apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

24.10.10

Sembuhkan luka ini 8

8

Seperti yang dijangka semua ahli keluarga kedua-dua belah pihak sudah sedia menanti mereka. Zalia dan Amirul Hakim sampai dahulu. Sebaik kereta diparkir, Adam memandu masuk. Zalia menunggu kedua-duanya keluar. Dia tersenyum sinis melihat Marissa yang menunjuk-nunjuk, memeluk Adam seolah-olah memujuk lelaki yang kelihatan amat kecewa itu.

Mata Adam tajam menikam anak mata Zalia. Hatinya terlalu resah saat ini. Memang dia berasa terlalu sedih melihat isteri berkepit dengan lelaki lain namun jauh di sudut hati, dia sedar bahawa kelancangan Zalia bertindak adalah berpunca daripada dirinya yang terlebih dahulu bermain kayu tiga. Arghh, kalaulah masa dapat diputar semula?

“Nisak pun ada?” Zalia mendekati adik iparnya. Mereka berpelukan.

“Nisak nak tengok drama air mata hari ini.” Bisik Nisak nakal di telinga Zalia.

Datin Mazni mendengus kasar. Meluat benar melihat Zalia. Di dalam hati dia mencemuh, dan dia tahu, inilah peluang terakhirnya untuk memisahkan anak lelaki tunggalnya dengan wanita anak banduan itu. Sudah lama dia menanti saat ini. 5 tahun! Kini, hasratnya akan tercapai. Marissa sudahpun menceritakan kesemua perkara kepadanya di dalam telefon tadi.

“Kamu pun ada Hakim?” Zakaria, ayah Zalia bersuara. “Kamu kan sepatutnya dah balik ke sana?”

“Eleh, nak balik apanya, kalau kekasih dia ada di sini?” Marissa menyampuk, sengaja bikin panas.

Zakaria membeliakkan matanya. “Perempuan, kamu cakap apa ni hah? Mulut tu jaga sikit! Amirul Hakim ni anak aku, abang si Lia ni. Anak aku dengan isteri pertama yang aku tinggalkan di Sarawak. Ni abang dia, bukan kekasih, tahu!” jerkahnya.

“Aa...apa, ayah? Dia ni abang Lia? Kuss semangat! Adam dah frust menonggeng tadi! Dah berasap kepala ni tengok diorang berdua, punyalah mesra.” Kini wajah isteri ditatapi. Sedikit geram, dia mengemukakan soalan, “Kenapa tadi tak bagitahu abang? Kenapa biarkan abang bersangka buruk pada abang ni? Kenapa tak bela diri?”

“Saja aje!” balas Zalia selamba.

“Kamu ni, Adam. Cepat benar percaya cakap diorang ni. Cakap bekas banduan ni, dalam 10, 1 aje yang boleh dipakai, Adam!”

Adam yang tidak suka dengan sikap ibunya segera membalas,

“Mak? Kenapa cakap macam tu? Ini Zakaria, bapa mentua saya. Ayah Lia! Ayah Lia, ayah saya jugak, tak gitu, ayah?” Wajah Datuk Mohamad, ayahnya, dipandang.

Datuk Mohamad mengangguk.

Datin Mazni bangun berdiri. “Dah, mak malas nak layan. Adam, jom! Bawak Marissa, isteri kamu ni balik.”

Zalia yang selama ini tidak pernah membalas kata-kata ibu mentuanya merasakan dia perlu bersuara kali ini. Bukan niat untuk menjadi biadap. Hanya berhajat untuk membetulkan keadaan.

“Mak, Marissa dah curi abang 5 bulan dari saya. Semuanya kerana mak. Cuba sekarang mak tanya abang, dia bahagia tak dengan Marissa? Cuba mak tanya dia, siapa yang dia nak pilih, Marissa atau saya? Dan, mak jangan nak guna kuasa veto mak sebagai ibu, sebab kesian abang, mak. Dia dah lama hidup dalam serba salah. Untuk sekali ini saja, saya nak dengar abang pilih siapa, di depan mak. Kalau dia pilih Marissa, saya redha. Mak jangan risau. Saya tak akan ganggu hidup mak dan hidup abang dengan Marissa. Percayalah!”

“Huh, kamu ni memang banyak hal, ya! Kenapa? Kamu ingat Adam sayang sangat pada kamu? Eh, Marissa layan Adam jauh lebih bagus, tahu! Kamu tak setanding dia!” Datin Mazni masih dengan kesombongannya.

Adam ketawa, mula-mula perlahan kemudian semakin kuat dan semakin kuat. Geli sungguh hatinya mendengar kata-kata ibunya tadi. Wajah Marissa ditatap sebelum tumpuan kembali kepada ibunya.
“Marissa cerita apa pada emak ni? Mak, Marissa tak setanding Zalia, mak. Marissa dengan Zalia beza sangat. Dan saya memang tak teragak-agak nak menceraikan Marissa, isteri pilihan mak yang saya tak pernah sentuh ni. Saya bertahan dengan dia sebab saya tak mahu mak kecil hati. Tapi, kalau mak masih terus-terusan nak memusnahkan rumah tangga saya dan Zalia, saya minta ampun, mak. Saya pilih Zalia. Hanya Zalia!”

Datin Mazni terduduk.

Marissa sedih tak terkata. Dia ingin memeluk datin namun ditolak sehingga jatuh. Datuk Mohamad, Zakaria dan Amirul Hakim hanya dapat menggelengkan kepala. Puan Azah, ibu Zalia, berbalas senyum dengan Zalia dan Nisak. Akhirnya, Adam dan Zalia kekal dalam ikatan perkahwinan ini. Syukur, Alhamdulillah!

8 ulasan:

  1. pdn muka marissa 2...
    saspen tul la...
    ingt adam main kayu 3...
    rupnya hnya slh fhm...
    dah abs ke cikgu??

    BalasPadam
  2. alah kak sofi..cam nak cepat abih jek...kalau ending tue dielaborate lagik mesti okey ehehehe..anyway masih cerita yang baik...

    BalasPadam
  3. erk...dh hbis dh ke???

    BalasPadam
  4. terbaik la....dlm mse sehari je...=)

    BalasPadam
  5. salam...
    hana aniz, lom..tunggu!
    epy, lom lg tunggu ya
    kak mah, ada sambungan dia...hehe
    anonymous, lom...
    cerpen mmg xx pjg
    hehe

    BalasPadam
  6. alhamdunillah terbongkar semua rahsia...

    BalasPadam
  7. salam nza,, ya dah terbongkar

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.