Follow Us @soratemplates

28.10.09

Kalau ku turutkan hati......

Oktober 28, 2009 6 Comments
-->

Aida Nasuha melangkah perlahan-lahan sebaik keluar daripada lif untuk menuju ke pejabat peguam Allahyarham Ikhwan. Keadaan ketika itu agak sunyi kerana hari sudah menjelang petang. Hati tidak langsung mahu masuk ke dalam bilik itu. Dia tahu, dugaan yang lebih hebat berada di dalam sana. Yang pasti, segalanya akan lebih menyakitkan berbanding apa yang sudah dia alami selama ini! 

Semakin dekat dirinya dengan pintu bilik encik Izham, semakin kuat debaran jantungnya. Semakin susah hatinya. Semakin takut! Sekelumit rasa gerun singgah dalam diri. Ya, dia takut untuk berhadapan dengan...lelaki itu! Lelaki yang pasti amat membenci dirinya kini! 

Sepasang mata Aidil Zafran tidak berkalih dari muka pintu. Dia tahu, sebentar lagi sekujur tubuh itu akan tiba. Dia pasti, wanita itu akan hadir juga. Tentu sahaja wanita tamak itu tidak mahu melepaskan peluang untuk mendengar bacaan wasiat arwah Ikhwan. Tentu juga, dia mengharapkan ada yang lumayan menanti dirinya! Arghh, dasar perempuan... 

Pandangan bertembung! Dua pasang mata saling bertatapan. Milik si lelaki penuh amarah, penuh kebencian. Milik si wanita penuh kesedihan, penuh pengharapan! Apakah yang diharapkan Nasuha saat ini? Bahawa Aidil akan memberikan secebis simpati? Atau dia mahukan Aidil memberi peluang untuk dia kembali? 

“Puan Nasuha dah sampai. Jemput duduk, puan!” Pelawa encik Izham tanpa mengetahui ada ketegangan di wajah kedua-dua mereka. 

“Izham, now that she is here, awak baca ajelah wasiat Ikhwan tu cepat-cepat! Tentu janda dia ni tak sabar-sabar nak tahu banyak mana yang jadi hak dia! Itu yang tak menyempat-nyempat dia mintak supaya wasiat Ikhwan dibaca. Orang tamak, macam tu lah!” Bagai peluru ayat-ayat dituturkan oleh Aidil tanpa mengambil kira perasaan Nasuha. 

Nasuha tunduk memandang lantai. Segala tuduhan dan kata-kata nista itu ditelan. Walau pahit tetap diserap juga. Kerana dia tidak mahu bergaduh. Dia sudah terlalu penat bergaduh dengan lelaki yang seorang ini! 

“Puan nak minum? Boleh saya minta Rozi sediakan.” Encik Izham cuba mententeramkan keadaan. 

Nasuha menggelengkan kepala. “Tak payahlah, encik. Lebih cepat encik baca, lebih cepat...” 

“Lebih cepat awak dapat harta tu, kan! Ok, Izham. Baik awak baca sekarang. Saya pun nak tahu apa yang Ikhwan bagi pada isteri kesayangan dia ni!” Tingkah Aidil sambil menarik kerusi di sebelah Nasuha dengan kasar untuk dia duduk. 

Encik Izham membelek-belek fail di hadapannya. Dengan cermat ia dibuka. Dia berdehem sebelum memulakan bacaannya. 

“........... Abang Aidil, abang pun tahu bahawa selama ini bahagian saya dalam syarikat tidak pernah saya usik. Saham sebanyak 30% itu, saya harap sangat agar abang berikan kepada Aida Nasuha. Abang mungkin tidak pernah menghargai dirinya, tapi saya ingin jelaskan di sini bahawa, saya sayang dia. Jasa dia pada saya terlalu besar. Tanpa dia.... saya pasti ‘hilang’. 

......... Wang simpanan saya dalam bank juga, saya amanahkan kepada Su. 

......... Su, ambillah wang itu untuk Su membesarkan anak kita nanti. Su jangan keras kepala nak menolak! Su jugak jangan pedulikan marah abang Aidil pada Su. Dia tak tahu apa-apa! Ingat, Wan dah tak ada. Su kena besarkan anak kita sendirian. Wan nak dia jadi manusia yang berguna satu hari nanti. Kalau Su tak terima wang yang Wan amanahkan, macam mana Su nak besarkan dia dengan baik? 

........ Abang Aidil, maafkan saya. Saya tahu, abang sukar nak lakukannya maklumlah, bagi abang, saya ni perampas! Saya rosakkan rumah tangga abang! Saya musnahkan kepercayaan abang pada Su. Saya...” 

“Cukup, Izham! Saya tak mahu dengar lagi! Cukup!” Kepada Nasuha dia ucapkan, kasar sekali. “Dengar sini, Aida Nasuha! Kau boleh ambik semua harta dan duit laki kau tu! Aku tak kisah! Cuma, aku harap, lepas ni kau berambus dari hidup aku! Aku tak nak tengok muka kau tu lagi! Aku benci!” 

Dan, Aidil tidak menunggu lagi. Dia terus berlalu. Menunggu bererti luka lama itu akan diguris kembali. Bila tersentuh, darah merah pasti mengalir dari luka itu. Sakit! Sakit sangat! Dia tidak mahu! Kenangan itu amat menyakitkan! Sehingga hari ini, luka itu tidak pernah sembuh. Sampai kini, dendam dan sakit hati meniti bersama kebencian terhadap Aida Nasuha. Ia tidak pernah surut! Tidak pernah padam! 
.....................


Setahun terdahulu 

“Makcik harap, kamu jaga Nasuha ni baik-baik, Aidil. Dia sayang kamu. Jadi, sebagai suami, kamulah tempat Nasuha nak berlindung. Tempat dia menumpang kasih.” 

Aidil Zafran memandang wajah mulus isteri yang baru dinikahi dengan penuh kasih sayang. Gadis yang berjaya mengetuk pintu hatinya dan membuat dia jatuh cinta pandang pertama. Gadis yatim piatu yang dibesarkan oleh seorang ibu angkat dengan penuh rasa tanggungjawab. 

“InsyaAllah, makcik. Saya akan jaga Su baik-baik. Dia ni nyawa saya. Permata hati saya.” Janji Aidil kepada makcik Zauyah membuat orang tua itu menarik nafas lega. 

Ketika itu Nasuha baru menamatkan pengajiannya di universiti dalam bidang komunikasi massa. Pertemuan di sebuah majlis memulakan bibit-bibit cinta. Nasuha merasakan dirinya amat bertuah kerana berjaya memiliki hati lelaki yang bernama Aidil Zafran itu. Kerana itu, bila Aidil melamarnya, terus sahaja dia menerima. Dia yakin pada cinta mereka! 

Aidil membawa Nasuha berbulan madu di Langkawi. Memadu kasih di Pelangi Beach Resorts, hotel bertaraf lima bintang yang indah dan terpencil. Menikmati makan malam hanya bertemankan dian dan lilin serta gesekan biola yang merdu. Pantai Chenang, tempat mereka bermain air. Di situ, tubuh isteri didakap erat ketika Aidil memecutkan ‘jet ski’ melawan gelombang air laut yang terbentang luas. 

Sesungguhnya, memanglah bulan madu itu indah. Bak kata ‘Amy Search’: 

Bulan madu di awan biru, tiada yang mengganggu.... 
Bulan madu di atas pelangi, hanya kita berdua.... 
Mengecap nikmat cinta, yang suci tak terbanding, 
Sesuci embun pagi....
Andai dipisah, laut dan pantai.... 
Musnahlah ilham hilang pedoman
Andai dipisah, cahaya dan bulan.... 
Gelap gelita, punah asmara
.......................................... 

3

“Aida? Aida Nasuha?” 

Nasuha cuba mengamati wajah lelaki di hadapannya betul-betul. Cuba mengecam siapakah dia. Yang pasti lelaki itu mengenalinya. Amat mengenali dirinya kerana lelaki itu kini sedang tersenyum manis sekali. 

“Su, Su dah kenal....” 

Ayat Aidil mati bila lelaki itu menyampuk. “Abang Aidil, tentulah Su kenal saya. Kami ‘classmate’ dan Su was my girl friend masa kat sekolah dulu. Kan, Su?” 

Perlahan-lahan Nasuha mengulum senyum. Wajahnya jadi ceria setelah ingatan kepada lelaki itu kembali di minda. Aduhai, Ikhwan Zamani Anuar rupa-rupanya! Pelajar lelaki yang suka sangat mengusiknya sewaktu bersekolah dahulu. 

