Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

salam.. dalam setiap nukilanku aku sering menyatakan bahawa ajal, maut, jodoh, rezeki, mati atau hidup semuanya ketentuan Allah. rancanglah!...

116. jumpa di jambatan...

By Oktober 08, 2010

salam..
dalam setiap nukilanku aku sering menyatakan bahawa ajal, maut, jodoh, rezeki, mati atau hidup semuanya ketentuan Allah. rancanglah! Buatlah! lawanlah! kalau itu kehendakNya, siapa yang boleh berkata tidak? tak ada sesiapapun!
kisah ini kutemui drpd satu blog. bacalah, anda akan faham....
.................

Jodoh adalah sesuatu yang paling dinanti setiap insan, baik lelaki mahupun wanita. Di mana, bila, dan dengan siapa jodoh kita, tetaplah menjadi suatu rahsia Tuhan.
Seperti kisah cinta romantis nan unik antara Andriej Ivanov dan Maria Petrova. Mereka sebelumnya tidak menyedari bahawa ada hikmah di sebalik kegagalan mereka membina hubungan cinta sebelumnya.
Andriej Ivanov 26 tahun, seorang lelaki yang sedang patah hati dan mencuba untuk membunuh diri di sebuah jambatan. Namun takdir berkata lain. Lelaki itu malah menemukan pujaan hati baru, saat sang wanita juga mencuba untuk membunuh dirinya.  
Kenapa Andriej ingin membunuh diri? Dia patah hati kerana ditinggal pergi oleh kekasih hati. Kekasihnya yakni tunangannya meninggal dunia akibat kemalangan, sehari sebelum mereka melangsungkan pernikahan. merasakan dunianya juga sudah berakhir, Andriej mencuba untuk mengakhiri hidupnya di Jembatan Ufa, pusat Rusia.
Andriej Ivanov dan Maria Petrova
Tapi ketika dia tiba di sana, dia melihat Maria Petrova 21 tahun, yang sedang menaiki pagar jembatan dan ingin mencuba terjun, kerana telah diusir oleh orang tuanya. Sang wanita nekad akan terjun bebas lantaran dia hamil di luar nikah. Pujukan terhadap boyfriend supaya mengahwininya tidak dipedulikan. Maria hampir saja terjun dari jambatan setinggi 100 kaki itu, tapi Andriej menariknya daripada pinggiran jambatan.
"Dalam hati saya berkata, saya tidak bisa membiarkannya melompat, walaupun saya sendiri juga ingin melakukannya," ujar Andriej. "Saya lantas berteriak, 'Berhenti' dan langsung berlari ke arahnya. Dia jatuh di tangan saya sambil menangis. Saya turut menangis bersamanya. Kami berpegangan tangan. kami berpegang antara satu sama lain dan bila dia sudah naik, kami duduk lalu mulai berbincang tanpa henti. Yang pasti, malam itu telah menyelamatkan saya dan dirinya," -Layari dilansir orange.co.uk, Rabu (12/5/2010).
Kini mereka merancang untuk bernikah setelah mereka menceritakan pengalaman masing-masing. Mereka lolos daripda kematian lalu itu diceritakan kepada semua ahli keluarga kedua-duanya.
"Dia wira penyelamat saya. Semua rasa sakit yang pernah saya alami itu hanya sekejap dan kini, saya tahu bahawa saya ada Andriej, untuk menemani hidup saya pada masa depan saya nanti." ujar Maria. (okezone.com)

You Might Also Like

0 comments

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.