Follow Us @soratemplates

27.2.10

Kerana kau

Februari 27, 2010 8 Comments
1

“Tak balik lagi, Cikgu Idayu?” Puan Penolong Kanan Petang, Puan Hamidah yang sedang meninjau-ninjau ke dalam bilik guru bertanya.Tanpa menunggu jawapan, wanita itu terus sahaja berlalu menuju ke bahagian belakang bilik.

“Nahaslah! Mesti ada yang tak masuk kelas tu! Padan muka diorang! Berborak sampai lupa pada jadual masing-masing!” Cikgu Nora, guru yang terkenal dengan sikap cakap lepas itu berbisik kepada Idayu. Ketika itu tangannya sibuk mencuit paha cikgu muda yang sedang asyik menyemak buku latihan matematik anak muridnya. 

Idayu memanggung kepala. Waktu itu dia turut melihat Cikgu Alif sedang tergesa-gesa ingin meninggalkan kumpulan guru-guru lelaki yang tadi begitu rancak berbual-bual. Guru-guru yang lain pula mula bersurai, mula tahu mencari arah meja mereka masing-masing untuk membuat semula kerja yang tertangguh tadi.

“Huh! Hebat betul penangan Puan Hamidah tu, kak Nora! Dia datang aje, semua cikgu lelaki habis bercempera. Bagus betul!” Idayu memuji kehebatan wanita berusia 43 tahun itu. Sejak dilantik menjadi Penolong Kanan Petang di SMK Dato’ Maharaja Lela ini kira-kira setahun yang lalu, keadaan disiplin murid-murid petang sudah terkawal dan bertambah baik. Ketegasannya amat digeruni walau dia hanya seorang wanita.

“Kamu sorang aje yang suka dia, Ayu. Yang kagum dengan dia. Sebab kamu dengan dia serupa!” perli Nora.

Idayu mengerutkan keningnya. “Eh, eh! Mana pulak serupa? Dia dah tualah, kak. Ayu ni masih tersangatlah muda berbanding dengan Puan Hamidah tu! Apalah kak Nora ni!” tingkahnya.

“Hisy! Buat-buat tak faham konon!” Satu cubitan hinggap di paha Idayu. 

“Adoi! Apa ni, kak Nora? Sakitlah!” Marah Idayu sambil menyeringai kesakitan. 

“Ngada!” Nora selamba menuduh. Wajah Idayu direnung sebelum menyambung, “Ayu, akak dah lama ngajor kat sekolah ni. Dah dekat 15 tahun. Kalau kamu nak tahu, Cikgu Midah tu dulu macam kamu ni lah. Terlebih rajin! Datang sekolah awal pagi, balik pulak sama dengan cikgu petang. Ngam tau, kamu dengan dia!” 

“Oh, kalau macam tu, dia lebih sikit rajin dari Ayu, kak. Dia datang sekolah tak balik-balik sepanjang hari tapi Ayu tadi dah balik dah. Dia lagi hebat!” balas Idayu selamba.

“Habis tu! Dah kamu duduk di kuarters. Dekat bebenor. Cuba kalau kamu duduk jauh, kat Teluk Intan misalnya. Memang sah, kamu akan jadi macam dia. Berumahtangga kat sekolah ni!” Nora tidak mahu mengalah.

“Amboi, sedap betul mulut tu mengumpat, ya! Dah, malas nak layan kak Nora ni.” 

Idayu kembali memberi perhatian kepada buku yang sedang disemak. Hati kecilnya mengeluh. Kecewa bila melihat soalan semudah yang diberi tidak dijawab oleh anak muridnya. Ada rasa kesal yang menjengah. Kenapakah anak muridnya yang bernama Umi Nadiah ini tidak bertanya seandai apa yang diajarnya tidak difahami? 

Semalam, beria-ia dia bertanya di dalam kelas 5M3 itu. Awak faham tak ni? Faham tak? Wah! Semua anak muridnya menjawab dengan bangga. “Ya, cikgu!” 

Tapi kini? Sakit matanya melihat jawapan mereka. Salah! Salah! Dan salah! Lebih menyakitkan hati, ada di antara mereka yang langsung tidak menjawab soalan itu. Malah ada yang langsung tidak membuat latihan yang diberi. Yang lebih berani pula, tidak mahu menghantar buku kepadanya. Grrrr.......

“Dah mengeluh pulak?”

Idayu segera memandang wajah Nora. Tersenyum. “Kak Nora.....” Panggilnya.

“Apa?”

“Macam mana nak bagi budak-budak ni faham apa yang Ayu ajar, kak?” 

“Kenapa kamu tanya?” kak Nora sudah ketawa.

“Iyalah! Bila dalam kelas, bukan main lagi diorang jawab. Faham, cikgu! Faham, cikgu! Tapi tengoklah ni...hampeh! Susah hati Ayu tengok jawapan macam gini!” Idayu meluahkan perasaan terkilan. “Cakaplah, kak. Kak Nora kan banyak idea?” 

Idayu benar-benar berharap agar Nora mahu memberi sedikit panduan kepadanya. Maklumlah, Nora sudah lama berkhidmat sebagai seorang guru. Tentu sahaja wanita ini mempunyai banyak idea untuk dikongsi dengannya yang baru sahaja tiga tahun menceburi diri dalam dunia pendidikan ini. Wajah Nora ditatap, penuh mengharap.

“Ala, Ayu. Relakslah! Kamu kan ajar kelas 5M3? Kelas tercorot tu? Kelas tu kan, Ayu...Walau datang cikgu dari bulan, atau Mars atau alien sekalipun, tak ada bezanya. Tak akan pandainya! Usahlah kamu risau sangat. Ajar ajelah setakat yang kamu mampu. Sama ada diorang faham atau nak buat homework atau nak lulus ke, gagal ke, jangan peduli! Buat buang karan aje.....”

2

Satu persatu, nama murid kelas 5M3 dipanggilnya. Memang sudah menjadi rutin bagi Idayu akan memanggil nama murid sebelum dia memulakan pengajarannya di dalam kelas. Tujuannya? Pertama, supaya dia dapat mengingat dan mengenali setiap seorang daripada mereka. Kedua, untuk memerangkap mereka yang ponteng kelas. 

Dan hari ini, buat ketiga kalinya, Mohd Lutfi Ibrahim kantoi lagi. Nama ada namun orangnya sudah lenyap! 

Idayu geram sungguh kepada murid yang seorang ini. Terbayang wajah anak muridnya itu. Siapa yang tidak kenal dengannya. Anak penghulu kampung. Anak manja! Remaja yang lupa diri. Ke sana ke mari bergaya dengan motosikal RXZnya. Mempunyai rupa paras yang handsome dan menjadi kegilaan pelajar-pelajar perempuan di sekolah itu. Sementelah pula Lutfi sangat aktif bersukan dan dia merupakan kapten pasukan bolasepak bawah 18 tahun sekolah. Menjadi murid kesayangan guru Setiausaha Sukan sekolah, Lutfi merasakan dia tidak perlu berada di dalam kelas untuk belajar. 

Bukan dia tidak memberi amaran. Sudah! Nampaknya Lutfi sengaja mencabar kewibawaannya sebagai seorang guru dengan melarikan diri entah ke mana.

“Cikgu tak nak cari dia?” Amar bertanya sambil tersengih. Dia tahu Cikgu Idayu sedang marah. 

“Kamu tahu ke di mana dia sekarang?” Balas Idayu tenang. Wajah Amar ditenungi tajam. Sengaja mahu menghadirkan rasa gerun pada pelajarnya yang agak malas ini. 

“Tahu! Jom...”

“Tak apa! Cikgu pun tahu kat mana pot dia! Usah risau. Kamu duduk dan buat apa yang cikgu suruh tadi.”

“Tapi, cikgu!”

Idayu membulatkan sepasang matanya. Garang. Amar tidak berani meneruskan. Teringat lagi kepada cubitan yang berbekas di lengan kirinya. Sakit.......!!! Terus dia menyambung kerja yang terbengkalai. Dia tidak mahu didenda lagi oleh cikgu yang terkenal sebagai singa betina ini.