“Ikhwan Zamani....” bisiknya mesra. Kepada Aidil dia berpaling menyebut, “Kita datang ke airport nak sambut dia ni? Dia adik abang rupa-rupanya!” 

Wajah Aidil sedikit berubah melihat keceriaan seraut wajah Nasuha. Riak cemburu hadir tiba-tiba. Apatah lagi dengan sikap Ikhwan yang tanpa segan silu terus sahaja memeluk isterinya. 

“Macam mana girlfriend Wan jadi isteri abang Wan pulak ni, hah? Cuba cerita sikit!” Pinta Ikhwan sebaik sahaja pelukan dileraikan. Dia kemudian menarik Nasuha untuk berjalan bersama-sama, meninggalkan Aidil di belakang untuk membawa bagasinya. 
............................ 

“Betul Su bercinta dengan Wan masa sekolah dulu?” tanya Aidil malam itu. Sepanjang hari, persoalan itu asyik menghantui dirinya. 

Nasuha yang sedang menyisir rambut segera merenung wajah kelat suaminya melalui cermin hias. Tidak mengerti mengapa persoalan itu ditimbulkan. 

“Ala..abang percaya sangatlah cakap adik abang tu! Dari dulu, daripada sepuluh yang dia katakan, cuma dua sahaja yang boleh diterima. Takkanlah itu pun abang tak tahu? Dia kan adik abang?” ujarnya. 

Aidil masih tak berpuas hati. “Memang dia adik abang. Tapi kami bukannya rapat sangat. Masa tingkatan satu, abang dah ke sekolah asrama, balik sekali sekala. Habis sekolah gi oversea pulak. Bila abang balik sini, dia pulak ke luar negara. Tak mesra langsung!” 

Nasuha mendekati suaminya. “Kalau macam tu, Su tak mahulah hantar anak-anak Su ke sekolah asrama. Nanti dia orang jadi macam abang dengan Wan. Like strangers! Sampai gambar adik sendiripun tak ada dalam album abang.” 

Aidil diam. 

“Pelik betul Su tengok keluarga abang ni. Dengan papa, dengan mama pun macam orang asing aje. Nak pergi rumah dia orang pun kena buat appointment. Abang sibuk di sini, mama sibuk dengan persatuannya, papa sibuk main golf! Entahlah, bang. Anak yatim piatu macam Su ni teringin sangat nak manja-manja dengan mak dan ayah. Tapi abang? Masing-masing bawa haluan sendiri. Ganjil betullah!” Panjang lebar Nasuha mengkritik keluarga suami sehinggakan berkerut dahi Aidil mendengarnya. 

“Kami sibuk!” Hanya itu jawapan yang dapat diberi. 

“Sibuk? Buat apa? Cari harta dunia? Abang, harta dunia ni...makin dicari, makin kita rasa tak cukup-cukup! Makin tamak kita jadinya. Su takut nanti, disebabkan terlalu sibuk mencari harta, kita lupa pada mati. Tahu-tahu dah tak ada. Apa nanti bekal abang bila Allah jemput untuk jumpa Dia? Harta ni ke? Atau amalan yang baik di dunia?” 

“Su ni macam ustazahlah pulak!” Aidil mengusik, meraih tubuh isteri ke dalam pelukan. 

“Tapi,abang kena ingat. Sehari berlalu, bermakna kita sudah kurang sehari untuk hidup. Kalau asyik bekerja sampai tak ingat nak mati, tak sempat nak buat amal ibadat, tak sempat nak bertaubat, macam mana?” Soal Nasuha. 

“Hmm, macam mana, ya?” Balas Aidil mesra. Dalam fikiran, tidak ada lagi persoalan tentang mati atau Ikhwan. Bau rambut Nasuha yang harum mengetepikan semua persoalan.
.............................. 

4

Sejak kembali ke tanah air, Ikhwan selalu bertandang ke rumah abangnya. Dia gembira dapat bertemu semula dengan Nasuha. Semakin gembira kerana kini Nasuha ialah kakak iparnya. Sikap Nasuha yang mudah mesra membolehkan mereka berbual-bual berjam-jam lamanya. Segala kenangan lama sering menjadi bahan gurauan. Bukan setakat kenangan dulu malah kepada Nasuha dia sering meluahkan apa yang terbuku dalam dada. 

Bagi Nasuha pula, dia semakin gembira dengan kepulangan Ikhwan. Kini dia mempunyai seorang teman untuk berbual-bual. Tidaklah kesunyian apabila ditinggalkan Aidil yang ‘workaholic’ sehari suntuk. Begitupun, dia tahu batas pergaulan di antara mereka berdua. Aurat tetap perlu dijaga. 

Bagaimanapun, ada sesuatu yang merunsingkannya. Ikhwan selalu benar datang di siang hari. Bukan dia tidak suka tetapi dia bimbang akan berlaku fitnah pula. Bila diberitahu kepada lelaki itu, Ikhwan hanya ketawa. Aduhai, Ikhwan memang mengambil mudah semua perkara. Baginya, tidak ada apa-apa yang perlu dirisaukan. 

Sebaliknya pada Nasuha. Dia ingin sahaja memberitahu kepada Ikhwan bahawa Aidil amat cemburukan lelaki itu. Entah apa yang hendak dicemburukan, Nasuha tidak tahu. Tidakkah Aidil dapat melihat bagaimana selama ini dia terlalu menjaga diri dan adab sebagai seorang kakak ipar? Mengapa harus curiga? 

“Abang, esok kan...Wan ajak Su temankan dia gi shopping. Dia kata, dia nak beli baju baru sebab minggu depan dia nak mula kerja kat pejabat abang tu. Boleh tak Su pergi?” 

Mata Aidil buntang mendengar permintaan isterinya. Hatinya sakit. Sudahlah berhari-hari Nasuha meladeni Ikhwan di rumah, kini hendak pergi membeli belah bersama-sama pula. Dia mengetap bibir. 

“Abang?” 

Fail di atas meja kerja dihempas. 

“Su, tak cukup-cukup lagi ke Su dengan dia? Dah jumpa hari-hari. Dia tidur, makan, minum kat dalam rumah ni. Sekarang nak jalan sama-sama pulak? Siapa suami Su sebenarnya? Dia ke abang?” Marah Aidil. Suaranya keras sekali. 

Nasuha memandang wajah suaminya. Geram dia ditengking begitu. “Abang ni... dengan adik sendiripun abang fikir yang bukan-bukan. Kita orang bukan nak gi dating. Cuma....” 

“Su, jangan degil. Abang cakap, jangan! Maknanya, jangan! Dan satu lagi...., cakap juga pada dia, toksah berulang-alik ke sini, abang tak suka!” Aidil menekankan suaranya. 

“Kenapa Su pulak yang kena beritahu dia? Abang cakap sendirilah!” Balas Nasuha sambil berlalu meninggalkan Aidil terkulat-kulat memandangnya.
.................................


“Su....” 

“Wan? Kenapa tu? Wan kat mana?”

Suara Ikhwan yang lemah merisaukan Nasuha. Mungkinkah demamnya belum kebah? Soal di hati. 

Sejak dia menolak untuk menemani Ikhwan, lelaki itu seakan-akan memahami pergeseran yang berlaku di antara Aidil dengan Nasuha. Dia sudah jarang datang. Hanya sesekali dia akan menelefon. 

Sewaktu mengunjungi rumah mentuanya semalam, Puan Nora memberitahu bahawa Ikhwan demam. Nasuha risau sangat tetapi sepasang mata Aidil yang tajam merenung menghentikan niat untuk dia menghubungi. Ikhwan ialah tajuk pertengkaran mereka dan dia tidak mahu terus-terusan begitu. 

“Su, Wan....” 

Kerana risaukan Ikhwan, Nasuha segera bersiap. Dia ingin segera mendapatkan lelaki itu. Kalau perlu, akan dibawanya Ikhwan ke hospital. Manalah tahu, kut-kut Ikhwan dijangkiti gejala H1N1, fikirnya. Saat itu, dia terlupa pada kemarahan Aidil. 

30 minit kemudian dia sudah berada di hadapan pintu apartment Ikhwan. Berkali-kali loceng ditekan namun tiada suara menyuruhnya masuk. Tombol pintu diputar. 

“Wan...” Panggilnya sambil menolak daun pintu yang tidak berkunci. 

Tiada jawapan. Malah bayang Ikhwan pun tidak kelihatan. Nasuha semakin risau. Beg tangan segera dicampak ke atas sofa. Matanya liar memerhati sekeliling. 

"Isk, mana Wan ni?’ soalnya. 

