Langkau ke kandungan utama

Dari lubuk hati paling dalam....


Tadi aku masuk ke satu halaman. Penulis blog ni bercerita tentang seorang guru dan muridnya. Tentang ketidakprihatinan guru itu yang memukul murid tanpa usul periksa. Akhirnya, si guru menyesali pebuatannya setelah mengetahui kedaifan hidup anak muridnya itu.
Memang kita sebagai manusia suka bertindak melulu. Suka buat kesimpulan sendiri. Seperti guru itu. Anak muridnya yang seorang ini, lelaki, selalu benar datang lambat ke sekolah. Dia bertanya kepada muridnya, "Mengapa lambat?" Tiada jawapan. Pantas sahaja dia menyergah, "Kalau esok kamu lambat lagi, saya rotan!" 
Esoknya, murid itu datang lewat lalu dia dirotan. Malangnya, esok lagi, murid itu tetap begitu. Jadi, dia dirotan lagi. Agak lama, baru timbul kesedaran di dalam hati guru itu untuk menyiasat. Apa yang dia selongkar? Menitis air mata aku membaca ketika itu. 
Rupa-rupanya, setiap tengah hari, murid lelaki ini menanti kepulangan abangnya yang bersekolah pagi. Abangnya itu berlari dari sekolah untuk pulang kerana dia akan memberikan pakaian seragam sekolahnya termasuk kasut dan setokin untuk dipakai oleh adiknya pula. Mereka orang susah. Hanya itulah sepasang baju dan kasut serta setokin yang mereka ada!
Apabila guru itu bertanya kepada muridnya, "Mengapa kamu tidak bercerita kepada saya?" Apa jawapannya?
"Mak cakap, kesusahan kita biarlah kita sahaja yang tahu. Usah meminta-minta! Kalau terpaksa dirotan, redhalah!"
Tuhan, aku amat kagum dengan si ibu. Aku yakin, didikannya dapat melahirkan seorang lelaki yang perkasa (Minda, jiwa dan fizikalnya!). Aku yakin anak ini bila besar nanti akan menjadi seorang lelaki yang amat bertanggungjawab!
Sebagai guru, aku akui bahawa sebenarnya murid mendekatkan kami kepada kehidupan masyarakat. Melalui tingkah dan sikap murid, kami mengenali mereka dan boleh meng'agak' bagaimana kehidupan di dalam 'rumah tangga ibu dan ayahnya'. 
Anda semua nak tahu? Novel TMKH aku tu tercetus pada tahun 2005. Tatkala itu, aku menjadi guru kelas T4 Sains 2. Kelas kedua terpandai di sekolah kerana dalam kelas ini terkumpul murid-murid yang mendapat sekurang-kurangnya 2 atau 3 A dalam PMR.
Antara mereka, ada seorang murid cina ni. Namanya biarlah aku panggil Anne sahaja. Mulai bulan Mac, dia selalu tak datang ke sekolah. Surat aku hantar ikut prosedur. Tapi... dia tetap datang dan tak datang ke sekolah ikut suka dia! Satu hari, aku pergi ke rumahnya. Aku benar-benar hendak tahu mengapa murid bijak sepertinya tidak berminat ke sekolah.
Hanya ibunya yang menyambut kedatangan aku dan kaunselor (kawan aku). Dari ibunya yang cacat akibat kemalangan (kaki kanannya sedikit pendek dan berjalan perlukan tongkat) aku diberitahu bahawa Anne sudah pergi ke KL. "Mengapa?" tanyaku. "Dia kelahi sama bapak dia. Bapak dia pukul sebab dia tak mau kasi wang."
Waktu itu baru aku tahu bahawa selama ini, Anne yang menyara keluarga. Abang dan ayahnya kaki judi. Emaknya yang cacat tidak boleh dan tidak mampu buat apa-apa. Dengan sedih, emaknya memberikan aku buku teks yang Anne pinjam. Katanya, "Anne cakap, cikgu mesti datang rumah satu hari. Mesti cikgu mau tanya pasai dia. Sebab cikgu selalu cakap sama dia, budak pandai tak boleh ponteng sekolah." Kata emaknya lagi, "Anne memang mau sekolah, cikgu! Tapi, kalau dia sekolah, siapa mau kerja? Siapa mau kasi makan saya? Itu jantan ha...talak guna punya olang." (Itu ayat tulin emak Anne, ya!)
Sampai sekarang, aku rasa bersalah pada anak cina itu. Aku rasa, aku agak lewat menunjukkan keprihatinanku. Kalau aku sedikit cepat, mungkin Anne masih bersekolah malah mungkin dah masuk universitipun! Jadi, TMKH aku dedikasikan kepada Anne, seorang anak yang baik yang sanggup berkorban untuk ibunya.
Sejak itu, aku cuba  pastikan bahawa aku tidak mengulangi kesilapan yang sama bila dilantik sebagai guru tingkatan. Aku cuba sedaya upaya untuk mengenali anak muridku, sebaik-baiknya.
Hari Ahad lepas, anak lelakiku, Ariff, bercerita pula. Dia menemani kawannya ke stesyen bas untuk membeli tiket. Azim baru dapat upah (dia ni bekerja di ladang kambing pakciknya) jadi duit itulah dia gunakan sebagai tambang untuk balik ke KL. Dia nak sambut raya bersama emak dan ayahnya di sana. Dia malah sudah membeli tiket untuk balik ke sini semula. Azim tinggal di asrama desa sekolahku.
Kalau anda di tempatku, apakah perasaan anda mendengar cerita anakku ini? Entahlah! Mungkin aku ni cengeng kut? Kuat nangis? Tapi memang aku sedih. Azim baru berumur 14 tahun. Dia tinggal di asrama desa sejak di sekolah rendah lagi. Bila sahaja boleh balik, dia tidak balik ke rumah ibu dan ayah tetapi sebaliknya dia bekerja untuk menampung hidup. 
Bukanlah aku hendak mengata atau mengumpat kedua-dua ibubapanya tapi, soalan yang berlegar-legar di fikiranku ialah, di manakah mereka? Di manakah tanggungjawab mereka? Mengapa anak sekecil itu dibiarkan sendirian? Di mana kasih sayang? Di mana mereka jika anak itu sakit demam? 
Keruntuhan akhlak anak-anak muda bermula beginilah! Bila ibu dan ayah sudah tidak menjadikan anak-anak keutamaan mereka. Mereka sibuk mencari rezeki. Konon untuk anak-anak tetapi jika benar, mengapa anak-anak terbiar? Yang perempuan bebas di jalanan pada waktu malam. Yang lelaki dibiarkan balik waktu dinihari. Bila anak-anak ini memberontak, kita marahkan mereka. Tetapi, pernahkah kita cermin diri kita?
Di pagi Syawal, sebaik sudah solat, pasti kita akan berkumpul anak beranak. Aku yakin, inilah satu-satunya detik waktu kita bermaaf-maafan dalam setahun. Tidak ada waktu yang lain. Apa kata, kalau selama ini, anak-anak yang sering minta maaf dan ampun pada kita sebagai emak dan ayah, kali ini kita juga melakukan yang sama. Kita juga meminta maaf kepada mereka atas kelalaian kita mendidik mereka sesempurna mungkin. Moga dengan ini, Allah memberkati kita. Meredhai perbuatan kita.
cheerio.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…