Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

Akhirnya, Sarah ditawarkan jawatan.... kerani. ‘Take it or leave it’, kata lelaki itu kepadanya. Oh, sudah tentu dia menerima. Dia ingin me...

Bukan niatku! 4

By November 28, 2010


Akhirnya, Sarah ditawarkan jawatan.... kerani. ‘Take it or leave it’, kata lelaki itu kepadanya. Oh, sudah tentu dia menerima. Dia ingin mendekati si dia. Walau disuruh menjadi tukang cuci, dia tetap dan pasti menyanggupi.

“Hai, suami I ada di dalam?”

Tercampak pen di tangan. Jatuh bergolek-golek sehingga menyentuh kaki si dia yang bertanya. 

‘Suami? Encik Farouq dah kahwin? Dah ada isteri? Owh...betul ke ni? Tapi, kenapa tak ada siapa beritahu aku pun? Arghh, sedihnya! Encik Farouq, awak suami orang rupa-rupanya? Nak nangis! Tolongg!’

“Weh, kenapa kau ni macam cicak terberak kapur aje? Susah sangat ke nak jawab soalan aku tadi tu?” perempuan cantik bergaya itu bertanya lagi.

‘Aik, hilang dah ganti nama I dan you berganti kau dan aku. Marah ke dia pada aku ni?’ Sarah terus bermonolog lagi.

“Maaf, Cik Azrina. Dia ni, baru masuk kerja minggu lepas. Tu yang lambat ‘pick up’ tu. Jemputlah masuk ke dalam bilik. Bos ada tu, mungkin tengah tunggu cik, kut!” kak Aya menyelamatkan keadaan.

Perempuan bernama Azrina itu berpaling mengadap kak Aya.

“Berapa kali I nak cakap pada you, you kena panggil I, Puan Azrina bukan cik? Kenapa you degil? Ke, you ada hati hendak mengurat hubby I tu?” tanya dia, kasar. Soalan yang menyebabkan mulut Sarah terlopong.

‘Err, kalau dia tahu bukan kak Aya tapi aku yang hendakkan suami dia? Mahu digulainya aku, tak?’ hati Sarah bertanya.

“Siapa nak ‘tackle’ I?”

Mereka dikejutkan dengan suara garau yang sudah sebati di pendengaran Sarah. Masing-masing berkalih memandang ke arah tuan punya suara itu. Wajah lelaki itu sedang merona merah. Dan, Sarah amat tahu maksudnya. Itu menunjukkan lelaki itu sedang menahan marah.    

“Siapa hendakkan I?” lelaki itu bertanya lagi. Sepasang mata berhijrah dari satu wajah ke satu wajah lain. Dan, bila memndang Sarah perhatiannya agak lama kepada seraut wajah itu. Membuat Sarah jadi tidak menentu. Menyebabkan Azrina menjadi keliru.

Azrina segera mendapatkan Farouq, lalu memeluk lengannya. Sepasang mata menjeling Sarah.

‘Jangan dekat! Dia ni dah menjadi hak cipta terpelihara, tau!’ begitulah kut, amaran yang ingin disampaikan.

“Jom, lunch, sayang!”

Mata Sarah yang membulat hampir sahaja menyebabkan Farouq ketawa besar. Dia geli hati melihat gadis itu yang naif, mempercayai semua yang dilihat tanpa ada apa-apa persoalan di minda.

“Sarah, jom pergi makan dengan kami berdua!” dia mempelawa.

Sarah sekali lagi dilanda kejutan. Tapi, belum pernah dirinya diajak makan oleh lelaki itu. Perlukah dia melepaskan peluang ini?

“Tak apalah, encik. Kacau daun aje nanti. Kitorang nak makan dekat gerai mak Mah aje nanti. Kan, Sarah?”

Sarah merasakan bahawa inilah saat paling kejam untuknya. Dia sudah bersedia untuk bangun dan menerima pelawaan lelaki idamannya. Aduhai, mengapakah kak Aya mengacau daun? Tak mahu! Dia tak mahu makan di gerai mak Mah. Dia nak makan dengan encik Farouq. Duduk satu meja dengannya. Dia nak tengok encik Farouq makan. Dia nak....

“Adui!” jeritnya bila satu cubitan hinggap di paha.

“Kuat betul berangan! Sampai encik Farouq dah pergi pun, kau masih macam orang tak cukup tidur. Kenapa?” tanya kak Aya.

Sarah tersengih. Tidak menyangka perbuatannya menarik perhatian teman sepejabat merangkap teman serumahnya ini. Apakah perempuan ini juga dapat menyelami isi hatinya? Terlalu teluskah dirinya ini? Janganlah! Ini rahsia hatinya! Rahsia di hati, tidak siapa pun boleh tahu, kan?   

You Might Also Like

6 comments

  1. nak lagi..
    hikhikhik

    BalasPadam
  2. bestlah!!!!!!!!!!!!!!! tapikan, mesti diaorang belum kahwin lagi........skrg ni kan style.......belum kahwin pun dah panggil camtu.....apapun, akak follow....................

    BalasPadam
  3. @aqilah
    hehe...jawapan di entri seterusnya

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.