Ketika berdiri di pintu dapur, dia terpandang sekujur tubuh lelaki sedang terbaring. Tidak syak lagi, itu ialah Ikhwan. Wajahnya pucat dan dia sedang mengerang kesakitan. Ada darah sedang menitis dari hidungnya. 

“Ya, Allah! Wan? Kenapa ni, Wan?” Nasuha cuba menerpa ke arah adik iparnya. 

Ikhwan mendepangkan tangan, mengarahkan Nasuha supaya berhenti. “Jangan dekat, Su!” 

“Tapi.....” 

Ikhwan menuding lemah ke arah suatu laci. Memahami apa yang tersirat, Nasuha segera membuka laci itu dan memakai sarung tangan yang memang sudah tersedia ada di dalamnya. 

“Macam mana boleh jadi macam gini, Wan? Kan Su dah pesan jangan banyak bergerak? Kan Su dah pesan, kalau tak larat, telefon Su! Su boleh tolong!” Marahnya. 

Dengan kudrat yang ada, Ikhwan didudukkan. 

“Wan terjatuh.” Tangan Nasuha yang ingin mengelap darah di hidungnya ditolak perlahan. “Jangan, Su. Nanti darah ni kena tangan Su pulak. Meh sini tuala tu, biar Wan kesat.” Pintanya. 

Nasuha tidak mempedulikan kata-kata Ikhwan. Dia terus sahaja membersihkan muka lelaki itu. “Tangan Su tak luka. Jadi, tak ada masalahlah kalau kena darah Wan ni.” 

“Hati-hati, Su...” 

“Hmm...dah ok dah. Wan ni pun satu, kan doktor dah pesan jangan banyak bergerak? Kenapa degil?” Marah Nasuha. 

“Wan lapar.” Bisik Ikhwan lemah. 

“Dia mana?” 

Mata Ikhwan bulat merenung wajah kakak iparnya. “Kan Su jugak yang suruh Wan putuskan hubungan kami? So hari tu, kami dah clash! Wan dengan dia dah tak ada apa-apa dah. Habis!” 

“Betul ni? Jadi sekarang Wan tinggal sorang-soranglah, ya?” Nasuha benar-benar ingin tahu. 

“Dia mengamuk sakan, tau!” Ikhwan memberitahu. 

“Hai..nampak sedih aje tu? Menyesal?” Nasuha tersenyum mengejek. Sempat lagi mengelak tangan Ikhwan yang ingin menyinggungnya. “Isk...isk, sakit-sakit pun ada hati nak pukul orang, ek?” 

Ikhwan tersengih. 

“Alhamdulillah, Su lega dengar berita tu. Sekarang ni, Su harap, Wan berusahalah untuk berubah. Masih belum terlambat, Wan.” 

“Tapi, Wan takut. Masih sempat ke, Su? Masih ada ruang ke untuk diri ini balik ke pangkuanNYA? Sudikah DIA menerima diri ini yang dah banyak sangat berdosa?” Soal Ikhwan bersama manik-manik penyesalan yang menitis di pipi. 

“Allah itu maha pengasih, maha penyayang kepada hambanya. Apa yang penting, Wan kena berubah dan bertaubat nasuha. Jangan ulang perbuatan itu lagi.” 

“Betul cakap Su tu. Masa untuk Wan pun bukan lama lagi. Wan tak mahu mati dalam kekufuran. Wan nak balik ke pangkal jalan. Wan...” 

“Apa ni, Wan? Tiba-tiba pulak cakap fasal mati. InsyaAllah, umur Wan panjang lagi...” Marah Nasuha. 

“Dengan penyakit Wan yang tak ada ubat dan penawar ni? Su ni betul ke tidak?” 

“Dah, jangan nak mengarut. Mari Su tolong angkat Wan duduk kat sofa. Wan rehat kat situ. Su masakkan bubur. Lepas tu kita boleh makan sama-sama.” 

Kini, Ikhwan sudah terlena di atas katil. Nasuha merenung dengan penuh rasa kasihan. Perlahan-lahan, tubuh kurus itu diselimuti. Melihat jam di tangan, dia tahu bahawa dia harus pulang. Bukan dia takut Aidil memarahinya, cuma dia tidak mahu suaminya salah sangka.
...........................


“Dah puas?” 

Soalan penuh sindiran itu benar-benar membuat Nasuha terkejut. Wajahnya pucat demi terpandang Aidil yang sedang tercegat berdiri di muka pintu bilik. Aidil dengan wajah yang amat tegang! 

“A.....abang?” 

“Cakap! Dah berapa lama Su buat perkara ni, hah? Dah berapa lama Su menduakan abang? Dah berapa lama dia ni ambil alih tempat abang!” Soal Aidil bertubi-tubi. 

“Hah?...Apa abang ni? Su tak buat apa-apa pun. Cuma....” 

Tiba-tiba Ikhwan terjaga. “Su...., abang Aidil? Apa abang....” 

“Tak buat apa-apa? Su dalam bilik Ikhwan. Su dengan Ikhwan! Tak buat apa-apa? Boleh percaya ke?” 

Nasuha sudah menangis. Sedih kerana suami mencurigai dirinya. “Demi Allah, Su datang sini sebab..” 

Aidil segera memberi amaran.”Jangan nak bersumpah....” 

“Abang, please...dengar cakap Nasuha dulu! Saya yang....” 

Kata-kata Ikhwan segera dipintas. 

“Aku dah penat bersaing dengan kau, Wan. Sejak kau balik, aku tak ada lagi dalam hati dia ni. Asyik nama kau aje yang dia sebut. Ikhwan itu, Ikhwan ini...Aku dah penat. Dah letih. Jadi, sekarang ni, aku dah nampak dengan sepasang mata aku ni. Aku tak nak sisa kau, Wan.” 

“Abang Aidil, jaga mulut abang tu sikit!” Marah Ikhwan. Dia cuba bangun namun kudrat yang lemah tidak memungkinkannya. 

“Hah? Tau marah? Habis, aku? Nasuha ni bini aku, Wan! Kau tahu tak apa perasaan aku sekarang? Aku rasa macam nak bunuh kau!” Tengking Aidil. 

“Sampai hati abang tuduh Su dengan Wan. Wan sakit, Su cuma...” 

“Kau ingat aku ni buta ke apa, Aida Nasuha? Tu, cuba tengok diri kau tu? Baju kau yang berkedut-kedut tu? Ikhwan yang atas katil tu? Itu bukan bukti ke?” Aidil semakin tidak boleh menahan suara. Tidak ada rasional dalam pemikiran yang sudah dikuasai rasa tidak percaya. 

“Saya sakit, bang!” Terbatuk-batuk Ikhwan cuba membela diri. 

“Yalah tu!” Aidil mencebik. 

“Jadi, apa yang abang nak buat sekarang?” Nasuha bertanya. 

Satu soalan yang tidak patut ditanya kerana bagi Aidil, soalan itu mencabar kelelakiannya. 

“Aku bukan dayus, Aida Nasuha.” Aidil menatap wajah Nasuha yang basah dengan air mata lalu dia melafazkan, “Aida Nasuha binti Abd Rahman, aku ceraikan kau dengan talak satu mulai saat ini.” 

“Abang!” Nasuha mengejar Aidil yang sudah melangkah laju meninggalkannya. 

“Abang, jangan buat macam ni! Percayalah! Su tak buat semua tu!” 

Tubuh suami dipeluk erat, tidak mahu dilepaskan namun Aidil seolah-olah sudah jijik disentuh oleh Nasuha. Tubuh Nasuha ditolak sehingga jatuh. 

“I’m not your husband anymore!”
..............................


Sudah tujuh tahun peristiwa itu berlaku. Namun ia bagai baru sahaja berlalu. Hati masih terluka. Ingatan masih ada. Yang manis dibawa pergi oleh yang pahit. Amat memilukan. 

Nasuha kini bekerja sebagai pegawai perhubungan awam di sebuah resort di Morib. Minggu ini, resort tempat dia bekerja agak sibuk. Mereka akan menguruskan kehadiran sekumpulan pekerja yang meraikan hari keluarga di situ. Sebentar lagi, rombongan dari Kuala Lumpur itu akan sampai. Dia harus memastikan bahawa segala-galanya memenuhi kehendak pelanggan. 

Sejurus, telefon bimbitnya berbunyi. 

"Assalamualaikum, sayang. Dah makan?” 

“Dah. Aman dah kenyang. Tok Mah bagi Aman makan nasi dua pinggan.” Keletah, suara di hujung talian bercerita. 

“Mmm, nanti gemuklah anak mak, ya? Sayang, mak tak boleh cakap lama-lama ni.” 

