Follow Us @soratemplates

28.9.09

dorongan buat anda

September 28, 2009 3 Comments
salam.
sejak hari raya, blog aku ini agak ramai pengunjung. bagi seorang yang agak baru di dunia blogging ni, menerima pelawat melebihi 50 orang sehari, amat mengujakan. seronok melihat senarai tetamu yang datang dari pelbagai daerah dan negara. baru aku sedar bahawa melayu ada di mana-mana, di bumi Allah ini!
sejak kecil, aku suka berangan-angan. dalam kepala ini, ada berbagai-bagai cerita yang pernah aku gambarkan. agaknya, kalau dari dulu (waktu muda) aku menulis, mungkin dah banyak novel yang terhasil. tapi, iyalah...nak buat camne, tak ada rezeki ke arah itu. hmm...
entah mengapa, dari kecik, aku amat sukakan dua nama ini iaitu Hisyam dan Maria. yang herannya, tak pulak cari suami yang namanya itu. malah lebih menghairankan, tak pulak bubuh nama anak-anak dengan nama-nama itu. hehehe.... tapi memang dua nama itu sinonim dengan aku. malah kalau aku baca novel yang nama heronya Hisyam..wo...bukan main sayang aku ngan novel tu. mesti beli punya!!
apa yang hendak aku tulis kat sini ialah bagi anda yang suka blogging nih, dan ada banyak penulis novel online handalan kat seluruh malaysia sekarang... teruskan berkarya. terus menulis dan menulis. ilham yang ada itu, curahkanlah! kongsilah cerita anda dengan orang lain. mesti ada yang minat ngan cerita yang anda tulis. mesti ada yang suka dengan gaya penulisan anda. kalau nasib anda baik, novel anda akan diterbitkan. maka itu adalah bonus. sekalung tahniah aku ucapkan. bagi yang macam aku, tidak perlu gusar. biarpun penerbit tak pilih manuskrip aku untuk di terbitkan (begitu juga anda) kita kongsilah novel kita di ruangan maya ini. sebenarnya anda akan merasa sangat puas bila ada yang memberi komen pada setiap tulisan anda itu. percayalah...wa cakap lu!!!  hahaha...
TMKH akan berakhir tak lama lagi. sedih nak berpisah dengan watak-watak itu. ia dah sebati dalam jiwa. tapi aku nak terus menulis lagi. insyaAllah, dalam seminggu dua lagi, novel keduaku akan menyusul. akan cengengkah lagi ceritanya? hmm....biasalah! ada suka, duka, ketawa dan menangis. adat dunia, kan!
aku stop dulu. harap mendapat maklum balas anda. 
cheerio.

23.9.09

Teh susu....dan kicap!

September 23, 2009 0 Comments

Aku baru saja balik dari jalan-jalan. Hehehe...bukan di jalan raya, tapi jalan-jalan di blog. Aku tertarik dengan satu kisah (di dalamnya ada dua cerita) di satu tempat yg aku singgah. Menarik isinya. Kisah tentang warna kulit!
Cerita satu:
Tentang seorang pereka fesyen. Namanya Tommy. Dia ni reka baju mahal-mahal dan khas untuk golongan orang kulit putih yang kaya-kaya aje. Dia pernah berkata (aku alihbahasakan, ya!) ;
"Kalau aku tahu yang baju aku turut dibeli oleh orang-orang Yahudi, Hispanic, Asia mahupun African-American, tentu aku tak akan buat baju yang cantik-cantik! Aku tak mahu orang-orang dari kumpulan ini beli baju rekaan aku tu, sebab baju-baju itu hanya khas untuk masyarakat kulit putih yang berada!"
Wow, what a statement, yeah? Ewah, cakap orang putih pulak! Inilah contoh manusia tak bertamaddun. Dia dah kira ke berapa banyak keuntungan yang dia dapat? Ek eleh, entah-entah, yang beli tu hanya golongan yang dia anggap tak mampu ini. Jenama dia tu bukan terkenal mana pun. Tak pernah aku dengar pulak celebrity hollywood pakai jenama dia. Kalau Gucci, St Laurent ke Chanel ke...adalah! 
Sebab itu, dia dihalau dari Rancangan Oprah. Kalau aku jadi Oprah pun, tentu aku buat macam tu. Ada ke dengan bangganya dia cakap 'yes' bila Oprah tanya adakah dia pernah buat kenyataan macam gitu? Mangkuk betullah! Agaknya dia lupa siapa Oprah, kut?
Cerita dua:
Dalam satu penerbangan (London - Johannesburg) British Airways, seorang perempuan kulit putih duduk di sebelah seorang lelaki kulit hitam. Depa ni duduk di kelas ekonomi. 
Tiba-tiba perempuan tu panggil seorang pramugari dengan marah, "Saya tak nak duduk di sebelah dia ni. Kenapa, dah tak ada tempat lain ke untuk letak orang-orang dari kumpulan hamba ni?"
Bukan pramugari itu sahaja yang tersentak, malah seluruh isi kelas ekonomi tersebut. Maka dengan lembut pramugari itu berjanji untuk menyelesaikan masalah itu. Tak lama kemudian, dia datang semula. Dia berkata, "Puan, seperti yang saya jangka, memang tak ada tempat kosong di kelas ekonomi ini.  Saya dah cakap dengan kapten. Dia beritahu ada satu tempat duduk yang kosong di kelas bisnes. Sebenarnya, puan, kita tak membenarkan penumpang bertukar tempat duduk terutama dari kelas ekonomi ke kelas bisnes tapi memandangkan bahawa memang tak patut dibiarkan seseorang duduk bersebelahan dengan seorang yang amat menjengkelkan, maka..." Dia merenung lelaki kulit hitam yang asyik diam dari tadi dan menyambung, "Encik, sila ambil bagasi encik dan ikut saya. Tempat duduk encik, di sana! (kelas bisnes tadi!)"
Habis pramugari tu cakap, dia dapat tepukan gemuruh dari semua orang. 
Hah, ambik engkau! Siapa yang untung? Mamat tu jugak!
...............................
Sesungguhnya, warna kulit yang berbeza-beza Allah jadikan. Masa aku kecik-kecik dulu allahyarhamah nenek aku story kat aku; Katanya, anak cucu adam ni banyak. Yang handsome dan cantik pergi ke Eropah, Arab dan negara Hindustan. (entah ya, entah tidak?) Tapi logiknya ada. Kan dia orang tu memang golongan yang cantik-cantik dan menarik? Sementara yang ku...reng... pergi ke Afrika. Pun aku tak tau sejauh mana kebenarannya. 
Tapi, hitam ke, putih ke, kuning langsat ke...... 
Siapa kita untuk menghina? Siapa kita untuk menentukan darjat dan keturunan? Apa hak kita? Apa lebihnya kita? Apa kurangnya mereka?
........................
Balik ke Malaysia, lihatlah! Ada lagi banyak warna kulit yang ada. Kalau dulu sikit aje (3) sekarang ni dengan ramainya warga negara asing yang dibenarkan masuk dah caca marba dah! Kalau kita nak buat hal tentang warna kulit ni, aduh, tak aman negara kita yang tercinta ni! (Patriotik la pulak!)
Jadi, aku nak ingatkan semua orang termasuk diri aku ni, jangan jadikan kulit sebagai satu isu. Kulit hanya luaran diri kita. Memang, memang bertuah orang yang kulitnya mulus putih bersih! Bertuah sangat! Tapi, orang yang kurang putih...ada kelebihannya! Percaya atau tidak, golongan ini kurang terdedah kepada bahaya mengidap kanser kulit. Kan, kan?
Dan yang paling penting, kulit bukan ukuran untuk masuk ke syurga. Allah berfirman, mafhumnya: "Yang paling tinggi di sisiKu ialah orang-orang mukmin yang bertakwa."
cheerio.

