Follow Us @soratemplates

5.8.10

84. bakal tiba

Ogos 05, 2010 5 Comments
Aku kembali atas desakan rindu ini! 5 tahun aku di sana, Zulfi. Setiap detik, setiap waktu, aku belajar untuk melupakanmu. Mencuba menjadi seorang wanita yang kuat setelah cinta pertama ini gagal sebelum sempat kuluahkan......
- Fatin Nadia

Kau tahu, selama itu aku tak pernah dapat melupakanmu. Rinduku, kupendam jauh di laman hati. Mengharap agar satu waktu kau kembali kepadaku. Cintaku masih ada untukmu. Andai kau sudi, akan kuhulurkan tangan ini dan tidak kulepaskanmu menjauh untuk sekali lagi!
- Zulfi Rahimi.

Melihat mereka, hatiku tertanya-tanya... Masih adakah cinta? Bagaimana aku? Bagaimana anak-anakku? Akan kubiarkankah atau mesti kupertahankan milikku? Aku tidak mahu tewas! Tapi, sememangnya dia lebih berhak, bukan?
- Husna Kamilla

Sudah berkali-kali kuketuk pintu hatimu. Kau malah tidak berkisah! Katamu, aku hanya kawan, namun sesekali bila kau alpa, aku dapat menyingkap topeng yang sengaja kau hamparkan di permukaan. Kau bisikkan padaku bahawa aku sudah terlewat! Tapi, sayangku, aku tidak kenal erti jenuh. Aku tidak akan pernah jemu! Menunggumu! Menyintaimu!
- Danial Edwards Hakim.
........................................................................................
tunggu dan nantikan episod 1 Di Persimpangan Kasih. Adaptasi dari cerpen, Antara Dua. harap anda setia bersama sofi, hehe!

2.8.10

Tip 3: merawat luka...

Ogos 02, 2010 1 Comments
salam...

ditinggalkan pergi, amat menyeksakan.
jiwa sesak, fikiran kacau malah diri penuh resah.
namun sampai bila mesti merintih?
sampai bila harus bersedih?
sampai bila hendak melayan perasaan?

situasi yang manakah yg dialami?

1.putus kasih? si dia pergi kerana kamu berdua sudah tidak sehaluan?
kalau begitu, usah bersedih. .tak ada yg perlu kamu sesalkan!.bergaullah dengan masyarakat. jangan biarkan orang lain berbincang tentang perpisahan kamu. usah biar mereka mengata-ngata. yang penting, jangan bersendirian (untuk sementara waktu sahaja) sebab kamu akan asyik teringatkan dia. membayangkannya! Payah tu! ingatlah bahawa satu yang pergi, akan ada pengganti yang mendambakanmu. 


2. ditinggal kekasih yang pergi tak kembali?
inilah yang paling sukar diterima. saat dia diperlukan, dia tidak ada menjadi peneman. kawan, jika inilah kamu, bacalah novel P.S I LOVE YOU. atau totonilah cerita lakonan adam sandler dalam filem bertajuk sama yang diangkat drpd novel tsb. kamu pasti tersentuh


jika kamu merasakan hidupmu sudah tidak bererti lagi, maka cuba bayangkan nasib anak2 yg terbuang di rumah-rumah kebajikan. anak2 yang ditinggal pergi oleh ibu dan ayah yang tidak sanggup berdepan dengan masyarakat selepas mereka melakukan kesilapan. apakah nasib anak2 malang ini lebih baik daripada kamu?


sekiranya kamu ada masalah, yahoo answers boleh membantu kamu.(iklanlah pulak!)


sekadar meluahkan!

83. sinis

Ogos 02, 2010 2 Comments
LUAHAN

salam...
bukan hobi menukar template sebenarnya....tetapi mencuba mencari yg cantik dlm masa sama cepat dibuka. sebab itu template luahan ini selalu berubah-ubah. yg berkenan di mata, dah susah dilihat. kdg2 ambil masa berminit2 nak load. tu yg buat aku geram tu!

jd selepas berfikir2, aku menetapkan hati pd template ini. harap kekallah kecintaanku walau msh tidak puas hati dlm beb aspek.

aku suka pd comment form wordpress tp bila msk template wp2b, hancus!
aku suka read more kat sblh knn tp x dpt dibuat sampai skrg.

kesimpulan: tak semua yg kita nk, kita dapat.... hehe, boleh jd novel / cerpen baru ni, kan? kan?

so, u all dah baca cerpen cintanya yg gila....
aku buat tu ms kepala tgh biul kut huhu...

cheerio dr sofi.

cintanya yang gila

Ogos 02, 2010 10 Comments
1

Hj Husin mengetap bibir, menahan geram.  Tangan kanan dan kiri sedang dikepal-kepal di belakang tubuh. Silap-silap haribulan, mahu dihayunkan tangan-tangannya itu ke pipi gebu si gadis. Wajah yang sedang tunduk itu ingin dicederakannya. Baru puas rasa hati.

Anak yang seorang ini memang degil sejak kecil lagi. Apa yang menjadi larangan, itu yang akan dibuat. Apa yang ditegah, itulah yang ingin dilakukan. Marahlah! Herdiklah! Dia tidak endah. Hanya mementingkan dirinya, itu yang pasti! Perasaan orang langsung tidak pernah dipeduli.

“Duduklah, bang. Pi mai, pi mai macam tu bukan dapat apapun.” Hajah Zaitun memberanikan diri meminta suami yang sedang panas hati, duduk.

Hj Husin mendengus kasar. “Ni, semua ni...salah awak Tun! Awak manjakan sangat anak bongsu awak ni. Apa aje yang dia nak, mesti awak bagi. Saya kata jangan, awak tak peduli. Sorok-sorok, awak belikan dia barang. Sembunyi-sembunyi awak bawak dia pergi ujibakat. Suka sangat anak jadi pelakon. Jadi penyanyi. Bangga benar bila orang puji anak dia!” rungutnya, mengimbau perbuatan isteri suatu waktu dahulu.

Anak perempuan tunggalnya ini memang lincah sejak dari kecil lagi. Di sekolah tadika, dialah ratu dalam pertandingan bercerita, hingga menang mendapat tempat ke 3 di Peringkat Kebangsaan. Jika ada majlis Maulidur-Rasul, aduhai, inilah dia suara penyanyi utama kumpulan nasyid yang membuat persembahan di sekolah. Tetapi, yang langsung membuat Hj Husin bungkam ialah apabila isterinya sanggup bergolok bergadai semata-mata memenuhi kemahuan anaknya ini untuk menyertai suatu pertandingan nyanyian di sebuah stesen televisyen. Kesalnya ada hingga ke hari ini! Yalah, bila sudah berjaya menyandang gelaran Johan, pelajaran yang sepatutnya diutamakan sudah ditinggalkan. Alasan Izz Zayani? Dia sibuk! Sibuk dengan temuramah, sibuk dengan ‘photoshoot’ sibuk dengan pelancaran album itu ini, macam-macam sibuk! 

Selepas dua tahun dikenali sebagai penyanyi, Izz cuba mendekati bidang lakonan pula. Drama pertamanya, Kau Kekasihku, bersama pelakon lelaki terkenal, Fizri Lutfi, meletup, hingga diulangtayang beberapa kali di kaca TV. Kejayaan itu menambahkan kesibukan dunia anaknya sehingga hendak pulang ke kampung pun payah!