“Ok!” 

“Hei, jangan nakal..” Namun pesannya sudah terbang di angin lalu. 

Nasuha tersenyum. Aidil Zamani...kini berusia 6 tahun. Buah hati, pengarang jantungnya. Anak kesayangannya. 

Resah itu datang kembali. Rasa sayu kerana anak kecil itu tidak pernah berpeluang mengenali ayahnya. Ayahnya telah pergi. 

“Argghh, kalaulah Wan masih hidup!” keluhnya sambil meraup muka. 

“Kak Su, dia orang dah sampai.” Sapaan Zarul, pembantunya membantutkan segala angan-angan. Menarik nafasnya dalam-dalam, kini mereka berjalan seiringan untuk menyambut ketibaan rombongan. 

Nasuha memerhati seorang demi seorang menuruni bas. Tiba-tiba dia terpandang suatu tubuh tegap yang amat dikenali. Yang tidak pernah dapat dilupakan. Dada berdegup kencang. Segera, kertas yang dipegang dilihat.

Aduh! Dahi dipukul. Kenapa dia tidak perasan? Syarikat Zamani Holdings! 

“Zarul, kakak sakit perutlah! Zarul tolong uruskan mereka ni, ya! Selesaikanlah! Jangan tunggu kak Su!” 
........................

Nasuha mengambil cuti kecemasan selama tiga hari. Sengaja dia mengambil cuti itu bagi mengelakkan dirinya daripada bertembung dengan bekas suaminya. Pesanan Aidil masih terpahat di hati. 

“....kau berambus dari hidup aku! Aku tak nak tengok muka kau tu lagi! Aku benci!...” 

Itulah yang dilakukannya. Menjauhkan diri dan mengelak. Agar dia tidak nampak kebencian di wajah itu terhadapnya. Agar dia tidak melihat kemarahan dalam pandangan mata lelaki itu lagi. 

Dia kini berada di ‘front desk’. Dirinya sedang membelakangi kaunter ketika suatu suara garau berkata, “Cik, ini kunci bilik saya.” 

Nasuha terkaku seketika. Ingin sahaja dibiarkan malangnya tiada sesiapa di situ bertugas selain dirinya. Mahu tidak mahu, terpaksalah dia berurusan dengan lelaki itu. 

Aidil melepaskan keluhan sebaik Nasuha memandangnya. Tidak sia-sia dia menunggu, fikirnya. Memang benarlah Nasuha yang dilihatnya tempoh hari. Wajah yang dalam sekejapan waktu lenyap dan tidak ditemui sepanjang dia berada di resort itu. 

Dalam rasa kekok ditenungi sepasang mata Aidil, Nasuha berjaya juga membereskan kerjanya. Dengan cermat, bil diletakkan di atas talam kecil dan ditolak perlahan-lahan di hadapan lelaki itu. 

“Semuanya, RM 310.00.” dia memberitahu.

Tanpa suara, Aidil mengeluarkan kad kredit. Dia kelihatan sabar menanti Nasuha menyudahkan kerjanya. 

“Terima kasih.” Ujar Nasuha sebaik Aidil siap menurunkan tanda tangan. 

“Abang nak cakap dengan Su sikit. Abang tunggu dalam kereta.” 

Aidil tidak menunggu lagi. Dia terus sahaja menuju ke arah kereta yang dibawa oleh Pak Ali, pemandunya, pagi tadi. 
........................ 

“Su sihat?” 

Nasuha tersenyum sinis mendengar soalan itu. Dibiarkan sahaja. 

“Lama kita tak jumpa....” keluhan Aidil menyebabkan Nasuha berpaling memandang seraut wajahnya. Namun dia terus diam. 

“Abang jumpa Izham.” 

Nasuha mula berdebar bila nama peguam itu disebut. 

“Selama ini abang tak tahu pun yang saham Ikhwan tak berusik. Duit dia Su tak sentuh. Hanya bila pihak juruaudit menunjukkannya pada abang, baru abang sedar.” 

Nasuha melepaskan keluhan. 

Lama Aidil merenungi wajah bekas isterinya sebelum dia bertanya lagi, “Dah jelas, Su tak mahukan harta dia. Dan abang juga tahu, Su tak kahwin dengan dia.” 

Kali ini, Nasuha tersentak. “Macam mana abang tau?” Soalnya. 

“Abang pergi tanya Mak Ani.” Mak Ani ialah pembantu rumah yang Ikhwan upah untuk mereka dahulu. Dan dia masih tinggal di apartment itu. 

“Apa semua ni, Su? Apa yang abang tak tahu yang Su sorokkan daripada abang? Su rahsiakan daripada abang?” Soal Aidil galak. 

Nasuha ketawa. Baginya, lelaki di hadapannya ini sedang berkata sesuatu yang lucu. Selepas tujuh tahun baru dia ingin mengetahui segala-galanya? 

“Rahsia yang abang nak tahu tu dah berkubur bersama-sama arwah Ikhwan. Tak payahlah diungkit. Tak payahlah dikenang.” 

“Tapi abang perlu tahu...” 

Nasuha menjegilkan matanya. Marah! “Su tak ada apa-apa nak cakap pada abang. Waktu dulu, bila Su nak cakap, abang tak nak dengar. Abang tuduh Su yang bukan-bukan. Abang tak bagi peluang pada Su untuk membela diri pun!” Dia membidas. 

Aidil tunduk menekur. Kesalahannya, kegopohannya kembali menggamit memori. Rasa menyesal segera hadir. 

“Su nak balik.” Nasuha memberitahu tanpa berpaling ke arahnya. 

Tidak jauh mengatur langkah, suatu soalan bergema. “Anak kita? Boleh abang jumpa dia?” 

Nasuha menoleh. Wajah penuh mengharap itu ditatap. “Abang tahu...” 

“Abang baca balik wasiat Ikhwan tu!” 

Nasuha duduk semula di atas bangku panjang yang menghadap ke laut itu. Fikirannya kacau. Perlukah dia mengizinkan? Bagaimana kalau pertemuan sekali ini menemukan mereka lagi dan lagi? Bagaimana hatinya nanti?
.........................


Hubungan di antara Aidil, bekas suaminya dengan Aidil Zamani, anaknya semakin hari semakin rapat. Lelaki itu terlalu kerap datang menemui mereka sekarang. 

Nasuha jadi serba salah. Hendak ditegah, wajah Aman yang riang terbayang. Tidak sanggup dia membuat anaknya sedih. Hendak dibiarkan pula, dia bimbang pada bisikan hatinya. Bimbang dia jatuh cinta kepada lelaki itu semula. 

Suatu hari, Encik Anuar dan isterinya, Puan Nora datang. Pasangan mentuanya itu ingin benar bertemu dengan cucu mereka. Nasuha menitiskan air mata bila melihat kedua-duanya memeluk dan merangkul tubuh comel itu dengan penuh kasih sayang. 

“Su, mama dengan papa nak mintak maaf pada Su sebab biarkan Su membesarkan Aman sorang diri kat sini.” 

“Su dah biasa, mama, papa.” Jawabnya tenang. 

“Su, Su masih marah pada Aidil?” 

Soalan puan Nora membuat Nasuha tersenyum. “Su tak pernah marah dia, mama. Kecil hati tu adalah. Tapi, itu kan dah lama? Lupakan ajelah!” Pintanya. 

“Kami datang ni, nak pinang Su untuk Aidil. Dia perlukan Su, Su. Dan mama rasa Su dengan Aman perlukan dia jugak. Dulu, masa kamu berdua kahwin, mama dengan papa tak ambil kisah pun. Kami sangat berharap supaya sekali ini, Su sudi terima pinangan kami ni. Mama dengan papa nak mencuba semula menjadi ibubapa, mentua dan datuk serta nenek yang baik untuk kamu semua. Yang sebelum ini tak sempat kami buat!” Ujar mama dalam tangisan menyebabkan Nasuha segera memeluk wanita anggun itu.
................................

“Aku terima nikahnya Aida Nasuha binti Abd Rahman dengan mas kahwin 101 ringgit, tunai!” 

Dalam satu nafas, kini Aidil dan Nasuha kembali bersatu. Suatu perasaan halus mengusik sekeping hati Nasuha bila dia tunduk mengucupi tangan suaminya. Jiwa tersentuh menatap wajah penuh keriangan ketika Aidil mengucup dahinya. Lama! 

“Terima kasih sebab Su sanggup terima abang semula dalam hidup Su.” Bisikan itu syahdu membelai jiwanya. 

“Boleh abang tanya sikit?” 

Nasuha mengangguk. 