3

“Cikgu tak ada hak menahan saya macam ni.” Bentak Lutfi keras. Sakit hatinya memandang wajah Cikgu Idayu. Entah macam manalah cikgu yang seorang ini tahu di mana untuk mencarinya. Tiba-tiba sahaja, sebelum loceng akhir berbunyi tadi, wajah cikgu ini sudah tersembul di hadapan bilik setor asrama lama, yang selama ini menjadi tempat persembunyian dia dan geng. Kawan-kawannya berjaya melarikan diri. Dia yang sedang mamai kerana terkejut jaga dari tidur yang lena, terus sahaja dibawa ke dalam bilik disiplin. 

Sekarang sudah melewati jam 2.30 petang. Sudah lewat. Perut sudah bernyanyi-nyanyi. Dia lapar. Namun Cikgu Idayu begitu bersahaja meneruskan kerjanya. Entah laporan apa yang sedang disiapkan oleh cikgu comel ni. Fikir dia dalam hati. Tersenyum kecil kerana dalam geram dan rasa marah, dia turut memuji keayuan wajah guru matematiknya ini. 

“Kenapa awak ponteng kelas saya?” 

Tersentak Lutfi mendengar soalan itu. Wajah Idayu ditatap. Dengan selamba dia kemudian menjawab, “Relakslah, cikgu. Bukan waktu cikgu aje yang saya ponteng. Waktu cikgu Karim, cikgu Alan, Cikgu Rosli, diorang tak bising pun!”

Idayu menarik nafas panjang-panjang. Rasa ingin sahaja dia menelan Lutfi hidup-hidup. Sombong betul menjawab soalannya. Macam tidak bersalah sahaja lagaknya.

“Saya memang suka kalau awak tak ada dalam kelas waktu saya mengajar. Tak adalah orang yang asyik menyampuk apa yang saya cakap. Tak adalah orang yang asyik bercakap, bergurau senda entah apa-apa di belakang kelas. Tak adalah orang yang asyik mengusik, membaling roket kertas dan mengganggu tumpuan mereka yang hendak belajar!” Balas Idayu sinis. Wajah Lutfi yang sudah merona merah ditatap. Wajah tampan itu sudah hilang senyumannya. Sudah hilang keceriaannya. Sakit hati mendengar cemuhan Idayu barangkali. 

“Habis tu, buat apa cikgu tangkap saya ni? Sengaja nak memalukan saya, gitu?” tengking Lutfi. Tidak langsung menghormati guru yang sedang memandang dirinya. 

Cikgu Abdul, ketua guru disiplin sudah naik angin. Dia bangun untuk mendapatkan pelajar yang kurang ajar itu. Dia ingin menampar pipi Lutfi namun Idayu menahan. Gelengan kepalanya menghentikan langkah yang Cikgu Abdul ambil.

“Saya cari awak sebab itu tanggungjawab saya sebagai cikgu. Awak mungkin tak tahu apa kesan perbuatan awak. Bagi awak, ponteng kelas tu masalah awak sorang aje. Tapi sebenarnya, bila awak tak ada dalam kelas, saya risau. Buatnya awak sakit perut ke, awak jatuh ke, awak pengsan ke masa awak ponteng tu, apa saya nak jawab pada emak dengan ayah awak?”

“Okey, sekarang cikgu dah nampak saya sihat walafiat. Boleh saya balik?” Lutfi membalas keras. 

Idayu ketawa. Aduhai! Rupa-rupanya, Lutfi tidak langsung faham apa yang dia cuba sampaikan. 

“Ya, hari ini, awak sihat! Esok? Lusa? Awak boleh jamin ke awak akan sihat macam ni selalu?” sindirnya. 

Mata Lutfi terbeliak. Bulat dan mencerlung. “Cakap baik-baik sikit, Cikgu Idayu!” marahnya.

Idayu membetulkan kedudukannya di kerusi. Sengaja mengambil sedikit masa untuk mententeramkan diri yang sudah mula disimbahi api kemarahan.

“Saya bercakap tentang takdir, Lutfi. Qada dan Qadar. Semua manusia perlu percaya padanya. Saya, awak, tak terkecuali. Dengar sini, saya cikgu awak. Tugas saya mengajar awak. Awak suka atau tidak, awak kena ada dalam kelas saya masa saya mengajar Matematik. Kalau awak tak ada, saya mesti cari sebab awak tanggungjawab saya masa itu. Kalau jadi apa-apa pada awak, saya yang kena jawab dengan ibubapa awak, dengan Tuan Pengetua, dengan PPD, dengan JPN, dengan kementerian malah nanti di akhirat saya yang kena jawab dengan Allah SWT. Saya tak mahu masuk Neraka hanya kerana saya mengabaikan amanah yang dah diberikan. Awak faham tak ni?” 

Lutfi ketawa menyindir. “Kenapa cikgu ajar Matematik hah? Cikgu patut jadi ustazah, tahu! Hebat!” 

Cikgu Abdul sudah tidak dapat menahan sabar. Dia bangun lalu menunjal kepala Lutfi ke meja. Dia geram. Tersangat geram! 

“Kamu ni sebijik macam perangai abang kamu, si Firdaus tu. Bila orang bagi nasihat, bukan nak dengar tapi melawan balik. Cakap kamu aje yang betul. Keras kepala! Kepala batu! Nasib baik, abang kamu tu jadi orang jugak! Tapi kamu ni...entahlah! Lagi teruk agaknya?”

Lutfi menjeling tajam. Kalau ikutkan hati, mahu dia melawan balik. Mahu sahaja dia menumbuk muka cikgu Abdul yang menyibuk. Dia sedang bersoal jawab dengan cikgu Idayu, apa kes orang tua itu hendak menyampuk? Suka hati dialah nak buat apa pun dengan cikgu perempuan ni!

“Dahlah, Lutfi. Awak boleh balik. Tapi ingat! Pontenglah berapa kalipun, sebanyak itu jugalah saya akan cari awak. Waktu matematik, awak kena belajar matematik. Bukan ponteng atau tidur atau main-main di tempat lain. Dah, awak boleh pergi sekarang!”

“Terima kasih, cikgu Idayu sayang!”

Idayu mengeluh. Kesal melihat tingkah anak muridnya yang begitu berani mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya diucapkan kepada seorang guru. Hairan benar dia. Kalau hendak dibandingkan dirinya di zaman persekolahan dahulu, memang jauh berbeza. Dia dulu, usah kata hendak menjawab. Hendak mengangkat muka ketika cikgu marahpun tidak berani. Malah ketika berjalan-jalan pun, kalau terpandang sahaja kelibat guru yang digeruni, terus sahaja melencong ke arah lain. Tidak berani hendak bertembung!

“Kalau dia buat lagi kurang ajar macam gitu, cikgu bagi aje nama dia pada saya. Kita gantung sekolah, dua minggu. Aman nanti kalau dia tak ada.” Cikgu Abdul berkata, mengisi keheningan. 

Idayu hanya mampu tersenyum.

3

“Abang, cuba tengok si Ayu tu. Sejak balik bercuti ni, asyik termenung aje. Entah apa yang dia risaukan tu.” Puan Amla memberitahu suaminya. 

Encik Ahmad memandang ke arah yang ditunjukkan. Anak kesayangan mereka sedang menjuntaikan kaki ke dalam kolam renang. Sedang mengocak-ngocak air agar turut bergelora sebagaimana diri yang tidak tenteram barangkali.

“Tanyalah dia, Amla. Tanya apa yang dia fikir. Ke, dia tengah berkelahi dengan boyfriend. Mana kita tahu?” tukasnya. “Hah, tu dia datang sini. Tanya, jangan tak tanya, tau!”

Idayu tersenyum memandang kedua-dua ayah dan ibu yang sedang berbisik-bisik memandang dirinya. Tentu tengah mengutuk aku le tu, gumamnya di dalam hati.

“Emak dengan abah bisik apa? Mengumpat Ayu ke?” soalnya selamba sambil meneguk air oren yang disedikan pembantu rumah mereka tadi.

“Yang kamu asyik termenung tu, ngapa? Terkenangkan si Azman ke? Sudah-sudahlah Ayu. Dah tak ada jodoh kamu dengan dia. Bersabar ajelah! Itupun, nasib baik kamu dengan dia putus tunang. Kalau dah kahwin terpaksa bercerai-berai, tak ke lagi susah dibuatnya?” Puan Amla berleter. Di dalam kepala, hanya itu yang dapat difikirkan. Kesedihan anak bongsunya ini akibat pertunangan yang terpaksa diputuskan apabila Azman yang sedang menyambung pelajarannya di Universiti of Wales berkahwin dengan gadis yang sama-sama belajar dengannya di sana. 

