apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

19.11.10

Sekadar di pinggiran 2

Esoknya, pagi-pagi lagi Salwa sudah mengemaskan barang-barang keperluannya. Dia sudah nekad untuk pergi dari situ. Dia sudah tidak tahan dipinggirkan. Dia sudah tidak sanggup menanggung kesakitan. Cukuplah kemarahan yang telah diterima. Cukuplah semua sepak terajang mengena dirinya. Izinkanlah dia pergi. Itu harapannya kepada si ibu. 

Hamidah menjeling tajam ke arah anak bongsunya. Dia kemudian meneruskan kerja menggoreng nasi namun tidak lama selepas itu dia berpaling semula ke arah Salwa. Dahinya berkerut-kerut.

“Kamu nak ke mana?” tanya dia tegas. Wajah anak dipandang garang.

Salwa mengambil masa untuk menjawab. Bila mendapat kekuatan, dia kemudian bersuara, “Wawa nak minta izin mak untuk pergi dari rumah ni. Wawa rasa dah tiba masa untuk Wawa pergi. Wawa nak lepaskan mak daripada rasa terseksa kerana terpaksa tengok muka Wawa yang mak benci ni hari-hari. Boleh kan, mak? Wawa harap sangat agar mak boleh bahagia bila Wawa jauh dari mak. Wawa tak sanggup tengok mak sedih disebabkan Wawa. Ampunkan Wawa, mak.”

Tangan ibu disentuh, dikucupi lama. Setitis air mata jatuh di atas jari-jemari ibunya. Cepat-cepat diseka dan tanpa menoleh, Salwa terus melangkah laju. Dalam hati merintih sedih. Perpisahan ini bukan dipinta namun demi kebahagiaan ibunya, biarlah dia pergi. Ditolak ke tepi rasa sayu yang datang. Dibuang jauh bisikan hati yang kecewa.

Alya dan Aziah yang kebetulan baru keluar daripada bilik tercengang memerhati Salwa yang berlalu melintasi mereka tanpa menoleh ke arah mereka langsung. Cepat-cepat kedua-duanya mendapatkan Hamidah di dapur.

“Mak, budak tu nak pergi mana?” tanya Alya.

“Kenapa dia menangis, mak? Kenapa dia bawak beg macam orang nak pindah aje? Mak halau dia, ke?” Aziah pula mendesak dengan soalan-soalan mahal itu.

Hamidah menggelengkan kepala. Dia tidak mampu berkata-kata. Dia masih dihantui rasa bersalah. Dalam masa yang sama ada juga rasa kelegaan. Ya, dia kini tidak lagi perlu menatap seraut wajah itu. Melihatnya, mengembalikan ingatan kepada suami. Suami yang telah menipunya hidup-hidup.

Rosli dan dirinya menikah di Selatan Thailand tanpa restu dua ibu bapa Hamidah. Kata mereka, Rosli tidak ikhlas menyayanginya. Kata mereka, dia mungkin isteri kedua atau ketiga atau keempat. Yang pasti, dia bukan isteri pertama lelaki itu.

Dia memberitahu bahawa dia tidak peduli. Meski dialah wanita kedua, tiga atau empat, diia redha. Dia merelakan.

“Saya cuma perlukan dia, mak, ayah! Lain-lain semua tak penting bagi saya. Duit saya dah ada. Saya boleh tampung hidup saya sendiri.” Teringat kata-katanya yang angkuh dulu.

Dia menyangka bahawa andaian mereka tidak tepat. Mustahillah Rosli sudah berkahwin sebelum ini, fikirnya. Apatah lagi, Rosli sentiasa bersama-samanya sepanjang setahun perkahwinan mereka sehingga lahirlah anak kembar mereka, Alya dan Aziah. Hanya selepas itu barulah Rosli menunjukkan perubahan sikap. Rosli sentiasa memberi alasan untuk tidak pulang ke rumah. Ya, sehari, dua, memang dia boleh menerima. Rosli tak balik seminggupun, dia tak bising namun ketika hari berganti hari, ketika minggu berganti bulan... semuanya dia tanggung sendiri,  hati mula pandai marah. Dia pergi mencari Rosli di pejabat. Di situlah dia mengetahui tentang isteri pertama suaminya.

Patutlah suaminya boleh bersama-sama dengan dia selama setahun. Perempuan itu berada di luar negara kerana mengikuti satu kursus di New Zealand. Dia sakit hati kerana ditipu. Dia mencari Rosli dan mengamuk sakan. Kerana geram diri diherdik di hadapan semua orang, Rosli terus menceraikan dia dengan talak 1.

Sejak itu, Rosli tidak pernah ditemui lagi. Rosli tidak pernah kembali. Dan, dia tidak pernah memberitahu bahawa ketika itu dia sedang mengandung.

Detik perpisahan itulah menyebabkan kebenciannya hadir terhadap Salwa. Dia tidak mampu menafikan rasa itu. Dia kecundang dibakar api kemarahan. Dan, kini, anak yang dibenci itu sudah pergi. Pergi bersama serpihan hati yang kecewa dengan sikap buruknya. 

2 ulasan:

  1. sampainya hati mcik hamidah ni...kejam...sampai hati buat darah daging sendiri mcm tu...

    kak nk lagi dan lagi..

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.