“Mengapa Su tak pernah beritahu tentang penyakit Wan? Kalau Haris tak cerita pada kami.....” Aidil sengaja membiarkan ayatnya tergantung. Berharap Nasuha akan menyambung ayat itu. 

“Wan dah tak ada, bang. Biarkanlah dia aman di sana. Dia pun dah bertaubat. Kita doakan sahaja semoga Allah memberkati rohnya.” Hanya itu yang Nasuha katakan. Dia tidak mahu mengungkit kisah lama itu. 

Untuk apalah keburukan itu diperkatakan? Ya, memang dia tahu, Ikhwan mengidap AIDS, akibat pergaulan bebasnya sewaktu belajar di luar negara. Malah bila kembali ke tanah air pun tabiat itu berterusan kerana dia masih tinggal serumah bersama-sama Haris, kekasih gelapnya. Namun, tazkirah yang Nasuha berikan kepadanya tiap kali mereka bertemu, menimbulkan kekesalan dalam jiwa arwah adik iparnya itu. Sehinggalah Ikhwan akhirnya sanggup memutuskan perhubungan dengan Haris. 

Apabila Aidil menceraikannya, Ikhwan meminta Nasuha tinggal bersama-sama dengannya. Untuk tidak dipandang serong oleh masyarakat sekeliling, mereka menjemput Mak Ani tinggal dengan mereka. Pada waktu inilah, Ikhwan semakin cuba mendalami Islam. Cuba mendekatkan dirinya kepada Allah. Sehinggalah dia menghembuskan nafas terakhirnya. 

“Abang berdosa pada Wan. Abang tuduh dia yang bukan-bukan!” bisik Aidil lemah. 

Nasuha memeluk Aidil penuh kasih sayang sambil berbisik, “Dia dah maafkan abang. Dia tahu, abang sayang sangat pada Su, sebab tu abang cakap macam gitu.” 

“Dan abang dah buang banyak masa kita berdua, sayang. Kalau tidak, entah-entah anak kita dah empat orang sekarang.” Usik Aidil nakal. 

Nasuha terkesima. Menatap wajah penuh keriangan Aidil dengan hati yang berbunga. Dengan penuh kasih sayang. Perlahan-lahan, senyuman terukir di bibir. 

“Betul tu...” balasnya manja sambil membiarkan diri diraih kembali ke dalam pelukan seorang suami. 

Berharap agar segala yang terjadi tidak berulang lagi. Berharap agar sekali ini, dia seorang isteri yang jauh lebih baik daripada dahulu. Seorang isteri yang tidak membelakangi kehendak suaminya. Seorang isteri yang tahu menjaga diri dan batas agar suami tidak lagi mempunyai prasangka buat selama-lamanya. 

p/s: sila komen, ya! Sofi.

18.10.09

renungkanlah!

Oktober 18, 2009 0 Comments
salam.

sekali lagi, aku masukkan post. bukan sebab aku rajin sangat, tapi kerana aku rasa nak kongsi sesuatu dengan anda semua.

kali ini aku nak bermotivasi pulak. nak kongsi isi sebuah buku bertajuk MOTIVASI MEMBURU KEJAYAAN hasil tulisan DATO' MAZNAH HAMID.

siapa maznah hamid ni?

dia terkenal sebagai the 'iron lady'

mengapakah itu gelaran yang diberikan kepadanya?

mungkin kerana dia seorang yang bersemangat kental juga kerana dia wanita pertama yang melibatkan diri dalam bidang kawalan keselamatan sebagai orang yang bertanggungjawab mengurus SECURICOR.

katanya, untuk muncul sebagai individu yang berjaya, sihat, hidup senang, bahagia serta disanjung tinggi oleh masyarakat kita perlu belajar 'menguruS diri dan hidup kita' serta mempunyai 'kepercayaan dan keyakinan yang kuat terhadap potensi dan kebolehan diri kita sendiri'.

aku amat tertarik dengan ayat berikut: 'walau dari mana datangnya kita, dari hulu mana, anak siapa diri kita ini, tidak kira bagaimana latar belakang kita sebelum ini, yang paling penting ialah APA YANG KITA BOLEH JADIKAN DIRI KITA INI PADA AKHIRNYA!'

bahawa sesungguhnya, orang biasa atau orang kebanyakan atau sesiapa saja boleh menjadikan diri mereka sebagai seorang yang berjaya dan ternama sekiranya mereka berusaha mengenali diri sendiri, di tahap mana mereka berada ketika ini, mengetahui kekuatan dan kelemahan lalu mengubah diri, sikap dan pemikiran. KESEDARAN DIRI UNTUK BERUBAH ADLAH KUNCI KEPADA SEGALA KEJAYAAN HIDUP.

ya, semuanya bermula daripada sikap (attitude dalam bahasa inggeris). bukan senang! ini kerana sikap kita sekarang sudah sebati dengan diri kita.

misalnya, kalau kita berumur lima belas tahun dan kita ni agak malas orangnya, mandi pun bersuruh....aduh bukan mudah hendak menukarnya! sudah menjadi satu habit...nak menukar habit ini perlukan kekuatan mental dan fizikal.

inilah sikap! untuk berubah (malas kepada rajin) memang perlu kepada usaha. usahalah bangun awal, lepas tu terus pergi mandi, pakai baju yang bersih kemudiannya...uruskan diri dan uruskan masa. mulakan dari muda (kecil).

perkara yang remeh temeh inilah yang perlu kita buat perubahan dahulu sebelum kita melangkah lebih jauh! jadikan kata-kata nasihat berikut sebagai panduan:

"Hari ini lebih baik daripada semalam dan yang pasti esok mesti lebih baik daripada hari ini!"

amatlah malang bagi seseorang apabila keadaan menjadi sebaliknya!

kita juga perlu ingat yang ini:

"UNTUK DIRI KITA DIHORMATI, KITA PERLU MENGHORMATI DIRI KITA DAHULU!

UNTUK DIRI KITA DISAYANGI, KITA PERLU MENYAYANGI DIRI KITA DAHULU!

UNTUK DIRI KITA DIHARGAI, KITA PERLU MENGHARGAI DIRI KITA DAHULU!"

terserah anda untuk mentafsir.

cheerio.

17.10.09

sabarlah menanti.........

Oktober 17, 2009 0 Comments
salam.

jumpa lagi kita, ya? alhamdulillah! rasa lama benar tak ke sini. kenapa? ada masalah ke? hai, kalau tak ada musibah, bukan hidup namanya.

kalau tak hantar post maknanya apa? senang aje jawapannya tu! internet kong! hmm, betullah tu! 

rasa macam nak nangis. rasa macam nak marah tapi tak tau nak marah siapa. rasa macam nak menjerit. oh, ya! macam-macam rasa!

tapi, kesabaran mengatasi rasa marah itu dan sabarku menang. akhirnya, segalanya kembali pulih. dapatlah aku menulis semula! lega.................

hari ini aku nak menulis tentang satu perkataan iaitu 'sabar'

dari dulu, aku sering dengar orang berkata, "sabar itu separuh daripada iman!" sampai kini pun, ia bagaikan suatu ayat yang sinonim dalam hidup kita semua. 

bila orang marah kita, ibu dan ayah akan cakap, 'sabar, biarkan si fulan tu. nanti senyaplah dia!'.

bila orang usik-usik kita, kawan kita nasihat, 'ala, sabar ajelah!, si fulan tu memang macam tu!'

bila kena reject, kita pujuk hati kita, 'tak apalah. dah memang bukan jodoh aku ngan si fulan tu, nak buat camne? terpaksalah sabar dan tabah menerima penolakannya walaupun rasa malu... lagi pun, dah takdir!'

kesimpulannya, orang yang sabar adalah orang yang boleh dikategorikan dalam kumpulan yang baik, disukai sesama manusia dan disayang Yang Maha Esa. 

sesungguhnya, kesabaran sangat penting sifatnya. sabar bukan bererti tunduk mengalah tetapi diam berhemah. sabar bukan bererti takut tetapi sekadar merelakan dengan niat untuk tidak bermusuh. sabar bukan bermakna kita ni pengecut tetapi mencuri peluang untuk menjadi berani kerana menegakkan kebenaran. 

tapi...sebagai manusia, kesabaran kita terbatas juga. kalau asyik-asyik terkena, dengan orang yang sama, bolehkah bertahan? kalau asyik-asyik kesalahan kita dicari dan dihebohkan, selama mana mampu ditanggung? 

bimbang, satu hari... gunung berapi akan meletus! boleh dibayangkan tak, panas lavanya? boleh didengari tak, bingit deburannya? boleh dirasakan tak, bahang letusannya? 

