Langkau ke kandungan utama

Tak Mungkin Ku Hindar 2

Nampaknya, bab 1 mendapat sambutan. Alhamdulillah, masih ada yang suka cerita ini. Okey, jom kita sambung, tengok gelagat hero, Muhammad Zaiful Hisyam nih...



Bab 2

Hisyam melangkah masuk ke dalam Restoran Steak Choice dengan gayanya yang tersendiri. Sepasang matanya mencari kelibat gadis yang sedang menunggu. Hampir di setiap sudut diperhatikannya. Akhirnya dia tersenyum. Yang dicari sudah ditemui. Langkah penuh yakin diatur ke arah itu.

"Maaf, Lin, I lambat sikit. Ada hal yang tak dapat nak dielak kat ofis tadi," kata Hisyam sambil melabuhkan punggung di atas kerusi. Di hadapannya, gadis yang memakai pant-suit berwarna pastel itu sedang memandang dengan wajah yang masam mencuka.

Jam di tangan, direnung Hisyam. Patutlah gadis ini marahkan dirinya, dia sudah terlewat hampir satu jam.

"Lin, I tak sengaja okey. Ada hal yang berlaku secara tiba-tiba di pejabat dan I tak dapat nak elak. Tolonglah faham..."

Hisyam tidak berbohong. Sewaktu dia hendak keluar daripada pejabatnya petang tadi, tiba-tiba pengarah syarikat memanggilnya dan beberapa orang pengurus lain. Mahu tidak mahu, dia terpaksa pergi. Ada hal penting yang ingin dibincangkan.

Kemudian, ketika dia memarkir kereta, dia telah diganggu pula oleh gadis bernama Maria. Walau tidak mengenali gadis cantik itu, dia tidak tergamak untuk menolak permintaan gadis itu. Wajah gadis itu meraih simpatinya. Lagipula, peluang seperti itu bukan senang diperolehi. Bukan selalu didapati. Tentu sahaja dia tidak mahu menghampakan. Hisyam tersenyum.

"Itu yang tersenyum-senyum, kenapa?" Salina bertanya. Dia mula mencurigai jawapan yang Hisyam berikan tadi. Senyuman nakal di bibir lelaki itu menimbulkan tanda tanya.

Hisyam cuba melupakan kenangan bersama Maria tadi.

"Senyum tu kan ke sedekah..." jawab Hisyam selamba.

"You tahu you ada hal penting, kenapa tak telefon I? Susah sangat ke nak call?" marah Salina.

Hisyam mengeluh kecil. Kebosanan mula menerjah diri. Hati mula berasa sakit. Soalan yang bertubi-tubi ini melemaskannya.

"Lin, kan I dah mintak maaf. Bukan I sengaja nak datang lambat jumpa you. I dah nak turun, tapi Nora panggil cakap ayah nak jumpa. You bukan tak tahu perangai ayah I tu? Bila jumpa I aje, mesti macam-macam yang dia nak tahu. Semua perkara. Daripada sekecil-kecil benda hinggalah kepada yang sebesar-besarnya. I tak dapat nak mengelak." Hisyam memberitahu. Menyembunyikan cerita yang satu lagi.

Salina tidak peduli. Dia terus merungut lagi. "I tunggu you kat sini macam perempuan bodoh, you tahu tak? Orang lain keluar masuk, I pulak tak bergerak-gerak sejak satu jam lepas. Dahlah tu, I kena memandu sendiri ke sini. Jalan pulak sesak. Macam mana I tak naik angin?"

"Lin, bukan selalu I lewat macam ni. Hari ini aje. Alahai, baru sejam tunggu I, you dah mengeluh macam ni. Okey, kita pesan makanan dulu, ya? I nak pesan air yang sejuk. Mudah-mudahan you boleh cool sikit," pujuk Hisyam. Pujukan yang mengembalikan senyuman di bibir Salina.

"Syam, you ni tak romantis langsung," sela Salina.

Hisyam ketawa kecil. Tak romantis? Aku? Ya ke? Suka hati dialah nak kata apa pun.

Salina, gadis yang dikenali sejak mereka di sekolah menengah lagi. 
Sama-sama pula melanjutkan pelajaran ke Amerika sebaik tamat tingkatan lima. Orangnya jelita, memiliki wajah Pan-Asian kerana berdarah kacukan. Melayu di pihak ayahnya dan ibunya berdarah Inggeris. Berada di samping gadis itu, dia tahu ramai lelaki yang mencemburuinya.

"Syam, you fikir apa?"

Hisyam ketawa.

