Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

20 March 2014

SSR Bab 3


Bab 3

Soalanmu jadikan aku kelu. ~ Amar

ERYNA pengsan. Itulah khabar yang menyapa telinga. Perkhabaran yang menyebabkan hatiku meronta-ronta nak berlari masuk ke dalam rumah pengantin. Kalau boleh, nak terjah bilik Erin. Mujur otak sempat memberi amaran. Bakal bini orang tu, Amar! Karang tak pasal-pasal dia dapat malu disebabkan kebodohanku. Tapi, aku betul-betul susah hati sekarang. Bimbang memikirkan dirinya. 

Tadi, sebaik sahaja aku berjaya memujuk Mak Non, kami keluar ke bangsal. Di situ, aku tinggalkan Mak Non di sebelah ibu. Tugas aku dah selesai. Kini, biarlah ibu pula yang menasihati sahabat baiknya itu. 

“Ibu, ajak Mak Non makan. Perut Mak Non kosong tu. Nanti masuk angin pula,” gesaku.

“Yalah. Nanti kami makan,” balas ibu.

Aku pula ingin pergi berbual dengan Sam yang sedang asyik menghadap telefon. Tak lain, dia sedang Wechat dengan Milah, cik buah hati. Pada ketika aku sedang berjalan melintasi dua orang budak lelaki, aku terdengar mereka berbisik-bisik. Langsung terhenti langkah kakiku. Kaku. 

“Dengarnya, Kak Eryna tu dapat SMS daripada tunang dia. Lelaki tu minta putus.” 

Aduh, cepatnya berita tersebar. Tak tahulah sama ada ini berita benar ataupun palsu. Jadi, aku terus pasang telinga. 

“Betul ke?” 

“Ya. Aku dengar mak aku bersembang dengan kawan-kawan dia tadi.”

“Kenapa minta putus?”

“Tak tahu pula.”

“Entah-entah...”

“Entah-entah apa?” 

Diam. 

Aku segera menoleh. Kulihat kedua-dua budak lelaki itu sedang tersenyum-senyum. Senyuman yang sumbing. Baru sudah mengutuk Erinlah tu. Tapi, aku tak mahu menyampuk lagi. Aku nak dengar dulu apa kata mereka sebelum menegur.

“Apa? Dia mengandung?”

Kan? Memang melampau dia orang ni. Kecil-kecil lagi sudah pandai bercakap yang bukan-bukan. Nampaknya mereka sengaja hendak menyalakan api kemarahanku. Aku berdeham. Serta-merta mereka berhenti bercakap. Masing-masing tundukkan muka. 

“Siapa mengandung?” Aku tanya dengan suara yang tegas.

Tak seorang pun antara mereka berdua panggung kepala. Malah, ketika ini, masing-masing sudah menjadi manusia yang pendiam pula. Atau, mereka takut dengan aku agaknya. Padan muka. Cuak bukan main air muka mereka sekarang. 

“Kamu ada baca SMS yang Erin dapat tu?” Aku bertanya lagi. Suaraku perlahan, tapi kulontarkan lebih keras daripada tadi.

Geleng. 

“Habis tu macam mana kamu tahu Erin mengandung?”

Diam. 

“Budak sekolah macam kamu ni pun pandai bawa mulut ya?” sindirku.

“Err...”

Tergagap-gagap pula mereka. Nampaknya aku memang ada aura garang macam harimau sebab aku sudah berjaya membuat dua orang makhluk Tuhan ini kecut perut. Tapi, kalau demi Erin, aku memang begini. Pantang aku kalau orang menuduh dia yang bukan-bukan. Mudah benar aku naik angin. 

Aku dekatkan muka kepada salah seorang daripada mereka. “Nak tuduh orang berzina kena bawa empat orang saksi yang tidak fasik. Dan saksi-saksi itu mesti nampak perbuatan yang kau orang duk tuduh tadi. Aku nak tanya, kau orang nampak ke?”

“Err...”

Err lagi? Dia orang ni memang sengaja cari penyakit dengan aku. “Kenapa duk err, err aje? Jawab soalan aku tu. Kau orang nampak atau tidak?”

Dua-dua menggeleng. Laju.

“Kalau tak nampak, lebih baik kau orang zip mulut masing-masing sebelum aku tumbuk sampai berkecai gigi. Faham?” sergahku.