17.9.09

kad raya untuk sahabat setia.

September 17, 2009 0 Comments
 
Salam. Aku ingin mengucapkan selamat hari raya kepada semua sahabat handai yang sudi berkunjung ke blog 'LUAHAN' ini. Bagiku, sesiapa sahaja yang singgah di sini ialah sahabatku. Semoga di hari baik bulan baik ini, kita bersama-sama dilimpahi rahmatNya. Semoga kita berbahagia sentiasa. Amin.........
cheerio.

16.9.09

Dari lubuk hati paling dalam....

September 16, 2009 0 Comments

Tadi aku masuk ke satu halaman. Penulis blog ni bercerita tentang seorang guru dan muridnya. Tentang ketidakprihatinan guru itu yang memukul murid tanpa usul periksa. Akhirnya, si guru menyesali pebuatannya setelah mengetahui kedaifan hidup anak muridnya itu.
Memang kita sebagai manusia suka bertindak melulu. Suka buat kesimpulan sendiri. Seperti guru itu. Anak muridnya yang seorang ini, lelaki, selalu benar datang lambat ke sekolah. Dia bertanya kepada muridnya, "Mengapa lambat?" Tiada jawapan. Pantas sahaja dia menyergah, "Kalau esok kamu lambat lagi, saya rotan!" 
Esoknya, murid itu datang lewat lalu dia dirotan. Malangnya, esok lagi, murid itu tetap begitu. Jadi, dia dirotan lagi. Agak lama, baru timbul kesedaran di dalam hati guru itu untuk menyiasat. Apa yang dia selongkar? Menitis air mata aku membaca ketika itu. 
Rupa-rupanya, setiap tengah hari, murid lelaki ini menanti kepulangan abangnya yang bersekolah pagi. Abangnya itu berlari dari sekolah untuk pulang kerana dia akan memberikan pakaian seragam sekolahnya termasuk kasut dan setokin untuk dipakai oleh adiknya pula. Mereka orang susah. Hanya itulah sepasang baju dan kasut serta setokin yang mereka ada!
Apabila guru itu bertanya kepada muridnya, "Mengapa kamu tidak bercerita kepada saya?" Apa jawapannya?
"Mak cakap, kesusahan kita biarlah kita sahaja yang tahu. Usah meminta-minta! Kalau terpaksa dirotan, redhalah!"
Tuhan, aku amat kagum dengan si ibu. Aku yakin, didikannya dapat melahirkan seorang lelaki yang perkasa (Minda, jiwa dan fizikalnya!). Aku yakin anak ini bila besar nanti akan menjadi seorang lelaki yang amat bertanggungjawab!
Sebagai guru, aku akui bahawa sebenarnya murid mendekatkan kami kepada kehidupan masyarakat. Melalui tingkah dan sikap murid, kami mengenali mereka dan boleh meng'agak' bagaimana kehidupan di dalam 'rumah tangga ibu dan ayahnya'. 
Anda semua nak tahu? Novel TMKH aku tu tercetus pada tahun 2005. Tatkala itu, aku menjadi guru kelas T4 Sains 2. Kelas kedua terpandai di sekolah kerana dalam kelas ini terkumpul murid-murid yang mendapat sekurang-kurangnya 2 atau 3 A dalam PMR.
Antara mereka, ada seorang murid cina ni. Namanya biarlah aku panggil Anne sahaja. Mulai bulan Mac, dia selalu tak datang ke sekolah. Surat aku hantar ikut prosedur. Tapi... dia tetap datang dan tak datang ke sekolah ikut suka dia! Satu hari, aku pergi ke rumahnya. Aku benar-benar hendak tahu mengapa murid bijak sepertinya tidak berminat ke sekolah.
Hanya ibunya yang menyambut kedatangan aku dan kaunselor (kawan aku). Dari ibunya yang cacat akibat kemalangan (kaki kanannya sedikit pendek dan berjalan perlukan tongkat) aku diberitahu bahawa Anne sudah pergi ke KL. "Mengapa?" tanyaku. "Dia kelahi sama bapak dia. Bapak dia pukul sebab dia tak mau kasi wang."
Waktu itu baru aku tahu bahawa selama ini, Anne yang menyara keluarga. Abang dan ayahnya kaki judi. Emaknya yang cacat tidak boleh dan tidak mampu buat apa-apa. Dengan sedih, emaknya memberikan aku buku teks yang Anne pinjam. Katanya, "Anne cakap, cikgu mesti datang rumah satu hari. Mesti cikgu mau tanya pasai dia. Sebab cikgu selalu cakap sama dia, budak pandai tak boleh ponteng sekolah." Kata emaknya lagi, "Anne memang mau sekolah, cikgu! Tapi, kalau dia sekolah, siapa mau kerja? Siapa mau kasi makan saya? Itu jantan ha...talak guna punya olang." (Itu ayat tulin emak Anne, ya!)
Sampai sekarang, aku rasa bersalah pada anak cina itu. Aku rasa, aku agak lewat menunjukkan keprihatinanku. Kalau aku sedikit cepat, mungkin Anne masih bersekolah malah mungkin dah masuk universitipun! Jadi, TMKH aku dedikasikan kepada Anne, seorang anak yang baik yang sanggup berkorban untuk ibunya.
Sejak itu, aku cuba  pastikan bahawa aku tidak mengulangi kesilapan yang sama bila dilantik sebagai guru tingkatan. Aku cuba sedaya upaya untuk mengenali anak muridku, sebaik-baiknya.
Hari Ahad lepas, anak lelakiku, Ariff, bercerita pula. Dia menemani kawannya ke stesyen bas untuk membeli tiket. Azim baru dapat upah (dia ni bekerja di ladang kambing pakciknya) jadi duit itulah dia gunakan sebagai tambang untuk balik ke KL. Dia nak sambut raya bersama emak dan ayahnya di sana. Dia malah sudah membeli tiket untuk balik ke sini semula. Azim tinggal di asrama desa sekolahku.
Kalau anda di tempatku, apakah perasaan anda mendengar cerita anakku ini? Entahlah! Mungkin aku ni cengeng kut? Kuat nangis? Tapi memang aku sedih. Azim baru berumur 14 tahun. Dia tinggal di asrama desa sejak di sekolah rendah lagi. Bila sahaja boleh balik, dia tidak balik ke rumah ibu dan ayah tetapi sebaliknya dia bekerja untuk menampung hidup. 
Bukanlah aku hendak mengata atau mengumpat kedua-dua ibubapanya tapi, soalan yang berlegar-legar di fikiranku ialah, di manakah mereka? Di manakah tanggungjawab mereka? Mengapa anak sekecil itu dibiarkan sendirian? Di mana kasih sayang? Di mana mereka jika anak itu sakit demam? 
Keruntuhan akhlak anak-anak muda bermula beginilah! Bila ibu dan ayah sudah tidak menjadikan anak-anak keutamaan mereka. Mereka sibuk mencari rezeki. Konon untuk anak-anak tetapi jika benar, mengapa anak-anak terbiar? Yang perempuan bebas di jalanan pada waktu malam. Yang lelaki dibiarkan balik waktu dinihari. Bila anak-anak ini memberontak, kita marahkan mereka. Tetapi, pernahkah kita cermin diri kita?
Di pagi Syawal, sebaik sudah solat, pasti kita akan berkumpul anak beranak. Aku yakin, inilah satu-satunya detik waktu kita bermaaf-maafan dalam setahun. Tidak ada waktu yang lain. Apa kata, kalau selama ini, anak-anak yang sering minta maaf dan ampun pada kita sebagai emak dan ayah, kali ini kita juga melakukan yang sama. Kita juga meminta maaf kepada mereka atas kelalaian kita mendidik mereka sesempurna mungkin. Moga dengan ini, Allah memberkati kita. Meredhai perbuatan kita.
cheerio.