"Bila dengan you, apa lagi yang boleh I fikir?" Hisyam merapatkan diri kepada Salina. "Tengok kiri kanan kita. Dia orang tu semua cemburukan I, tau."

Usikan Hisyam membuatkan Salina ketawa. Rasa bangga memenuhi ruang hati. Hisyam memang pandai mengambil hatinya. Hisyam memang suka memuji. Sikap itulah yang membuat dia tertarik kepada lelaki itu. Dia sentiasa rasa dihargai bila mereka bersama.

Pada ketika itu, seorang pelayan sampai membawa hidangan mereka. Dua stik sizzling bersama chocolate shake. Hisyam terus sahaja makan dengan berselera tanpa mempedulikan Salina.

Salina masih lagi merenung Hisyam. Dibiarkan sahaja stik di hadapannya tidak berusik. Dia hanya menyisip air perlahan-lahan.

"Apa hal you tengok I macam tu?" soal Hisyam bila dia menyedari perbuatan Salina.

"Ayah I tanya lagi tentang kita."

Hisyam mendengus. Dia bosan. Sudah berkali-kali perkara ini disebut. Sudah berkali-kali jawapan diberikan. Petang ini, persoalan itu ditimbulkan sekali lagi.

"Apa you jawab?"

Salina bungkam. Wajah Hisyam yang selamba menyakitkan hatinya.

"You nak I jawab apa pada daddy? I tak tahu nak kata apa-apa sebab I tak tahu perasaan you pada I," balas Salina meraih simpati.

"Lin, kan..."

"Syam, umur kita sebaya. I ni dah kira andartu dah. Dah patut I kahwin, tau. Tapi, you? You macam tak serius dengan I. My daddy said, I have to find another man. He told me that you are not serious with our relationship. He said you do not love me but I don’t want to believe it," pintas Salina geram.

"Hah, betullah tu. Kan itu jugak yang I cakap pada you?" Tanpa perasaan Hisyam membalas.

"Syam, kenapa you cakap macam tu pada I?" Salina sebak. Hisyam sekali lagi menolak dirinya.

Hisyam mula naik darah. "Habis tu, macam mana lagi I nak cakap pada you, Lin? Selama kita berkawan, I rasa, I tak pernah beri you harapan, kan? I tak pernah ajak you kahwin. Jadi, you kena fahamlah. Bagi I, tak guna kita kahwin kalau rasa cinta tak ada dalam hati kita!" tegasnya. Tidak dipedulikan air mata Salina yang mula menitis di pipi.

"Tak ada dalam hati you. Itu maksud you, kan?" bisik Salina sedih.

"Lin, sejak lama dulu I dah beritahu yang I cuma nak jadi kawan you. Dari dulu, dah berkali-kali I cakap, yang I anggap you kawan baik I. Tak lebih daripada itu."

Salina gelisah. Bukan ini yang ingin didengarinya dari mulut Hisyam hari ini. Bukan kata-kata ini. Tapi, mengapakah Hisyam masih tidak mahu memahami? Masih tidak mahu mengerti?

"Sampai hati you. Bertahun-tahun I tunggu you, tapi itu jugak yang you ucap pada I."

Sedih sungguh rasa hati. Walaupun dia sememangnya tahu bahawa memang tiada cinta di hati lelaki ini untuk dirinya. Bukan sekali, malah sudah berkali-kali Hisyam mengatakannya. Hanya dia yang tidak dapat menerima.

Sudah lama mereka berkawan. Hisyam sentiasa ada di sisi di saat dia memerlukan pertolongan. Hisyam sentiasa menemani di saat dia kesepian. Tetapi, mengapa tiada cinta di hati lelaki ini untuknya? Apakah kekurangan dirinya? Di mana silapnya?

Hisyam merenung Salina di hadapannya dengan pandangan mata yang tajam. Dia menarik tangannya daripada genggaman gadis itu. Dalam hati, dia sudah lama sedar bahawa Salina masih sabar menunggunya. Sejak sekian lama mereka berkawan, dia tahu Salina mencintainya. Sudah berkali-kali gadis ini meminta dia menghantar wakil untuk meminang. Mereka memang sudah sepatutnya berkahwin, tapi dia yang sentiasa mengelak. Dia yang selalu mencari alasan untuk menolak.

Memang dia gembira bila bersama dengan Salina, namun dalam masa yang sama dia tidak merinduinya bila mereka berjauhan. Memang Salina pandai mengambil hatinya, tetapi dalam masa yang sama dia tidak rasa bersalah jika bersama dengan gadis-gadis yang lain. Bukan dia tidak cuba mencintai Salina, namun perasaan itu tidak pernah hadir.

