2015/06/15

DIKTATOR ITU KAMU PART 3



8



Mata ni tak mahu pejam. Pusinglah ke kanan, pusinglah ke kiri. Tetap enggan tertutup. Masih lagi teringat pada kejadian yang memalukan tadi. Nampaknya, selagi aku tak tahu keadaan encik bos, tetaplah aku akan begini. Jadi, aku harus tanyakan tentang dia pada Zakri. 



+ Zek, abang awak okey tak? Dia marah lagi ke?”



Dah hampir sepuluh minit selepas aku mesej dia namun Zakri masih bisu. Lama betul nak tunggu jawapannya. Macam susah sangat nak cerita tentang abang dia tu. Bukannya aku suruh dia buat apa pun. Aku cuma nak minta tolong dia tengok apa yang abang dia buat sekarang. Tak pun, tolong dengar aje apa si diktator tu merapu pada dia. Yalah, selepas aku melatah tadi, lelaki itu terus sahaja bangkit lalu meluru ke kereta. Jenuh aku dengan Zakri berlari mengekori di belakang. Bimbang dia tinggalkan kami terkontang-kanting berdua. Sambil berlari sempat lagi Zakri gelakkan aku. Dia cakap mulut aku ni celopar sangat. Berani benar kutuk-kutuk abang dia. Hesy, aku tak kutuklah. Aku cuma sebut dia tu diktator. Takkan itu pun nak marah, Encik Zariel oi?

Dalam kereta tadi, langsung dia tak pandang aku. Sampai depan rumah aku dan waktu aku turun, dia tetap tak toleh pun. Aku terasa hati jugalah tapi nak buat macam mana. Memang tergerak juga rasa hati nak minta maaf tapi aku rasa lebih baik aku tunda saja. Dengan muka tegang dia tu sudah tentu dia tak akan maafkan aku. Lagipun, Isnin masih ada, kan? Kalau panjang umurlah. Kalau tidak kenalah aku wasiatkan pada mak suruh bagi jurnal yang aku tulis kepada encik diktator. Biar dia baca dan fahami kenapa aku gelar dia begitu.

Tiba-tiba telefon bergegar. Hah, baru dia nak mesej aku ya? Budak Zakri ni memang nak kena.



- Esok pastikan semua fail ada atas meja saya by 7.30. Lewat aje, awak tahulah nasib awak nanti. ~ Diktator Zariel.


Seperti selalu, encik diktator aku ni berjaya buat mataku terkebil-kebil. Berjaya buat hati aku macam nak melompat keluar. Berjaya buat aku rasa macam nak ambil MC esok. Uwaa, dia lupa ke yang kereta aku ada di pejabat? Kan tadi dia yang hantar aku balik? Tak boleh jadi ni. Aku kena minta Zakri tolong aku. Jadi laju jari-jemariku menekan aksara. Butang send aku tekan.


+ Zakri, Diktator Zariel meroyan kat aku. Dia nak buat sesuatu pada aku kalau aku tak sampai ofis pukul 7.30. Kau ambik aku eh!


Tak sempat nak kelipkan mata Zakri membalas.



- Dia nak buat apa?


Alahai, slowlah kawan baik aku yang seorang ni. Tak apa, aku bagi statement dramatik sikit. 


+ Dia nak... rog... aku.



Kelakar kan? Aku pun dah gelak besar dah ni. Tak sabar nak tunggu jawapan Zakri. Rasa-rasa, tentu dia pun tengah mengekek tu. Tapi...

Dekat 10 minit dah ni. Kenapa Zakri diam aje? Err... dia pergi tumbuk abang dia ke? 

Aku dah tersenyum-senyum. Tak boleh nak bayang Zek tumbuk muka Encik Zariel. Tak tergambarkan bagaimana keadaan lelaki itu masuk ke pejabat dengan meletakkan sapu tangan pada muka untuk menutup bahagian-bahagian yang lebam. Wah, kalau ada kesempatan bolehlah aku snap gambar encik bos. Boleh gelak-gelak bila tengok dengan Izi malam esok. 

Satu pesanan masuk. Teruja sungguh nak baca apa Zakri tulis.


