Langkau ke kandungan utama

MAAFKAN AKU KERANA......


terharu aku membaca coretannya. terharu aku mendengar pengakuannya. dan, aku mengkaguminya. dia sangat tegas pendirian. dan, aku mendoakan, dia ketemu lelaki sepadan...... 

ini kisah dan pengakuan seorang gadis berhati suci. namanya, biarlah kita panggil puteri. keistimewaan puteri ialah, dia sentiasa berdoa supaya tidak jatuh hati pada lelaki yang sudah berpunya.

namun Allah menguji. 

dia jatuh cinta dengan suami orang bernama agus. jenuh dia cuba melupakan. jenuh memujuk hati yang lara. jenuh mengelak namun agus tak reti bahasa. sudah berbuih mulut puteri melontarkan kata-kata perpisahan tetapi nampaknya agus sengaja tidak mahu mengerti.

begitu dilema yang harus dilalui. puas dia meminta agar agus faham akan situasi, sayangnya lelaki itu enggan tunduk kepada permintaan puteri.

"saya ralat kerana Allah telah menganugerahkan dia dengan seorang isteri yang cukup sempurna. isteri yang telah melahirkan zuriat-zuriat yang comel dan melengkapkan sebuah kehidupan yang bahagia bersama keluarganya. tetapi kenapa dia masih mencari yang lain? apa lagi yang kurang? sebagai wanita, saya sedar akan parahnya apabila hak kita diambil orang. saya harap agus akan faham dan kembali kepada kenyataan yang dia telah beristeri dan mempunyai anak," puteri meluahkan. 

sukarkah untuk agus akan menjaga amanah yang Allah berikan kepadanya dengan baik? tidakkah dia sedar bahawa di situ adalah cahaya hidupnya?

"saya berdoa agar agus tidak mensia-siakan perjanjian yang telah dilafazkan di hadapan saksi dan wali kerana syaitan memang sukakan kehancuran," pintanya tulus. 

sebagai wanita, kata puteri, dia punya hati dan perasaan untuk dicinta dan mencintai tetapi dia tidak mahu dicintai lelaki yang sudah beristeri. 

"saya menolak cintanya kerana tahu dia sudah berpunya, ada tanggung jawab besar untuk menjaga isteri dan anak-anaknya walaupun mungkin rumah tangganya telah suram."

tapi itulah, mungkin merasa tercabar, si agus ini tidak mahu mengalah. dia terus juga mencuba memenangi hati puteri. mujur puteri berkeras dengan pendiriannya. 

"saya nekad tidak akan tunduk kepada pujukannya. Saya tidak mahu melukai hati orang lain. biarlah saya dengan kehidupan saya dan dia kembali kepada yang berhak," 

seandainya tiada lagi cahaya yang menerangi kehidupan, mohonlah dari Ilahi kerana segalanya milik-Nya yang sentiasa mendengar permohonan atau doa dari hamba yang kerdil. kata puteri, setiap insan diberi pilihan untuk menentukan hala tuju hidup masing-masing. rebutlah peluang yang masih tersedia tetapi jangan mencampakkan diri dan keluarga ke lembah kebinasaan.

"keluarga saya berhajatkan yang terbaik dan sebuah impian yang sempurna di dunia dan akhirat, ia bukan memecahkan hubungan kasih orang. saya tidak akan mencari bahagia di atas air mata orang lain. cuba renung di luar sana, berapa ramai yang kehilangan orang-orang yang tersayang kerana masalah yang sama?'' 

mungkin agus pura-pura tidak faham akan maksud amanah kerana asyik berangan untuk mencari 'teman' baru. arghh, biasalah...lelaki!

kepada agus, puteri menasihatinya agar melupakan sahaja segala angan-angan. usah mengejar bayang-bayang yang merupakan agenda sia-sia kerana di penghujungnya tiada kesudahan dan kebahagiaan. percayalah kepada takdir dan jodoh pertemuan itu di tangan Allah. 

menolak ajakan agus agar puteri bersemuka dengan isterinya, puteri berkata, "tidak manis untuk saya bersemuka dengan isteri anda. sebagai seorang isteri, dia akan kecewa dan tercalar emosinya. tangisan seorang isteri akan berlarutan."

ujar puteri, segala kenangan akan disimpan, segala impian akan dilupakan. yang penting ia menjadi pengajaran untuk sesuatu yang lebih baik pada masa mendatang.

ingatlah agus, pada saat kehancuran akan berlaku, hanya air mata yang akan menitis dan kekesalan tidak mungkin dapat mengembalikan anugerah dari Ilahi.

"MAAFKAN AKU KERANA MENOLAKMU," itu kata-kata akhir puteri buat agus, lelaki yang pernah singgah di hatinya.

semoga menjadi iktibar untuk kita semua dalam melayari bahtera cinta di alam rumahtangga. 


sumber...utusan

Ulasan

  1. kak sofi, saya terharu ni membaca artikel ini. Mmg mulia sungguh hatinya, moga Allah akan temukannya dgn yg lebih baik dan akan menjaganya dan membahagiakannya,kerana waktu ini dia tidak ingin kebahagian org lain runtuh.

    BalasPadam
  2. @niah
    insyaallah, dia akan bertemu lelaki yang jauh lebih baik daripada buaya darat tu. memang dia perempuan yang istimewa.

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…