Laju mereka mengangguk sebelum angkat kaki. Tahu takut! 

Haih. Sesuka hati mereka sahaja hendak menuduh Erinku buat jahat. Kan dah kena. Itu baru aku jerkah, belum lagi aku layangkan sepakan maut aku. Kalau kena tendang dengan aku tadi, memang bakal menempah tanah kuburlah nampaknya. 

Tiba-tiba telingaku menangkap bunyi keriuhan di ruang tamu. Bingkas aku ke muka pintu utama. Terpaksa pula bersesak-sesak dengan mereka yang lain. Waktu inilah baru aku perasan betapa ‘prihatin’nya semua penduduk Taman Seri Setia. Sanggup bertolak-tolak, berasak-asak, sebab hendak tengok apa yang berlaku di dalam. Mereka semua ini penyibuk. Busybody. Eh, sedapnya aku mengutuk, padahal aku pun apa kurangnya? Duk ada tang ni juga.

Mujur aku ini tinggi. Tak payah nak jengket kaki dan tak payah nak menyeronot ke depan. Berdiri di belakang ini pun aku sudah boleh nampak kelibat semua orang di dalam. Kelihatan Erin yang ayu dalam pakaian serba putih. Berlabuci segala. Ada batu-batu Swarovski lagi. Tentulah persalinan indah itu pakaian untuk dipakai sewaktu majlis akad nikah tak jadinya tadi. 

Wajahnya tegang dan kesan-kesan baru lepas menangis jelas kelihatan.

Di belakang Erin, Mak Non dan beberapa orang wanita, termasuk Mak Su Zila, sedang menangis sambil mengesat air mata dengan tisu. Sementara Pak Wan tayang muka tanpa perasaan. Beberapa orang lelaki lain sedang berbisik-bisik. Ayah dan ibu juga ada di sana. Tak lain hendak memberi sokongan moral kepada Pak Wan dan Mak Non. Dah namanya pun kawan baik. Tentulah mereka sentiasa ada di sisi pasangan suami isteri itu. 

“Malunya saya, Kak Min. Kat mana saya nak letak muka saya ni? Sampai hati si Azlan tu buat keluarga kami macam gini.” 

Ya Allah. Luluh hatiku melihat muka Mak Non begitu. Sedih ya amat. Sungguh kasihan apabila wanita yang selalu ceria dan suka bergurau itu kini sedang menangis pilu.

“Apa salah saya, Kak Min? Apa dosa saya? Kenapa saya diuji sebegini?” 

“Sabarlah, Non. Sabar. Mengucap banyak-banyak. Beristighfar. Jangan duk merintih sebab merintih tu seolah-olah melawan ketentuan-Nya, tahu?” Ibu memujuk.

“Macam mana nak sabar, Kak Min? Kalau tak sukakan Erin, cakap awal-awal. Kenapa sekarang baru nak beritahu? Dengan SMS aje pula tu. Sampainya hati dia,” keluh Mak Non lagi. 

Pandanganku kini tertumpu hanya kepada Erin. Erin yang sudah tertunduk. Erin yang diam dengan riak wajah tanpa perasaan. 

“Kenapa Azlan tak jadi datang, Pak Wan?” Kedengaran satu suara bertanya.

“Entah. Dia kata mak dia tak bagi,” balas Pak Wan, lemah.

“Apa alasannya?” tanya yang lain.

“Sebab pilihan Azlan bukan pilihan mak dia.” Mak Non memberitahu dalam derai air mata.

“Hai, kut ia pun, kenapa baru sekarang mereka nak cakap macam tu?” Suara Mak Su Zila dah melengking kuat. Menjadikan suasana sunyi sepi ketika ini. 

“Tak lain niatnya nak memalukan kita,” sahut seorang wanita lain. 

Tiba-tiba Pak Wan berkata lagi. Suaranya kuat dan lantang. “Baru sekejap tadi Azlan SMS si Erin ni. Katanya, dia disuruh memilih salah seorang. Erin atau mak dia. Tentulah dia pilih mak dia, kan?”

“Kenapa?”

“Sebab mak si Azlan tu mengugut. Dia tak mahu mengaku yang Azlan anak dia kalau Azlan pilih Erin. Dia akan halau Azlan keluar dari rumah dan Azlan tak akan dapat harta mak dia yang banyak tu.” 

