apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

10.8.09

luahan ii

tadi, aku baru post tajuk blog ini.


luahan?
ya, luahan.
lagu nyanyian spring.


jiwang karat aku ni, kan?


aku suka liriknya.


luka hati seorang insan yang ditinggalkan.
luka hati seorang insan yang kehilangan
luka hati seorang insan...


begitulah selalunya kita


bila bersama,
ada sahaja yang tak kena, ada sahaja cacat cela, ada sahaja yang ingin dimarahi, pendek kata, tiada yang indah di mata, tiada yang ngam(hehehe) di hati???


setelah dia tiada,
terdengar-dengar suara mersiknya, rayuannya, cumbuannya, tangis dan gelak tawanya
terpandang-pandang senyumannya, lirikan mata, juih bibirnya, lenggok gaya, bahasa tubuhnya...


pantas,


ingin aku mengingatkan diriku juga kamu yang turut membaca omelanku;


hargailah apa yang kita ada sebelum ALLAH mengambilnya dari kita kerana milik kita bukan milik kita sepenuhnya. ia dipinjamkan buat sementara.


selalunya,
waktu bercinta, segalanya manis belaka. nasib baik, berlangsunglah perkahwinan. cinta cuba sedaya upaya dipupuk. tapi bila sudah ada anak, lima? suami ke mana? isteri? hmmm.....


sudah tidak kacakkah suamimu?
sudah tidak menawankah isterimu?


maaf cakap, mata suami mula meliar.
tapi di era globalisasi ini, rupa-rupanya, mata si isteri juga sama. aduyai.....


pertengkaran terjadi, anak-anak menjadi saksi.
bertikam lidah, pakar bahasa pun kalah.
pukul memukul, dera mendera,
akhirnya ke mahkamah syariah.


siapakah yang berbahagia selepas ini?
suami?
isteri?
ayah?
ibu?
anak-anak?


bukan, bukan, bukan!!!!!


dia...syaitan!


masing-masing terpaksa memulakan hidup baru, dengan orang baru, cerita beru.


mulalah sesi perbanndingan:-


keluhan....
hai, kalau ......... dia tak kan buat macam gitu!
hai, kalau ......... dia tak akan tengking aku macam gini.
hai, kalaulah mama.....
hai, kalaulah papa.....
kalaulah, kalaulah, kalaulah!!!!


penyesalan?


belajarlah menyayangi, untuk disayangi
belajarlah mengasihi, untuk dikasihi
belajarlah menghormati, untuk dihormati
belajarlah mencintai, untuk dicintai


jangan nanti
kita kecewa ditinggalkan seperti apa yang terjadi dalam lagu ini


jangan nanti
kita tercari-cari orang yang dah merajuk hati yang pergi tak mahu lagi kembali


jangan nanti
kita tidak sempat memberitahu dia tiga perkataan keramat ini


AKU CINTA PADAMU


cheerio.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.