apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

28.9.10

89. Ikut hati, mati. Ikut rasa.....binasa. Betul ke?

Ini satu lagi kisah di dalam masyarakat kita yg sofi minta / pinjam drpd link berikut : 
terima kasih encik imran yusuf.
...........................
"Sudahkah Kiah dengar kisah penceraian Datin B?"

"Bukankah dia bawa kes ke mahkamah halang Datuk A beristeri lagi?"
"Kalau suami Kiah hendak beristeri lain, Kiah tidakkah heret dia ke mahkamah?"
"Bukan tidak boleh ke mahkamah, Kak Zah. Halang Abang Kamil nikah satu lagi."
"Datin B cerita macam-macam yang buruk-buruk tentang Datuk A."
"Ishh! Kenapa sampai begitu sekali, Kak Zah?"
"Begitulah yang akan terjadi bila ke mahkamah, Kiah. Bila nak buktikan Datuk A tidak layak bernikah lagi, terpaksalah Datin B buka yang 'busuk-busuk' tentang Datuk A."
"Eh, Kak Zah. Kalau saya jadi orang lelaki pun rasa tercabar juga saya."
"Yalah, Kiah. Bila bawa kes ke mahkamah untuk halang suami nikah satu lagi, perasaan suami yang sayang itu jadi marah."
"Betul kata Kak Zah. Dan bila buka 'aib di mahkamah, dari rasa marah timbul pula rasa benci."
"Kiah tahu apa ending bicara di mahkamah Datin B?"
"Apa yang terjadi, Kak Zah?"
"Datin B jatuh pengsan di mahkamah ketika kes itu berlangsung, Kiah."
"Subhanallah! Kenapa Datin yang pengsan? Bukankah dia yang seret Datuk ke mahkamah, Kak Zah?"
"Masakan tidak pengsan, Kiah. Ketika Datin B beri keterangan di mahkamah tu, dia buka semua cerita-cerita buruk tentang suami dia. Agaknya Datuk A sudah marah tahap maksima, dia lafazkan cerai talak tiga ketika itu depan hakim di mahkamah itu juga!"
"????!!!"

..............................
citer ni nampak mcm sempoi, kan. tp ada yg perlu kita ambil tahu. bahawa suami jgn dicabar. jgn bersikap melampau. jgn terburu-buru. 


mmm, mujur baik tak mati datin b tu ....masyaallah!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.