“Sampai macam tu sekali? Harta lebih penting daripada Eryna ke, Pak Wan?” 

Aku dah tak peduli. Aku berpaling sambil tangan kubuka luas memegang dinding konkrit beranda luar. Jari-jemari sudah kugenggam. Kemas. Marah menguasai diriku. Terutama apabila kudengar ayat-ayat yang keluar dari mulut pak ngah. 

“Erin, jantan apa yang kamu pilih jadi kekasih kamu? Buta dah ke mata hati kamu sampai langsung tak nampak Azlan ni jenis lelaki yang macam mana?”

“Maaf, pak ngah. Orang pun tak sangka dia sanggup buat begini pada orang.” 

Suara Erin perlahan menyapa gegendang telingaku. Ah, kasihannya dia. Malang nasibnya diperlakukan begini. Hati kecilku merintih.

“Kalau sebab harta dia sanggup tinggalkan kamu, Erin, memang dia tu jahat. Manusia tak ada hati perut. Mujur Allah tunjukkan pada kamu sekarang. Kalau buatnya lepas kamu menikah baru kamu tahu sikap dia, menyesal tak sudah kamu nanti.” 

Alasan-alasan yang tidak logik berlegar-legar di dalam otakku. Alasan-alasan yang menunggu penampar hinggap ke muka. Sebab mak dia tak bagi konon? Sebab Erin bukan pilihan mak dia konon? Sebab suami-tak-jadi-Erin-itu takut tak dapat harta yang sudah maknya wasiatkan konon? Alasan-alasan apakah itu? 

Bercinta macam nak rak, tapi semua kehendak ibunya hanya diberitahu kepada kekasih hati pada hari pernikahan mereka? Lelaki jenis apakah itu yang sanggup menganiaya kekasih sendiri? Memberi malu dan mencalar maruah sehingga Erin tidak sanggup hendak angkat muka pun?

Grr... Kalaulah suami-tak-jadi-Erin-itu ada di hadapanku sekarang, memang aku...

Tak tahu bilakah masa aku tumbuk dinding konkrit anjung rumah Pak Wan. Memang aku tak sedar. Tiba-tiba sahaja kawan-kawan peluk aku dan halang pergerakan tanganku. Rupa-rupanya tanganku sudah berdarah malah kulit pada buku-buku jari sudah melelas. Mereka bawa aku masuk ke dalam rumah, ke dalam ruang tamu yang sudah penuh dengan sanak saudara Erin. 

“Amar, kamu buat apa tadi? Kenapa nak sakitkan tangan sendiri?” Suara Mak Non yang penuh kerisauan mengejutkan aku sehingga tak mampu hendak menjawab soalannya.

“Mana first aid kit? Cepat bersihkan darah pada tangan Amar ni,” arah Pak Wan. 

“Biar orang yang buat.”

Aku dongak pandang dia yang sudah terpacak di hadapanku. Mulalah dadaku berombak kencang. Meskipun kelihatan kusut-masai, dia masih lagi Erinku yang jelita. 

“Kenapa tumbuk dinding? Awak ingat awak kuat sangat ke?” Erin bertanya sambil menuang iodin ke atas kapas. Kapas itu kemudian ditekap ke atas lukaku. Pedih, tapi aku langsung tak terasa. Malah, aku mampu tersenyum mendengar soalannya. Ada hati nak marah aku konon.

“Dah suami-tak-jadi-awak-yang-pengecut-tu tak ada, saya tumbuklah dinding. Kalau dia ada, tentu dialah yang saya kerjakan,” balasku bersungguh hati. 

“Garang ya. Nampak lembik aje selama ni.” 

Aku terus mencari anak matanya. Dalam rasa hairan, kerana dia masih mampu bergurau. Dalam gamam, kerana dia masih mampu bersuara. Suaranya biasa-biasa saja, langsung tak ada tanda serak akibat banyak menangis. Kini, aku pula yang bimbang. Bimbang dia pengsan lagi apabila derita hati tak tertanggung nanti. 

“Are you okay?” tanyaku.

“Saya tak apa-apa dah.”

“Biar betul. Awak ingat saya percaya ke?”

“Kenapa tak percaya pula?” tanya Erin sambil mengerutkan dahinya. 

“Sebab, yang dah buat awak dan keluarga awak malu begini adalah lelaki yang sangat-sangat awak cintai. Takkan awak tak sedih? Tak menangis?” balasku. 