13.9.09

selamat hari raya, ya!

September 13, 2009 0 Comments

Waktu sekarang - jam 3.30 minit pagi. Dah terlalu lewat untuk tidur, takut nanti tak terjaga untuk sahur. Jadi aku ambil peluang ini untuk menulis di sini. 
Puasa dah sampai ke hujungnya. Tak lama lagi hari raya. Raya bagi orang macam aku dah tak ada apa yang seronoknya. Semangat raya pun dah menurun. Yang buat aku gembira ialah melihat telatah anak-anak dan kawan-kawan mereka. 
Sememangnya, hari raya ni untuk budak-budak dan golongan muda. Masa hari raya inilah silaturrahim dieratkan; yang jauh didekatkan. Yang dekat dimesrakan (ada ke istilah ini?). Yang hilang tanpa khabar berita selama ini akan pulang. Yang bermasam muka akan bertegur sapa semula. Inilah hikmah hari raya.
Dulu, waktu muda, tiap kali nak berhari raya, pasti akan ke rumah mentua dahulu. Tak  ada kompromi. Raya kedua, baru balik ke rumah emak ayah aku. Dah jadi wajib macam gitu. 
Aku begitu kagum dengan pasangan muda sekarang. Dari awal, mereka dah tetapkan nak ke mana dan boleh pulak bergilir. Tahun ni ke rumah keluarga perempuan tahun berikutnya ke rumah keluarga lelaki. Baguslah macam tu. Ingatlah, semua ini kita lakukan untuk ibu dan ayah serta mentua sementara mereka masih ada. Berbaktilah sebagai anak selagi mereka masih hidup. Esok-esok, bila tutup mata mereka, korang akan sunyi.....macam aku sekarang. Beraya di rumah sendiri. Nasib baik ada anak-anak!
Di sekolah, ada rakan-rakan guru yang bercerita tentang permasalahan hari raya ini. Ada yang kata culasnya nak balik ke rumah mentua. Mula bercerita tentang buruknya saja. Konon dialah yang terpaksa membuat segala bila sampai nanti. Dialah yang memasak, mengemas rumah: macam-macam. Yang nak balik ke rumah emak sendiripun ada yang kelihatan tidak seronok juga. 'Ala, kak...nanti kalau saya yang sampai dulu, saya punya bajet mesti lari. Sayalah nanti yang kena keluar belanja. Hisy, malas betullah!!'
Ada juga yang 'bengkek' dengan sikap adik dan kakak masing-masing terutama yang beranak kecil. Kalau nak tahu, anak kecil ni boleh menjadi alasan untuk mengelak membuat kerja. 
Memang, kalau nak diikutkan, memang boleh sakit hati. Rasa nak merajuk pun ada.  Tapi tanyalah pada diri. Berapa kalikah anda dapat berkumpul ramai-ramai dalam setahun? 10 kali? 8 kali? 5 kali? Atau setahun sekali? Rasanya, kebanyakan jawapan ialah setahun sekali, kan? Ingatlah, cuma setahun sekali aje. Toksah merajuk! Toksah berkira. Toksah bersedih. Ada ganjaran yang besar untuk anda nanti. Maniskan aje muka tu. Senyumlah walau anda rasa penat sangat. Perkara ikhlas yang anda lakukan menaikkan taraf anda di sisi Tuhan. 
Hiburkanlah hati ibu bapa anda. Buktikanlah bahawa anda ialah anak yang baik. Kakak yang baik, adik yang baik selain anda seorang isteri yang sempurna di mata suami.
Kepada yang belum berkahwin atau yang masih remaja, jadikan hari raya sebagai hari untuk beramah mesra dengan tetamu yang berkunjung ke rumah. Juga, jadikan hari raya kali ini hari untuk anda mengenali saudara mara anda. Pergilah, ikutlah ibu dan ayah berziarah. 
Kenalilah siapa bapa saudara anda, sepupu, dua pupu, saudara dekat dan saudara jauh. Menghabiskan masa di depan tv, menonton segala rancangan hiburan yang tak pernah habis di astro itu, tidak langsung mendatangkan faedah. Lagi pula, semua siaran-siaran itu akan diulang. Bukan sekali, malah berkali-kali. Banyak masa yang lain boleh digunakan selain waktu hari raya untuk anda menontonnya.....
Hari raya, hari untuk bergembira. Jadi, bergembiralah! Lupakan segala yang menyedihkan anda dahulu. Hapuskan semua kedukaan. Kepada yang tidak bertegur sapa tu, lupakanlah perselisihan anda. Berbaiklah semula. Kata hati yang tidak elok, elakkanlah! 
Berbahagialah, ya!
Ada yang terasa ke? Ada yang terusik? Atau yang terkecil hati? 
Sempena hari raya Aidilfitri yang mulia ini (ada seminggu lagi) Sofi ingin memohon maaf dan ingin mengucapkan selamat hari raya. Nanti, bila anda balik kampung, pastikan diri selamat di sepanjang perjalanan.
cheerio.

11.9.09

maafkan aku.....

September 11, 2009 0 Comments
salam.


tak tahu nak luahkan bagaimana kecewanya aku semalam, khamis, 10 sept, 2009. entah di mana silap yang dah dibuat, aku tak boleh sign in. apa pun aku tak boleh buat dengan blog aku ni.


lepas sahur tadi, baru ok. malangnya.....beberapa pos mengalami masalah. tak boleh dibuka. repair punya repair, jadi jugaklah tapi...


kepada kawan-kawan yang aku terdelete komen korang ataupun 'sharelah' , aku nak mintak maaf  banyak-banyak. hilang dah semuanya.sesuatu yang sungguh-sungguh tidak aku sengajakan. harap korang tak kecil hati, ek!


harap-harap lepas ni, semua ok dah. aduyai.....sedih oooo....


cheerio.

Tijah? Oh Tijah!

September 11, 2009 0 Comments
Salam. 




Aku ingin berkongsi satu artikel dengan korang semua. Masa membacanya, aku ketawa mengekeh. Tak baik, kan? Tapi nak buat camne! Bagi aku, artikel tu lucu sangat. Di bawah, aku dah copy-paste kannya dalam post ini. Sudi-sudikanlah membaca. Mana tahu, dapat juga diubat hati korang yang sedang rawan. Ek eleh!


WELL WRITTEN LETTER:  BAHASA MALAYSIA INTO ENGLISH                                               ENJOY!!!!!!!