hmm, tentu ramai yang mengangguk-angguk di luar sana. tentu ramai yang kata, no..diri mesti dibela. jangan biarkan orang pijak kepala kita. tak boleh! fitnah mesti diperbetulkan. perkara yang tidak benar tentang kita, perlu diperbaiki, biar semua orang tahu kebenaran. sabar pun ada hadnya!

entahlah, tepuk dada, tanya selera, kata orang-orang tua (tapi, kebelakangan ini dah banyak ditukar oleh genre muda; ada yg kata, tepuk dada tanya hati le,.ada pula yg kata, tepuk dada..tanya sakit tak? isk...macam-macam, ya!)

pendapat aku? dah tua ni..aku dah cool...hehehe. kalau masa muda-muda dahulu? entahlah! mahu bertegang leher jugak, kut! tapi, aku rasa, kan, selagi seseorang boleh dan mampu bersabar, pertahankanlah! kalau tidak...susah lo! 

bayangkan, jika seorang wanita berkahwin dengan seorang lelaki kaki judi. duitnya sentiasa hilang disapu oleh suaminya. jelas kalau dia tidak sabar, alamatnya bertambahlah bilangan ibu tunggal dalam malaysia ini. 

hah, tu ramai yang kata aku ni dah mengarut! ada ke nak bertahan dapat suami sebegitu?

kita selalu melihat sesuatu dari satu dimensi sahaja. apa yang kita nampak pada mata kasar, itulah yang kita pertikaikan. tapi, pernahkah terfikir tentang anak-anak? masa depan dan kehidupan sosial mereka? tentang ganjaran menjadi isteri yang baik kepada seorang suami yang lalai dalam menjalankan tanggungjawab di dunia dan akhirat? pergh...aku bukan ustazah, fikirkanlah sendiri!

cukuplah...aku nak gi tengok bola nih. manchester united nak lawan jap lagi. hehehe...

oh ya, bercakap tentang kesabaran dan nilai-nilainya.....

aku tak tahu bila tmkh akan diterbitkan atau apakah novel kesayanganku itu akan diterbitkan ataupun tudak. sememangnya, aku tahu ramai yang ingin tahu apakah yang akan terjadi selanjutnya tapi....itulah, sabar ye! kita tunggu sama-sama apa kata pen2u. 

harap-harap, lepas ini, tumpuan kita sama-sama berikan kepada novel ke dua iaitu cintaku satu juga cerpen-cerpen yang aku olah. 

cheerio.

12.10.09

korea VS melayu?

Oktober 12, 2009 9 Comments
salam.
semalam hari ahad. kira-kira jam sembilan malam, aku bercadang untuk merehatkan minda setelah seharian buat itu dan ini. bukanlah penat manapun, cuma kebetulan memang aku dah lama tidak menonton drama / cerita di televisyen. lepas satu, satu, siaran astro itu aku kalih. tidak ada yang menarik minatku sehingga aku tiba di saluran 303.
mungkin ramai yang sudah mengulum senyum. siaran 303, huh? ya, drama-drama korea adalah drama-drama terbaik yang pernah dan sering aku tonton. memang bukan semuanya ok, tetapi, bagiku, apapun pandangan orang lain, aku tetap antara peminat fanatik drama-drama dari negara asia timur ini. 
bagaimana dengan drama melayu? oh....ada juga yang menarik minatku tetapi......boleh dihitung dengan jari agaknya. 
sombongnya cik kiah, ya? eh maaflah kalau ada yang tersinggung. bukan aku tak suka drama melayu ni, salah tu! aku suka...cuma, kadang-kadang aku berbulu tengok pelakon-pelakon yang 'terlebih sudah' dalam memainkan peranan dan watak mereka. Belum masuk bab pakaian yang dipakai oleh pelakon perempuan melayu yang beragama islam itu, yang rata-rata boleh diklasifikasikan sebagai 'berkemban!' lagi satu...bila bercakap pula..asyik menggunakan bahasa inggeris. kalau betul sebutannya (memang sesetengahnya bagus dan lancar) tak apalah, malangnya kadang kala nahu dan vokabulari yang digunakan itu tidak betul. sesekali terdetik juga dalam hati apakah aku sedang menonton drama inggeris? yang paling aku tak tahan, bila ada cerita-cerita yang menggunakan bahasa kesat, memaki hamun ikut sesedap mulut. sesedap dan sesuka hati penulis skrip. 
tapi, kalau cerita lakonan eja, memang aku suka. kebanyakan cerita yang dia lakonkan menarik. dan biasanya jarang menengking tak tentu fasal. sesuailah dengan perawakan wajahnya yang lembut itu. hero? rosyam noor antara yang aku minat, tapi cukup-cukuplah jadi hero bila usia dah meningkat, kan? bagilah peluang pada yang muda sikit, hehehe...
antara drama kesukaanku, sekeras kerikil. kelas gitu! tahniahlah rosyam. rosyam lagi!
antara drama yang menjadi sebutan ramai ialah nur kasih. di sekolah, kawan-kawan guru ramai yang suka giler citer ni. jadi, bila dah meniti di bibir semua orang, aku pun terkinja-kinja jugak nak tengok. so aku pun tontonlah! dalam hati, berkenanlah juga! tambahan pulak heronya tu, mmm, handsome, iya tak?
jadi, bila ke sekolah, dalam hati aku hendak isytiharlah pada kawan-kawan yang aku suka jalan cerita itu. tiba-tiba... ramai antara mereka pun bukalah pekung di dada pelakon... kata mereka, mereka boikot cerita tu dah sebab.....(tak baik diulang)
apa pendapat aku? entah? gosip-gosip ni aku tak ambil pot. tak baca pun! orang beritahu, aku dengar. bagi aku, pelakon pun manusia juga, macam aku, macam orang lain. cuma karier mengglamourkan mereka, itu sahaja. tapi terdetik juga rasa heran dalam hati. apakah bila mereka ini berlakon, menghafal skrip yang baik, menuturkan kata-kata berhikmah, tidak sedikitpun terkesan di dalam hati nurani mereka apa juga yang diaksikan itu?
sebab itu aku lebih selesa menonton drama korea. antara drama kesukaanku ialah all about eve. kisah persaingan antara dua wanita dalam merebut kedudukan dan cinta. actually..bukan perebutan pun sebab si heroin sering mengalah dan si villain pula selalu tidak puas dengan apa yang dia ada. yang aku suka sangat ialah watak heronya, si Jang Dong Gun tu, yang tegas dan berketrampilan. waduh...waduh....
lepas tu jangan lupa, jewel in the palace. memang terkesan sampai sekarang kisah perempuan ni..si Chang Jin yang bersemangat kental demi perjuangannya untuk terus kekal di dalam istana.
meneliti blog-blog penulis-penulis muda online pun, aku tersenyum lucu. ramai sungguh yang meletakkan gambar hero dan heroin korea lalu menjadikan mereka hero dan heroin dalam cerita-cerita mereka. contohnya; she's my maid? entah bila cinta bersemi? lihatlah, betapa korea dan dramanya memberi impak dalam kehidupan kita di malaysia.  
berbalik kepada drama korea malam semalam. tajuknya, terms of endearments. kisah keluarga yang menarik. tumpuan cerita kepada seorang kakak, gun-pah yang sudah berkahwin dengan seorang peguam, dan kepada adiknya, masih belasan tahun yang masih tercari-cari arah dalam hidup ini.
si kakak ni tidak punya keyakinan pada dirinya sendiri. seorang suri rumah yang devoted kepada suami dan anak. sangat menyayangi suaminya namun dalam masa sama mencurigai. paling malang, sememangnya si suami itu curang tetapi pandai mengambil hati si isteri. ada dilema, ada ketidakpuasan hati tetapi semua diluahkan tanpa perlu menengking dan mengherdik (atau memang bahasa korea ni tak tahu buat begitu, kut?)
si adik pula, bersusah payah berkorban untuk kekasih hati yang tidak tahu menghargai dirinya. bayangkanlah, dia sanggup meminjam daripada along untuk membayar hutang judi si dia. masih mahu menangis teresak-esak melafazkan kalimah perpisahan walau sudah nyata di hadapan mata kekasihnya curang. 
geram aku melihat kebodohan si adik ini. mulutku tak berhenti-henti marahkan dia semalam. rasa tidak sabar untuk menonton sambungannya yang entah bila. (aku ni ada satu kelemahan! tak tahu dan tak teringat nak tengok sambungan cerita) tahu-tahu, dah habis dah...
sebuah drama, korea ataupun melayu yang baik selalunya mampu memberi kesan kepada penonton. aku rasa, jika seorang itu boleh ketawa, atau menangis semasa menonton sesuatu cerita maka berjayalah pelakon dan pengarah serta semua yang terbabit dalam industri itu. tapi, tidak sebaliknya!
ambil contoh, mengapa SRK terkenal di seluruh dunia? jawapannya mudah iaitu cerita lakonannya mengesankan! aku masih ingat antara dialog yang diucapkannya dalam kabhi kushi kabhi gham: ketika itu dia sangat sedih kerana amitabh marah pada dia... katanya, "kadang-kadang orang asing bisa menjadi keluarga sendiri, tapi kadang-kadang juga ahli keluarga dianggap orang asing di rumah sendiri."
Jiwang karat ke aku ni? entah..tapi antara hobi aku ialah mendengar. mendengar dengan teliti apa juga yang diperdengarkan kepadaku. lagu, perbualan, dialog, drama, ya, aku suka mendengar dan kemudian meluahkannya semula untuk dikongi bersama. 
sebenarnya, cerita; baik yang ditulis mahupun yang digarap sebagai drama atau filem pasti berdasarkan kisah dalam kehidupan kita. misalnya kisah suami si kakak yang curang tadi sungguh banyak boleh kita lihat dan baca. dan kisah si adik juga! tentu berasal dari apa yang pernah dilihat, didengar atau dialami!
kepada yang menulis drama melayu, buatlah drama yang baik dan bermutu. percayalah, bukan kisah perebutan kuasa dalam syarikat, bukan rumah banglo bertingkat-tingkat, bukan juga istilah dato', datin, puan sri, tan sri yang menambat jiwa untuk menonton tetapi isi cerita itu. drama ditonton semua golongan. tua, muda, remaja dan anak-anak kecil jugak...janganlah adegan di atas ranjang ditonjolkan sangat! kurangkan jugak kisah wanita penggoda yang 'miang' (maaf, bahasa kesat sikit!). serta hendak berbunuh-bunuhan kerana harta dan perempuan. 
ewah,ewah.... tulis tak berlapik langsung! maaf, aku bukan nak tunjuk pandai. sekadar memberi pendapat. terserah anda untuk mentafsir. jangan nanti, asyik tunjuk cerita hantu...anak muda kita yang jadi hantu! jangan nanti, asyik tunjuk kisah mat rempit...makin ramai anak melayu yang merempit! jangan nanti, asyik tunjuk kisah anak-anak orang kaya yang malas dan suka berpeleseran...makin ramai di kalangan anak gadis yang ingin menjadi girlfriend mereka...sudah-sudahnya, akhlak runtuh pula.
dah banyak aku coretkan di sini. bagi yang marah-marah dan menganggap aku belot (kerana keterlanjuran ini) aku syorkan, duduk dan tonton drama korea. anda akan faham mengapa kaum hawa di malaysia begitu meminatinya!
cheerio.