Erin angkat bahu. “Awak tak nampak ke saya menangis tadi?”

“Bila?”

“Lepas saya pengsan tadilah! Saya menangis sampai bengkak-bengkak mata. Cer tengok ni.” 

Aku memang sedang tengok dia. Pandanganku melatari wajahnya. Pandangan yang penuh keliru. Meskipun aku nampak apa yang dia cuba beritahu kepadaku, hatiku tetap tertanya-tanya. Mengapakah dia tidak nampak seperti kecewa? Mengapakah keadaannya terlalu tenang?

“Tapi, awak tentu kenal siapa saya, kan?”

Soalan yang memaksa aku merenunginya sekali lagi. Tanpa suara, aku berusaha memahami apa yang cuba dia sampaikan kepadaku.

“Amar, saya ni bukan perempuan yang suka menangis. Saya pun tak suka jadi perempuan yang lemah. Dan, saya tak akan jadi lemah hanya disebabkan Abang Lan tak datang hari ini. Bagi saya, kami tak ada jodoh. Full stop. Habis cerita.” 

Nafas penuh kelegaan, aku hela. Rasa syukur kupanjatkan kepada-Nya. Kebimbanganku beransur kurang. Kerana aku sudah mendapat kembali Erinku. Ya, inilah dia Erin. Gadisku. Yang sedari dahulu aku kagumi. Sikap tegasnya, sikap jujurnya. Kehampaan tidak pernah mematikan semangatnya. Kekecewaan tak pernah menyekat keinginan untuk meneruskan hidup. Dia cekal. Dia bersemangat. Dia sentiasa bangkit daripada kegagalannya. 

“Tapi...”

Satu perkataan itu sahaja sudah cukup untuk membuat aku berasa risau semula. 

“Apa yang awak nak cakap, Erin?” tanyaku lembut. Memerhati dia yang tekun mengemas dan membelek isi bekas first aid yang digunakannya tadi. 

Erin angkat muka. Dia merenung wajah aku tepat-tepat. Tak pernah pun selama aku kenal dia, dia buat begini. Perbuatan yang mengundang debar dalam dadaku lagi. Rasa sesak nafasku dek renungannya itu. 

“Amar...” 

Aku jongket kening. Hairan aku mendengar suara Erin beralun lembut. Lantas kutatap wajahnya. Lama kami berbalas renungan. Apakah yang Erin fikirkan? Dan kenapakah dia panggil aku dengan suara lembut macam tu?

“Amar...” Namaku dilaung sekali lagi.

Ibu mendekatiku. Mencuit pinggang meminta aku menyahut panggilan pengantin-tak-jadi itu. 

“Saya, Erin. Kenapa?” 

Sekali lagi Erin tatap wajahku. Dalam. Tajam. Namun, entah mengapa, aku melihat harapannya di sana, dalam renungan penuh sendu sepasang mata indah itu. 

Erin menarik nafas panjang. Dia kemudian memandang wajahku tepat-tepat. Sebentar kemudian keluar soalan yang aku tidak pernah sangka akan keluar dari bibir mungilnya.

“Amar, sudi tak awak ambil saya jadi isteri awak? Kita kahwin? Boleh?”

Terkejut aku mendengar soalan itu. Erin ajak aku kahwin? Betul ke tidak ni?
BACA SAMBUNGANNYA>>>

19 March 2014

SSR Bab 2


Bab 2


Aku tenggelam dalam lara. ~ Eryna

WALAUPUN hari ini hari nikah aku, aku tetap sibuk menolong apa yang patut. Buat itu, buat ini sehingga larut malam. Sejak kebelakangan ini, tidur tak pernah cukup. Malah, sejak semalam, sepicing pun aku tak dapat lena. Mana nak dengar leteran, mana nak dengar nasihat. Ditambah dengan kegelisahan yang tidak berpenghujung. 

Sungguh... Sungguh aku berharap agar masa cepat-cepat berlalu. Aku ingin tinggalkan tempat ini dan balik ke Kuala Lumpur. Aku ingin hidup berdua dengan dia, kekasih hati yang bakal bergelar suamiku tidak beberapa jam sahaja lagi. 

