorang diri...
sekaya manapun anda waktu di dunia dahulu

Kisah perebutan harta pusaka oleh kaum kerabat memang selalu kita dengar sebaik seorang yang berharta meninggal dunia. daki dunia itu terus menerus menjadi rebutan selagi rasa tidak puas hati dan rasa tidak cukup menguasai fikiran. rasa kasihan kepada yang sudah mati tidak ada dalam diri mereka. yang mereka tahu, harta itu untuk mereka jadi ia perlu direbut daripada orang-orang yang mereka anggap tidak layak mendapatnya. 

aku paparkan kisah ini bukan untuk mengata, ya. tapi, untuk kita renungkan sejenak sifat tamak manusia. 

lelaki kaya ini pernah berkahwin dengan seorang wanita dan mendapat anak lelaki. namun jodoh mereka pendek dan dia tinggalkan mereka ketika si anak berusia 5 tahun.

dia kemudian berkahwin dengan seorang wanita dan mendapat dua orang anak. hasil kerajinannya, dia dapat mengumpul harta bernilai RM400 juta. banyak, kan?

bila lelaki itu mati, dia meninggalkan wasiat yang tidak disangka-sangka oleh si ibu tiri. anak lelaki yang tidak diendahkan semasa hidup, dilantik sebagai salah seorang pentadbir harta, bersama-sama ibu tiri tadi dan dua anak perempuan iaitu adik-adik perempuan sebapanya.

apa lagi? melentinglah si isteri itu! apa hak anak lelaki itu dimasukkan ke dalam wasiat? lalu dia memasang peguam untuk menentang wasiat tersebut. sewaktu perbicaraan di mahkamah tinggi dulu, penentangannya tidak diterima. 

masih tidak berpuas hati, kes dibawa ke mahkamah rayuan. sekali lagi, keputusan tidak berpihak kepada si ibu tiri. 3 orang hakim mahkamah rayuan itu sebulat suara mengekalkan keputusan Mahkamah Tinggi membenarkan si anak lelaki bertindak selaku pentadbir bersama terhadap harta tersebut. Panel berkenaan turut memerintahkan ketiga-tiga perayu menjelaskan kos guaman berjumlah RM40,000 kepadanya.

begitulah hidup, kan. macam kata justin timberlake, 
what goes around, comes around...
waktu dia kecil, kasih sayang seorang ayah dirampas daripadanya. bila dia dewasa, tanpa diminta, dia diberi haknya. Allah maha adil.... percayalah. 

bagi aku, cukup-cukuplah merebut-rebut tu! bila mati, semua harta itu akan ditinggalkan juga. kalau sayang pada si mati, bukankah doa daripada anak yang soleh lebih diperlukannya? bukankah harta yang banyak disedekahkan dapat meringankan seksa kuburnya? 

renung-renungkanlah!

sofi.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.