Kata orang, kalau seseorang itu jatuh cinta, dia akan sering terpandang-pandang wajah pujaan hatinya. Rindu akan datang bertamu kalau sehari tak bertemu. Hati akan bergetar hebat bila bersemuka. Rasa ingin bersama si dia akan hadir setiap masa. Cemburu melanda bila gadis itu tersenyum kepada lelaki lain. Di hati akan selalu terasa ingin menyentuhnya.

Namun, semua itu tidak ada dalam dirinya. Tidak hadir dalam jiwanya. Salina tidak mampu menghadirkan semua rasa itu.

Bila mereka tidak bertemu, dia tidak pernah merasa rindu. Tidak pernah terbayang pun. Di hati, tidak pernah terbit rasa cemburu bila melihat gadis itu bermesra dengan lelaki lain. Dia tidak kisah! Dia tidak peduli!

"Maafkan I," bisik Hisyam.

Hisyam memang kasihan melihat Salina menangis, tetapi untuk kesekian kali, dia terpaksa berterus terang. Dia tidak mahu Salina terus-menerus menanti dirinya.

"Lin, you cantik. Bila-bila masa you akan dapat pengganti diri I. Janganlah menangis. I tahu I salah, tapi I tak mahu tipu diri you. I tak mahu you tunggu I lagi. You berhak dapat lelaki yang lebih baik daripada I." Nada suara Hisyam lebih tegas kali ini.

Dia mengharapkan Salina faham kata-katanya. Dia tidak mahu Salina terus mengharap. Dia yakin dirinya tidak akan jatuh cinta dengan Salina. Dia yakin ruang hatinya tiada tempat untuk Salina.

"Tapi, I tak nak lelaki lain. I cuma nakkan you. I cuma cintakan you. Syam, bukaklah sikit pintu hati you untuk I. Tolonglah... I akan membahagiakan you. I janji!" Salina masih merayu.

Hisyam menggelengkan kepalanya. Bagaimana lagi harus dia menerangkan kepada gadis ini tentang isi hatinya? Mengapakah Salina tidak mahu faham-faham tentang perasaannya?

"Tolonglah, Salina, I tak dapat nak bahagiakan you. Dalam hati I ni, tak ada tempat untuk you. Lin, I bukan tak cuba menyayangi you. Dah! I dah cuba, tapi hati I ni tak dapat dipaksa. Kalau tidak, dari dulu lagi I dah ajak you kahwin. Tapi, I tak cintakan you. You nak I buat macam mana lagi?"

"Jadi, siapa gadis yang bertuah tu? Adilah ke? Atau… Farah? Siapa Syam? I nak tahu juga apa lebihnya mereka berbanding dengan diri I ini. Cakap, Syam!"

Mendengar soalan Salina, tiba-tiba sahaja Hisyam terkenang seraut wajah itu. Seraut wajah yang sungguh lembut dan memiliki sepasang mata bundar yang menawan. Hidung yang mancung, tetapi kecil. Pipi putih yang gebu. Bibirnya yang basah.

Dahi Hisyam berkerut-kerut. Aduh, tak pasal-pasal pula dia teringatkan budak perempuan itu. Perempuan yang pertama kali ditemui, malah mungkin itu juga adalah pertemuan terakhir mereka. Pelik!

Perhatian kembali kepada Salina. "I belum jumpa gadis itu, Lin. You tak perlu marahkan kawan-kawan I yang lain. Bukan sebab mereka I tak terima you untuk jadi isteri I. I saja yang belum bersedia."

Salina mengesat air mata dengan tisu. Dia masih ingin tahu tentang sesuatu. "Maknanya, you masih belum jatuh cinta? You belum ada buah hati? Betul, Syam?" soal Salina.

Hisyam mengeluh lagi. Dia tahu apa yang tersirat di sebalik soalan itu. Tahu yang Salina masih berfikir bahawa satu hari, mereka akan bersama. Aduhai, susah sungguh untuk meyakinkan gadis yang seorang ini.

"Memang I belum jatuh cinta lagi, tapi I tak nak you tunggu I. I nak you faham tu. I nak you cari lelaki lain. I nak you lupakan I. Lin, tolong dengar cakap I ni baik-baik. Hubungan kita hanya setakat kawan. Tak akan lebih daripada itu. Dah, jom kita balik."

Hisyam bergegas bangun. Ingin segera pulang. Dia bosan!


Ulasan

  1. cecepat update lagi tau. sya xbeli pun novel ni. dlu baca kt online je. kali ni nk baca lagi. ehehe

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…