Tijah budak kampung, tapi bekerja di Kuala Lumpur. Biasalah bila sudah duduk "town", mula lupa asal usul. Pakaian seksi maut, bercinta pula dgn lelaki mat saleh. Ke hulu ke hilir menayang boyfriendnya yg bermata biru. Punyalah eksyen si Tijah, hinggalah suatu hari dia ternampak lelaki Inggeris tadi dgn wanita lain yg lebih cantik dan bergaya daripadanya. Tijah menangis tiga hari tiga malam. Pada malam ke empat, Tijah mengambil sehelai kertas dan menulis surat untuk memutuskan perhubungannya dgn lelaki mat saleh tadi yg baru sebulan dikenalinya.

Begini bunyi surat yg ditulis oleh Tijah binti Kulup Kecil, yg berjaya "dicuri" ...

************ ********* ********* ********* ********* ********* ****************** **

Mike....
I WANT TO BREAK CONNECTION
SAYA NAK PUTUS HUBUNGAN  direct translation......

Saya sudah fikir tentang ini masak-masak. Saya tahu saya tepuk sebelah tangan sahaja.
I have think about this very cook-cook.     I know I clap one hand only.
Betul-betul, saya nampak awak dan dia jalan-jalan sama-sama dekat pekan                 dengan mata saya sendiri
Correctly, I have seen you and she walk-walk together at town with eyes myself.
Awak
pegang tangan dia
You grab hand she.
Awak selalu tanya untuk
minta maaf. Saya tak pecaya lagi pada awak. Awak
You always ask for apology back-back. I don't trust you again! You are
betul buaya
darat.
really crocodile land.
Kawan saya cakap awak
main kayu tiga.   Mula-mula saya fikir kawan saya bohong saya.
My friend speak you play wood three.       First-first I think my friend lie me.
Tapi sekarang saya
faham awak betul betul main kayu tiga.
But now I know you correct-correct play wood three.
Jadi, saya nak
putus hubungan untuk tarik diri dari ini cita tigasegi. Saya faham ini
So, I break connection to pull my body from this love triangle. I know this
keputusan saya ambil sangat betul, sebab awak cinta sangat dia.
result I pick is very correct, because you love she very high from me.
Jadi, saya
putus ini hubungan untuk pergi jauh dari sini. Saya tak nak awak
So, I cut this connection to go far from here. I don't want you to
main-main hati saya.
play-play with my liver.
Saya dah
nangis sampai tak ada mata air lagi fikirkan awak. Saya tak nak
I have been crying until no more eye water thinking about you. I don't want
pisang buah dua kali.
banana to fruit two times.


Selamat jalan...

Safe walk..


Tijah


Ok, dah baca? Camne? Suka? Harap anda semua pun jadi ceria kerananya. Kepada tuan penulis artikel ni, terima kasih kerana menghiburkan kami.


cheerio.

8.9.09

kesakitan? ujian?

September 08, 2009 7 Comments
salam,

Hari ni, hari terakhir korang semua vote untuk TMKH. Kepada yang sudi memberi pendapat, terima kasih banyak-banyak. Aku harap bila aku masukkan post TMKH 30 nanti, korang semua berpuas hati lah hendaknya. Bila? Bila nak masuk post tu? Esok, kut? Tapi.... tak tahu juga. Buat internet aku ni meragam, mungkin lewat le pulak!

Hari ni, aku nak kongsi dengan korang semua tentang kesakitan.

Semuanya bermula bila aku mendapat berita tentang sorang anak murid di sekolah aku (aku tak ajar dia) yang dimasukkan ke ICU. Budak ni sebaya anak keduaku, murid tingkatan 5. Dia mengidap SLE. Korang tau tak SLE tu apa?

SLE ni, tahap bahaya dia kurang sikit daripada leukimia. Siapa yang dapat penyakit ni biasanya kat muka dia ada tompok yang menyerupai rama-rama. Seperti leukimia, SLE berpunca daripada sel dan darah. Aku tak mahu cerita panjang-panjang sebab kurang kemahiran.

Hujung 2007, anak keduaku selalu mengadu dia pening. Aku tidak begitu peduli kerana sikap dia ni lawak sikit. Pagi pening, petang elok aje dia main basketball. Malam,dia pening balik.

Setelah berlanjutan selama dua minggu, baru aku nampak perubahan kepada diri ekin. (nama anak aku ni, nurul ashikin). Dia kurang selera makan, badan makin kurus dan sangat cepat letih. Pada ari dapat result PMR, keadaan dia memang teruk. Demam tak kebah sehingga makan pun terpaksa bersuap. Dan akhirnya, awal tahun 2008, dia tersadai di wad leukimia, di hospital Ipoh selama 2 minggu.

Apa dia kesakitan? Kesakitan seorang ibu ialah bila melihat anaknya sakit. Bila doktor kata 'anak cikgu ada tanda-tanda leukimia!'. Masa tu, tak tau nak cakap. Kata orang, menangis air mata darah pun tak guna. Penyesalan kerana bersikap 'lalai' dan 'tak apa' datang menyerang. Sepanjang perjalanan dari Teluk Intan ke Ipoh, aku asyik menangis dalam ambulans. Ya, kalau boleh tukar tempat, aku lebih rela kalau aku yang sakit. Bukan anak-anak!

Sesungguhnya, Allah pelbagaikan jenis kesakitan yang diberi kepada kita. Kadang-kadang kita sakit kerana mak bapak kita asyik gaduh. Sudahnya, kita dapat sakit hati dan jiwa, geram pada mereka. Kadang-kadang kita sakit kerana kita kurang banyak perkara berbanding kawan kita, berbanding orang lain. Sampai sakit mental memikirkan sebabnya.  Kadang-kadang kita sakit sebab mendapat sakit. Sakit jantung, sakit dada, sakit segala!

Ya, kesakitan ialah suatu ujian. Ujian hebat kepada diri. Ujian hebat kepada akidah. Kesakitan menyebabkan kita sering mempersoalkan; mengapa kita? Kenapa bukan orang lain? Hingga kita lupa bahawa kesakitan dan ujian itu Allah bagi kepada insan yang disayangiNya. Untuk menambah pahala (jika kita redha) atau sebaliknya....wallahua'lam.

Oh ya, anak aku? Dia sakit tapi bukan leukimia. Penyakit istimewanya bernama AIHA (auto immune hemolitik anaemia). Penyakit apa ni? Anak cucu cicit kepada leukimia di mana antibodi dalam tubuh seseorang menjadi terlalu kuat lalu ia menyerang sel darah merah(dalam kes anak aku ni le!). Sesetengan orang lain, antibodi ini boleh juga menyerang sel kulit menyebabkan kegatalan yang tidak terkawal!

So sejak itu, anak aku terpaksa mengambil sejenis ubat namanya prednisilon. Dari 12 biji (dulu, sekarang dia ambil 1/2 biji selang sehari). Entah bila pengambilan ubat ni akan diberhentikan oleh doktor, aku tak tau tapi yang penting, dia semakin sihat sekarang. Syukur, alhamdulillah.

Aku harap, Aisyah akan segera sembuh. Aku harap emak dan ayah dia bersabar banyak-banyak menghadapi kesakitan ini. Tuhan menguji. Terimalah!

Kepada korang di luar sana, hadapilah segala kesakitan dengan sabar. Ada sebab ia berlaku. Ada rahsia yang tersembunyi.

Bagi aku, selepas peristiwa itu, aku semakin sayang pada keluargaku ini. Hehehe, bukanle tak sayang selama ini cuma....kita selalu take things for granted sehingga bila kita nyaris kehilangannya, kita sedar akan betapa pentingnya dia dalam hidup kita.

cheerio.

