apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

5.11.10

Dia yang satu 4

Sudah sebulan dia dan Ahmad Faizal mendirikan rumah tangga. Faizal bercuti selama seminggu. Selama itu mereka berdua berulang alik di antara rumah emak Farhana, Puan Saodah dengan rumah mentuanya, Tuan Mahmud dan Puan Endon. Tiada istilah bulan madu untuk mereka berdua. Faizal langsung tidak menyebut tentangnya. Baik semasa di dalam bilik tidur mahupun ketika bersama-sama dengan orang tua.

Faizal seorang yang pendiam bila dengan dirinya. Komunikasi di antara mereka sangat terhad. Dia sendiri tidak tahu bagaimana hendak memulakan. Namun, mengapa bila bersama kaum kerabatnya yang lain, lelaki itu begitu rancak bercerita? Banyak pula celotehnya? Senyum mekar menghiasi wajah?

Habis cuti seminggu, Faizal memberitahu ibunya bahawa dia hendak membawa Farhana pindah ke Kuala Pilah. Farhana tidak menyangka ia akan terjadi secepat itu. Namun dia akur kerana perkara ini sudah lama diketahui. Barang-barang pun sudah lama dia sediakan.

“Nak buat apa bawa semua pinggan, mangkuk, kuali, periuk, sudu, garpu... segala ni?” itulah kali pertama, soalan pertama yang Faizal tanyakan, dengan benar-benar merenung ke dalam anak mata Farhana. Gementar juga perasaan bila ditenung dengan tajam begitu. Gelabah juga bila hendak menjawab.

“Nak buat apa? Nak bawa balik rumah awaklah!” jawabnya dengan suara yang cuba menggambarkan ketegasan.  

Faizal melontar senyum. “Di rumah kita tu dah ada segala-galanya, Puan Farhana. Saya dah cukupkan se adanya. Kalau nanti masih ada yang tidak lengkap pada pandangan awak, kita boleh beli di sana. Di Kuala Pilah tu semua ada dijual. Tak perlulah hendak berangkut semuanya dari rumah ini.” Katanya sambil memasukkan semula barang-barang yang tadi dipunggah keluar kotak. Kotak itu kemudian diangkat untuk dibawa turun.

“Awak nak pergi ke mana pulak dengan kotak tu?” tanya Farhana.

“Nak bawa turun, bagi pada mak, supaya mak boleh guna barang-barang ni semua.” Balas Faizal.

“Tapi, itu kan hadiah untuk kita? Hadiah perkahwinan kita?”

“Tak apa. Yang ini semua kita sedekahkan pada emak saya dan emak awak. Di rumah kita, saya dah beli semua benda baru. Saya harap awak lebih hargai yang itu sebab semua itu, saya, suami awak yang beli. Boleh?”

Farhana tidak tahu mahu berkata apa lagi. Lalu, dia menjungkitkan bahu. ‘Suka hati engkaulah, Labu!’

Kekok sungguh bila tinggal sebumbung dengan seorang yang tidak pernah dikenali. Hendak dipanggil apa kepada lelaki itu, pun dia tidak tahu. Kerana itu dia menggunakan istilah awak dan saya. Faizal juga tidak begitu selesa bila dengannya. Yang pelik, setiap kali inginkan sesuatu, Faizal pasti akan memanggilnya, Puan Farhana. Puan Farhana ini, Puan Farhana itu, sambil menggunakan ganti nama, ‘saya’ dalam perbualan mereka.

“Puan Farhana, saya tak balik makan tengah hari ini. Kerja saya banyak, dan kami ada mesyuarat lepas Zohor. Awak makanlah sendiri, ya.” Pesan suaminya pada suatu hari, sambil terus meletakkan gagang telefon.

Argh.... tension! Kenapalah tidak memberitahu lebih awal? Sekarang ini, dia sudah masak untuk dua orang, tidakkah membazir? Bisik hati Farhana sambil merenung lauk pauk di atas meja. Ada masak lemak cekur ikan keli yang sudah dibakar, ada sambal belacan, ada ulam, ada sayur kangkung goreng ikan masin. Kononnya, lauk itu semua ialah lauk kegemaran Faizal. Kecur liurnya namun seleranya terus mati bila kemarahan kepada suaminya hadir kembali.

Perlahan-lahan, dia memanjat tangga. Dia berhenti di luar pintu bilik suaminya. Oh, mereka tidur asing-asing. Suaminya belum pernah menyentuh dia. Bukan dia yang meminta tetapi entahlah, Ahmad Faizal yang memberi ruang untuk dia memilih biliknya, jadi Farhana membuat andaian bahawa lelaki itu tidak mahukan dirinya.

Dia memasuki kamar  tidur Faizal buat pertama kali setelah sebulan berpindah. Sangat maskulin dengan cat dinding berwarna biru hitam. Ada set ‘home theater’ lagi. Ewah! Rock juga ustaz ni, fikirnya apatah lagi bila melihat koleksi lagu dan VCD yang terdapat di dalam simpanan suaminya. Baru dia tahu bahawa Faizal bukanlah sekolot yang dia fikirkan.

Tiba-tiba, di suatu sudut meja kerja Faizal, ada sekeping gambar berbingkai yang sudah ditelangkupkan. Hati mendesak untuk tahu. Gambar siapakah itu? Dengan segera gambar itu dicapai.

Alangkah terkejut bila melihat paparannya. Pucat muka Farhana. Jantung berdegup laju. Hati menjadi tidak ketahuan arah. Setitis air mata jatuh, mengiringi sendu yang sedang bermukim di dalam hati.           

11 ulasan:

  1. Lah..
    Knpa lak nih?
    Gambar sape lah agaknya??

    BalasPadam
  2. hehe... pandai ya, tapi kena tunggulh utk tahu, okey!

    BalasPadam
  3. alahai chegu..
    sambungla..
    saspen nye..

    BalasPadam
  4. cepat tau sambung...x saba ni akak sofi!

    BalasPadam
  5. salam...may lin, tunggu
    miznza, hehe ntahlah gambar siapa
    sya, hehe kena sbar gak

    BalasPadam
  6. entahlah... kena tunggu nampaknya, ya?

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.