Langkau ke kandungan utama

46. pengorbanan

salam...
suami menyambut panggilan telefon dari seorang rakan baiknya beberapa hari lalu. selalunya, bila dia dengan kawan ini di talian, gurau senda mengisi ruang. aku pasti turut menumpang sengih. namun berbeza pula waktu itu membuat aku tidak sabar-sabar ingin tahu apa bicara mereka.
"Di (bukan nama sebenar) di hospital, menziarah seorang kenalan tadi." mukaddimah suamiku.
"Owh..."
"Perempuan tu sedang nazak, sakit kanser."


Wajah suami aku tatap. Kanser dan segala penyakit yang sepupu sepapat dengannya buat aku, suami malah seluruh keluargaku ini seriau (kaget/takut).
"Perempuan ni hebat!" 
Aku mendongak, menjelajahi wajah suami mencari maksud pujiannya. Dan cerita suami padaku, kucoretkan untuk tatapan anda semua. Bacalah. 
Aku tidak tahu nama wanita ini, jadi biar sahaja kupanggilnya Zainab. Zainab seorang isteri dan seorang ibu kepada dua orang anak yang comel. Lebih setahun dahulu, dia tersenyum riang bersama suami apabila diberitahu bahawa dia disahkan mengandung anak ketiga, cahaya mata yang memang dinanti-nantikan kerana mereka inginkan ahli keluarga yang ramai. 
Masuk empat bulan kehamilan, kegembiraan itu bagaimanapun pudar. Zainab disahkan mengidap kanser. Doktor kata, Zainab masih boleh dirawat, Masih ada harapan..... 
Apabila doktor ditanya tentang anak dalam kandungannya...Zainab disuruh memilih. Nyawa dia atau nyawa anaknya. 
Zainab memilih yang kedua.
Sepanjang kehamilan, rawatan penyakitnya terpaksa ditangguhkan. Faham-faham ajelah, kemoterapi itu sinar apa, ya? Gamma! Kuasa penembusannya terlalu tinggi. Bahan digunakan pula ialah bahan radioaktif..Bahaya!!! 
Zainab selamat melahirkan anak lelakinya selepas cukup sembilan bulan sepuluh hari. Anak yang cukup sifat, normal dan pastinya comel. Malangnya sejak melahirkan, dia perlu menjalani rawatan...namun itulah kanser! Kini, Zainab sedang nazak!
Aku cukup terharu dengan pengorbanan seorang Zainab. Demi anak dalam kandungannya, dia sanggup menafikan rasa sakit yang dia tanggung. Sanggup menderita! Sanggup menempuh ujian yang Allah beri kepadanya dengan tabah, ikhlas, tanpa keluhan! 
Teman, di pagi Jumaat ini, marilah sama-sama kita berdoa agar Allah beri peluang untuk Zainab terus hidup dan bebas daripada kanser. Supaya dia dan suaminya sama-sama dapat membesarkan anak-anak mereka. Supaya anak-anak yang kecil tidak menjadi yatim pada usia serapuh itu. Mudah-mudahan...Amin.
Bercerita tentang pengorbanan, aku teringat seorang rakan guru waktu aku mengajar di utara tanah air dahulu. Rakan ini mengidap leukimia (Kanser darah). Mendapat tahu tentang penyakitnya selepas melahirkan anak ketiga. 
Setelah hampir 10 tahun mengidapi penyakit itu, setelah puas berubat ke sana ke mari, hospital, bomoh, dukun, as syifa segala....dia meminta suaminya kahwin lain. Suaminya lelaki yang baik, telah menolak permintaannya namun Mala tetap memaksa. Akhirnya, dengan restu Mala, perkahwinan pun berlangsung. 
Sejak itu, Mala sering marah-marah. Anak yang selama ini dimanjainya, ada kala dipukul, dirotan. Madu yang tinggal serumah merasa kasihan. Anak-anak itu dipujuk, dibelai. Semakin hari, Mala semakin tersisih kerana sikapnya yang perengus dan suka mengamuk. Namun apakah sebenarnya?
Teman-teman, 
Mala melakukannya bukan kerana itu sifatnya tetapi kerana dia tahu, ajalnya sudah terlalu hampir. Tiga bulan selepas itu, dia menghembuskan nafas terakhirnya. Semua yang dilakukan hanyalah supaya anaka-anak dan suami tidak merasa kehilangan bila dia sudah tiada nanti. Bukankah ini juga satu pengorbanan?
Mala....semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohmu. Amin.
Perkongsian ini aku dedikasikan kepada semua pengidap kanser di mana juga kamu berada.      

Ulasan

  1. sedihnya..moga2 semua ada kekuatan utk melawan penyakit ni...
    dan mereka semua mmg hebat..

    BalasPadam
  2. salam
    betul tu. depa mmg hebat

    BalasPadam
  3. Ya Allah, sedihnya hati saya kak sofi bila baca entri ni.

    BalasPadam
  4. salam nomie,
    kak sofi pun sedih masa menulisnya. nangis gak. ialah ttg penyakit, ttg perempuan dan pengorbanan.

    BalasPadam
  5. kak..
    kita yang diberikan kesihatan ini kekadang tidak pernah bersyukur, di uji skit mengaduhnya yang lebih!

    moga insan2 yang diberi dugaan maha hebat dari ILLAHI punya ketabahan berganda! amin..

    BalasPadam
  6. salam nera,
    betul tu, ujian untuk kita sedikit berbanding mereka yang mengidap kanser atau penyakit aids dll. semoga kita sentiasa bersyukur

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…