9.10.09

kebahagiaan

Oktober 09, 2009 4 Comments
salam.
hari ini hari jumaat. penghulu segala hari. hari yang indah. 
ewah...dah bermadah-madah le pulak. tapi itu lambang kegembiraan. tanda pemberitahuan tentang rasa hati yang bahagia.
rasa hati yang bahagia? aku bahagia? gembira? ni mesti ada apa-apa nih....
yeah...berbicara tentang saat-saat bahagia bagi seorang perempuan! apakah?
inilah antara yang dapat aku catatkan:
i. saat dia mula kenal erti cinta - hmmm masa tu...aduhai, cukup menggetarkan sukma. bayangan hero pujaan tidak pernah jauh dari mata. senyuman akan tersungging di bibir dengan mekar bak delima merekah. 
ii. bila cintanya dibalas - mmm, bayangkanlah! lelaki dambaan jiwa membisikkan kata cinta. bayangkanlah, lelaki yang menjadi rebutan, hanya menjadi milik dirinya sahaja. bayangkanlah, dirinya tidak lagi bertepuk sebelah tangan, malah tangan mereka kini seganding dan seiring.
iii. saat bergelar seorang isteri kepada lelaki yang mencintai dan dicintai.- masa ini tak usah cakaplah, jiwa dan raga 'aku' serahkan....
iv. saat bergelar seorang ibu - menitis air mata gembira kerana kini lengkaplah terasa dirinya sebagai seorang yang bergelar perempuan!
jadi, apa yang menggembirakan anda hari ini? tak ada? takkanlah kut? cuba pejam mata dan fikirkan...mesti ada sesuatu yang boleh membuat anda tersenyum, iya tak?
bagi aku? mmm, inilah yang nak aku kongsikan bersama-sama anda nih.... 
sebenarnya, tak tahulah pulak sama ada berita ini juga menggembirakan anda ataupun tidak. namun sejak semalam, ia amat mengujakan aku. buat tidurku kurang lena...
ok, usah berteka teki lagi. 
wahai sahabat-sahabat mayaku sekelian, 
ketahuilah bahawa , aku tidak dapat hendak meneruskan menghantar novel pertamaku iaitu, Tak Mampu Ku Hindari. (arghh..ayat beliawanis pulak dah!) ke LUAHAN.
ok, camni! pihak penulisan 2u akan menghantar TMKH kepada penerbit untuk dinilai, itulah bunyi ayat yang aku terima daripada penulisan 2u bertarikh 8.10.2009 jam 12.45 am. jadi serentak dengan itu, segala sambungan terpaksa dihentikan seketika. 
kenapa? ada yang mengeluh ke? marah? ala....janganlah! 
arahan ni aku kenalah patuh. berjaya atau tidak novelku ini untuk diterbitkan, itu Allah punya kuasa. yang penting, kita harus beri masa untuk TMKH dinilai. takkanlah pulak aku nak terus ke bab 37 and so on, and so on...takut nanti, katalah berjaya, idea aku keringlah pulak...untuk tulis sambungannya. atau takut pula cerita dah habis. sape pulak nak beli buku aku tu nanti.....eeeiii....perasan tan!
harap anda semua bersabarlah! insyaAllah, sambil itu aku akan terus menulis novel-novel yang lain yang aku harap dapat juga menarik minat anda untuk terus membaca hasil nukilanku. 
tolonglah simpan kemelut cinta antara maria, hisyam dan salina di satu sudut, dalam ruang hati anda itu. yang pasti, pengakhiran cerita tetap akan terlakar.......
istimewa buat violet (yg begitu setia merayu-rayu untuk sambungan), nurlida, cik applemint, kesengalan terserlah, atiqah saffiyah...dan ramai lagi yang tidak mampu aku tuliskan di sini, terima kasih banyak-banyak atas sokongan anda yang tidak pernah surut. doakan sama-sama agar TMKH mendapat reaksi positif penerbit. 
mmm, nampak sangat aku hendak TMKH diterbitkan, ya?
aku rasa, perasaan teruja ini dimiliki oleh semua penulis; tak kira dia penulis terkenal ataupun seorang penulis amatur macam aku. teringin idea sendiri dibukukan! ia bukan satu matlamat, tetapi satu destinasi. kalau anda mengerti......
cheerio. 

