Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2009

terakhir 2009...baca! jangan tak baca....

nak ketawa pun ada tapi lebih kepada nak nangis sebenarnya.. nak tau kenapa? post yang aku dah tulis dengan penuh perasaan hilang entah ke mana..... so...inilah gantinya aku cuma nak ucap terima kasih kepada penulisan2u khasnya encik muzri, Qimi08 (kak noor), fisha (minniecomel), kesengalan terserlah, zakiah aka atiqah saffiyah, terataibungaindah, missnera, nomie, misz nana, miz ruha, sally, cik applemint (yang dah lama menyepi), pemilik blog resepirahsiaku (hehe..sayang awak!), hayatito dan lain-lain....... yang aku tak senaraikan, jangan kecik hati, ok! 
aku sayang kalian kerana kalian memberi jiwa kepada luahanku.  sesungguhnya, menulis di luahan memberi kepuasan kepada diri ini dan aku harap apa yang kucoretkan dapat memberi sesuatu kepada anda, tak kiralah sama ada ia mengisi masa lapang anda, sama ada ia membuat anda ketawa, suka atau menangis  mahupun ia membuat anda marah atau terasa hati. selamat tinggal 2009 dan selamat datang 2010. cheerio.

tinta...

salam. sekolah sesi 2010 akan bermula minggu depan tapi kami cikgu-cikgu sume dah ke sekolah mulai pagi tadi. 
mesyuarat le apa lagi??? 
esok, lusa pun kena pergi jugak. mesyuarat lagi. nasib baik jumaat cuti, kalau tak...mesti ada lagi mesyuarat, haha. biasalah cam ni, kan. sekarang ni, semangat usah citer la..berkobar-kobar! walaupun masa tengok jadual tadi, hati bercakap-cakap gak... alamak, kena ngajo kelas nih? aduhhhhh! 
tapi, dah namanya cikgu!tetap memujuk hati. 
tak pe! tak pe! boleh punya! chaiyok sofi!!  aku macam biasa tentu aje ajo maths ngan physics. dah tak boleh nak kata apa dah! itulah sabjek aku sejak dulu hingga kini. tugas-tugas lumrah seperti ketua panitia, guru kelas bla-bla-bla... pun dapat gak. hai, pihak pengurusan sekolah ni pun satu! x nampak ke cikgu ni dah veteran bebenor? bagi le rehat setahun ke? hehe! tak mahu depa. nanti pk sekolah aku tu akan jawab macam gini... 
'itulah maknanya kami amat percayakan cikgu!' 
mmmmmmm..... aku bukan apa! risau pulak! tak…

Kau bukan dia 6

Sudah sebulan mereka bekerja bersama-sama. Helmi bukanlah seorang ketua yang cerewet dan Umairah tidak mempunyai masalah untuk membuat seperti yang diarahkan. Sesekali Umairah tahu dan sedar bahawa lelaki itu inginkan mereka kembali mesra bagai dahulu.  Helmi cuba berjenaka dengannya. Cuba mengembalikan keceriaan di antara mereka. Namun, dia belum bersedia, walau jauh di sudut hati, dia amat menyenangi gurauan dan usikan itu.
Pagi itu, Umairah berasa amat pelik apabila melihat lampu di dalam bilik bosnya terpasang seawal jam 7.35 pagi! Helmi tidak pernah sampai awal di pejabat.  Mungkinkah lelaki itu mempunyai agenda penting hari ini? Rasanya tidak ada!
‘Nak masuk ke tidak ni? Alah, seganlah! Nanti-nantilah!’ Umairah bermonolog sendiri.
Dalam keadaan serba-salah itu, Helmi tiba-tiba tercegat di muka pintu bilik dengan wajah yang masam mencuka. Tanpa suara, lelaki itu terus keluar meninggalkan Umairah. Semakin terpinga-pinga diri jadinya. 
‘Jangan-jangan, dia berkelahi dengan buah hati di…

Kau bukan dia 5

Helmi Qushairi Ali segera meminta diri bila dilihatnya Tn Hj Ramli tidak ada apa-apa lagi untuk dikatakan. Tanpa singgah untuk berbual-bual dengan Faridah seperti yang sering dilakukannya, dia terus menonong ke arah lif.
‘Ai, takkanlah dah hilang kut?’ soal di hati bila kelibat Siti Umairah tidak kelihatan di mana-mana. 
Dia lantas memilih untuk turun melalui tangga. Hatinya kuat mengatakan bahawa Umairah ke situ. Langkah yang besar-besar membolehkan dia turun dengan cepat dan dari atas, dia sudah dapat melihat lenggok Umairah dua tingkat di bawah.
“Maira!” Helmi melaung nama gadis itu. 
Siti Umairah tersentak. Mendongak, dia melihat Helmi menghampiri. Hati yang tenang berkocak tiba-tiba. Gementar jadinya. Aduhai, mengapakah lelaki ini harus mengekorinya? Apakah dia sudah tidak ada kerja untuk dilakukan? Dan, hati? Mengapakah hati ini bergetaran? Mengapa mesti berdebar-debar?
“Kenapa tak tunggu abang?” Helmi menyoal sebaik dia dapat bersaing di sisi Umairah.
Dahi Umairah berkerut.
“Kenapa?” …