apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

11.1.14

MASIHKAH CINTA? 6


kepada semua. jangan terkezut okey! inilah wajah sebenar Luq! hehe


Di dalam kereta, Luqman menyelesakan diri sambil menghidupkan enjin dan alat pendingin hawa. Seketika kemudian, pintu di sebelah terbuka. Luqman tersenyum ke arah lelaki yang duduk di situ. 


“Macam mana?” tanya lelaki itu kepadanya.


“Hello, ini Luqmanlah! Kau tunggu aje, ya, Sameon!”


“Hei, berapa kali aku nak cakap? Panggil aku, Simon. Bukan Sameon atau Meon, ya!”


Luqman ketawa kecil. Kawan di sebelahnya ini memang pantang dipanggil Sameon, nama yang tercatat di dalam kad pengenalannya.


“Dalam 3 hari, dia mesti cair, Simon. Percayalah! Lakonan aku tadi memang mantap! Kelas gitu!” Luqman memberitahu sambil tersenyum nakal. Kereta sudah digerakkan keluar dari situ dan sedang menghala ke arah Lebuhraya Utara Selatan, ke susur keluar Sg Buluh.


Simon hanya mampu menggeleng. Direnungnya wajah nekad itu. Wajah rakan baiknya ini yang sama-sama membesar dengannya di rumah anak-anak yatim di Kg Pandan. Mereka tidak kenal siapa ibu dan bapa masing-masing. Bagi dirinya, dia tidak kisah tetapi Luqman tidak. Hatinya penuh benci. Penuh dendam. Penuh amarah. 


Dia selalu cuba mengingatkan Luqman. Bahawa, walau tidak ada keluarga, mereka telah berjaya mencapai impian masing-masing. Luqman kini ialah seorang arkitek terkemuka sementara dirinya ialah seorang jurutera. Tapi, kata Luqman, kebencian ini tidak dapat dibuang dari hati.


Luqman paling benci kepada kaum perempuan. Semuanya gara-gara si ibu yang telah meninggalkan dirinya yang baru berusia beberapa hari, menurut kata Mak Jarah. Kerana kebencian itu, Luqman sering memperalatkan perempuan. Pantang ada yang meminatinya, wanita itu akan dipikat, digoda dan ditinggalkan.


“Aku ni kan, Man, kadang-kadang tak faham dengan sikap kau ni. Aku tak kisah kalau kau nak goda, nak pikat dan ‘buat tu’ dengan perempuan-perempuan yang biasa kita jumpa. Tapi, aku rasa, kali ini, kau dah melampaulah! Kau sendiri cakap yang dia ni baik, alim... Habis tu, kenapa kau nak jadikan dia mangsa kau, Man? Kau tak kesian pada dia?” soal Simon panjang lebar.


Mifzal Luqman ketawa. Dia sudah menjangka kawannya ini akan bertanyakan soalan itu. Argh, Simon tidak faham jiwanya. Tidak mengerti bahang kebenciannya kepada insan bernama hawa.


“Sebab dia baik sangatlah, aku nak rosakkan dia. Sebab dia alim sangatlah, aku nak musnahkan dia. Eleh, dia ingat dia siapa nak betulkan aku? Hey, ini Luqman, okey! Nobody teaches me anything! Aku tetap aku!” kata Luqman bongkak.


Simon menggeleng lagi. Ya, tanpa ibu dan ayah, tanpa Mak Jarah, wanita yang merupakan pengasuh mereka sewaktu kecil dahulu, hidup semakin bebas. Batas-batas agama telah dilangkaui. Baik dirinya mahupun Luqman tidak pernah merasa bersalah untuk membuat segala-gala yang ditegah agama. Rasa takut mahupun rasa malu tiada dalam kamus hidup mereka. Yang penting ialah keseronokan. Itu sahaja.


Bagaimanapun, bila melihat wajah gadis bertudung litup itu tadi, hati Simon menjadi bimbang. Dia risau memikirkan nasib gadis itu apabila Luqman menjalankan rencana jahatnya. Hati dihujani rintik kasihan. Diri dibebani rasa bersalah kerana menyokong pakatan yang Luqman buat.


“Alah, Simon. Perempuan! Kita manjakan dia sikit, kita bagi bunga, bagi coklat, lentoklah dia. Terkulailah nanti! Kau tak percaya, kau tengok! This is Luqman! Dia akan hanyut dalam dakapan aku. Percayalah!”


Luqman begitu yakin bahawa dia akan berjaya menggoda Qistina. Dia amat pasti bahawa tidak lama lagi gadis itu akan masuk ke dalam perangkapnya. Dia hanya perlu bersabar. Bukan banyakpun, sedikit kesabaran sahaja. Tiba-tiba dia ketawa menyebabkan Simon merenung wajah tampannya dengan seribu pertanyaan.


“Kau tau, Simon?”


“Apa?”


“Aku tak tahu pun nama penuh dia. Mak dia panggil dia, Tina. Kau rasa nama penuh Tina ni apa? Kartina? Martina? Tina aje?”


Simon ketawa. Dalam usahanya, nama gadis itupun tidak diketahui. Luqman, Luqman. Entah-entah nanti, dia yang kantoi, baru tahu! Gumam Simon sambil melirik ke arah lelaki yang sedang memandu itu. Pemuda itu sedang berfikir dengan gigih. Apakah dia sedang merencanakan sesuatu? Dan apakah hasratnya akan tercapai? Biar masa yang menentukan.  

4 ulasan:

  1. ape la tujuan si lukman tu ye...suspen la plak

    BalasPadam
  2. @miznza84sambungannya untuk anda dah ada...hehe

    BalasPadam
  3. La lelaki tu Mifzal Luqman ke....
    Eh..jap Mifzal Luqman yg Tina jumpa masa reunion class dia kan...xkan Tina x kenal....
    hmmm...bertambah suspen...

    BalasPadam
  4. @seed169

    camne nak kenal, dia bukan suka lelaki dah...

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.