Ketika ini, aku berseorangan di ruang tamu. Mana entah perginya orang lain yang tadi penuh di sini. Tapi, tak kisahlah. Masing-masing pun sibuk, bukan? Tentu ada kerja yang sudah diagih-agih antara mereka. Maklumlah, mak dan abah masih hendak mengamalkan konsep tradisional. Masih mahu bergotong-royong sesama kawan-kawan mereka di seluruh taman perumahan ini. 

Memang pelik perangai orang tuaku. Kalau guna perkhidmatan wedding planner kan senang? Tak payah nak buat macam-macam sebab semua dia orang yang uruskan. Bukannya tak mampu pun. Tapi, itulah, saja hendak memenatkan diri masing-masing. 

Waktu aku sibuk hendak membetulkan langsir yang entah siapa jatuhkan lalu ditinggalkan di tengah-tengah ruang tamu, ada orang berdeham di belakangku. Suaranya menyapaku.

“Biar saya tolong sangkutkan. Awak tu pengantin. Kalau jatuh dan terseliuh kaki tu, tak bersanding pula nanti.”

Aku tengok dia atas bawah. Eee, sakit mata. Geli. Dah macam pekerja di kedai mamak rupa dia. Dengan seluar panjang yang dilipat naik sampai ke bawah lutut, dengan kain buruk tersangkut atas bahu, dengan songkok kat atas kepala. Macam manalah mak boleh terfikir nak jadikan dia calon menantu? Jadi calon suamiku?

Tapi, itulah mak. Lelaki nerd berkaca mata tebal inilah lelaki kebanggaannya. Lelaki yang langsung tidak memiliki ciri-ciri lelaki idamanku. Memanglah dia bekerjaya. Doktor tu. Tapi, hati aku ini tak boleh nak suka dia. Tak boleh.

“Cik pengantin, saya nak tolong awak ni. Yang awak diam tak cakap apa-apa tu apasal?” 

Doktor ni kan... Saja nak buat aku naik angin agaknya. Seronok kena marah dengan aku kut? 

“Awak buat apa kat sini? Orang lelaki dilarang masuk ke dalam rumah, tahu?” Nada suaraku beralun tinggi.

Doktor nerd itu ketawa. Macamlah aku baru lepas buat lawak dengan dia. 

“Saya nak ke dapur, bukan nak berdua-duaan dengan awak di sini. Tapi, bila dah tengok awak duk terkial-kial hendak sangkutkan langsir tu, takkanlah saya nak tengok saja. Dah. Bak sini langsir tu.” 

Aku hulurkan apa yang diminta. Dia pandang aku. Hesy, si nerd ni nak apa lagi?

“Tolong turun dari kerusi tu, boleh?”

Laju aku ikut cakap dia. 

“Tolong ke tepi sikit, boleh?” 

Aku ke tepi. 

“Saya bukan apa... tak elok awak berdiri rapat-rapat sangat dengan saya. Nanti kalau orang nampak...”

“Biarlah. Bukan saya peluk awak pun,” cantasku. 

Amar sengih. Suka sangat dia kalau berjaya buat aku naik angin. Dari dulu, dari zaman sekolah lagi, dia macam tu. Selalu saja nak buat aku marah.

“Saya tak kisah kalau awak nak peluk saya. Lagi suka adalah.” 

Aku ketap gigi. Rasa nak tukar jadi Hulk lepas tu nak angkat dia baling jauh-jauh hingga ke Jupiter. Baru padan muka dia. Dia ingat aku terhegeh-hegeh hendak berdiri dekat dengan dia? Teringin sangat nak peluk dia? Sorry ya. Kirim salam.

“Marahkan sayalah tu, kan? Saya kenal sangat dengan awak, Erin. Kalau awak marah, awak suka sangat gigit-gigit bibir awak tu. Tu yang buat saya...”

“Boleh tak kalau awak diam? Nak tolong, tolong aje. Jangan nak cakap merapu, okey.”

“Okey.” Amar tersenyum sinis kepadaku. Kemudian dia mula memasukkan rod aluminium melalui ring eyelet langsir yang jatuh tadi. Dah siap, dia terus meletakkan kembali rod aluminium itu ke tempatnya. Dengan ketinggiannya, mudah sahaja dia melakukan itu.

“Dah siap,” ujarnya. 