Idayu menggaru-garu kulit kepala. “Mak, dah setahun dah benda tu berlaku. Ayu pun dah tak ingat lagi dah.” balasnya.

“Habis, yang kamu termenung sana, termenung sini tu?” Puan Amla tidak berpuas hati.

“Teringat anak murid kat kampung.”

“Pulak? Dah jatuh cinta dengan budak mentah ke?” 

Idayu ketawa. “Mak ni..!”

Puan Amla dan Encik Ahmad berbalas senyum. 

“Ayu risaulah, mak! Budak yang sorang ni keras kepala bukan main. Nasihat sudah, pujuk sudah, merayu pun sudah supaya dia tak ponteng kelas Ayu. Tapi semua tak jalan. Dia tetap macam tu jugak. Tinggal Ayu tak belangkung kepala dia aje lagi, tau.” 

Idayu melepaskan geram bila teringatkan Lutfi. Fikirnya setelah dinasihati, Lutfi akan hadir ke kelasnya tetapi tidak. Dia tetap dengan sikap angkuhnya itu. Walau setiap kali Idayu akan mencarinya, membawa dia masuk ke dalam kelas semula, namun kehadiran Lutfi di dalam kelas hanya mengganggu kawan-kawannya yang lain. Kelas akan menjadi semakin hingar. Gelak ketawa dan riuh rendah yang tentunya menyebabkan kelas-kelas di sebelah turut kacau.

“Mak, macam mana mak boleh tahan jadi guru sampai pencen? Sedangkan Ayu ni...”

“Kenapa? Dah nak mengalah? Itulah! Kan dulu mak dah cakap. Fikir habis-habis sebelum ambik jurusan ni. Fikir masak-masak. Apa kamu jawab?”

“Ini cita-cita Ayu sejak kecik!”

“Ingat pun! Kalau dah gitu, buatlah yang terbaik!”

Idayu memandang wajah ibunya dalam-dalam. Sewaktu menjadi cikgu dulu, Puan Amla memang terkenal dengan sifat garangnya. Dia tahu, kerana ibunya adalah gurunya juga. Sepanjang lima tahun di sekolah menengah, Puan Amla menjadi guru tingkatannya. Sesekali terasa lucu juga bila teringat zaman persekolahannya. Sangkanya, bila Cikgu Amla yang mengajar, dia boleh sahaja tidak membuat kerja rumah. Malangnya, dia didenda, sama seperti pelajar yang lain-lain juga. Tidak ada pilih kasih. tidak ada istilah, ‘anak cikgu!’

“Kalau budak tu degil sangat, kamu tampar aje pipi dia. Habis cerita.” Encik Ahmad memberi saranan. 

“Eh awak ni. Ingat boleh nak buat macam tu? Kalau bapak budak tu saman si Ayu ni nanti?” Marah Puan Amla. 

Idayu mula menguntum senyum. “Ayu pun ingat, Ayu nak buat camtu, abah. Ayu dah geram sangat ni. Budak tu ingat dia kebal sangat. Ayu buat apa pun tak lut. Huh, jagalah dia lepas cuti ni nanti.” katanya bersemangat.

Dahi Puan Amla sudah berkerut-kerut. 

“Ikut sangatlah cakap bekas pegawai imigresen ni.” Jelingnya kepada suami. “Ingat, Ayu! Jangan buat tindakan melulu. Nasihatkan aje budak tu. Kalau dia tak dengar apa yang kamu cakap pada dia hari ini, tak apa. Percayalah! Satu hari, bila dia dah besar, dah dewasa, dah matang, dia akan ingat kesungguhan kamu tu. Dia akan ingat segala leteran kamu. Dia akan ingat segala yang kamu cakap pada dia. Waktu tu nanti, dia tetap akan mengucapkan terima kasih pada kamu, walaupun kamu tak ada untuk mendengar ucapan itu.” 

Idayu mengangguk-angguk. Azam baru sudah ditanam. Dia ialah anak Cikgu Amla, Tokoh Guru Peringkat Kebangsaan tahun 2000. Dia mahu menjadi yang terbaik, seperti ibunya. Dia mahu menjadi guru yang bertanggungjawab, seperti ibunya juga. Yang mendidik, bukan mengajar. Yang membetulkan setiap kesalahan, bukan membiarkan. Yang membimbing, bukan lepas tangan!

4.

“Kita sekarang dah di bulan Mac. Dah tiga bulan kamu di Tingkatan Lima. Sepatutnya, sekarang kamu dah ada jadual mengulangkaji pelajaran kat rumah. Dan seperti yang selalu saya ingatkan pada kamu semua, dalam jadual tu, sediakan ruang selama satu jam selepas balik dari sekolah untuk buat latihan matematik. Ingat, practice makes perfect!” Idayu berbicara dengan penuh ketegasan. 

Sudah tiga bulan dia mengajar kelas 5M3 ini. Daripada 4 kelas matematik yang dipegang, inilah satu-satu kelas yang sering menimbulkan pelbagai masalah kepadanya. Namun masalah itu sudah sedikit berkurang berbanding di bulan Januari dahulu. Sudah ramai yang menunjukkan kesungguhan untuk belajar. Sudah ada yang memberi tumpuan sepenuhnya setiap kali dia mengajar. Buku latihan yang dihantar kepadanya pun sudah banyak yang berjawab. Tidak ada lagi helaian-helaian kosong seperti dahulu. 

Puas? Belum! Idayu belum berpuas hati selagi makhluk Allah yang seorang itu belum mahu berubah. Ya, hanya dia! Hanya Lutfi yang masih lagi keras kepala. Hanya Lutfi yang masih berani melawan. Hanya Lutfi yang masih tidak sedarkan diri!

“Lutfi!” Jerit Idayu ketika dia menghampiri anak muda itu. Dia sebenarnya terkejut dengan apa yang dilihatnya. Patutlah Lutfi tidak menyahut panggilannya. Tekun benar kelihatan dirinya duduk bersendirian di belakang kelas itu. Rupa-rupanya, sedang begitu asyik melihat gambar-gambar tidak senonoh yang pelbagai rupa di dalam sebuah majalah.

Idayu segera merampas majalah itu tanpa sempat dielak oleh Lutfi.

“Cikgu, bagi balik majalah saya tu!” Pinta Lutfi berani.

Idayu mengetap bibir. Hari ini, dia tidak lagi dapat mengawal kesabaran. “Berani awak mintak balik majalah ni? Pang!” Serentak dengan nyaringan suara yang keluar, tangannya terus menampar pipi Lutfi berkali-kali. Kiri dan kanan. 

Tergamam seluruh kelas memerhati. Tidak menyangka guru yang bernama Nur Idayu Fatihah binti Ahmad begitu tega melakukan begitu. Sunyi sepi suasana di dalam kelas. 

“Saya cuba nak jadikan awak seorang manusia, Lutfi. Selama ini saya bersabar, banyak bersabar dengan kerenah awak. Apa aje yang awak buat, saya cuba tahan. Tapi hari ini, saya dah faham. Awak ni dah memang tak boleh ditolong dah! Dah tahap kronik! Dah sakit jiwa. Otak awak tu dah kuning!” Nafas disedut kuat. Dia menyambung lagi, “Now, get out of my class. Jangan masuk langsung dah dalam kelas saya. Saya tak nak tengok muka awak. Saya tak suka awak. Keluar sekarang! Keluar!” 

Dalam amarah, Idayu tahu dia tidak patut melakukan begitu. Dia tahu dia sudah melakukan dua kesalahan sebagai seorang guru. Yang pertama, dia sudah memukul muridnya. Yang kedua, dia menghalau murid keluar sewaktu P & P sedang berjalan di dalam kelas. Memang dia mengaku salah tapi.....

“Cikgu, Lutfi jatuh tangga!” Haikal, Ketua Murid SMK Dato’ Maharaja Lela datang memberitahu dalam keadaan tercungap-cungap. Mungkin pelajar itu berlari dari kelas 5S1 tadi. 

