Langkau ke kandungan utama

Sekadar di pinggiran 3

Sepasang kaki diatur perlahan-lahan melewati kawasan  yang hingar bingar dengan suara orang ramai yang sedang berpusu-pusu pergi dan balik, ke sana ke mari di sepanjang lorong dan hentian di stesen Putra. Mata melingas mencari kelibat rakan baik yang sudah dihubungi sebelum dia meninggalkan Kuala Kangsar tadi. Salwa sangat-sangat berharap agar Norehan tidak melupakan janjinya.

Seberani-berani dirinya, dia tidak pernah menjejakkan kaki di Kuala Lumpur. Dia terlalu banyak didedahkan dengan kehidupan sosial yang teruk sehingga dia merasakan dirinya dalam bahaya berseorangan di sini. Hanya Rehan sandarannya. Kawan baik yang banyak mengerti penderitaan yang ditanggung oleh Salwa ketika keluarga Rehan menetap di KK dan mereka bersekolah bersama-sama. Kini, Rehan sudah menetap di Kuala Lumpur pula kerana mengikut ayah yang bekerja sebagai pegawai polis, berpindah.

Tidak tahulah dia apakah hubungan rapat mereka dulu masih mesra lagi sekarang. Hanya harapannya, dia boleh menumpang di rumah Rehan untuk sehari dua. Dia akan menggunakan masa itu untuk mencari kerja. Rasanya, masih banyak kerja kosong yang boleh dipohon. Kalau terpaksa menjadi tukang cuci di pusat membeli belahpun, tak apa. Alah, kerja tu halal, apa?   

“Aku yakin itu dia! Mesti dialah! Jom!”

Salwa menoleh bila mendengar suara garang di belakangnya. Dan, sebaik dia menoleh sahaja, dia dapat merasakan ada benda tajam dicucuk ke bahagian pinggangnya. Pisau! Ya, Tuhan! Lemah seluruh anggota tubuhnya.

“Kalau kau hendak selamat, baik kau diam! Kau ikut saja arahan aku, tahu! Kalau tidak....?”

Salwa menganggukkan kepala. Dia sedang panik. Tentu sahaja dia akur dengan perintah lelaki itu, demi keselamatannya.

“Bagus! Sekarang jalan macam biasa. Ikut aje ke mana kawan aku tu melangkah. Ada faham cik adik yang comel?”

Salwa mengangguk sekali lagi sambil menghayun langkah mengikut seperti yang diarahkan. Dia kemudian sampai di tempat letak kereta. Ketika tiba di tepi sebuah kereta besar, dia ditarik memasuki kereta itu.

“Korang nak bawak aku ke mana? Korang nak culik aku ke? Tapi, buat apa? Aku bukan anak orang kaya! Aku ni miskin. Baru sampai dari......”

Belum sempat habis dia bercakap, mulut Salwa disumbat dengan kain. Sepasang matanya ditutup dengan kain hitam. Gelap gelita jadinya.

Mengapakah ini yang terjadi? Siapakah mereka, lelaki-lelaki jahat ini? Mengapa dirinya diculik? Apakah salahnya?


Saat itu wajah ibu menjelma. Salwa menginsafi diri. Ya, dia tahu semua ini ialah padah kerana melukakan hati seorang ibu. Aduhai, begitu cepat Allah memberikan balasan kepadanya. Namun sesal tetap timbul juga. Salahkah apa yang telah dilakukannya? 


Hati semakin gentar bila dirinya dijerkah, 

"Kau tu aset, tahu tak? Bos aku dah lama cari perempuan mcam kau. Muda, lembut dan paling bagus tentunya kau masih...."

"Tidak! Aku tak mahu! Lepaskan aku! Lepaskan aku!" 

"Jeritlah kuat-kuat.  Kuat... lagi! Jeritlah sekarang!"

Salwa menangis semula. Buat pertama kali, dia berasa terlalu takut. Kepada siapa dapat dia mengadu? Arghh, malang sungguh nasib diri. Ke mana sahaja kaki melangkah, hanya derita dan air mata yang menemaninya. 

Ulasan

  1. suspen2... ape dah jadi ngn salwa...
    kak nak lagi...

    BalasPadam
  2. menarik...ni cerpen bersmbg ke??sbb xberapa faham..kena bc dr awal ni..tp olahan menarik ;)

    BalasPadam
  3. @Tomato Gurl's Life
    mmg kak sofi wat camni cerpen tp bersambung2 kn baca dr mula. dptkan di recent post, k!

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…