Aku jongket bahu. Tiba-tiba dia berdiri, menghadapkan wajahnya ke wajahku. Perbuatan yang menyebabkan hatiku tiba-tiba jadi berdebar. Selalunya, kalau itu aku rasakan bererti doktor kerek itu sedang menilik muka aku. Seperti yang selalu dilakukannya waktu dulu-dulu. Waktu zaman persekolahan kami berdua. Ah, tak mahulah kenang.

“Tunggu apa lagi ni? Kata tadi nak ke dapur. Ni, yang duk tilik muka anak jiran sebelah rumah, apa ke halnya?” marahku. Namun sebenarnya, lebih kepada hendak menutup rasa gugup. 

“Tiliklah sementara boleh. Kejap lagi dah jadi hak orang, tak dapatlah nak tenung begini lagi,” balas Amar. 

Aik, kenapa suaranya bagaikan berjauh hati saja? Aku mendongak. Pandangan mata kami berlaga sebelum Amar melarikan pandangannya. 

“Saya tahu awak kecewa, tapi ramai lagi gadis lain di luar sana, Amar.” Rasa kasihan yang hadir secara tiba-tiba menyebabkan aku memujuknya. Tapi, Amar? Amar langsung tidak menyahut. Sebaliknya, dia berpaling untuk meninggalkan aku. Kata-kataku tadi terbiar sepi. 

“Terima kasih,” ucapku agak kuat. 

“Tak apa. Bukan besar mana pun pertolongan tu tadi,” katanya tanpa menoleh kepadaku lagi. 

Aku lepaskan keluhan. Mataku masih lagi memerhati dirinya. Dia yang kukenali sekian lama, sejak umur kami lapan tahun lagi. Sejak keluarganya berpindah ke mari dan membeli rumah sebelah dan kami menjadi jiran. 

Dia, lelaki pelik. Dari dulu perangainya tidak mudah kutelah. Yang aku tahu, dia sentiasa ada untuk membantu apabila aku ditimpa masalah, tapi lepas itu dia hilang. Kadang-kadang, aku nak ucap terima kasih pun tak sempat. 

Aku tengokkan saja dia mengatur langkah menuju ke dapur. Dari dulu, rumahku ini sudah seperti rumahnya sendiri. Mak sudah lama menganggap Amar seperti anak lelakinya. Agaknya, dia nak jumpa maklah tu. Mungkin dia hendak memujuk sebab mak memang mogok dengan aku. Mak mogok suara. Mogok segala-gala. 

Hmm, aku nak menghendap mereka. Nak dengar kata-kata memujuknya. Nak dengar sama ada dia akan kutuk aku ataupun tidak. Kalau dia sama naik dengan mak, mengutuk dan mengata aku, aku tak akan teragak-agak untuk membalas. Tahulah bagaimana aku nak sakitkan hati dia nanti. 

Terhendap-hendap aku melangkah, mengikut arah yang diambil oleh Amar tadi. Aku berdiri di sebalik pintu dapur. Aku agak, dari situ aku akan dapat mendengar perbualan mereka. Kini, aku lihat Amar menarik kerusi di hadapan mak. Dia duduk di situ. Lama, dia hanya memandang mak yang asyik menangis. Waktu itulah aku dengar mak bersuara.

“Mak Non sedih, Amar. Sedih sangat.”

Amar tarik nafas panjang sebelum menyahut. “Saya tahu, Mak Non.”

Mak pandang muka lelaki muda itu. 

“Kenapalah anak Mak Non yang seorang ni langsung tak nak dengar nasihat? Kenapa dia tak nak pilih kamu? Kenapa mesti lelaki lain yang jadi menantu Mak Non? Kenapa bukan kamu?” 

Mata aku buntang. Hati aku terasa dicucuk-cucuk dengan garpu. Sakit sungguh rasanya apabila mak aku sendiri enggan mengiktiraf lelaki pilihanku. Masih juga berharap agar lelaki yang sudah berkali-kali kena reject dengan aku ini menjadi menantu dia. 

“Mak Non, tak baik cakap macam tu. Hari ini hari bahagia Erin. Kalau Erin nampak Mak Non menangis macam ni, dia mesti sedih.” 

Hmm, sejuk rasa hatiku mendengar kata-kata memujuk lelaki itu. 

“Dari dulu, kamu hanya fikirkan Erin aje.”

Erk? Aku tak faham. 

Amar pula dah tergelak kecil. “Mana ada? Mak Non nilah...” 