“Apa?” Soal Idayu. Dia benar-benar terkejut. 

“Lutfi! Dia kan keluar dari sini tadi. Dia berlari, cikgu. Sampai kat tangga tu, terus terjatuh!” Terang Haikal untuk menjelaskan apa yang dia nampak tadi.

Idayu bersama-sama dengan anak murid kelas 5M3 segera berlari keluar. Waktu itu sudah ramai yang berkerumun di tangga. Hatinya berdebar-debar. Segala yang cuba dihindar terjadi juga pada dirinya. Segala yang cuba dielak daripada berlaku, berlaku juga. 

“He fell from there. I think his right leg is broken.” Mr Lee yang kebetulan ingin naik menuju ke kelas 5S1 sedang memangku tubuh Lutfi, tubuh yang dalam keadaan sedikit terketar-ketar. Wajah pemuda itu berkerut-kerut menahan sakit. Ada air jernih sedang bertakung di tubir mata. 

5

Sudah sebulan peristiwa itu berlaku. Sudah sebulan kelibat Lutfi tiada dalam kelas 5M3. Suasana aman damai setiap kali dia mengajar kini. Tidak ada lagi usikan-usikan nakal terhadapnya. Tidak ada lagi yang berbual-bula kosong. Masing-masing penuh konsentrasi. 

“Saya bukan mengharap kamu semua dapat A+ masa peperiksaan SPM nanti. Bagi saya, kalau ada di antara kamu ni yang boleh skor A+, itu menunjukkan betapa bersungguh-sungguhnya kamu belajar. Kamu berusaha dengan gigih, tentu tidak mustahil untuk mendapatnya. Tapi, bagi yang tak mampu, kalau kamu boleh skor C pun dah memadai bagi saya. Itu menunjukkan bahawa apa yang cuba saya lakukan untuk kamu selama ini tidak sia-sia. Yang penting, kamu kena ada keyakinan diri.” Begitu berapi-api Idayu menasihatkan anak-anak muridnya.

“Tapi, cikgu...” Amar mencelah.

“Tapi apa?” 

“Ala, macamlah cikgu tak tahu!” 

“Kalau kamu tak cakap, macam mana saya nak tahu, Amar?” soal Idayu tegas.

“Kura-kura dalam perahu, pura-pura tak tahu.” Amar berpantun, disambut derai ketawa teman-teman sekelas. “Cikgu, semua cikgu yang masuk kelas ni dah kutuk kitorang kaw-kaw. Kitorang ni kan ke terkenal bodoh, tongong, bangang, biadap, jahat, bengap bla, bla, bla. Buat menyemak kat sekolah ni aje, kan? Kan?” Hampir seluruh kelas mengangguk-angguk tanda bersetuju dengan kata-kata Amar itu.

Idayu terharu mendengar kata-kata anak murid yang seolah-olah sudah berputus asa. Sesungguhnya memang tidak dinafikan 5M3 ialah kelas yang paling bermasalah di sekolah itu. Lihat sahaja apa yang terjadi kepada Lutfi. 

Idayu masih teringat kejadian waktu mesyuarat guru kali pertama dahulu. Sewaktu jadual waktu diedarkan. Guru-guru yang dilantik mengajar subjek-subjek di kelas itu telah dianggap sebagai guru-guru yang malang. Idayu salah seorang daripada mereka. 

“Kamu adalah apa yang kamu fikirkan!” 

“Apa, cikgu?” Noraini bertanya.

“Kamu adalah apa yang kamu fikirkan!” Idayu bersuara sedikit kuat. “Kamu faham apa maksudnya?”

Satu kelas menggeleng-gelengkan kepala.

“Mudah aje!”Dia meneruskan. “If you think you are a loser, then you are a loser. If you think you are a quitter, then you are a quitter. If you....”

“..think you can do it, then do it. Don’t ever look back. Terus melangkah ke hadapan sebab sejuta langkah menuju kejayaan dimulakan oleh langkah pertama yang kita ambil.” Lutfi menyambung beria-ia. Dia menguntum senyum kali pertama kepada guru matematik kelasnya, Cikgu Idayu yang ketika ini sedang memandang dirinya tajam. Mungkin Cikgu Idayu masih marahkan dirinya. 

“Saya mintak maaf sebab saya masuk lambat dalam kelas cikgu ni. Tapi sebelum cikgu marah saya, saya nak jelaskan. Saya datang awal hari ini, pertama kali dalam sejarah saya di sekolah menengah. Tapi, kerana banyak sangat masalah disiplin, saya kena jumpa Tuan Pengetua, PKHEM, Cikgu Abdul...tu yang saya lambat masuk. Saya tahu, cikgu tak nak tengok muka saya dah, sebab itu cikgu langsung tak jenguk saya masa di hospital. Tak apa, saya redha. Memang salah saya.”

“Dah habis cakap? Kalau sudah, pergi duduk. Oh ya! Saya dah tukar tempat awak. Awak duduk depan sini sekarang.”

“Aduh! Betul-betul kat depan cikgu ni!” keluh Lutfi perlahan.

“Ha,ah! Senang saya nak luku kepala awak tu bila awak buat silap nanti.” Bersahaja Idayu mengenakan anak muridnya. Semua yang ada ketawa.

6

Jamuan akhir tahun kelas 5M3 diadakan di salah sebuah restoran makanan segera, KFC. Cikgu Idayu salah seorang guru yang dijemput khas pada hari itu. Idayu terpaksa memandu dari Kuala Lumpur ke Teluk Intan kerana waktu itu, dia sedang bercuti akhir tahun 2009. 

Sebaik melangkah masuk, satu tepukan bergemuruh kedengaran. Murid-murid perempuan segera berlari dan mendakap tubuh guru kesayangan dengan penuh kerinduan. 

“Cikgu makin cantiklah!” kata Murni.

“Iyalah, cikgu nampak seksi!” usik Manohar. Idayu membulatkan mata. 

“Mana cikgu-cikgu lain?” tanya dia. 

“Mana ada, cikgu. Cikgu sorang aje yang sudi datang bila kami jemput. Maklumlah....”

“Iya tak ya, kan. Kamu kan murid paling bangang, paling tongong, paling bengap, paling...”

“Cikgu!” 

“Kamu adalah apa yang kamu fikirkan!” Serentak semua 25 orang murid itu berkata. 

Idayu tersengih. “Kamu ingat lagi?”

“Tentulah, cikgu! Kata-kata cikgu itulah yang membantu kami untuk berubah. InsyaAllah, SMK Dato’ Maharaja Lela pasti akan terkejut menerima keputusan peperiksaan SPM kelas 5M3 pada bulan tiga tahun depan. Betul tak, kawan-kawan?” 

Sekali lagi, kedengaran mereka bersuara serentak, “Betul tu, Lutfi!”

Lutfi menghampiri Cikgu Idayu. Memberikan sejambak bunga mawar merah yang mengelilingi sekuntum bunga mawar putih kepada cikgunya. Hati Idayu berdebar-debar kerana dia memahami maksud yang cuba disampaikan oleh jambangan mawar itu.

Lutfi ketawa kecil melihat wajah cikgunya yang keliru. Dia segera memberitahu, “Bunga tu bukan saya yang bagi, cikgu. Dia yang bagi.” katanya sambil menunjuk ke arah seorang lelaki yang sedang berdiri di suatu sudut. Sebaik Lutfi menunjuk ke arahnya, lelaki itu melangkah mendekati Idayu. Sepasang matanya tidak lepas daripada merenung seraut wajah itu. 

“Cikgu, mari saya kenalkan. Ini abang saya, Ahmad Firdaus Hakimi bin Ibrahim. Seorang jurutera, umur 29 tahun. Masih bujang. Belum berpunya. Dia....”

“Oh, shut up, Lutfi. I can introduce myself, okey!” Perhatian kembali tertumpu kepada Idayu yang kelihatan gugup di hadapannya.

“Hai, assalamualaikum. Saya, Ahmad Firdaus Hakimi bin Ibrahim nak berkenalan dengan awak. No! Actually, saya dah jatuh cinta dengan awak sejak si Lutfi ni jatuh tangga bulan tiga dulu tu. Sewaktu di hospital, tak ada nama lain yang dia puji dan sebut, asyik nama awak sorang, Cikgu Nur Idayu Fatihah binti Ahmad. Cerita dia tentang awak, tentang kesungguhan awak, tentang ketegasan awak buat saya tertarik pada awak. Dan tanpa sedar, saya dah pun jatuh cinta pada awak. Jadi, hari ini, di depan anak murid awak semua ni, saya nak melamar awak menjadi isteri saya. Awak sudi tak?” 