6.9.09

Marah?

September 06, 2009 0 Comments
Hari ini, aku masuk iklan, susun dan letak dan belek berjam-jam. Tapi lepas tu, bila tengok luahan ni, rasa puas pulak. Puas sekejap la kut, lepas tu tak tau le pulak. Aku ni kan cepat jemu?


Bulan puasa ni sebenarnya menguji kesabaran aku sebagai seorang isteri, ibu dan cikgu. Ya le, kalau dah namanya puasa; tentu lapar. Bila lapar, tentu cepat melenting, kan? Aku yakin, sikap cepat marah ini bukan aku sorang aje yang dapat malah, tentu ramai jugak yang kena.


Memang mudah untuk orang mengingatkan kita...'Ala, sabo le!'


Tapi, untuk mempraktikkan, itu yang susah. Kadang-kadang aku pun heran, kenapa boleh garang semacam di bulan mubarak ini sedangkan syaitan dan iblis yang dok menjolok-jolok selalu tu, dah kena ikat. Dari mana ia timbul? Susah nak cakap, kan?


Jadi, untuk mengurangkan dosa, (kalau Allah izinkan), maka lebih baiklah aku diamkan diri. Bercakap bila perlu. Kan Nabi pernah bersabda, Lebih baik diam daripada berkata yang tidak berfaedah. Pun pepatah Inggeris kata 'silence is golden'.


Itu baru hendak mengawal marah. Banyak lagi yang perlu dijaga sebenarnya untuk mendapat pahala puasa yang banyak. Harap-harap, dalam tempoh yang berbaki kurang lebih 14 hari lagi, semua yang baik-baik sahaja yang akan aku praktikkan. InsyaAllah.


5.9.09

Hanya Kamu.

September 05, 2009 13 Comments







Najwa memimpin tangan ibunya, berjalan beriringan menuju ke kereta. Dia merasa puas setelah keluar dari klinik Dr Linda tadi. Kata doktor, mak Nab hanya demam. Tidak ada tanda-tanda penyakit menular yang lain.

“Kita singgah makan dulu, mak. Lepas tu Ina hantar mak balik, k!” katanya sambil membukakan pintu kereta.

“Ina nak gi mana pulak lepas hantar mak nanti? Isy, anak dara ni tak lekat di rumah langsung!” Mak Nab kurang berpuas hati.

Najwa ketawa. “Nak gi relaks kat shopping complex. Nak cari buaya friend. Kan mak asyik tanya Ina bila nak kahwin?”

Untuk gurauannya itu, suatu cubitan hinggap di paha. “Asyik nak main-main!”

Ketika sedang memandu, telefon bimbit Najwa berbunyi. Tangan kiri sibuk meneroka ke dalam beg tangan, mencari alat itu. Keadaan itu menyebabkan Najwa kehilangan kawalan sebentar. Mak Nab mengucap panjang sambil menarik beg dan cuba menyelongkar isinya.

“Bawak kereta ni elok-elok. Biar mak carikan........”

Belum habis ayat, terasa kereta terdorong dengan kuat ke hadapan. Najwa pantas menekan brek. Nasib baik tidak berlaku kejadian yang buruk. Kereta berjaya diberhentikan.

Melalui cermin pandang belakang, Najwa dapat melihat sebuah kereta pacuan empat roda ikut berhenti di belakangnya. Hati serta merta jadi panas. Dia turun. Melihat bahagian belakang kereta kancil yang kemik teruk, semakin sakit hatinya. Tanpa berfikir panjang, lelaki yang baru turun dari kereta Rexton itu disergahnya.

“Wei, awak ni buta ke? Mentang-mentang bawak kereta besar, awak tak nampak kereta saya kat depan. Tengok ni! Habis kemik! Awak ingat awak tu sape? Samseng jalan raya?”

“Oi, sedapnya mengata orang! Cik adik, kalau saya buta, saya tak boleh memandu! Orang paling bodoh dalam dunia pun tau tu!” Lelaki itu membidas.

Amboi mamat ni, sesedap rasa dia gelarkan aku manusia paling bodoh dalam dunia? Memang nak kena dia ni! “Ah..kalau tak buta, maknanya lesen awak ni tentu lesen kedai kopi, kan?” Perlinya.

“Cik adik, saya punya lesen, ok aje. Lesen awak tu yang mungkin dari kedai mamak mana entah. Sape yang bawak kereta macam ular kena pukul? Bukan awak ke?” Lelaki itu sudah mengetap bibir. Geram!

“Salahkan orang, konon! Kalaupun saya bawak macam tu, yang awak ikut kereta ni rapat-rapat, nape? Ini, mesti tak tau undang-undang ni! Saya...”

“Najwa!” Mak Nab sudah berdiri di antara mereka. Dia tahu, kalau dibiarkan pasti perbalahan tu akan berterusan. Dia faham benar dengan sikap anak gadisnya yang seorang ini. Sentiasa hendak menang walaupun dia tahu dia silap. Wajah tampan yang masam mencuka ditatap sambil berkata, “Maafkan anak makcik ni, ya. Dia ni kalau marah bukan tahu nak mengawal. Ikut sedap mulut dia aje!”

Tegang di wajah tampan itu mengendur sedikit. Wajah wanita separuh abad itu ditatap. Buat pertama kali, bibir mengukir senyum. “Sebenarnya, saya turun ni nak mintak maaf. Memang salah saya melanggar kereta ni. Tapi bila kena amuk, tak tahan saya. Terpaksalah mempertahankan diri.” Ujarnya.

Najwa menjegilkan mata. Menyampah benar melihat sikap ‘gentleman’ itu. Tadi berasap-asap marahkan dia, tapi di hadapan emak, boleh pulak mengaku salah. Tak tahan berlama-lama di situ, dia terus mengajak emaknya balik.

“Eh, nanti dulu! Awak, biar saya panggil mekanik saya, k! Lepas tu, saya hantar awak ngan makcik balik. Kos biar saya tanggung. Memang salah saya tadi.” Tulus, lelaki itu menghulurkan bantuan.

Najwa berhenti melangkah. Tanpa mempedulikan deheman ibunya, dia merapati diri lelaki itu. Getaran suara penuh kemarahan tetapi perlahan masih dapat didengari oleh lelaki itu. 

"Awak ingat, saya kisah sangat ke dengan duit awak tu? Hello! Saya pun ada duit dan boleh repair kancil saya ni, tau. Saya tak perlukan bantuan awak!”
...................

“Macam mana? Cantik tak baju ni? Dia yang pilih untuk aku, kau tau!”

Najwa tersenyum melihat gelagat Miza, kawan baiknya yang sedang beria-ia menggayakan baju untuk dipakai masa dinner nanti. Wajah ceria ditatapi. Jelas, Miza bahagia. Maklumlah, dia sedang dilamun cinta.

“Hai, tak lama lagi kahwinlah kawan aku ni!” Usiknya.

Miza tersengih-sengih. “Aku harap pun macam tu. Mak dan ayah aku dengan mak bapak dia memang dah tak sabar nak tengok kami bersanding. Cuma, dia aje! Bila aku nak bincang bab kahwin, mesti mengelak. Dia kata, dia tak ready lagi.”

Najwa mengerutkan dahi. Tidak faham mengapa lelaki itu tidak bersedia sedangkan dia dengan Miza sudah lama berkenalan. Sudah lama bercinta. 