“Ya. Jangan nak elak. Dulu, kamu yang selalu susah hati kalau dia sedih. Kamu risau kalau dia merajuk. Kamu yang gelisah bila dia menangis,” kata mak.

Amar geleng. “Itu kisah lama, Mak Non,” sahutnya. 

“Kamu memang. Kalau Erin menangis, kamu paksa Mak Non pujuk dia, kan? Tapi, sekarang, bila Mak Non yang menangis, kenapa kamu tak suruh Erin pujuk Mak Non?”

Betulkah apa yang aku dengar? Amar sedih bila aku sedih? Amar gelisah bila aku menangis? Tapi, kenapa? 

“Kenapa Mak Non menangis ni? Erin nak kahwin, tapi mak Erin menangis. Patut ke?” 

Soalan Amar buat aku tersentak. Berani dia sindir mak macam tu?

“Kenapa Erin tak pernah nampak kebaikan yang kamu buat, Amar?”

Lain yang Amar tanya, lain yang mak buat. Bukan saja dia tak jawab soalan penting itu, malah mak tanya soalan yang entah apa-apa kepada Amar pula. Tak faham betul aku dengan perangai mak. Kebaikan? Kebaikan apa yang Amar buat untuk aku? Rasa hendak sahaja aku terjah masuk. Biar jadi penyibuk daripada mendengar cakap mak yang tak habis-habis memuji doktor itu. Macam istimewa sangat! Macam bagus sangat! Eee, sakit hati betullah.

“Dahlah tu, Mak Non. Jom kita ke depan. Ibu cakap, Mak Non belum makan apa-apa pun lagi. Jom.”

“Mak Non tak ada selera.”

“Makan dengan saya pun Mak Non tak nak? Sampai hati.”

Aduhai. Mamat ni memanglah. Pandai betul dia pujuk mak. Aku tengok, mak sudah pun tersenyum.

“Mak Non tahu kamu sayangkan Mak Non. Tapi, Mak Non juga tahu yang kamu akan pergi jauh bila Erin dah kahwin nanti. Itu yang Mak Non tak sanggup, Amar.”

“Saya nak ke mana, Mak Non? Rumah saya kat sebelah tu aje,” nafi Amar.

“Memanglah. Tapi, nanti entah-entah kamu dah jarang balik ke mari...”

Amar segera mencelah, “Taklah. Saya kena jenguk ibu dengan ayah. Saya ni kan satu-satunya anak ibu?”

“Memanglah! Cuma Mak Non dapat rasa yang kamu tak akan masuk ke dalam rumah Mak Non ni lagi.”

Amar tergelak halus. “Mak Non ni kan... banyak fikir sangatlah.”

Mak mengeluh. Keluhannya buat aku rasa bersalah sangat. Tapi, ini soal masa depanku. Kenapa mak asyik mengungkit keenggananku? Kepada si nerd tu pula? 

“Redalah dengan kehendak Allah, Mak Non. Terimalah pilihan hati Erin. Jangan seksa perasaan Mak Non macam ni lagi. Sedih saya tengok, tahu tak?”

“Tapi, Amar...”

“Janganlah mogok. Buat apa nak bersembunyi kat dalam sini?”

“Mak Non sakit hati, Amar.”

Aku tengok air muka Amar dah berubah. Dia marah ke?

“Sakit hati? Kenapa?” 

“Patutnya, tak payah buat kenduri ni. Biar Erin tu nikah koboi aje.”

Aku tekup mulut tatkala ayat itu aku dengari. Rasa kecil hati sangat dengan mak. Sampai hati dia cakap macam itu.

“Sanggup ke, Mak Non? Erin tu anak sulung Mak Non, tahu?”

Diam. Mak hilang kata agaknya apabila mendengar suara Amar yang dah naik oktaf. Pandai marah juga si nerd tu. 

“Saya nak Erin bahagia, Mak Non. Dengan Azlan, sebab Erin sayang sangat pada budak tu. Patutnya, sebagai mak Erin, Mak Non pun doakan dia orang bahagia. Tak gitu?” 

Amar berjeda seketika. Mak pula kulihat sedang menyeka air matanya. Semakin hatiku berasa bersalah. Apakah aku terlalu kejam terhadap mak? Keras hati sangatkah aku ini? 

