Langkau ke kandungan utama

133. blog hilang? boleh ke?

Jika anda bangun dan menemukan suatu hari bahawa website anda tidak tampil lagi di Google, anda telah menjadi korban dari 'Google ban'. Ini adalah hal terburuk yang dapat terjadi pada laman web anda, terutamanya jika anda menjalankan perniagaan melalui laman web tersebut. 


untuk mengelakkan blog, website anda hilang, ikutilah pesanan di bwh:


Ini adalah senarai cara-cara anda boleh menyimpan website anda di sisi baik Google.
1. Pastikan anda mempunyai uptime terbaik untuk website anda.Ini bermakna anda mesti mempunyai web hosting yang handal. Jika Google melawat laman anda dan tidak sampai, anda mungkin ber-risiko Google melarang laman anda.
2. Jangan gunakan teknik spamming untuk mempromosikan website anda. Hal ini akan hampir pasti mengakibatkan ban laman anda selama minimum 6 bulan. Jangan gunakan "black hats" kaedah seperti "doorways"  atau "hidden text" atau "cloaking". apa bendanya tu? ntah, aku pun blur lg tp nnt kl aku tau, aku habaq kat u all. 4 kaedah tu pasti menyebabkan web anda hilang. 
3. Pastikan kandungan anda adalah asli dan relevan. Laman web yang palagiat kandungannya dihukum dengan kedudukan yang lebih rendah (low rating) dan bahkan larangan. kandungan anda harus selalu berkaitan dengan tema laman web anda.
4. Link mesti dua arah. Tidak hanya perlu link keluar dari website anda akan high, tetapi yakin bahawa link yang mengarah ke website anda dari lokasi Google dihormati juga. Elakkan link yg terlalu byk atau link berbayar. Juga, kl anda ada byk blog, jgn link semua sekali. byk sgt tu. sambunglah secara logik sikit.

5. Pastikan laman anda Google ramah (google friendly). Membangun website anda sehingga Google dapat mengindeks setiap laman. Sertakan sebuah sitemap. Pastikan semua laman anda bekerja dan bahawa tidak ada link yang rosak.(broken link)
Jika anda mengikuti Google "Tips untuk Mengoptimalkan" anda akan baik-baik saja. Jangan cuba untuk menipu Google dengan taktik rumit. Harga anda akan membayar jauh lebih buruk daripada usaha yang diperlukan untuk melakukan hal-hal dengan cara yang benar!


kawan2 aku guna google translate. mak aii.. direct kan translation dia. tp boleh lah faham jugak rasanya, kan? hehe...


apa2 pun, tu sedikit nasihat pakcik google utk anda yg syg blog anda mcm aku!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…