apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

10.11.10

Dia yang satu 9

 “Dah nak balik dah?” sapa Faizal, ketika Farhana dan Nuha mampir di meja di mana dia sedang berada.

Farhana tidak mempedulikan soalan itu walaupun sudah jelas Faizal sedang menagih jawapan darinya.

Nuha menggelengkan kepala. Geram melihat sikap biadap seorang isteri kepada suaminya. Lalu dia yang membalas sapaan itu.

“Ada orang dah kenyang tengok Faizal dengan gadis-gadis cantik ni. Sebab itu dia ajak Nuha balik semula ke pejabat.”

Ahmad Faizal tersengih bahagia. Berjaya juga dia membuat hati Farhana berkocak. Ingatkan tak rasa apa-apa tadi, gumamnya di dalam hati.

Melihat sengihan Faizal, Farhana menjadi semakin geram. Dia terus sahaja ingin pergi meninggalkan suaminya. Biarlah dia bahagia bersama-sama wanita-wanita itu, fikirnya. Namun, tangannya Faizal tarik dan genggam erat sebelum dia boleh melangkah lebih jauh.

“Lepaslah! Apa pegang-pegang orang ni. Tak sukalah!” marahnya.

“Suka atau tidak, lebih baik awak duduk di sebelah suami awak, puan Farhana. Toksahlah hendak cemburu pada kami berdua. Tak ada gunanya. Untuk pengetahuan awak, saya ni PA dia, dan, dah ada anak 2 pun.” Kata perempuan berbaju biru.

“Saya pulak....”

“Najla? Cucu mak ngah Pijah?”

Arghh, baru Farhana perasan. Dari jauh tadi dia tidak berapa cam wajah ini. Sekarang, memang tidak syak lagi. Dia ingat pada Najla sebab sewaktu kenduri dahulu, inilah gadis yang paling ramah menegur dirinya meskipun ketika itu dia tidak langsung mahu diajak berbual-bual.

“Told you, pak su... she will remember me. So where is my present?” 

“Assalamualaikum...”

Belum sempat Faizal hendak membalas, mereka semua dikejutkan dengan kehadiran Lutfi. Masing-masing berpaling ke arah suara garau yang baru menegur mereka itu. Demi melihat wajah itu, semangat Farhana yang sedia kurang, bertambah luntur. Dia semakin ingin menjauhkan diri. Dia cuba menarik tangannya yang Faizal masih genggam dengan erat.

“Duduklah Farha. Boleh kita berbual-bual.” Lutfi meminta.

“Saya nak balik ke ofis dah ni.” Balas Farhana.

“Tak ada maknanya. Awak akan duduk sini Puan Farhana, di sebelah saya, suami awak. Yang akan balik hanya diorng bertiga sahaja. Betul tak, Nuha?”

Nuha mengangguk lantas memberitahu Farhana bahawa pertemuan ini diatur untuk menghuraikan kekusutan di antara dia dengan Faizal. Mereka berdua perlu meletakkan ego ke belakang demi sebuah rumah tangga yang baru terbina. Kata Nuha, jangan biarkan kasih sayang hilang hanya kerana dendam dan rasa marah yang tidak berpenghujung.
. 
Akhirnya mereka ditinggalkan bertiga sahaja. Farhana kini duduk diam di sisi suaminya. Berhadapan pula dengan bekas kekasih. Terasa canggung duduk bertiga-tiga begini. Tambah pula, masing-masing kelu, bisu, tanpa suara.

Akhirnya Lutfi memecah kesepian.

“Farha, maafkan abang sebab buat Farha menderita. Abang tahu, ini semua silap abang. Abang tak rancang untuk buat Farha jatuh cinta pada abang. Waktu itu, abang sekadar ingin melupakan kesunyian abang.”

Farhana tidak menyahut. Dia tunduk merenung lantai. Di belakang tengkuknya, ada jemari kasar sedang meramas-ramas. Mungkin itu satu cara bagi Faizal cuba mententeramkan isterinya.

