Langkau ke kandungan utama

92. Satu dalam sejuta...kau patut dijadikan idola, Norlina

Nur Iman tingkat harga diri anak yatim 

Teks dan Gambar RAHANA MD (Mengikuti Umrah tajaan Muhammadiyah Travel & Tours Sdn. Bhd)

UTEH, 10, (bukan sama sebenar) begitu bersemangat mengheret tubuh kurus yang menampakkan tulang selangka setiap kali azan berkumandang dari hotel penginapannya, Safao Taamiz, lebih kurang 150 meter dari Masjidil Haram, Mekah.  

Ditemani saudara lebih tua dari keluarga besar Persatuan Kebajikan Anak Pesakit HIV-AIDS Nurul Iman Malaysia (PERNIM) dan Pusat Perlindungan PERNIM Bhd., anak kecil yang disahkan positif virus yang membawa maut itu tampak sihat, cergas dan sedaya upaya berusaha melawan penyakit di bawah panas terik mencapai kepanasan lebih 40 darjah celsius. 

Keadaannya itu nyata jauh berbeza sehari sebelum berangkat menunaikan umrah baru-baru ini apabila dia Uteh, tiba-tiba mengadu penat dan merebahkan tubuh lesu menyebabkan suasana di rumah hiba dengan esakan dan tangisan. 

Air mata Yang Dipertua PERNIM, Norlina Alawi, 39, yang digelar mama oleh 50 anak-anaknya mengalir deras dan dia pasrah jika ‘kehilangan’ Uteh kerana anak kecil itu menurut pihak hospital berada di perjalanan terakhir seorang pesakit HIV/AIDS. 

Namun kuasa Allah, semangat yang tidak pernah berhenti ditiupkan Norlina kepada tujuh anak kandung dan 43 anak angkatnya turut meresap dalam sanubari Uteh yang menumpang kasih di rumah perlindungan itu hampir empat tahun lalu. 

Dengan segak memakai jubah dan berkopiah ketika menaiki pesawat dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) menuju ke Lapangan Terbang Jeddah selama lapan jam, Uteh kekal cergas. 

Begitu juga ketika menaiki bas dari Jedah menuju ke Madinah, perjalanan hampir enam jam menjelang subuh itu dilalui Uteh dengan semangat yang berkobar-kobar dan semakin nampak kubah masjid Nabawi yang memancar cahaya, Uteh semakin ‘sihat’. 

Di sebalik semangat dan kekuatan Uteh tersisip perasaan bangga Norlina yang menjadi tunggak kepada PERNIM sejak ditubuhkan secara rasmi pada 17 Mac 2004 yang sentiasa menitip kekuatan di dalam jiwa anak-anak yang kehilangan ayah dan ibu. 

Sukar menggambarkan jiwa penyayang wanita itu. Setiap sudut dan ruang hatinya dipenuhi kasih sayang sehingga tidak berbeza layanan antara anak kandung dan anak angkat. 

‘‘Mereka semua anak saya dunia dan akhirat. Walaupun 43 daripadanya tidak lahir dari rahim sendiri namun mereka anak-anak kurniaan ilahi yang menuntut perhatian lebih daripada hanya seorang penjaga makan dan minum. 

‘‘Anak-anak perlukan kasih sayang, belaian dan perhatian seorang ibu dan ayah yang benar-benar ikhlas untuk membentuk menjadi manusia berguna. Saya tidak berkompromi tentang itu,” katanya. 

Merealisasikan kata-katanya itu, Norlina menjadikan anak-anak PERNIM sebagai anak angkat yang sah mengikut undang-undang. Namun istilah angkat tidak ada dalam kamus hidupnya. 

‘‘Uteh dan anak-anak lain adalah ‘nyawa’ saya yang memerlukan sokongan dan kekuatan mental dan fizikal untuk membesarkan mereka. 

“Justeru, dalam setiap hati penghuni juga begitu, bangga memiliki sebuah keluarga besar dan lengkap dengan kehadiran ibu dan ayah,” ujarnya. 

Namun keikhlasan Norlina sering berbayar dengan tanggapan negatif sesetengah pihak. Malah lebih teruk lagi ada yang sanggup mengembalikan kenangan pahit anak-anak yatim yang melarat dan terbiar sebelum ini merobek hati keibuannya. 

Cerita Norlina, awal tahun ini misalnya, dia mengeluarkan kesemua anak-anaknya yang belajar di sebuah sekolah tahfiz di sekitar Kuala Lumpur gara-gara penganjuran malam amal yang seolah-olah mempersenda mereka. 

‘‘Niat mereka mungkin ikhlas mahu mengumpul tabung untuk sekolah berkenaan. Namun penganjur terlepas pandang perasaan anak-anak yang selama tinggal di PERNIM telah ditingkatkan harga diri dan dididik memelihara maruah diri. 

