Langkau ke kandungan utama

Sekadar di pinggiran 5

Sekadar di pinggiran 5

Ammar menyelusuri sepanjang lebuhraya Kesas dengan tenang. Sesekali, sepasang mata mengerling ke sebelah melihat keadaan beg yang berisi sejumlah wang yang diminta oleh lelaki di dalam telefon kelmarin. Dia harus sampai ke persimpangan LDP dan memberhentikan kereta itu di lorong kecemasan. Dia kemudian mesti berjalan dalam 50 meter, dan meletakkan beg yang dijinjit di tepi jambatan. Dan, dia dikehendaki pergi meninggalkan kawasan itu dengan segera.

‘Hanya ada 2 kemungkinan... sama ada lelaki itu mengekori aku atau dia meletakkan kereta dia di bahu jalan di Lebuhraya Damansara-Puchong. Antara 2 ini, lebih mudah untuk dia berlari turun dari atas dan ambil beg berbanding kalau dia ikut aku dan memecut memintas kereta ni. Itu lebih selamat bagi dia. Tapi, Edreena?’ hati berbisik-bisik...

“Kau boleh ambil tunang kau, sebaik saja aku sudah kira duit tu. Tapi, ingat! Kalau ada polis, kalau aku kena tangkap, kau tak akan jumpa tunang kesayangan kau tu sebab aku akan bunuh dia, kau faham?”

Masih terpandang-pandang wajah Puan Hanum yang menangis teresak-esak bila mendengar kata-kata penculik tersebut. Kata-kata berupa ugutan. Masih terlihat bagaimana ketakutan merantai jiwa dan perasaan seorang ibu mendengar ungkapan bahawa anaknya akan dibunuh. Itulah yang menyebabkan dirinya, Ammar, tidak dibenarkan menghubungi pihak polis. Itulah juga yang menyebabkan dirinya terpaksa bertindak sendirian.

“Ammar, biarlah lelaki itu ambil RM2 juta tu. Janji Edreena selamat. Kesian makcik Hanum dengan Pak Bahar kamu ni.”

Ibunya seakan-akan tahu betapa hati Ammar tidak menyukai apa yang mereka lakukan ini. Ammar memang lebih suka jika pihak polis dibenarkan mengambil-alih. Bukan apa, ini sudah melibatkan jenayah berat, melibatkan nyawa. Bahaya!

Ammar sudahpun melakukan seperti yang diarahkan. Beg sudah diletakkan di tempat yang dikehendaki. Namun, dia masih berdiri di situ. Dia mahu lelaki itu menghubunginya. Kerana dia mahu jaminan bahawa Reena masih selamat!

Telefon bimbitnya berbunyi.

“Kenapa kau masih di situ? Kau degil ya? Hahaha....memang patutpun! Sebab...kalau kau bawak kereta kau ke hadapan sikit, dalam 100m, kau akan jumpa satu kereta sedang terbakar. Dan, encik Ammar, tunang kau ada dalam tu!”

“Sial, kau!” jerit Ammar lalu berlari menuju ke kereta Kia Picantonya. Dia terus sahaja memecut. Wang tidak lagi penting. Misinya ialah untuk menyelamatkan Edreena. Bukan untuk dirinya, tetapi untuk ibu dan ayah gadis itu!

“Hahaha....” sambil berlari menuruni jalan, Zaman mengilai panjang. “Bodoh! Tunang kau dengan akulah, bangang! Dia tak suka kau. Dia pilih aku!”
..................................

Hati berdebar sebaik terpandang sebuah kereta di bahu jalan. Kereta itukah yang dimaksudkan oleh penjahat tadi?

Oh Tuhan, janganlah terjadi apa-apa pada Reena. Izinkan aku selamatkan dirinya, ya, Allah. Berikan dia peluang untuk hidup.

Di dalam bonet kereta, Salwa sedang cuba bernafas. Salwa sedang cuba bertenang. Bau minyak tanah yang disimbah ke atas tubuhnya subuh tadi, begitu menyengat. Bibir tidak berhenti-henti mengucap syahadah. Hati jenuh meminta ampun.

“Ampunkan Wawa, mak. Kalau dah takdir Wawa mati dibakar hidup-hidup macam ni, mak tentu tak kenal Wawa sebab Wawa dah jadi abu. Halalkan makan minum dan kasih sayang mak untuk Wawa, ya. Wawa sayang mak. Kak Alya, kak Aziah, ampunkan dosa Wawa pada korang, ya!”

‘Hisy, tak adapun tanda-tanda terbakar? Ke, jantan tu dah bubuh bom jangka? Elok aku dekat aje.... boom!! Dengan aku sekali jalan! Wassalam!’ Hati Ammar mereka-reka cerita. Bagaimanapun, dia tetap mendekat. Cuba mengintai melalui cermin tingkap yang sedikit gelap.

“Hello... ada orang tak? Reena???” diketuk-ketuk dinding kereta itu. Telinga dipastikan peka dengan bunyi dari dalam. Maklumlah, kenderaan banyak yang lalu lalang, bimbang mengganggu konsentrasinya.

Di masa yang sama, Salwa mula lemah, mungkin udara sudah semakin sedikit di dalam bonet kereta itu. Nafas mula sesak. Ingin meronta namun tidak berdaya kerana sudah lebih 48 jam dia tidak makan atau minum. Lagipun tangan dan kakinya terikat kemas.

“Reena.... Reena.....”

Salwa mendengar laungan seorang lelaki memnggil nama Reena. Arghh...kalau sahaja lelaki itu memanggil namanya, tentulah dia insan paling bahagia saat ini. Tentulah dia amat mensyukuri nikmat Allah yang menghantar lelaki itu untuk menyelamatkan dirinya. Tapi, bukan nama dia yang diseru. Bukan dia yang ingin diselamatkan. Bukan dia....   

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…