“Lutfi!!!”

“Saya, cikgu.” Lutfi sudah tersengih macam kerang busuk.

“Dia ni ke yang Cikgu Abdul kata dulu tu? Abang awak yang....”

Firdaus ketawa besar. “Iya! Sayalah tu! Hero SMK Dato’ Maharaja Lela tahun 1999. Ingat lagi Cikgu Abdul pada saya, ya?” katanya bangga.

Idayu memandang tepat wajah lelaki bernama Firdaus, yang baru sahaja meluahkan perasaan cinta kepadanya itu. Aduh... Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi, kan?

“Patutlah perangai adik macam gitu, perangai abang dia lagi macam hantu!” selanya geram. 

Firdaus tersengih. Duduk di sebelah Idayu tanpa dipelawa. Menatap wajah Idayu tanpa segan silu di hadapan murid, eh bekas murid Idayu, yang tersenyum-senyum.

“Kita kahwin, ya?” bisiknya di telinga. Hanya untuk gadis itu.

“Awak, boleh tolong jaga adab tak? Malu saya depan anak murid saya ni.” balas Idayu bersahaja.

“Tak apa, cikgu. Kami faham. Lagipun abang Firdaus baik. Kami sokong dia jadi suami cikgu, tau!” sampuk Amar tetiba. Disetujui ramai kenyataaannya itu. 

“Hisy, tak boleh belah betul le kamu semua ni!” 

7

Kini, bulan Mac sudah menjelang. Tidak lama lagi keputusan peperiksaan SPM akan diumumkan. Hati Idayu semakin berdebar-debar. Mungkin lebih berdebar dan takut berbanding Amar, Lutfi, Manohar, Chong, Noraini, Murni dan yang lain-lain itu. Cuma, apa yang diharapkannya sebagai seorang guru ialah, keputusan itu nanti setimpal dengan segala usaha dan penat lelah mereka selama ini. 

Oh ya, Idayu dan Firdaus sudah bertunang. InsyaAllah, kalau tiada aral melintang, mereka akan disatukan pada cuti bulan Mei nanti. Itulah jodoh namanya. Marahkan adik, dia mendapat si abang pula. 
..................................

p.s: Cerpen ini ditujukan kepada seluruh kerabat guru di mana juga anda berada, terutama kepada guru-guru baru dan bakal guru. Jadilah pendidik bukan pengajar. Kecemerlangan generasi masa depan adalah hasil didikan guru masa kini.

cheerio.

23.2.10

47. Dia redha.....

Februari 23, 2010 3 Comments

salam....
aku memang suka sangat baca ruangan dcck, di celah-celah kehidupan, yang disiarkan setiap hari minggu di akhbar mingguan malaysia. hanya sekarang ini, masa kurang terluang. sibuk apa ntah hehe.
http://blog.dcckmona.com/kehidupan/596/7-tahun-sudah-aku-hidup-bermadu.html
article yg aku linkkan dekat atas tu aku syorkan kawan-kawan yg dah berumahtangga baca. yg belum kahwin? bacalah jugak! memang sangat bagus isi kandungannya.
bg yg malas baca? hah, meh sini aku cerita. ia ttg siti aishah, itulah nama wanita yang bercerita itu. ttg luahan hati, suka, duka, rajuk, rencah-rencah kehidupan bermadu.


19.2.10

46. pengorbanan

Februari 19, 2010 6 Comments
salam...
suami menyambut panggilan telefon dari seorang rakan baiknya beberapa hari lalu. selalunya, bila dia dengan kawan ini di talian, gurau senda mengisi ruang. aku pasti turut menumpang sengih. namun berbeza pula waktu itu membuat aku tidak sabar-sabar ingin tahu apa bicara mereka.
"Di (bukan nama sebenar) di hospital, menziarah seorang kenalan tadi." mukaddimah suamiku.
"Owh..."
"Perempuan tu sedang nazak, sakit kanser."


13.2.10

Munir Munirah

Februari 13, 2010 8 Comments
1
Bulat mata Aida memandang wajah rakan baiknya. Terkejut besar mendengar pengakuan berani mati Munirah sebentar tadi. Masakan tidak, apa yang baru sahaja dilafazkan itu adalah sesuatu yang benar-benar di luar dugaan. Yang tidak disangka-sangka. Tidak pernah terfikir sama sekali.
“Kau biar betul, Muni! Hisy, tak percaya aku!” Dahi Munirah dirasa dengan belakang telapak tangannya. “Tak demam pun!” keluh Aida lagi.
Munirah tersenyum pahit. Wajah Cikgu Aida dipandang dalam-dalam. Sahabat baik sejak zaman persekolahan itu nampaknya masih tidak dapat menerima berita yang baru saja dikhabarkan.
“Cikgu Munirah, kau dah gila ke?”
Munirah menghembus nafasnya perlahan-lahan. “Eda, kau ingat aku suka dengan apa yang aku rasa sekarang? Kau ingat aku seronok?”
“Pulak? Tadi kau jugak yang cakap, mamat tu dah ngaku ‘I lap you’. Kenapa kau tak syok pulak?” Aida memulangkan paku buah keras. Geram benar lagaknya terhadap kawannya yang seorang ini.
Munirah mengeluh. “Kau boleh tak turunkan volume suara kau, Eda? Kau nak satu sekolah ni tahu yang Cikgu Munirah kesayangan SMK Simpang Empat ni ada affair? Kau nak bagi aku malu?” Marahnya sambil mengetap bibir. “Semua ni salah Afiq! Kalau dia ada masa untuk aku, aku tak akan jatuh cinta dengan Munir, tahu!”
Aida mula rimas melihat air mata yang sedang bergenang di tubir mata Munirah. Dia sendiri pun dah mula sebak. Maklum sahajalah, dah namanya kawan baik. Sedih Munirah, sedihlah dia. Nangis Munirah, menangislah dia. Dia kawan setia. Kawan masa susah dan masa senang Munirah.
“Muni, kan aku dah nasihatkan kau? Bincang dengan Afiq. Jangan pendam apa yang kau rasa. Masalah rumah tangga korang ni dah nak kronik. Apa yang kau buat? Siapa Munir tu? Mana ada cikgu sekolah kita ni namanya Munir? Mana kau jumpa dia? Aku tak pernah jumpa pun kau dating ngan dia, Mujur! Nauzubillah! Tup-tup, kau bagi bom kat aku yang Munir ni dah jatuh cinta, kasih, sayang segala. Apa kes?”

