Langkau ke kandungan utama

Bukan niatku! 5

Perasaan cinta ini semakin membara. Dia cuba menidakkan namun semakin ingin melupakan, semakin dia gagal menghilangkan wajah itu daripada ingatan. Dia tahu lelaki itu sudah beristeri malah sekarang ini, cik puan Azrina sering benar datang, eh bukan, bermastautin, di pejabat ini. Pagi hingga petang kadang-kadang membawa ke malam, dia bertunggu bertangga di sini. Yang peliknya, dia akan duduk di atas sofa di bilik rehat. Dia tidak pula duduk di dalam bilik bos. Musykil sungguh Sarah memikirkan kelakuannya. Sama seperti dia kehairanan melihat cara encik Farouq melayan isterinya. Tidak langsung berciri romantika.

“Kamu teringatkan siapa senja-senja begini, Sarah?”

Soalan ibunya, Mak Yon, mengembalikan diri ke alam realiti. Melihat seraut wajah separuh abad ibunya, ingatan lampau itu terimbas semula.

Malam itu malam kedua dia berada di kampung. Dia ada 5 hari lagi untuk menghabiskan percutian semester universiti bersama-sama dengan ibunya. Bukan selalu dapat balik ke kampung nelayan di pinggir pantai Mersing itu. Apatah lagi, tempat belajar nun jauh di UiTM Arau.

Semalam, mereka berdua beranak berbual-bual hingga dinihari. Dia dengan manja tidur di atas ribaan ibunya. Bagaimanapun, malam itu, emaknya dijemput oleh abang Ayob untuk pergi ke rumah lelaki itu. Isterinya, kak Bedah terjatuh di dalam bilik air dan kakinya terseliuh. Abang Ayob datang untuk meminta tolong emak mengurut kaki isterinya yang sudah membengkak. Mak Yon memang pandai mengurut. Dia juga biasa menjadi bidan terjun.

Entah mengapa, hati berasa tidak sedap sejak emaknya pergi. Rumah separuh papan itu sudah berkunci dengan elok namun dia masih diburu ketakutan. Bagaikan ada sesuatu yang buruk akan berlaku. Dan, jangkaannya tidak meleset. Pada jam 10 malam, ada orang mengumpil pintu dapur. Dia yang sedia takut terus mencari tempat persembunyian.

Ada dua orang lelaki yang masuk. Dia tidak kenal mereka. Dia tidak cam. Mungkin dari kampung seberang kut, fikirnya. Nampak macam budak sekolah sahaja. Jadi, tanpa berfikir panjang dia telah menjerkah mereka. Malangnya, sebaik terpandangkan dia, lain pula yang terjadi. Hilang niat untuk mencuri. Sebaliknya, tubuh Sarah yang mereka ingini. Mujurlah Sarah lebih pantas. Pengalaman menjadi ratu pecut di sekolah dan di universiti, digunakan untuk melepaskan diri.          

Di dalam pekat malam, dia berlari sambil tertoleh-toleh ke belakang. Sehinggalah kakinya membawa dia ke khemah milik encik Farouq. Dia menonong masuk. Tidak pernah dia terfikir, ada seorang lelaki sedang enak tidur di dalam khemah itu. Tidak pernah terlintas di fikiran untuk mengganggu. Kerana, waktu itu, dia hanya memikirkan dirinya. Memikirkan keselamatannya.

Dia baring sambil mengerekot. Dia kedinginan. Namun baru hendak menarik nafas kelegaan, tiba-tiba dia terasa ada sesuatu menjalar di atas kakinya. Dia menjerit kerana berasa geli. Dan, pada ketika itulah, lelaki itu terjaga lalu menyalakan lampu suluh. Demi melihatnya, encik Farouq terus melontarkan kata-kata cemuhan tanpa sempat dibalas oleh Sarah.

“Seronok ke dapat bekerja dengan si Farouq tu?”  soalan ibunya mengganggu kenangan. Terlontar jauh kesemuanya.

“Seronok! Tapi, rupa-rupanya, dia dah kahwin, mak!” balasnya.

Mak Yon mengerutkan dahi. “Amri tak cakap pun.” Ucapnya keliru.

“Alah, bukan semua benda abang Amri tu tahu, mak.” kata Sarah.

“Tapi, dah alang-alang dia tu menolong kamu, susah payah mencari maklumat tentang si Farouq yang langsung kamu tak kenal, kenapa perkara mudah macam tu boleh pulak terlepas pandang?” bebel ibunya. Dia risau dengan sikap Sarah. Dari kecil, kalau Sarah mahukan sesuatu, akan dicuba mendapatkannya. Tidak boleh tidak! Apakah kini, Sarah masih begitu. walau encik Farouq itu suami orang, Sarah tetap mahukan lelaki itu?

“Tak apalah, mak. Nampaknya, encik Farouq ni bukan untuk Sarah, ya, mak? Biar ajelah. Azam Sarah sekarang ni ialah, Sarah nak kerja elok-elok di situ."

Mak Yon bagaikan tidak percaya mendengar kata-kata Sarah itu. Tidak tercapai akalnya bahawa Sarah sanggup mengundur diri. Namun dia bersyukur. Amat bersyukur!

"Oh ya, mak. Abang Amri nak kahwin. Bulan 3, kalau tak silap hari Ahad, 10 haribulan. Mak datanglah KL, tidur rumah Sarah. Kak Aya pun cakap dia dah rindu sangat pada emak.” Sarah mengubah tajuk perbualan. 

"Mak tahu. Amri jemput semua orang masa majlis tahlil di masjid hari tu. Kamu tahu, Sarah, bakal isteri dia kerja di pejabat Agama juga. Comel budaknya. Makcik Liah, isteri Tok Penghulu yang beritahu. Alah, mereka tu kan emak, bapak angkat si Amri tu? Diorang pergi sama meminang budak tu tempohari." panjang lebar Mak Yon memberitahu anaknya. 

Sarah hanya tersenyum. Bahagianya orang yang cintanya berbalas. Dia? Usah kata hendak dibalas, encik Farouq tahu pun tidak. Entah sampai bila harus ditahankan perasaan ini? Eh, bukankah tadi dia cakap dia hendak melupakan lelaki itu? Makk...kenapa berbolak-balik perasaan ini?

Tak.... aku tidak akan sekali-kali membiarkan diri hanyut di laut cinta yang tidak berpenghujung! Aku mesti melupakannya! Mesti!
..........................

Ulasan

  1. yes sarah.. that the spirits... jangan cpt kecewa kerana cinta..

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…