"Tak sedia? Apanya? Duit banyak! Harta melimpah! Kenapa dia tak sedia lagi?” Soalnya tak puas hati.

Miza duduk di sebelah Najwa. “Entah. Aku pun tak tahu. Tapi, it’s ok. As long as kami jadi kahwin, aku sanggup tunggu dia sampai bila-bila! Kau pun tau kan, betapa aku cintakan Fikri?”

Najwa menjungkitkan bahu. Dalam hati bagaimanapun, dia mengkagumi Miza. Kasih sayangnya kepada Ahmad Fikri bin Azhan terlalu teguh. Tidak pernah tergugat walaupun lelaki itu sering bermain tarik tali dengannya. Walaupun lelaki itu bukan seorang yang setia. Sesekali, Miza menangis bercerita tentang Fikri menduakannya. Tentang Fikri dengan gadis lain. Yang dihairankannya, Miza pasti memaafkan setiap kali lelaki itu kembali ke pangkuannya. Sedalam manakah cinta?

Najwa tidak mengenali kekasih kawan baiknya ini. Setiap kali Miza menunjukkan gambar lelaki itu, dia hanya melihat sekali imbas. Mereka tidak pernah bersua. Sebenarnya, dia teringin juga menemui lelaki yang membuat sahabat baiknya gila bayangan. Tampan sangatkah? Hebat benarkah?

“Hari Ahad nanti, aku nak gi umah kak Nor. Kau nak ikut?” soalnya tiba-tiba. Kak Nor ialah kakak angkatnya.

“Rumah kakak cleaner tu?” Miza mencebikkan bibir.

Najwa mengeluh. Inilah sikap Miza yang dia tidak suka. Memandang rendah sesama manusia. “Dia kan kakak angkat aku? Ada majlis doa selamat sikit. Anak dia yang dapat 5A dalam UPSR ari tu dah dapat masuk ke MRSM Beseri.”

“Malaslah. Kau aje le pergi.”
...............

Pagi minggu. Suasana di sebuah rumah kayu, di Kampung Pandan agak sibuk. Kanak-kanak berlari-lari keluar masuk. Najwa tidak mempedulikan kesibukan itu. Dia sedang menikmati laksa Abang Man. Laksa abang Man memang terkenal enak. Hasil jualan laksa di gerainya terutama di bulan puasa memang lumayan.

“Assalamualaikum.”

Satu suara memberi salam. Najwa merenung ke muka pintu. Seorang lelaki sedang berdiri dengan kedua-dua belah tangannya sarat membawa barang.

“Ina, kenapa tak dipelawa Fikri ni masuk?” Kak Nor yang baru muncul dari dapur menegur sikapnya. Mak Nab yang juga baru muncul mengamati seraut wajah itu. "Eh, Ina! Dia ni kan?”

Najwa segera mengamati wajah lelaki itu. Sah! Memang dia. Memang itulah lelaki yang melanggar keretanya hari itu. Tapi, apa yang dibuatnya di rumah kak Nor ni?

“Mak Nab, kenalkan ini pun adik angkat Nor jugak. Fikri. Fik, ini mak Nab dengan anak dia, Najwa.”

Melihat lelaki itu menyalami tangan ibunya, Najwa menjuihkan bibir. Amboi santunnya!

Fikri tersengih memerhati wajah yang sudah merona merah di hadapannya. Marahlah tu, detik di hati. Sengihan semakin lebar bila Najwa menjeling pula. Aduh, boleh jatuh cinta kalau dijeling begini selalu.

Takdir memang tidak dapat diduga. Fikirnya, mereka tidak akan berjumpa lagi. Hanya itulah sekali. Di tepi jalan Mahameru itu! Tapi lihatlah! Rupa-rupanya mereka berdua adalah adik angkat kak Nor. Pertemuan ini amat manis buat Fikri.

“Tak sangka jumpa awak kat sini.” Bisiknya semasa mereka bermain kerusi beracun.

Tinggal mereka berdua sahaja. Untuk menentukan siapa pemenangnya. Najwa tidak sempat menjawab. Lagu sudah dimainkan semula. Dalam kepala, tiada perkara lain yang difikir. Dia ingin menang. Dan, bila lagu berhenti dia terus duduk. Bukan di atas kerusi, tapi di atas ribaan Fikri. Menyedari dia sudah kalah, dia bangun sambil menghentak kakinya bagai seorang anak kecil. Ketawa semua yang melihat.
..........

Kini sudah hampir tiga bulan hubungan terjalin. Mulanya sebagai kawan, kini Fikri mahukan Najwa lebih komited dengannya. Bagi dirinya, dia tahu bahawa dia sudah jatuh cinta buat pertama kali dalam hidup. Hanya Najwa yang berjaya membuat tidurnya tak lena, mandinya tak basah dan makan pun tak kenyang.

“Ina, kita kahwin nak?” Soalnya pada suatu hari.

“Kahwin? Bercinta pun tidak, macam mana tiba-tiba nak kahwin dengan Ina ni?” Soalan dijawab dengan soalan. 

“Jangan nak mengelak! Abang dah banyak kali curahkan perasaan abang pada Ina. Ina aje yang buat bodoh.” Fikri membalas geram.

Najwa ketawa. “Kenapa, ya? Kenapa awak jatuh cinta pada Ina? Ina ni kan garang? Cakap ikut sedap mulut dah tu banyak sangat kekurangan. Peliklah awak ni.” Ujarnya sinis.

Fikri menatap tajam seraut wajah itu. “Abang tak ada alasan untuk abang terangkan. Abang tak tahu macam mana abang boleh jatuh cinta pada Ina. Cuma yang boleh abang kata, abang rindu kalau tak jumpa Ina. Sehari tak dengar suara Ina pun tak boleh. Bisa demam, bah!” Bisiknya sambil memicit hidung kecil Najwa.

Najwa seronok melihat Fikri yang bahagia. Lelaki yang satu ini sebenarnya telah berjaya mencuri hatinya juga. Dia pun sudah jatuh cinta padanya. Cuma, Najwa belum lagi melafazkan. Masih mencari masa yang sesuai.

“Abang sebenarnya nak beritahu Ina satu perkara.”

Najwa menjungkitkan kening.

“Keluarga abang sebenarnya dah ada pilihan dia orang, dah. Anak kawan baik ayah. Nama dia Miza. Dia..”

Najwa tergamam. “Miza?” Soalnya. Wajah Fikri ditenung lama. Diteliti. Akhirnya satu keluhan dilepaskan. “Jadi, awak ni Ahmad Fikri bin Azhan? Tunang Miza?” Soalnya perlahan.

Berkerut dahi Fikri. Tingkah Najwa bagai dia mengenali Miza. Benarkah?

“Miza kawan baik Ina.” Najwa bagai tahu apa yang Fikri fikirkan.

“Jadi, tentu dia banyak bercerita tentang abang pada Ina, kan?”

“Hmm, tapi yang paling penting dia cintakan awak sungguh-sungguh.”

“Abang tak cintakan dia. Abang cintakan Ina.” Tegas Fikri.

“Kalau kita tak jumpa? Tak berkenalan? Tentu awak akan kahwin dengan dia jugak, kan?” Najwa membalas garang.

“Kalau dia pilihan abang, dah lama kami kahwin. Tanyalah dia. Berapa kali abang asyik bertangguh. Dia tak cerita pada Ina?”