Dalam tangisannya, Munirah masih dapat mengukir segarit senyum bila Aida sudah mula membebel. Membedilkan peluru berpandu bertubi-tubi ke arahnya.
“Apa senyum? Kau dah habis kelas, kan? Aku pun! Jadi, aku nak tahu semuanya. Kau jangan nak sorok-sorok ngan aku, Muni. Masalah kau masalah aku! Jap! Aku nak call Izuan. Nak suruh dia gi ambik budak-budak kat sekolah dulu. Ambik dengan anak-anak kau sekali, ya!” Bila Munirah mengangguk, Aida lantas menelefon suaminya, Cikgu Izuan, Guru Kanan Bidang Bahasa di sekolah yang sama.
Munirah senyum. “Kau ni, Eda. Pergi ajelah ke bilik Wan tu! Buat apalah nak sedekah pada Celcom duit? Hisy, tak faham aku.” Perlinya.
Aida menjegilkan sepasang matanya namun bila panggilannya disambut oleh suami, suara bertukar lembut sekali. Memberitahu apa yang perlu suaminya lakukan nanti. “Bawak diorang makan pizza, bang. Lepas tu usung semuanya balik ke rumah kita. Nanti, Muni ambiklah anak-anak dia. Okey, bye! Hisy, ngada! Ya, sayang! Bye!”
Air wajah Munirah sedikit berubah mendengar kemesraan Aida dan Izuan. Kalaulah Afiq juga begitu....
2
Semuanya bermula tiga bulan yng lepas. Waktu itu Mohd Afiq Khairi sudah memegang jawatan Ketua Jurutera di JKR selama hampir setahun. Jawatan yang menyebabkan lelaki berusia hampir 40 tahun itu terlalu sibuk. Perginya ke pejabat selepas Subuh, baliknya pula paling awal pukul lapan malam. Kata orang tua-tua, Keluar dengan bulan, balik pun dengan bulan juga.
“Bang, minggu depan sekolah cuti seminggu, tau. Cuti sambutan Tahun Baru Cina. Jomlah kita bawak anak-anak pergi jalan-jalan. Dah lama dah kita tak holiday.”
Bisu. Tiada jawapan daripada suami. Munirah segera memandang. Aduhai, geramnya. Suaminya sedang tenggelam dengan fikiran dan segala gambar seta lakaran projek, kerja yang dibawa balik dari pejabat ke rumah. Workaholic lah katakan!
“Bang!” Kali ini Munirah sudah menjerkah. Hatinya sakit sangat. Bercakap dengan Afiq sekarang bagaikan bercakap dengan dinding. Dengan batu. Dengan kayu!
Afiq terpinga-pinga. “Muni.. tingginya suara! Sejak bila pandai menengking ni?” marahnya. Merasa geram bila konsentrasi kerjanya terganggu.
“Tau marah! Muni cakap baik-baik, tak dengar.”
“Sayang, abang sibuk ni! Dateline tinggal esok lusa aje lagi...”
Munirah mengeluh. “Abang ni nama aje Ketua Jurutera. Orang hebat tapi sebenarnya tak lah terror sangat pun. Kalau dah nak mengurus masa pun tak reti-reti, get lostlah!”  memang lembut ayat dituturkan tetapi bagi Afiq yang mendengar, tersentak juga jadinya.
“What did you just say, Siti Munirah Hj Taib?” Tengking Afiq. 
"Muni cakap, tumpu sangatlah pada kerja tu! Usah pedulikan anak bini. Biar satu hari, bila abang dah tak ada apa nak buat kat ofis tu, abang balik rumah, kitorang dah jadi makhluk asing. Dah tak tau nak bercakap dengan abang. Dah tak kenal abang. Tak reti nak mesra dengan abang. Entah-entah masa tu, Muni dah ada kekasih pun. Yang sanggup dengar luahan hati Muni. Yang sanggup bagi 1 minit pun jadilah daripada masa 24 jam dia untuk beri Muni kasih sayang dia.” Munirah meluahkan apa yang terbuku.
Afiq memandang wajah isteri yang sudah dinikahi 12 tahun lamanya. Terpegun mendengar ledakan perasaan kali pertama sejak mereka berumah tangga. Terpempan kerana sifat ini, sifat garang ini tidak pernah ada sejak dia mengenali Siti Munirah. Terasa lucu pula bila melihat wajah putih bersih itu berubah merah. Marah sungguh! 
Afiq menggaru kulit kepala. Gatal pulak rasanya sekarang. “Muni, Muni! Mengamuk betul sayang abang ni, ya. Abang kerjalah sayang. Bukannya abang pergi menggatal kat ofis tu!” tukasnya. 
Munirah memandang wajah suami yang masih kacak baginya itu. Suami yang tidak memahami apa yang cuba dia luahkan. Suami yang tidak mengerti apa yang cuba dia sampaikan. 
“Abang, Muni ni bukan cikgu BM tau. Muni cikgu Maths. Tak reti nak susun ayat bagai. Tapi, boleh tak abang faham apa yang Muni bagi tahu ni? Read my lips, my dear hubby, Read! Muni dengan anak-anak abang yang tiga orang tu, Fikri, Asyura dengan Husna, kami semua rindukan suami dan ayah masing-masing. Sejak abang naik pangkat, abang tak ada masa untuk kami, tahu! Abang sibuk 24 jam sehari semalam. Abang suka ke kalau Muni cari orang lain ganti tempat abang?” 
“Muni! Kenapa biadap sangat cakap ngan abang ni? Abang ni suami Muni tau! Mohd Afiq Khairi ni masih hidup, jangan nak cakap yang bukan-bukan macam gitu. Mintak maaf, sekarang!” 
Munirah mendengus kasar. Namun melihat kemarahan suami, rasa bersalah itu hadir tentunya. 
“Bila orang cakap, pandai marah!” perlinya sambil mencium tangan suami tanda meminta ampun. Fikirnya, Afiq akan menarik dirinya ke dalam rangkulan seperti selalu. Tapi itu tidak berlaku. Afiq terus kembali ke meja kerja. 
Munirah ditinggalkan termangu. 
3
“Habis, bila pulak Munir ni hadir?” Aida bertanya, bagaikan pegawai penyiasat yang menjalankan soal-siasat di dalam lokap lagaknya. 
“YM.” 
“YM? Kau kenal mamat tu dalam komputer?” Aida mula tersengih. 
“Kau kenapa? Tak pernah dengar ke kisah cinta dunia siber? Ada baca buku cerita yang aku bagi kau pinjam tu? Bila YM Berbicara. Ada?” Munirah tidak puas hati melihat bibir Aida yang tersenyum sinis terhadapnya.      
“Ceritalah macam mana kau kenal dia?” Aida cuba mengorek, cuba mengurangkan suhu kemarahan Munirah.  
“Dia yang hulurkan salam perkenalan kat aku. Dia kata dia suka nama aku. Fiqa.” 
“Lepas tu?” 
“Mula-mula aku tak layan. Seganlah, kan. Tapi, dia cakap kami kawan. Boleh cerita apa-apa aje. Dia pun cakap dia dah kahwin. Isteri dia baik.” 
“Tapi tentu dia cakap dia ada masalah rumahtangga, tak gitu? Selalunya, gitulah, kan? Masing-masing ceritakan masalah masing-masing. Isteri dia camni, suami kau camtu... Hisy, kau dah gila ke, Muni? Mana boleh ceritakan keburukan suami pada sesiapa?” 
Munirah sudah berdiri. Dia hendak balik. Tuduhan Aida meremukkan hatinya. 
“Weh, kau nak pergi mana tu? Cerita tak habis lagi ni!” Aida menjerkah lantas menarik tangan Munirah sehingga akhirnya wanita itu kembali duduk di atas kerusi. Menyisip air limau yang masih ada setengah gelas lagi. 
“Aku ceritakan yang benar aje pada Munir. Tentang kesibukan Afiq. Aku tak pernah cerita yang buruk-buruk. Aku cuma cakap yang Afiq tak ada masa untuk aku dan anak-anak, itu aje.” Bisik Munirah lemah. 
“Muni, buat gitu pun masih dikira berdosa, gak. Aib Afiq kalau dia tahu!” Tekan Aida. 
“Habis tu? Dah ada orang tempat aku nak cerita, nak ngadu, Eda. Munir tu pendengar yang baik. Dia tak pernah pulak mengapi-apikan aku, kau tahu! Dia suruh aku cakap terus terang dengan Afiq. Dia suruh aku goda Afiq balik. Dia suruh aku buka lembaran lama kisah cinta aku dengan Afiq.” 
