apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

25.12.10

SELEPAS MENJADI JANDA

tidak ada yang berkahwn untuk bercerai, kan? tapi jika bercerai jugak?

aku ingin menyelami hati wanita yang sudah bergelar janda. 

ramai janda di dunia, di malaysia, di mana-mana. istilah janda ini kalau dulu, amat ditakuti wanita. malu jika diceraikan. memang seolah-olah, wanita 'janda' ini sangat menakutkan khalayak. yang dah berkawan pun boleh mencipta 'musuh' takut kawan yang dah menjanda ini menggoda suaminya pula. aduhh...

ada janda yang mampu menangani hidup. walau berpelajaran tinggi, walau hanya bersekolah atap, tapi hidup perlu diteruskan. yang memiliki ijazah dan bekerja tetap, mungkin... hanya perasaan dan emosi sahaja yang terganggu. dari segi kewangan, anda mungkin bernasib baik. bagaimana pula dengan mereka yang tidak ada pendidikan? 

golongan sebeginilah yang sungguh malang kerana terpaksa membesarkan anak-anak dalam kedaifan walau ada nafkah dititipkan bekas suami. 

aku pernah melihat seorang wanita membesarkan 10 anaknya, reda dengan hidupnya hanya dengan menjual kuih. alhamdulillah, kini, walau masih menjual kuih (kuih-kuih jualannya memanglah sangat sedap), namun, anak-anak sudah berjaya menyambung pelajaran ke menara gading. malah anak yang sudah berkahwin memberikan kepadanya menantu yang baik-baik dan sangat menghormati serta menyayanginya. 

sebab itu aku hairan bila membaca artikel....... ini



dia seolah-olah bangga bercerita tentang kehidupannya sebagai pelacur. dia seolah-olah tidak merasakan bahawa apa yang dilakukan itu menjijikkan. dia seolah-olah tidak kisah tentang pandangan orang. 


melacur kerana nak beli susu anak? 


entahlah...aku tidak mengerti.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.