“Abang atau Faizal tak pernah anggap Farha sebagai bola ataupun sebagai barang dagangan. Saat abang sedang keliru antara ingin berterus terang dengan Farha tentang abang yang dah kahwin, tentang rasa bersalah kerana terpaksa melepaskan Farha, abang ternampak gambar Farha dalam simpanan Faizal. Abang ceritakan segala-gala pada dia. Dapatlah juga beberapa biji penumbuk suami kamu ni!”

Farhana menatap wajah Faizal, seolah-olah tidak mempercayai  bahawa Faizal sanggup menumbuk abang iparnya hanya kerana dia?

“Bagi abang, abang Lutfi seorang yang zalim. Dia bukan saja menzalimi Farha, tapi dia juga menzalimi kak Faz. Nasib baik kak Faz tak tahu apa-apa....”

“Kalau ada yang bersalah, orang itu hanyalah abang Lutfi, Farha. Kamu marahlah abang, bencilah abang tetapi janganlah kamu berkelahi dengan Faizal. Sekarang ini, semua orang susah hati disebabkan kamu dengan dia yang tinggal berasingan. Emak, ayah, Faz...semua mereka tertanya-tanyakan sebabnya. Abang Lutfi dan Faizal sudah sepakat, Farha. Sebelum mereka semua berburuk sangka dengan kamu, kami bercadang untuk berterus terang. Abang Lutfi hendak mengaku salah pada Faz.”

“Abang akan mengaku pada emak dengan ayah bahawa sebenarnya abang memaksa Farha berkahwin dengan abang. Lagipun memang salah abang kerana abang ingat, Farha boleh terima abang setelah apa yang abang dengan abang Lutfi buat. Abang faham, cinta bukan boleh dipaksa-paksa. Abang...”

Farhana bangun secara mendadak. Tindakan spontan yang entah mengapa, membuatkan pandangan jadi berbalam-balam. Dia pening. Dia rasa meloya. Tiba-tiba sahaja dia merasakan isi perutnya hendak terkeluar.

“Farha, kenapa ni....” ayat belum habis diucapkan seluruh wajah Faizal sudah menerima semburan muntah dari mulut isterinya. Kejadian yang mengakibatkan satu restoran menjadi sunyi sepi.

Dalam keadaan nafas yang turun naik, Farhana hanya mampu berkata...

“Maafkan Farha, abang!” 
           

12 ulasan:

  1. kenapa dengan Farha...
    mungkin ada berita baik ni...
    ia boleh jadikan penyebab untuk Farhana dan Faizail berbaik semula...
    sukanye....akak nak lagi

    BalasPadam
  2. Kadang kala pening juga bila ada isteri yg ego n tak ingat bahawa syurga seorang isteri itu ditelapak kaki suami.
    Ingatlah wahai si isteri setiap amalan kebaikan yg kita lakukan utk suami tersayang ganjaran pahala akan diterima oleh ibubapa kita dan binalah syurga buat ibubapa kita dengan mentaati suami selagi dia tidak mengarahkan kita melakukan perbuatan yg keji n dilaknati Allah. Kesian pula kat Faizal yg sentiasa bersabardgn karenah isterinya.

    BalasPadam
  3. teng teng teng..
    aish..
    senyap pun..hihihi
    mesti farha peknen

    BalasPadam
  4. wah....
    mst ada khbr baik ni...
    kdng2 pe yg brlaku sdh surtn tkdir....
    sbgai hmbnya mstlah redha...
    trma je la apa yg brlaku ngn redha farha...

    BalasPadam
  5. @dayana
    insyaallah..akan berbaik kembali hehe

    BalasPadam
  6. akak citer dia yang satu ni salah satu cerpen bersiri ke?

    BalasPadam
  7. alamak... macm mana x leh control ni.. abis muka faizal..

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.