“Amboi...baiknya! Dah macam tu, macam mana pulak boleh terkeluar cerita yang dia sayang, cinta, kasih pada kau pulak? Jawab!”      
Wajah Aida, Munirah tatap dalam-dalam. “Aku yang confess dulu!” 
“Apa?” 
“Eda, tiga bulan lamanya dia dekat dengan aku. Tiap kali window aku online dia mesti tanya khabar aku. Dah makan ke belum. Sihat ke tidak. Okey ke hari ni? Dah sembahyang ke belum....” Munirah menyeka air mata yang membasahi pipi. “Sesuatu yang Afiq dah tak buat dah sekarang ni.” 
Aida beristighfar. Mengucap panjang. “Kau  ni dah diistilahkan isteri curang! Kau tahu tak ni, Siti Munirah Hj Taib?” Tengking Aida. Bila nama Munirah disebut sekali dengan nama ayahnya, Munirah amat tahu dan faham bahawa Aida sedang teramat marah. Nasib baik mereka berdua sedang duduk berdua-duaan dalam bilik persediaan Makmal Fizik. Jika tidak mahu pecah tembelang. 
“Aku tahu.” Munirah menjawab lemah. “Sekarang ni, nak tengok muka Afiq pun aku tak berani. Aku takut. Aku berdosa.” 
“Kau kena lupakan dia. Lupakan si Munir tu.” 
Munirah segera memintas. “Tak boleh!” 
“Kenapa ni, Muni? Kau dah gila cakap macam gitu? Hei, orang perempuan mana boleh kahwin dua, kan?” Dalam marah sempat juga Cikgu Aida bergurau. 
Mata Munirah terkebil-kebil. Wajah Aida ditatap seperti orang bingung. 
“Kau tak ada pilihan. Kau mesti lupakan dia jugak.” 
“Aku tak sanggup.” 
“Muni!” 
“Eda, aku tahu batas aku sebagai seorang isteri. Memang aku dengan Munir cakap saling sayang. Saling cinta. Tapi kami jugak tak akan lukakan hati pasangan kami. Kami dah janji yang kami tak akan lebih-lebih. Hanya setakat di dunia maya aje. Aku tetap dengan keluarga aku. Dia dengan famili dia. Semua tetap sama...” 
“Hanya hati yang berubah!” 
“Aku rasa hidup sekarang, Eda. Dulu aku stress fikirkan Afiq. Tapi sekarang, aku tak kisah dah. Dia nak balik awal ke? Dia nak outstation? Dia tak balik? It doesnt hurt anymore........” 
“Sampai bila?” 
4
Munir : hello sayang, how r u
Fiqa   : i ok. byk keje kat skool
Munir : dont overdo it. nnt kl syg i sakit, ssh hati i. x leh nak tlg urut.
Fiqa   : hehe. mcm2 u ni. u ok?
Munir : nope
Fiqa   : y?
Munir : rindu kat u
Fiqa   : ......
Munir : i rindu u sgt2. x pernah i rasa mcm ni
Munir : u there?
Munir : syg....
Munir : sayanggggggggg
Fiqa   : tukar topik leh?
Munir : y? u takut?
Fiqa   : mmm
Munir : y? i miss u. i nak u
Fiqa   : munir, pl....
Munir : u mintak cerai dr dia syg. i nak kahwin ngan u 
Window spontan ditutup. Gementar sungguh perasaan. Apa yang ditakuti oleh Aida sudah tejadi. Perkara yang berapi-api dinafikannya boleh terjadi, kini terjadi. Munir benar-benar berubah. Munir inginkannya dalam dunia realiti. Tidak lagi mahu berangan-angan dalam dunia siber, dunia maya yang tidak boleh digapai.  
“Mak, ayah tepon.” Suara anaknya Asyura yang berusia 7 tahun bergema. Terkocoh-kocoh Munirah pergi menuruni tangga rumah banglo yang besar itu. Dia mendengar suara riang anaknya berceloteh. 
“Nak, nak! Ayah nak bawak  pergi mana? Ala....” Demi melihat ibu yang sedang menuruni tangga, anak dara yang sedang teruja itu terus sahaja memberitahu, “Mak, ayah nak bawak kita pergi dinner. Nah, nah. Cakap ngan ayah. Kita nak gi pakai baju baru.” 
Munirah melihat kegirangan yang luar biasa pada wajah Asyura. Tidak terkecuali Fikri dan Husna. Masing-masing kelihatan amat gembira. Berlumba-lumba untuk mandi dan bersiap. Mengundang rasa sebak dalam dada Munirah. 
“Sayang....” 
Semakin gundah perasaan bila suami memanggilnya begitu. Tuhan...sudah terlalu lama! 
“Muni sayang, abang dah nak balik dah ni. Muni siap. Nanti lepas Maghrib kita gi makan kat Cemara. Abang dah siap booking tempat. Dah order makanan kegemaran Muni dan anak-anak kita pun. Hey... kenapa senyap aje? Mana ucapan terima kasih? Muni? Yuhooo!!” 
“Hehe....” Air mata gembira yang menitis dilap segera. 
“Sayang abang menangis ke tu?” 
“Mana ada?” 
“Ala, abang faham! Dah lama sangat abang tak pedulikan sayang, kan. Tu yang kecik hati tu. Terkejut beruklah malam ni bila abang nak belanja, ek?” 
“Orang okey ajelah!” 
Afiq ketawa di hujung talian. “I love u, Siti Munirah. You are my beloved wife. Muni nyawa abang. Satu-satunya perempuan yang abang cinta separuh mati, tahu!” bisiknya penuh romantik. 
Sebaik gagang diletakkan, Munirah menangis teresak-esak di tepi meja. Hatinya sedang berbolak balik. Perasaannya sedang gundah. 
Afiq, kenapa? Kenapa berubah? Kenapa tak terus saja dengan sikap tidak peduli itu? Kenapa ucapkan kata-kata itu yang terlalu lama tidak ku dengari? Kenapa? 
Dan kau, Munir? Apa maksudmu? Mana janjimu untuk tidak memaksa? Mana janjimu untuk tidak beralih arah? Dunia siber kita.... masakan boleh dijadikan hidup. Aku ada komitmen, kau juga! 
Ampunkan aku, Tuhan! 
5
“Mak tengok, kamu ni makin kurus, Muni. Kenapa? Anak mak si Afiq ni ada buat kamu makan hati ke?” Hajah Rafidah bertanya. Sepasang mata memandang tajam wajah menantu yang kelihatan pucat. Kini perhatian beralih pula kepada anak lelaki sulungnya. Afiq ketika itu sedang memaut tubuh isteri ke dalam dakapan. “Kamu ni, Fiq. Apa yang kamu dok sibukkan lagi? Sampai kurus kering bini kamu ni. Muka tu pucat. Dah bawak ke klinik?” 
“Muni sihat aje, mak. Kerja banyak kat sekolah, itu aje!” 
“Kamu jangan nak cover line, Muni. Berapa kali mak cakap, kalau ada kamu tak puas hati dengan dia ni, cakap kat mak. Biar mak pulas telinga dia tu!” 
Afiq ketawa. 
“Ada ke, sayang? Ada ke abang buat sayang kecik hati? Tak ada, kan? Abang dah tak balik lambat. Dah tak bawak balik kerja ke rumah. Hujung minggu, kita ada aje program. Pantang cuti aje, kita dah siap booking hotel. So, apa lagi? Tell me!” 
Munirah menggelengkan kepala. 
“Memang tak ada, bang. Muni dah dapat suami Muni yang dulu-dulu balik.” Bisiknya manja. 
Afiq memandang tepat wajah ibunya. “Mak dah dengar, kan? Menantu mak ni kurus bukan sebab Afiq, okey?” 
“Habis tu? Kenapa?” 
“Dia tengah rindu kat seseorang kut!” 
Ujaran itu begitu bersahaja namun luluh jiwa Munirah yang mendengar. Rasa terputus nafasnya. Wajah suami ditatap seolah-olah tembus ke dasar otak untuk mengetahui sebab ayat itu diucap. 
“Kenapa abang cakap macam tu?” tanya dia. 
“Sayang, abang main-main ajelah!”   
6
“Aku jumpa Munir esok!” 
Aida yang sedang menikmati mi hailam tersedak. Berair sepasang matanya. Pedih tekak. 
“Kau dah habis fikir ke, Muni?” soalnya bila diri kembali seperti sediakala. 
“Dah. Dah dekat sebulan dia asyik merengek nak jumpa aku. Aku pun teringin nak jumpa dia. Nak kenal orangnya.” 
“Kau  ni memang dah gila! Laki kau kan dah berubah? Yang kau nak menggatal lagi tu kenapa?” Marah Aida tidak berlapik. Dia geram. Nasihat demi nasihat yang diberi tidak dipedulikan oleh teman yang sedang mabuk asmara ini. 
