apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

19.11.10

sekadar di pinggiran 1

inilah cerpen terbaru dari sofi... silalah baca kawan2...

Salwa menolak daun pintu rumah teres setingkat itu perlahan-lahan. Bukan kerana dia takut seisi rumah itu terjaga bila bunyi pintu itu berkeriut cuma dia tidak mahu dirinya dijadikan bahan repekan mulut murai ibunya. Dia tidak tahan mendengar bebelan wanita berusia lewat 40-an itu. Dia bosan menjadi mangsa kemarahan. Dia benci dijadikan “punch box” setiap kali dia melakukan kesalahan. Tapi...memang begitulah perangai ibunya. Kalau dirinya, huh...pasti ada sahaja yang tidak kena. Tapi kalau adik-beradiknya yang lain?

Dia masuk ke dalam biliknya sambil menghembuskan nafas panjang-panjang, tanda dia lega dirinya sudah terselamat daripada tertangkap. Rasa hendak ketawapun ada. Jam baru sahaja melewati pukul 11, namun seisi keluarganya sudah membuta. Undang-undang ketat ibunya yang tidak berkompromi tentang masa menonton TV memang membosankannya.

Sesungguhnya, banyak benar peraturan yang terpaksa dipatuhi. Itu tak boleh, ini tak boleh. Keras sungguh perintah berkurung. Dia tidak mengerti bagaimana kakak kakak-kakaknya, Alya dan Aziah boleh akur. Dia? Kalau dia boleh tahan, boleh bersabar, mengikut telunjuk, tentulah sekarang ini dirinya juga sedang berselimut.



“Baru balik, bohsia?”

Sergahan Puan Hamidah hampir sahaja menggugurkan jantungnya. Di dalam gelap, suara itu begitu garang mengherdiknya. Ketika lampu terpasang, Salwa sedang berdiri, tercegat bagai pak pacak di tepi pintu. Namun, anak yang degil ini dengan cepat dapat mengumpul kembali segala kekuatan. Riak wajah tidak sedikit menunjukkan ketakutan. Cuma satu sifatnya iaitu, dia tidak akan melawan ibunya. Memang tidak pernah dia menjawab walau sepatah. Itu sumpahnya. Itu janjinya.

“Kenapa dengan kamu, Salwa binti Rosli? Kenapa kamu ni degil sangat, hah? Kenapa tak pernah nak dengar cakap aku?”

Serentak dengan herdikan itu, tangan si ibu terus sahaja melepaskan lempang ke muka anak remaja yang baru sahaja tamat menduduki Peperiksaan SPM itu. Salwa yang tidak bersedia ditampar, lagi dan lagi. Pabila anak itu terjatuh, tubuh kurus itu diterajang, disepak, ditendang. Tidak ada belas kasihan seorang ibu. Tiada langsung.

“Sakit, mak.... sakit! Sudahlah! Jangan pukul Wawa lagi. Cukuplah!” rintih anak gadis itu.

“Hati aku ni lagi sakit, tahu! Kamu tak pernah nak dengar cakap aku. Kamu tak pernah peduli apa aku pesan pada kamu. Kamu degil. Aku cakap jangan keluar malam, kamu keluar. Aku cakap, jangan campur dengan mat-mat rempit tu, kamu kawan jugak dengan diorang. Aku cakap duduk di rumah, tak payah kerja, kamu kerja jugak! Kamu degil, kan? Degil!”

Sekali lagi amarah diturutkan. Bibir si anak sudah membengkak. Mulut sudah berdarah. Badan sudah lebam namun Hamidah bagaikan dirasuk. Dia terus memukul lagi. Menendang lagi! Sehingga longlai tubuh si anak...barulah dia berasa puas.

“Aku pukul kamu ni sebab aku nak mengajar kamu. Jangan esok, dah buncit, baru hendak menyesal. Dah tak guna dah masa tu! Kamu dengar ni, Salwa. Kalau esok-esok, kamu buat perangai lagi, mampus kamu aku kerjakan! Ingat tu! Aku tak suka anak yang degil tambah-tambah lagi anak yang sama rupanya dengan rupa si Rosli tu. Aku benci, tahu! Benci!”

Si ibu sudah lama keluar dari biliknya namun Salwa masih terbaring di lantai. Matanya masih terkebil-kebil mengingati kemarahan ibunya tadi. Air mata yang menitis di pipi, diseka dengan kasar kerana dia marahkan dirinya yang lemah, yang menangis setiap kali diamuk oleh si ibu. Dia memang menyedari sikap ibunya yang memilih kasih dalam menunjukkan kemarahan. Hanya dia yang menerima semua ini. Hanya dirinya, tidak Alya, tidak juga Aziah. Sejak kecil, dialah yang menjadi sasaran. Hanya kerana wajahnya mirip wajah lelaki itu!

Tuhan, bencinya dia kepada lelaki yang bernama Rosli itu. Benci yang teramat! Lelaki yang tidak pernah dia kenali. Yang pasti, lelaki itulah menyebabkan dirinya disisihkan oleh ibu dan kakak-kakaknya. Yang pasti, wajah lelaki itu yang diwarisinya menyebabkan dirinya sekadar di pinggiran di dalam keluarga ini. Apakah kehadirannya juga tidak diperlukan? Apakah kalau dia tiada, baru emaknya puas hati? Apakah dia perlu pergi untuk membuang rasa benci di hati?

Dalam lelah memikir, Salwa terlena bersama-sama esak yang masih bersisa.    

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.