apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

28.10.10

cinta terlarang 2

“Amira? Ya Allah, budak ni! Bukannya dia tolong mengemas, baliknya dia sama naik dengan budak-budak dua orang ni menyepahkan bilik! Kamu bangun, bangun! Cepat kemaskan barang-barang ni semua. Kak Reen tak suka tengok benda bersepah-sepah!”

Zaireen membebel melihat bilik tidur Bazli yang tunggang langgang. Katil belum dikemaskan kini Amira sedang leka membantu anak saudaranya menyusun kepingan-kepingan lego untuk dibentuk dan dijadikan sesuatu. Mentang-mentanglah hari ini hari cuti, masing-masing leka sekali. Hari sudah tinggi namun nampaknya anak-anak ini masih dengan permainan mereka, masih belum mahu bersarapan.

“Amira Diyana!”

Amira Diyana segera berdiri. Dia tersengih memandang kak longnya. Dia tahu, Zaireen sedang marah kerana dia masih leka, seolah-olah dialah budak kecil yang begitu setia dengan permainannya.

Dia terus mengemaskan katil. Bazli dilihatnya sedang berusaha memasukkan lego ke dalam kotak, dibantu oleh Asilah. Hati bagai digeletek kerana dia tahu, anak-anak saudara kesayangannya itu juga, seperti dirinya, gentar mendengar suara Zaireen yang bagaikan halilintar tadi.

“Lepas tu, bagi diorang mandi. Pakaikan baju cantik-cantik.” Arah Zaireen lagi.

“Ali tak nak pakai baju cantik. Ali nak pakai baju Ali!” Bentak Bazli, takut disuruh memakai baju kanak-kanak perempuan agaknya.

Zaireen dan Amira saling berpandangan sebelum tawa mereka meledak keluar.

“Kita nak pergi jalan-jalan ke, ibu?” mulut comel Asilah bertanya.

“Hisy, kak Reen malas nak melayan diorang ni, Mira. Kamu ajelah yang jawab.” Kata Zaireen lalu melangkah keluar meninggalkan ketiga-tiga insan yang semakin akrab itu.

Amira segera menyuruh Bazli pergi mandi. Dia memberitahu mereka bahawa nanti, ayah dan ibu hendak membawa mereka pergi ke Sunway Lagoon. Wah, teruja bukan main si Bazli.

“Jangan lupa gosok gigi Ali, ya!” arah Amira. Suara sengaja ditinggikan supaya Bazli patuh kepada perintahnya. Bazli tidak suka memberus gigi dan selalu mencari peluang untuk tidak melakukannya.  

“Tamo..”

Ha. Kan dah cakap? Fikir Amira.
“Apa? Tamo?” Amira segera menangkap tubuh Bazli, bawa tubuh kecil itu ke atas katil dan menggomolnya, membuatkan Bazli ketawa kegelian. Asilah yang melihat keriangan abangnya ingin turut serta. Lalu kini, dia dan abangnya sama-sama menggeletek tubuh maksu mereka.

“Eeii, janganlah, maksu geli ni!” Amira menjerit-jerit manja, cuba mengelak tangan-tangan halus yang meraba-raba tubuhnya. Kanak-kanak dua beradik itu semakin galak ketawa. Nampak jelas, mereka gembira dengan sikap Amira yang memanjakan mereka. Amira tidak segarang ibu!

“Bazli, Asilah, kenapa buat maksu macam tu? Bangun!”

Mendengar jerkahan suara garau itu, Bazli dan Asilah terus diam, tidak lagi berani bergerak. Amira lantas bangun, berdiri sambil membetulkan baju dan rambut yang sedikit kusut. Setelah pasti keadaannya sudah terurus, dia menoleh, menangkap pandangan Syafiq yang tajam menikam. Gementar rasa hati secara tiba-tiba. Redup pandangan itu sungguh mempesona.

‘Aku dah gila! Dia kan abang ipar aku? Yang hati ini tak pasal-pasal nak dup dap dup dap apasal. Hisy, karut betul!’ diri dimarahi sebelum berpaling lalu mengajak anak-anak saudaranya maasuk ke dalam bilik air.

‘Aku dah gila! Dia kan adik ipar aku? Kenapa hati aku ni lain macam pulak jadinya bila tengok dia? Aduh!’ Syafiq mengeluh sendiri. Dia semakin bimbang dengan apa yang dia rasa. Dia tidak ingin mengalaminya. Perasaan ini tidak harus dimiliki tetapi ia hadir sejak Amira hadir di dalam hidup mereka sebulan yang lalu. 

Jangan, jangan Kau ubah cintaku... jangan!       

10 ulasan:

  1. aduh.....
    sshnya klu mcm 2....
    prsaan syg ni ssh nak jgka...

    BalasPadam
  2. jangannnnnnn!!!

    BalasPadam
  3. Salam Sofi,

    new reader here.....sangat teruja baca C.T nie....keep on continuing yep!

    BalasPadam
  4. jangannnn....mmg terlarang pn

    BalasPadam
  5. salam....
    epy, mmg lah betul, syg hadir tanpa sedar
    hana aniz, nape?
    anonymous...opps
    seed169, nak buat camne ya?
    aisha, baca lg...
    anonymous, betul tu
    anonymous, takut sgt kan...

    BalasPadam
  6. miznza...ketaq tangan nih hehe

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.