- Make sure saya tak nampak kelibat awak esok. Kalau tidak saya tak janji yang saya tak akan... rog... awak. ~ Zariel yang sado.


Giler kentang! Kenapa dia yang balas mesej aku? Kenapa dia yang... 

Mak! Aku yang salah. Aku hantar mesej pada dia, bukan pada Zakri. Owh... tolong aku. Tolong!

@@@@@@@@@@




9

Walaupun berat hati hendak ke pejabat, aku tetap pergi juga. Berbekalkan semangat yang dititipkan Izi kepadaku, aku berjaya juga sampai tepat-tepat jam 7.25 pagi. Selepas aku punch card, tentu sahaja aku tersengih. Aku yakin yang aku sampai lebih awal daripada diktator itu. 

“Bukan main lebar awak sengih ya?”

Aiseyman, terlupa pulak pada escort yang begitu setia berdiri di sebelahku.

“Mestilah. Tengok jam tu. Baru pukul 7.25. Saya cepat lima minit dari dia.” Cakap pun kena perhati sekeliling. Manalah tahu kut-kut encik bos dah datang, kan?

"Sukalah tu dapat kacau saya yang tengah sedap mimpi tadi." Si dia menggumam.

Aku cubit lengan Zakri. "Awak patut ucap terima kasih sebab saya dah berjaya kejutkan awak untuk solat subuh, tau."

Zakri masih dengan wajah mencukanya. Tapi dia tetap nampak comel. Terutama dengan seluar bermuda dan t-shirt longgar yang tersarung di badan.

"Awak dengan along saya yang sengal tu memang sepadan, Na. Sesuai sangat."

Choii! Aku lempang juga mulut si Zakri ni karang. Buatnya pintu langit tengah terbuka, apa yang dia cakap jadi doa yang akan diperkenankan Allah. 

Sepadan? 

Sesuai? 

Aku dengan diktator tu? 

Oh please! Aku nak suami yang romantis, okey. Bukan spesis suka memerintah macam diktator tu.

"Well, well, well. Dah sampai pun my dearest PA. Siap bawak pengawal peribadi lagi."

Zakri bukan main mengekek dengar cakap abang dia. Aku? Dah tentulah jeling sampai juling.

"Hesy, patutlah abang saya tu meroyan. Awak suka sangat jeling dia, Na. Awak tak tahu ke yang jelingan awak tu dah goda dia?"

Kali ini Zakri pulak yang aku jeling. Geram betul dengan dua beradik ni. Sama-sama sengal rupa-rupanya. Ada ke cakap diktator tu dah tergoda dengan aku? Kalau tergoda, tak adanya nak menengking bagai. Tentulah dia cakap lembut-lembut gitu. Hesy, memang tak cukup akal si Zakri ni.

"So, Ari.. you know that girl's parents' house, right?"

Aku tertarik dengan soalan encik bos itu. Wah, rumah emak bapak siapa eh? Zakri dah ada calon ke? Berita baik ni.

"Tentulah tahu. Mama dengan papa pun dah Ari tunjukkan hari tu."

Encik Zariel terangguk-angguk. Aku terpaksa tengok saja. Tak berani nak sampuk sebab sekarang mereka sedang berbual hal peribadi. Aku tak ada hak untuk turut campur. 

"So jadilah dinner malam ni?"

Amboi, siap nak dinner dinner.

Zakri angguk. "Nanti bawak PA abang ni sekali. Boleh kenal-kenal dengan..."

"Eee, tu hal peribadi keluarga awak, Zek. Saya mana boleh campur. Kan bos?"

Encik bos datang dekat dan bisik. "Pilih salah satu. Nak ikut pergi ke rumah perempuan tu atau nak berdua-duaan dengan saya kat ofis ni dan kita... Hmm?"

Arghh! Aku kena lagi dengan dia. Benci betullah. Benci!



Kami sedang berada di tempat letak kereta. Kalau ikut akal waras, tentulah tiga orang pemandu akan pandu tiga buah kereta yang ada sederet di situ. Senang cakap, bawaklah kereta mengikut nama yang sudah didaftar dalam geran, tak gitu? Malangnya, sebaik sahaja Zakri berlalu aku dihalang daripada memasuki kereta aku sendiri. Ada yang nak makan kasut ke petang ini agaknya?