7.10.09

bila masa terluang

Oktober 07, 2009 0 Comments
salam.
minggu ini kehidupan sebagai seorang guru sedikit melegakan. mesti ada yang heran? dah jadi malas ke cikgu sofi ni? oh tidak! bukan camtu! 
sebenarnya, sepanjang minggu lepas (sebaik sekolah bermula lepas cuti raya ari tu), aku dah terlalu penat. apatah lagi masa itulah pulak diri ini nak kena observe! whoa! seksa! maklumler...dah tua tapi masih ada yang nak tengok kita mengajar....
tapi Alhamdulillah, sekarang semua dah beres. 
mulai ari ni, peperiksaan pmr bermula. kepada anak muridku di 3rk1 dan 3s tu, buat exam betul-betul! yang terbaik itu...berikanlah! aku tak kena jaga periksa jadi nampaknya memang banyak le masa yang terluang. itu yang boleh selalu masuk post tu! hehehe!
tapi tetap juga berdebar terutama bila waktu maths nanti. bimbang anak murid tak boleh jawab. tapi iyalah, macam yang aku selalu cakap pada diaorang, kalau rasa diri tu dah cukup berusaha, maka inilah masa untuk bertawakkal kepada Allah. serahkan semua pada Dia kerana Dia yang mengatur segala kejadian hidup kita ini.
tadi, aku jalan-jalan lagi. singgah blog aznil. ala...pak nil tu! terkesan juga membaca kisah adik yang dipaparkan, adik yang sakit kanser itu. macam aku selalu tulis kat sini, kita selalu ingat diri kita ni paling susah, tapi rupa-rupanya, ada yang lebih malang daripada kita. jadi, belajarlah menginsafi diri, ok!
ada pula satu artikel dalam resepirahsiaku.blogspot.com. tentang bagaimana hendak mendapat anak yang soleh. hmmm, rupa-rupanya, bukan boleh pakai redah aje, ek! hehehe!
tapi, aku paling menyampah kalau singgah blog orang politik. tak ada lain kerja mereka. kalau dibaca, woi, kalah mulut perempuan, iyalah kan, orang kata perempuan kerjanya tak lain ialah mengumpat, mengata dan mengadu domba. tapi, kalau kita singgah kejap kat blog-blog ini, yang kanan kutuk kiri, yang kiri kata kanan. masing-masing angkat bakul naik lif memuji diri sendiri....
hei..berpada-padalah! yang diumpat keji itu bukan orang lain pun, sama bangsa kita jugak. Tak ingat ke Allah pernah pesan pada kita supaya menyembunyikan aib orang, nescaya aib kita Allah sorokkan! Lupa? entahlah! kang, cakap banyak kang, kena ban pulak blog aku ni! jadi, tepuk dada tanyalah akal fikiran yang dah dikurniakan Tuhan!
sebenarnya perkara paling ingin aku utarakan di sini ialah tentang penerimaan anda semua terhadap hasil-hasil nukilanku. sejak dua menjak ni, ramai yang datang berkunjung ke 'luahan'. dah mencapai lebih seratus kunjungan sehari. eh...bukan nak kasi tahu yang aku dah femes??? siapalah aku, kan? cuma aku nak bagitau yang aku amat terharu. teramatlah terharunya! membaca 'shoutbox' dan juga komen yang anda tulis adalah sesuatu yang amat mengujakan aku. seronok tahap......
seronok!
aku berkarya kerana aku suka menulis. dulu aku fikir, seorang yang dari aliran sains tidak mungkin punya kebolehan ini maklumlah, aliran sains banyak menggunakan otak kiri, otak yang dikaitkan dengan segala fakta. aku lupa bahawa sebenarnya, dalam masa yang sama, otak kanan juga memainkan peranannya. otak kanan menjadikan penulisan bercorak fakta itu menjadi lebih kreatif. tak boleh lebih-lebih nak cerita tentang ini. yang penting, aku nak galakkan anda yang minat menulis tu, tulis aje! redah aje!!!
kat sini aku nak lampirkan satu cerita. lawak juga tapi ia boleh juga dikategorikan sebagai cerita motivasi. baca dan fahamilah mesejnya:
ada tiga orang sahabat baik. mereka tinggal di sebuah kondominium mewah di kedudukan paling tinggi, iaitu di salah sebuah penthouse tingkat 40. satu malam, mereka baru sahaja balik dari menghadiri suatu majlis. sampai di lif, terpapar 'LIF ROSAK. SILA GUNAKAN TANGGA!' 
masing-masing saling merenung antara satu sama lain. tidak mahu membuang masa, mereka sebulat suara bersetuju untuk memanjat tangga itu. mula-mula, mereka pun berjenaka. maka ketawalah masing-masing tapi tidak lama. 
"cop! janganlah buat lawak! sakit perut aku nih! nanti tak sampai ke atas pulak." seorang berkata. jadi mereka pun bersetuju untuk bercerita tentang perkara yang menyedihkan dalam hidup masing-masing. ketika itu, mereka sudah separuh perjalanan dah.
kata si A, "aku ni bukan nak cakaplah! hidup aku dulu susah betul. nak makan nasi sekali sehari pun payah....." memang sedih cerita sidia ni menyebabkan kawan-kawannya menangis. kaki terus juga melangkah.
si B pula bercerita. "aku anak yatim piatu. masa kecik dulu aku tinggal kat rumah anak yatim....bla, bla, bla" menangis lagi! 
bila sampai di depan pintu rumah, tiba giliran si C pula. "perlu ke aku bercerita jugak?" melihat anggukan kawan-kawannya, dia meneruskan, "cerita inilah yang paling sedih!" kawan-kawannya yang dua orang tu dah tak sabar-sabar hendak tahu. C akhirnya berkata, "pada satu malam, tiga orang sahabat baru balik dari menghadiri satu parti. mereka dapati lif rosak. jadi, terpaksalah naik tangga sebanyak 40 tingkat. sekarang, yang sedihnya, mereka dah berada di depan pintu rumah. malangnya....kunci rumah mereka telah tertinggal di dalam kereta! Siapakah agaknya di antara mereka bertiga yang perlu turun dan mengambilnya?" 
pada mulanya, A dan B tidak menyedari apa yang cuba disampaikan oleh C, tapi tidak lama lepas tu......
lintang pukang C lari dikejar oleh kawan-kawannya yang sudah naik angin!
itulah sahaja. pengajaran dari cerita ini ialah.......apa kata, anda yang beritahu pada sofi?
cheerio. 

5.10.09

hilangkan sedih, ya...

Oktober 05, 2009 0 Comments
aku nak ubah angin sikit malam ni. dah asyik buat kawan-kawan sume nangis. so, aku ingat nak bagi korang sume gembira sikit. di bawah ni...ada beberapa citer lawak. aku edit dari beberapa ruangan di internet ini. kepada tuan punya cerita, terima kasih kerana anda berjaya menghiburkan kami. baca, k!. Jangan tension. TMKH tetap akan bersambung. Releks....

1. Berita baik


"Tahun ini ada berita baik, ayah!" ujar seorang anak yang baru saja menerima hasil keputusan SPM kepada ayahnya.



"Berita baik apa?" tanya ayahnya.

"Yang pasti ayah tak perlu pening kepala nak fikir belanja saya untuk masuk ke universiti." jawab si anak.

"Iya? Tentu kamu lulus dengan cemerlang dan dah dapat biasiswa, kan?" tanya ayahnya dengan wajah yang bercahaya.

"No...no...no, bukan ayah! Sebenarnya...saya ... tidak lulus!!" jawab anaknya dengan selamba.

...............................................

2. Hadiah harijadi ke 17


Seorang anak bertanya kepada ibunya.

Anak : Mama, bila harijadi saya ke-17 nanti, boleh buat parti di rumah?



Mama : Boleh...boleh.. Nanti mama aturkan.



Anak : Ma, ..boleh saya ajak kawan-kawan saya?



Mama : Boleh, ..jemput aje.



Anak : Ma.., saya nak pakai baju baru warna pink. Boleh mama belikan, tak?



Mama : Boleh...boleh, nanti mama belikan.


Maka tibalah masa yang ditunggu-tunggu. Hari itu hari jadi si anak. Ramai kawan sudah datang ke majlis yang diadakan. Si anak sudahpun bergaya dengan baju barunya tetapi dia masih merengek kepada ibunya lagi.


Anak : Ma..boleh saya pakai lipstick tak?



Mama : Tak boleh!



Anak : Ala........mama, harijadi ke-17 ini bukan selalu. Sekali aje seumur hidup saya ni. Takkan pakai lipstick pun tak boleh...



Mama : Tak boleh! Kamu boleh buat parti, kamu boleh jemput rakan-rakan kamu, kamu boleh pakai baju pink baru itu, tapi kamu dak boleh pakai lipstick



Anak : Alaaaa ....boleh la mama........., please.....



Mama : Azwan!!!!! kali ini mama tak mahu kompromi ngan kamu! TAK BOLEH! Kamukan LELAKI?

........................




3. Diskaun hukuman
Di sebuah mahkamah perbicaraan sedang berlangsung terhadap seorang pencuri barang di pasaraya.
"Dengan ini kami memutuskan terdakwa dijatuhkan hukuman penjara 4 bulan." kata Tuan Hakim.

"Apakah kamu, yang didakwa, peguambela dan pihak pendakwa menerima hukuman ini?" soal Hakim lagi.

"Saya bantah tuan hakim." kata seorang lelaki yang sedang duduk di kerusi awam. "Sepatutnya hukuman yang dikenakan ke atas tertuduh diberi diskaun."

Lelaki yang bersuara itu adalah pengurus di pasaraya, tempat terdakwa mencuri.

"Kenapa anda pula yang keberatan?" soal hakim keliru.

"Kerana barang yang dia ambil adalah barang yang kami beri diskaun sehingga 45%, tuan hakim."

"??@#$!!&##!!"


..................................

Cukuplah tiga lawak itu. harap anda yang sering berkunjung ke sini tersenyum sekurang-kurangnya.

cheerio.