Langkau ke kandungan utama

Tak akan pernah tahu 6

Sudah 3 tahun kami berkawan dan sejak aku menolak permintaannya untuk berkahwin denganku, dia memenuhi semua hasratku. Dia kembali menjadi Nazmi yang suka mengusik. Dia sering ketawa bila aku bengang dengan perangai dan tindakannya. Dan, dia sering bertukar-tukar makwe. Bukanlah dia berniat hendak mempermainkan mereka, cuma, menurut katanya, semua perempuan itu tidak sesuai dengan jiwa halusnya.

“Piiraaahh...jiwa halus konon. Perangai punyalah kasar, mengaku lembut. Nyampes!”

Dia ketawa. Sampai berair matanya, seolah-olah lucu benar kata-kataku itu. Setelah reda, dia lantas membaling pemadam ke arahku dan berkata, “Kenapalah aku dapat kawan macam kau yang suka sangat mengutuk aku hah? Cuba-cubalah kontrol ayu sikit. Kasar-kasar begini, tak laku nanti, tahu!”

Kenapa ya, bila dia berkata begitu hatiku tiba-tiba rasa terhiris? Hati manusia memang beragam-ragam, kan? Dulu, bila dia kutuk aku, aku boleh terima malah aku lanyak dia balik. Tetapi sekarang, aku rasa sayu pula. Pelik perangaiku ini. Gangguan emosi apa agaknya?

Kehadiran Cikgu Alisa, guru baru yang ditempatkan di sekolahku, benar-benar mengubah hidupku. Aku mula merasakan kehilangannya sedikit demi sedikit. Perhatiannya tidak lagi kepadaku. Dia mula meninggalkanku. Dia sudah jarang menelefon. Dia sudah jarang duduk di bilik guru kerana tempatnya kini ialah di Bilik Persediaan Makmal Fizik, bersama-sama Cikgu Alisa. Aku jadi keliru dengan sikapnya.

“Nazmi, boleh tak kau temankan aku pergi pekan hari ini? Aku nak beli barang sikit.”

Peluang bertembung dengannya, aku gunakan untuk mengajak dia menemaniku keluar, sesuatu yang sudah agak lama tidak dilakukannya denganku.    
    
“Err...”

“Abang Naz, jadi tak temankan Lisa petang ni? Kata dah lama tak makan KFC?”

Entah dari mana si gedik ini datang, entah. Hah, kan...kan dah kena kutuk dalam hati aku? Kacau daun! Tapi, yalah, takkan nak marah pula. Nazmi suka dia. Apa hak aku nak sakit hati atau cemburu?

“Nak makan KFC, ya? Sedapnya....” aku bercanda, dengan harapan Alisa mahu mengajakku pergi bersama. Tentu aku tidak akan melepaskan peluang kalau dijemput. Malangnya, tidak dia, mahupun Nazmi mempelawaku. Aduhai, hampa rasa hati.

Kini, aku sudah mengerti isyarat hati. Perasaan yang selama ini aku tolak, datang menghampiri, di saat aku akan kehilangan dirinya. Rasa cinta yang tidak sepatutnya aku miliki kerana penyakit SLE ini, datang tanpa aku sedari. Rasa yang sudah terlalu lewat kehadirannya kerana saat ini Nazmi dan Alisa sedang hangat memadu asmara.

“Padan muka aku. Dulu masa dia hendakkan aku, aku jual mahal. Sekarang, bila dia dah jumpa dan bahagia bersama Alisa, baru tersedar bahawa aku perlukan dia dalam hidupku. Simpan sahajalah rasa cinta kau, Ika. Kau tak layak untuk lelaki sihat sepertinya. Pendam saja apa yang kau rasa. Jangan beritahu dia! Ya, dia tak akan pernah tahu isi hatiku.”

Dalam diam, borang pertukaran kuisi secara online. Aku ingin balik ke Ampang. Aku ingin duduk sebumbung dengan ibu bapaku. Mereka sudah terlalu lama kutinggalkan.

Nazmi? Arghh, biarlah dia!   

Ulasan

  1. alah....
    ciannya ika....
    tp x prlu mnagih cnta nazmi....
    br dia bhgia ngn idup dia....
    ika hrus kuat....
    x nak nazmi trma ika smta2 smpati...
    2 lgi mnykitkan......

    BalasPadam
  2. salam epy..cinta biar tulus dr hati, kan?

    BalasPadam
  3. alah kesiannya kat cikgu ika...
    nazmi masih ada simpan perasaan ke kat ika...
    hmmm...

    BalasPadam
  4. huhuhu...
    kesiannya dia...tapi cinta datang tanpa dipinta
    memang itu lumrah hidup..

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…