Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari November, 2009

semangat membara, yeah!

salam. .


dah seminggu aku tak masuk post.
kenapa? sibuk?
memang sibuk.
sibuk sangat- sangat.
apatah lagi aku ni pulak bukan pandai nak bahagi-bahagi masa.


kacau jiwa dibuatnya.


aku tengah blur nak siapkan manuskrip tmkh.
memang dah ada yang asal tapi ada aje yang aku tak puas hati.
tiba-tiba aje nak ubah jalan cerita tapi dalam masa yang sama, idea tidak pulak datang mencurah-mencurah dalam pengubahsuaian itu.


pergghhh, geram!


entahlah.
jangan-jangan tak dapat aku nak hantar sebelum hari raya haji.ni (ada sehari aje lagi...kuang, kuang, kuang!)


nak buat camne?


kata-kata perangsang pelbagai bahasa pun dah tak ada gunanya.


sabo aje ler, sofi....


tapi,
semangat mesti sentiasa membara, kan!
hehe....


yeah.....


chaiyok!!!!!


cheerio.


Kau bukan dia 3

Siti Umairah meletakkan beg tangannya perlahan-lahan di atas meja. Dadanya masih berdebar-debar tidak tentu arah. Rasa berdosa begitu mencengkam diri. Berdosa kerana membenarkan lelaki itu memeluk dirinya. Dia rasa berdosa kepada arwah suaminya.
Mengapa? Mengapa lelaki itu tidak membiarkan sahaja dirinya supaya jatuh terus? Mengapa harus melakukan begitu? Mengapa harus memeluknya? Entah kenapa, dia masih ingat betapa kuatnya dia telah memaut tubuh sasa itu. Begitu cekap pula lelaki itu menangkap dia dengan melingkarkan tangannya di pinggang. Ah, malu sungguh!
Dia sangat-sangat berharap agar lelaki itu tidak akan ditemuinya lagi!    Rasa bersalah mencengkam jiwa. Suaminya baru meninggal dunia. Baru setahun! Dan dia? Dia telah memandang lelaki lain. Dadanya berdebar apabila matanya bertentangan dengan sepasang mata lelaki itu.
Umairah mengeluh. Baru semalam, dia menangis, merintih merindui arwah suaminya. Hari ini? Ya, hari ini, dia seolah-olah merasa bahagia dan selamat dalam pelukan lelaki…

Kau bukan dia 2

Hari Isnin. Jam baru menunjukkan pukul 7.45 pagi ketika Siti Umairah sampai di tingkat bawah bangunan 20 tingkat di Jalan Ampang itu. Masih terlalu awal walaupun tadi, dia dalam keadaan tergesa-gesa sewaktu keluar dari rumah. Masakan tidak! Puas dia menggeledah seluruh bilik namun cincin yang selama ini tersarung di jari manis, hilang entah ke mana. Cincin kesayangannya, cincin yang disarungkan oleh Amir ke jarinya pada hari pernikahan mereka. Kalau tidak kerana dipaksa oleh Hj Abas dan Hjh Nurain, tak mahu dia meninggalkan rumah hari ini. Dia mahu terus mencari cincin itu. Bagaimanapun, dia akhirnya mengalah apabila ibu mentuanya berjanji untuk sungguh-sungguh mencari lagi.
Umairah hanya mengenakan sepasang baju kurung berwarna kuning berbunga halus yang dipadankan dengan sehelai tudung berwarna hijau muda. Seperti selalu, dia hanya memakai bedak asas dan mencalitkan sedikit gincu berwarna maple di bibir. Dia tidak mahu ada yang menegur wajahnya pucat lagi. Yang lebih unik pada pagi i…

Kau bukan dia 1

Ini sebuah novel yang pendek. Maksudnya, ia sebuah cerita. Hendak aku tulis sebagai cerpen, idea melimpah (pada masa itu lah!).  Hendak dibuat cerita yang panjang aka novel, jenuh otak diperah, tak keluar-keluar juga ilham rasa. Jadi akhirnya, cukuplah setakat beberapa bab sahaja. Janji, cerita yang aku beri tajuk kau bukan dia ini memberi kepuasan kepada kawan-kawan lama dan baru yang sering menjadi tetamu di blog 'luahan'ku.  .................................... Kau bukan dia 1 
Hj Abas dan Hjh Nurain saling berpandangan. Kaku sebentar langkah kaki yang diatur. Tidak jadi mereka hendak meneruskan hasrat untuk tidur, walau jam sudah menghampiri angka 2 pagi. Suara esakan seorang perempuan dari dalam bilik yang sedang dilintasi membuat dada masing-masing dihujani sebak.
"Nur, pergilah awak tengok menantu kita. Dia tengah sedih sangat. Pujuklah dia."
"Abang tak nak masuk? Bukan ke selama ini abang yang selalu nasihatkan dia?" Hjh Nurain bertanya dengan dahi yang …

puaskah? perlukah? entah!

salam. Rasa lama bebenor tak meluahkan perasaan kat blog nih. Hisy, jangan le salah tafsir... aku bukan nak marah ke apa, jauh sekali nak bersedih (buat orang sedih tu lain le pulak, hehe).

Nak masuk tmkh, x leh (nanti ingkar perintah (Ya, tuan, tabik!)  Nak masuk n3 baru cintaku satu...alamak, belum siap lagi kawan-kawanku suma.. kepala ada sikit biol nak teruskan yang kali ni, x tahu nape? Nak masuk cerpen? alahai.... no idea

aduyai...negatip pulak dah.... chaiyok-chaiyok! bangun! bangun!  bagi kata-kata mutiara cket.....please!!!!!
Jadi, kat bawah ni adalah kata-kata dorongan untuk aku dan anda semua.