"Encik Zariel, saya nak balik. Saya penat dah ni, tahu tak?" 

Aku kawal alun suara, bimbang encik bos naik angin. Tapi yang aku tak tahan ni... dia tujah kepala aku dengan pen. Awat ni bro? Nak perang ke?

"Lupa apa kita bincang pagi tadi?"

Ouch, hasrat hati nak mengelak, gagal nampaknya. Aku lupa yang daya ingat Mr D ni sangatlah kuat. Agak-agaklah kan, dia ni tergolong dalam kumpulan manusia genius ke? Berapa IQ dia agaknya?

"Cukup-cukuplah mengumpat saya dalam hati tu, Liana. Awak nak lari ke mana? Saya bos, awak pekerja. Siapa kena ikut cakap siapa? Jawab!"

Soalan nak perangkap akulah tu. Nah sambutlah jelinganku ini sebagai jawapannya. 

Aik, dia senyum? Betul ke ni? Mata aku tak salah tengok kan tadi?

"Jelinglah selagi boleh, sayang oi. Nanti dah kahwin tahulah macam mana saya nak betulkan biji mata awak tu."

Hati aku dah rasa lain macam. Dia sebut sayang? Aku ke tu yang dah jadi sayang dia? Takkan kut. Orang lain. Orang lain tu! Tapi walau banyak kali mata aku duk perhati sekeliling, yang ada di sini hanya kami berdua. Jadi dah tentulah sayang itu ditujukannya kepadaku. Berbunga juga perasaan cuma... 

Eee, tak usah jadi manusia perasan, Liana. Dia salah sebut. Percayalah!

"Sayang..."

"Encik panggil saya ke?”

Tuhan, dia senyum pula. Dah kenapa dengan diktator ni?

"Perasan tak habis-habis."

Ouch. Kan dah tahu? Dari tadi dah agak yang dia saja aje nak buat aku perasan. Haisy!

“Ada perempuan lain ke dalam kereta ni?”

Erk? Aku toleh pandang dia. Perasaaan dah lain macam sekarang. Jantung terasa macam nak keluar dari dada. 

Aku bulatkan mata. "Memanglah tak ada. Tapi encik juga yang cakap saya perasan tadi.”

Malu bergaul dengan marah dah ni. Terpaksalah pertahankan diri.

"Awak sayang saya ke?"

Dia berjaya buat pipiku ini merona merah lagi. Tapi, jawab tetap jawab. "Encik ni bengonglah. Sayang apanya? Saya ni kan Liana, PA encik?"

Encik diktator mendengus. "Bengong dikatanya aku?"

Gumamnya buat aku tersedar. Ada ke aku sebut perkataan bengong tadi? Allah! Patutlah dia tengok aku macam nak telan sekarang. Aku dah tersilap cakap. Mak, takutnya.

Tiba-tiba telefonnya berdering. Encik Zariel tarik nafas panjang sebelum menjawab panggilan itu. Aku dah tak berani nak buat apa-apa. Takut silap sebut macam tadi. Aku pejam mata sekejap bila terasa ada tangan menarik tali pinggang keledar dan menguncinya di kananku. Nak beli hatinya semula aku cepat-cepat ucap terima kasih.

"Awak nak terima kasih siapa, Liana?" soalnya sambil menghidupkan enjin kereta.

Aku tatap wajahnya. Tak faham dengan soalan sebenarnya. 

"Mulai sekarang, awak jangan nak terima kasih sesiapa pun. Ada faham?”

Aku geleng. “Encik dah salah fahamlah. Saya tadi ucap terima kasih pada encik. I thanked you, okay! Arigato? Syukran? Bukannya saya cakap yang saya nak terima kasih sesiapa. Hesy!"

Aku ingat dia nak melenting. Tapi lain yang jadi. Dia geleng. Dia gelak. Dia tengok aku dan gelak lagi. 

"Kalau tak nak terima kasih orang lain, terima kasih saya aje Liana."



Betul ke encik diktator yang cakap begitu tadi? Dan, betul ke encik diktator tu yang baru saja kerdipkan mata dia pada aku? Aku tak salah dengar, kan? Tak salah pandang? Oh mai, rasa macam nak pengsanlah macam ni!