“Aku nak buat perbandingan...” 
“Apa?” 
“Syyy, kau ni kalau dapat menjerit? Sebab tu kau layak jadi cikgu disiplin. Asyik menjerkah aje...” 
Aida tersengih. Kata-kata yang memang tidak dapat dinafikan olehnya. 
“Kau jangan ngada, Muni. Kalau Afiq nampak macam mana? Dahlah keluar tanpa izin suami, jumpa kekasih pulak tu! Buatnya kau accident camne?” 
“Mak aiiiii, mulut tu! Kurang asam garam betul, ya!” 
“Aku cuma mengingatkan...” 
“Aku kena tamatkan kisah cinta aku, Eda. Munir patut lepaskan aku. Aku sayang Afiq. Lagipun, aku dah cerita semuanya pada laki aku tu. Aku dah mintak ampun pada dia.” 
“Betul ni? Afiq macam mana? Dia boleh maafkan kau macam tu aje? Dia tak cemburu?” 
“Dia marah jugaklah semalam. Tapi dah dia tahu itu salah dia, dia pun tak boleh nak nafikan, kan!” 
“Bukan main lagi kau, ya! Menyampah aku. Dah tua pun berebut orang nak kan kau!” 
Munirah tersengih. “Rezeki aku!” bisiknya. 
Aida mencebik. “Perasan!” 
7
Munir : jumpa di sutera bayu. u duduk meja 23.
Fiqa   : jgn lewat
Munir : hehe. nape? x sabar nak kenal I?
Fiqa   : u lewat, i balik.
Munir : noooooooo
Munir : sayanggggg i’ll be there 
Munirah menanti dengan dada yang bergetar hebat. Menunggu kekasih mayanya tiba. Waktu dirasakan terlalu lambat berdetik. Dia bagaikan sudah tidak sabar-sabar lagi untuk mengenali Munir.  
Penantian memang satu penyeksaan. 
Untuk mengisi masa dan mengurangkan debaran hati, Munirah merenung kaca televisyen yang sedang menyiarkan siaran langsung Raja Lawak yang sama sekali tidak lucu baginya. 
“Assalamualaikum.” 
“Waalaiku...... abang?” 
Afiq Khairi tersengih. Wajah Munirah ditatap penuh kasih sayang. 
“aka....Munir, Cik Fiqa.” 
“Abang....Munir?” 
“Ya! Boleh saya duduk sekarang?”  
Dia duduk. Wajah isteri ditatap. Dia tahu, Munirah sedang menahan marah. Wajah itu sudah mencerlung. Masam mencuka. Silap-silap haribulan...masak dia dalam restoran kegemaran isterinya ini. 
“Abang boleh terangkan!” 
“Memang pun!” tegas suara Munirah. Mungkin itulah suara yang digunakan dalam kelas ketika hendakkan perhatian anak muridnya. 
“Abang nak flashback kisah beberapa bulan lepas. Bila Muni marah pada abang. Membebel macam mak nenek.....” 
“Apa? Nak kena ni..” 
“Tolong diam, ok! Bagi abang cakap dulu.” 
“Huh!”
Afiq ketawa. 
“Gelak pulak! Nak cakap ke tidak ni? Kalau tidak...” 
“Duduk!”
Terus terduduk Munirah dijerkah Afiq. Wajah itu dijeling geram. 
“Kata-kata Muni masa tu buat abang takut........
Sejak abang naik pangkat, abang tak ada masa untuk kami, tahu! Abang sibuk 24 jam sehari semalam. Abang suka ke kalau Muni cari orang lain ganti tempat abang?
Malam tu, Muni tidur bukan main lena tapi abang? Sepicing pun tidak! Abang tengok Muni. Abang tengok anak-anak. Abang geram kat Muni sangat-sangat! Sanggup Muni cakap macam gitu pada abang selepas 12 tahun kita kahwin? Hanya sebab abang sibuk sikit?” 
“Sibuk sikit? Sikit?” Munirah membidas keras. 
“Okey! Okey! Sibuk banyak!!!! Tapi, Muni tetap tak boleh cakap macam gitu. Mana boleh Muni berubah hati?” 
“Habis kalau dah tahu tak boleh, kenapa pulak abang pi menyamar tu? Siap mencurahkan perasaan lagi! Abang sengaja nak kenakan Muni, kan?” 
“Abang kena uji sejauh mana kasih Muni pada abang. Abang kena tahu sejauh mana kesetiaan Muni sebagai sorang isteri. Sejauh mana Muni sanggup berkorban untuk rumahtangga kita. Untuk anak-anak.” 
“Sebab itulah abang aka Munir asyik mendesak. Asyik memaksa ajak Fiqa kahwin. Abang tak terfikir ke, apa jadi kalau Muni lemah? Kalau Muni terima Munir? By the way, kenapa Munir? Banyak nama lain, kenapa Munir yang abang pilih?” 
Meledak tawa Afiq. “Sama macam Fiqalah! Kenapa pilih Fiqa? Banyak nama lain lagi, kan?” 
Wajah Munirah merona merah. “Dah, jangan nak mengada-ada. Soalan Muni abang tak jawab lagi.” 
“Sayang, kalau Munirah pilih Munir, dia pilih abang juga, kan!” 
“Abang ni main banyaklah!” 
Afiq segera mencapai tangan isterinya. Dibawa ke bibir dan dikucupi jari-jemari satu persatu. Sepasang mata menatap tajam seraut wajah yang amat dicintai. Walau sudah 12 tahun berkahwin, cinta itu belum surut. 
“Siti Munirah Hj Taib, suami awak ni mungkin sibuk. Namun, jika dia ada masa untuk melapangkan fikiran dia ni, wajah pertama yang bertamu kat mata ni, tak ada yang lain. Wajah awak ajelah. Lepas tu, wajah anak2 sorang sorang. Mula-mula Fikri, lepas tu Husna lepas tu Syura. Abang ngaku salah sebab lalai sekejap dulu, tapi abang rasa abang dah pun tebus balik hutang semua tu, kan? Kan?” 
Munirah mengangguk. Tersenyum bahagia. 
“Tapi abang sedih..........” 
“Kenapa?” Munirah resah menanti penjelasan. 
“Sebab dengan Munir, Muni bukan main lagi luah perasaan sayang kat dia. Hati abang terluka, tau! Masa dulu tu, jenuh abang nak luahkan perasaan, punyalah susah nak dapatkan cinta Muni. Berbulan-bulan Muni buat selamba derkk aje!” 
“Maafkan Muni, bang. Muni....” 
“Memanglah! Tapi, janganlah risau, okey. Abang dah lama maafkan Muni. Muni pun maafkan abang, ya.” 
Munirah mengangguk. Malam ini, dia rasa dirinya sudah terlepas dari belenggu dosa. Dia menarik nafas dan melepaskannya perlahan-lahan. Kelegaan. 
8
“Eh, nak ke mana pulak ni, bang? Ini bukan jalan balik ke rumah ni.” 
Tangan kiri suami yang digenggam erat sedari tadi, ditarik-tarik untuk mendapat perhatian. Dirinya sedang mamai. Terlena sebentar tadi. 
“Dah sampai dah!” 
“Hisy, buat apa kat Hotel Seri Malaysia ni?” 
“Honeymoon.”
“Tak nakkkkkkkk!” 
“Pulak! Kenapa?” 
“Abang lupa janji!” 
“Janji” 
“Iya lah! Janji! Abang cakap kalau kita honeymoon lagi, abang nak bawak Muni ke Golden Palace. Tak aci! Tak aci! Muni tak nak masuk!” 
Afiq menoleh mengadap isterinya. Kepala tergeleng-geleng. Wajah masam mencuka. “Kalau janji abang, tuntut bukan main, ya. Cuba cakap, Golden Palace tu kat mana? Kita duduk kat mana? Fikir-fikirlah sikit kalau nak demand pun!” Marahnya. 
“Jom balik rumah. Kesian kat budak-budak tu. Nanti tercari-cari kita pulak. Itulah buat plan tak fikir.” 
“Muni ni dah pandai mengata abang, ya?” 
Munirah tersengih malu. 
“Sebenarnya, kat rumah tak ada sesiapa. Budak-budak, abang dah hantar rumah opah diorang.” Wajah isteri ditatap lagi. Sebuah senyuman mula tersungging. “Jadi, kita ni nak ke Hotel Palace of the Golden Horses ni?”
Munirah merapatkan diri kepada suami. Sengaja menggoda lagaknya. 
“Honeymoon?” 
Afiq angguk. 
“Kita berdua aje, kan?”
Sengihan Afiq semakin luas. 
“Kalau macam tu, kat sini pun ok.”
 ................................................................................................................................................
p.s: Tiba-tiba saja, idea datang untuk menghasilkan cerpen ini. Harap anda gembira membacanya. Dan...komenlah....komen!!!
cheerio.
sofi