Mata bertentangan. Najwa tahu, lelaki di hadapannya ini jujur dengannya. Titipan sepasang mata itu amat meyakinkan. Namun, tegakah dia menghancurkan hati Miza? Dia tak mahu kehilangan seorang kawan kerana Fikri. Tapi... dia juga tak mahu kehilangan Fikri. Aduh, pening kalau macam ni.

“Kalau abang tak kenal Ina pun, pasti abang akan terus-terusan menangguhkan semua.” Bisik Fikri sepi.

“Kenapa tak berterus terang dengan dia orang? Kenapa tak bertindak tegas? Seorang lelaki mesti mempertahankan apa yang dia hendak. Mana boleh awak biarkan mereka terus berharap?” Marah Najwa tiba-tiba.

Fikri ketawa melihat telatah Najwa. Sikap tegas itulah yang menarik perhatiannya dulu. Malah dia senang bila mulut becok itu membebel. Terasa lucu melihat bibir yang merah itu pot-pet, pot-pet!

“Orang serius, dia gelak. Tapi, kan. Ina rasa awak ni pandai nak menjerat Ina, tau. Mula-mula ajak Ina kahwin. Lepas tu, konon nak jadi anak yang soleh, mesti awak kahwin ngan Miza pulak. Eh, macam gitu ke perancangan awak, encik Fikri?”

“Kalau abang jawab, ya?” Fikri menyoal balas sambil tertawa geli hati.

“Well, good bye!” Balas Najwa sambil berlalu meninggalkan Fikri terkedu.
.....................

“Kenapa tak berterus terang dengan dia orang? Kenapa tak bertindak tegas? Seorang lelaki mesti mempertahankan apa yang dia hendak. Mana boleh awak biarkan mereka terus berharap?”

Kata-kata Najwa itu terngiang-ngiang di telinga. Berputar-putar berkali-kali di ruang fikir. Kata-kata yang kini menjadi pembakar semangat untuknya mengatur pertemuan ini. Di Restoran Seri Melayu, segalanya akan terungkai nanti. Bersama-samanya kini, sedang riuh berbual-bual, ialah kedua-dua ibu dan ayahnya. Ibu bapa Miza juga ada. Malah gadis itu sedang leka menatap wajahnya.

“Hmm, dah lama kita tak makan sekali. Tak gitu, Mat?” Encik Azhan bersuara.

“Ya. Nampaknya, ada berita baik ni.” Balas ayah Miza melirikkan senyuman kepada anak dan isteri.

Fikri menelan liur. Pahit rasanya tapi dia tetap akan meneruskan agenda. Tidak mahu bertangguh lagi.

Dia membiarkan sahaja keriuhan itu berterusan. Tidak mahu mematikan selera orang-orang yang amat dihormati itu.

“Kenapa you tak usik pun nasi tu?” Miza tiba-tiba bertanya. Semua orang kini memerhati dirinya.

Fikri tersenyum sumbing. Menarik nafas dalam-dalam, dia akhirnya berkata, “Fik ada perkara nak dibincangkan dengan ayah, mak, uncle, untie dan Miza.”

Puan Saerah berbalas senyum dengan Puan Liza. Fikri yang melihat, rasa bersalah. Namun ini tentang masa depannya. Tentang perkahwinannya. Dia ingin sebuah perkahwinan yang dapat bertahan sehingga ke akhir hayatnya. Bersama-sama orang yang dia cinta. Najwa! Bukan Miza!

“Mak, ayah, Fik dah sedia nak kahwin. Tapi maafkan Fik, pilihan Fik bukan Miza.”

Suasana hening ketika itu. Fikri memberanikan diri menatap wajah di hadapannya satu persatu. Ada yang marah. Ada yang kehairanan. Ada yang keliru. Ada yang kebingungan. Dan Miza? Dia sudah menangis teresak-esak.

“Fik, apa yang Fik cakap ni? Fik nak kahwin? Tapi bukan dengan Miza? Kenapa? Kenapa bukan Miza? Kalau bukan Miza, maknanya Fik ada calon lain? Apa maksud semua ni?” Soal ibunya berapi-api. Marah benar Puan Saerah nampaknya. Mungkin kemarahan itu semakin menjadi-jadi demi melihat Miza yang terus-terusan menangis.

“Mak, Fik tak cintakan Miza.”

“Dah banyak kali mak cakap, cinta boleh dipupuk lepas kahwin. Mak dengan ayah kau dulu pun tak bercinta gak. Tengoklah! Kekal pun! Dah dekat tiga puluh tahun dah lamanya. Tak ada masalahpun!” tingkah Puan Saerah.

“Fik tahu, cinta boleh dipupuk lepas kahwin tapi masalahnya sekarang ni Fik dah ada kekasih. Fik nak kahwin dengan dia aje. Lagi pun, kalau mak dan ayah dah lupa, biar Fik ingatkan. Dah selalu, Fik bagi hint yang Fik tak nak kahwin ngan Miza. Macam-macam alasan Fik beri. Kenapa tak faham-faham?” Fikri cuba mengawal suara. Dia marah bila ibunya masih tidak mahu memahami hasratnya.

“Siapa dia? Macam mana dia berjaya rebut hati you yang selama ini I tak mampu buat?” Akhirnya Miza memberanikan diri untuk bertanya.

Fikri melemparkan pandangan ke arah pintu. Gadis idamannya sedang berdiri di situ. Gadis yang kelihatan begitu ayu berbaju kurung. Bila pandangan bertaut, Najwa melangkah perlahan tetapi yakin ke meja mereka.

"Ina? Kau? Kau dengan Fikri?” Soal Miza sebaik Najwa berdiri di hadapannya.

Puan Liza menggelengkan kepala. Tidak menyangka, gadis itu yang dipilih Fikri. “Sampai hati kamu, Ina. Rampas boyfriend kawan baik sendiri?” Dia memerli.

“Maafkan Ina, acik Liza. Ina pun baru aje tahu siapa Fikri.” Beralih kepada sahabat baiknya, dia menuturkan, “Miza, kalau aku tahu lebih awal, aku sanggup lepaskan Fikri tapi malangnya, bukan begitu yang ditakdirkan.”

Fikri segera berdiri di samping Najwa. Dengan tegas dia berkata, “Fik minta Najwa datang ke sini. Fik mahu kenalkan dia pada semua orang. Kalau Fik mengecewakan uncle, auntie, mak, ayah dan Miza, sekali lagi, Fik minta maaf banyak-banyak. Bukan niat nak kecilkan hati semua orang. Bukan nak melawan cakap mak dan ayah. Tapi, Fik rayu sekali lagi. Izinkan Fik cari bahagia bersama Najwa. Tolonglah. Restuilah hubungan kami ni, mak, ayah!”
..........................

Bukan mudah memenangi hati Puan Saerah dan Encik Azhan. Najwa hampir-hampir berputus asa. Namun menyedari bahawa dia telah merampas harapan dan impian pasangan suami isteri itu, dia mencuba sedaya upaya untuk menebus kesalahan.

Permintaan Fikri untuk berkahwin dengannya tidak diendahkan. Bagi dirinya, selagi ibu bapa Fikri tidak dapat menerima dirinya, selagi itulah dia akan bersabar. Dan dia sangat berharap agar Fikri memahami kehendaknya. Sekuat mana Fikri berkeras, sekuat itu jugalah dia menentang.

“Sabarlah......” Pintanya lagi bila Fikri merayu.

“Sampai bila? Ina tak kesian dekat abang ke?” Soal Fikri menduga.