‘‘Cukup dikesalkan, apabila dalam satu majlis, anak-anak ini diperolok-olok dengan penampilan yang mengundang belas kasihan sambil menyanyikan lagu ‘tolong kami, bantu kami’ dan memegang peti kosong dari satu meja ke meja yang lain,” katanya. 

Hampir semua yang ada di dewan menangis simpati. Namun hati Norlina dan suami, Roslan Zakaria, hancur luluh menyaksikan peristiwa itu. Lebih-lebih lagi apabila seorang anak kecilnya bertanya sambil teresak-esak, katanya: ‘‘Mama pernah bagi tahu, kami tidak perlu mengemis untuk makan, tapi malam ini...,” 

Sejak hari yang dianggap ‘malang’ itu, Norlina ligat memikirkan untuk memartabatkan harga diri anak-anak yang tercalar itu dengan mempelbagaikan program motivasi dan secara tidak sengaja timbul idea membawa anak-anaknya menunaikan umrah di kota suci Mekah. 

‘‘Anak-anak saya datang daripada latar belakang berbeza, ada yang kematian ayah ibu kerana positif HIV/AIDS, dibuang saudara mara kerana malu menyimpan anak bekas penagih dadah, disisih keluarga dan terpaksa mengutip sampah sarap untuk mencari sesuap nasi malah ada yang menyaksikan ibu sendiri mati membunuh diri. 

‘‘Tidak mudah melupakan tragedi hitam yang tertanam dalam fikiran anak-anak ini ditambah pula kurang kasih sayang. Jiwa mereka halus dan sensitif. Mudah tersentuh dan paling dibimbangi tidak memiliki keyakinan diri,” ujarnya. 

Katanya, melalui Program Nur Iman di Tanah Suci diharap membantu meningkatkan motivasi anak-anak yatim itu supaya lebih cemerlang dalam kehidupan. 

‘‘Mereka pernah melalui pelbagai penderitaan, bertukar agama atas kehendak orang yang sanggup membela sedangkan keluarga sendiri tidak mahu menanggung beban dan enggan menanggung risiko kerana anak menghidap AIDS sering menjadi bualan orang sekeliling,” katanya. 

Tambahnya, melalui program seumpama itu, ia membuka minda masyarakat dengan memaparkan perjalanan serta pengalaman kumpulan anak-anak yatim ini ke tanah suci agar memberi keinsafan kepada orang ramai dan mereka juga mempunyai ruang di dunia ini. 

Pemergian Uteh dan 20 jemaah dari PERNIM yang terdiri daripada penghuni PERNIM, orang kurang upaya (OKU), pesakit kanser dan beberapa pengiring untuk menjayakan Program Nur Iman Di Tanah Suci berjaya dilaksanakan baru-baru ini dan ia bakal ditayangkan di kaca televisyen sebelum musim haji akan datang. 

Ini merupakan pemergian ke tanah suci kali kedua bagi anak-anak tersebut. Pada 2009 Norlina membawa anak-anaknya mengikuti ibadah umrah dengan pembiyaan sendiri. Kos sebanyak RM 70,000 dibayar secara ansuran dengan kerjasama sahabatnya dari Harmony Excellent, Hashim Abdullah. 

sumber: 
http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0929&pub=Utusan_Malaysia&sec=Keluarga&pg=ke_01.htm

Ulasan

  1. Kesian anak-anak ini dan Puan Norlina patut diberikan sokongan kerana sudi memelihara mereka. Sudah tentu mahligai indah disyurga pasti ada buatnya dan keluarga seperti dijanjikan Allah, insyaAllah.
    Orang ramai pula memang begini lumrahnya, sering suka melepaskan diri dan paling suka menuding jari asalkan diri tidak terbabit.
    Anak-anak HIV, tidak patut dipertanggungjawabkan atas kesalahan ibubapa mereka.... mereka juga punya harga diri...
    Semuga Puan Norlina dan keluarga akan sentiasa tabah menghadapi segala keperitan ini....

    BalasPadam
  2. salam anonymous,
    anak2 lahir bersih. klpun dia ada aids, bukan mahunya. bersimpatilah! ada insan sebaik norlina,sokongan moral, itu yg dpt kitahulurkan. smg perjuangan tidak pernah luntur.

    BalasPadam
  3. salam,
    mereka adalah anak-anak terlalu istimewa. mereka tidak diminta dilahirkan untuk dihina..mereka juga insan biasa yang memerlukan kasih dan sayang. Diatas kesilapan kedua ibubapa, mereka terpaksa menerima penghinaan sepanjang usia mereka..sendainya ada beribu insan seperti Pn Norlina..anak-anak ini rasa mereka dihargai..pada masyarakat diluar sana..sayangilah mereka, terima mereka dengan hati yang terbuka...saya percaya ALLAH memilih anak-anak ini kerana ALLAH lebih mengasihi mereka...amin...

    BalasPadam
  4. apa yg harus ku balas? sekadar...memang benar apa katamu itu...

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…