“Kesian. Tapi, tak guna kita kahwin kalau makcik dan pakcik tak restu. Kita tak akan bahagia.” Tukas Najwa.

“Ala...esok-esok bila kita ada anak, oklah dia orang tu.” Balas Fikri nakal.

“Betul kata Fikri tu, Ina. Selalunya gitulah. Mak bapak ni, walau mulanya berkeras tapi nanti cucu akan mengeratkan semula hubungan.” Kak Nor menyokong kata-kata Fikri.

Mak Nab diam tak berkutik. Dia tahu, tiada kata-kata pujukan dapat melembutkan hati Najwa. Hanya tindakbalas ibubapa Fikri sahaja yang bisa mengubah pendiriannya.

“Kita berpisah!” Tiba-tiba Najwa bersuara, mengejutkan semua orang terutama Fikri.

“What??” Soalnya dengan suara yang tinggi.

“Ina rasa itu yang terbaik untuk kita. Awak, maafkan Ina. Ina dah rosakkan hubungan awak dengan mak dan ayah awak. Sebab Ina, hubungan keluarga awak dengan keluarga Miza renggang. Ina rasa, kita terlalu pentingkan diri sendiri. Selfish! Ina tak mahu awak terus berdosa. Ina pun tak mahu terus rasa bersalah. So, lebih baik kita berpisah aje. Please!” Bisik Najwa dengan mata yang berkaca.

“Apa sebenarnya, Ina? Kenapa? Ina ingat, kalau kita berpisah, masa boleh patah balik ke? Kalau kita berpisah, abang akan ikut cakap mak? Kahwin ngan budak Miza tu? Macam tu?”

Pandangan semua orang kini tepat kepada Najwa. Menanti jawapan darinya.

“Mungkin!”

Geram sungguh Fikri. Hari ini, lain yang diharapkan, lain yang jadi. Begitu bersungguh-sungguh Najwa ingin memutuskan hubungan cinta mereka. Bagaikan cintanya tidak bernilai di mata gadis itu. Alasan diberi semua tidak masuk di akalnya.

“Baik! Kita putus!” Balasnya sambil berlalu pergi. Najwa ditinggalkan bersama tangisan dalam hati.
....................................

Kad undangan yang diterima pagi tadi ditatapi. Cantik.

“Kau mesti datang, tau!”

Bisikan Miza menambahkan gundah.
............................

Najwa terpaku bila Miza memeluk dirinya kemas. Semakin terpana bila titisan manik-manik kecil jatuh mengalir di pipi yang gebu.

“Maafkan aku, Miza. Aku...”

“Syyy....aku nangis bukan sebab aku sedih tak dapat kahwin dengan abang Fikri. Kau jangan salah faham, Ina. Aku dah cukup bersyukur ditemukan dengan Aizat. Dengan Aizat, barulah aku tahu nikmat bercinta yang sebenarnya. Indahnya perasaan bila cinta kita berbalas. Terima kasih, Ina. Kalau tak disebabkan kau...Eh, kau dengan abang Fikri bila lagi?”

Najwa tersenyum pahit. Fikri! Nama yang semakin jauh darinya. Lelaki yang sudah lama tidak ditemui. Sejak dia meminta mereka berpisah, Fikri langsung tidak menghubunginya. Nampaknya, marah betul lelaki itu dengan dirinya.
......................

Najwa leka memerhati pasangan pengantin yang sama cantik dan sama padan di atas pelamin. Senyuman yang tidak lekang dari bibir menunjukkan keriangan hati Miza. Di sampingnya, Aizat kelihatan bahagia. Ahh...cinta. bisa membuat manusia gembira dan bahagia. Tapi cinta juga bisa merobekkan sekeping hati, seperti dia.

“Kamu dah makan, Najwa?”

Najwa terkejut bila melihat gerangan orang yang menyapa dirinya. Tambahan pula senyuman yang mekar sedang menghiasi wajah itu.

“Kenapa kamu datang sorang aje? Kalau datang dengan mak, boleh makcik berkenalan ngan dia.” Puan Saerah menatap seraut wajah yang keliru di hadapannya. Wajah kegilaan anak tunggalnya.

Hampir setahun hubungan antara Najwa dan Fikri tergantung. Semua, gara-gara dia dan suaminya.

Pada mulanya, mereka tidak dapat menerima gadis pilihan Fikri ini. Mereka menganggap gadis ini buruk sikapnya sehingga sanggup merampas kekasih kawan baiknya sendiri. Selepas berpisah dengan Miza, bila gadis itu masih tidak mahu menerima Fikri, mereka seakan-akan tidak percaya. Bagaimanapun, bila hubungan diputuskan, barulah mereka sedar bahawa gadis ini baik orangnya. Gadis ini sanggup berpisah demi menjaga hubungan seorang anak dengan ibubapanya. 

Fikri tidak pernah memberitahu mengapa mereka berpisah. Fikri malah tidak mahu langsung menyebut nama gadis ini. Marah benar anaknya dengan keputusan yang Najwa buat. Namun, sebagai seorang ibu, Puan Saerah tahu jauh di sudut hati, gadis ini masih dirindui. Masih dicintai.

Kini, dia dan suaminya redha. Sudah ini takdirNya, dia sanggup menerima Najwa sebagai menantu. Asalkan hati anak yang terluka, sembuh semula.

“Najwa, balik nanti, beritahu mak Nab, makcik dengan pakcik nak gi rumah kamu. Perkara antara kamu dengan Fikri ni dah lama sangat terbiar. Percayalah, makcik tak nak halang kamu lagi. Makcik terima kamu jadi menantu makcik.”

Akhirnya pengakuan itu didengarinya. Menitis air mata gembira. Tapi...

“Antara kami, dah tak ada apa-apa, makcik. Abang Fikri dah merajuk ngan saya. Dia dah tinggalkan saya.” Najwa berbisik seolah-olah kepada dirinya.

“Abang cuma memenuhi permintaan Ina masa tu. Tapi, dalam hati abang ni, Ina tak pernah jauh. Merajuk? Ya, memang abang merajuk. Tapi untuk tinggalkan Ina? Tak mungkin! Malah, lepas ni, Ina tak akan dapat lari dari abang lagi. Sebab, abang dah ada rantai untuk ikat Ina pada abang.”

Dalam tangisan, sebuah senyuman tersungging di bibir. Ingin diri didamparkan ke arah Fikri agar Fikri tahu betapa rindu dirinya kepada lelaki itu. Ingin diberitahu kepada dunia betapa kini cintanya sudah kembali. Kali ini bersama restu ayah dan ibu.

“Abang cinta, sayang, rindu, bla, bla, bla, pada Ina. Banyak sangat!” Najwa ketawa mendengar kalimah itu. Dulu, Fikri selalu membisikkan begitu. Bla, bla, bla...membawa maksud ‘semua’ Kasih, manja, damba, aduhai...banyak lagi perkataan indah untuk diterokai.

“I love you too!” bisiknya tanpa suara. Yang pasti Fikri mendengarnya.

Pandangan redup sepasang mata Fikri mendebarkan jiwa. Senyuman itu mencairkan hati wanitanya. Resah hati menanti waktu bila nanti mereka akan bersatu. Hidup sebagai pasangan suami isteri. Yang pasti, rasa cinta ini tak akan terlerai lagi. Hanya kamu, Fikri! Cinta ini hanya untukmu!

p/s: harap mendapat komen dari anda yang membaca.