“Tentu bakal menantu Mak Non tu lelaki terbaik untuk Erin. Restui mereka, Mak Non. Tu aje yang saya minta.”

“Kalau Mak Non merestui mereka, macam mana dengan kamu?” 

Sesak nafasku mendengar soalan itu. Begitu pentingnya Amar bagi mak. Memang Amar yang disayanginya, bukan aku. Sedihnya.

“Saya lelaki. Saya kuat dan saya percaya yang Allah akan berikan jodoh yang terbaik untuk saya nanti.”

Aku tak mahu lagi berada di situ. Gundah rasa hati ini melihat adegan pujuk-memujuk itu. Sayu dan pilu sangat. Rupa-rupanya mak masih enggan menerima pilihan hatiku. Aku menyangka mak sudah mengalah, tapi aku silap. Sampai sekarang, hanya sejam sebelum aku nak menikah pun, mak tetap tak suka. Tetap tak boleh terima Abang Lan jadi menantu dia. Sampai hati mak.

Aku tinggalkan mereka di situ. Melangkah lemah menaiki anak tangga menuju ke bilikku. 



AKU tutup pintu bilikku rapat. Kusandarkan tubuhku pada daun pintu itu. Mata sengaja aku pejamkan. Ingatanku masih lagi kepada dua insan yang agaknya masih berada di ruang dapur sana. 

Kenapa mak begitu sayangkan Amar? Sejak Amar dan keluarganya berpindah ke rumah sebelah, dia menjadi insan kesayangan mak. Mak tak pernah berhenti memuji Amar. Bagi mak, Amarlah yang terbaik dalam serba-serbi. Sejak dia hadir dalam hidup kami, fokus mak hanya kepada Amar sehingga aku berasa kerdil. Sehingga aku berasa yang diriku ini telah dianaktirikan oleh mak aku sendiri.

Sebab itu aku benci dia. Ya, aku benci Amar. Benci sangat. Bagiku, Amar ialah perampas. Dia merampas kasih sayang dan perhatian mak terhadapku. 

Ketukan yang bertalu-talu mengejutkan aku. Segera pintu kubuka. Wajah Kak Lin, kakak sepupu merangkap mak andamku, dalam pandangan. Dia sedang merenungku tajam. 

“Kenapa duduk seorang diri di dalam bilik ni? Kenapa tak turun ke bawah, makan sekali dengan akak tadi?” tanya dia.

“Ada ke Kak Lin ajak orang?” balasku sinis. 

Kak Lin tersengih. “Kamu tak ada di sini tadi waktu dia orang panggil makan. Jadi, akak ingat kamu dah turunlah. Ni, dah makan ke belum?” 

Aku geleng. Sesungguhnya seleraku sudah mati. Tak lalu nak makan, terutama apabila aku teringat akan drama lakonan mak dengan Amar tadi. 

“Karang kalau lapar, macam mana?” tanya Kak Lin. 

Aku jongket bahu. Malas hendak bersuara. 

“Dah dekat pukul 11.30. Sejam lagi pengantin lelaki dah nak sampai, kan?”

“Hmm.”

“Dah, pergi mandi. Sambil kamu mandi, boleh Kak Lin suruh dia orang hantar satu hidangan ke bilik ini. Lepas mandi boleh makan. Lepas tu gosok gigi. Dah selesai, bolehlah mula bersiap.” 

Aku akur. Laju kaki aku melangkah ke arah bilik air. Walaupun pagi tadi aku sudah pun mandi, kena juga mandi sekali lagi. Nak jadi pengantin kenalah wangi-wangi, kan? 

Sepuluh minit kemudian aku keluar. Hmm, aroma lauk-pauk dan nasi kenduri semerbak, membuka seleraku yang hilang sebelumnya. Tanpa disuruh-suruh, aku terus duduk menghadap hidangan. Sedapnya. Ada nasi minyak, ayam masak merah, daging yang dimasak rendang tok, acar rampai dan dalca. Memang lauk kesukaanku. 

“Makan perlahan-lahan, takut tercekik pula nanti.” 

Aku juihkan bibir. Buat tak tahu pada sindiran Kak Lin. Usai makan, aku ke bilik air untuk memberus gigiku. Apabila aku masuk semula ke dalam bilik, baju kurung moden yang berwarna putih gading sudah terdampar di atas katil. 

“Nak pakai sekarang ke?” Aku bertanya kepada Kak Lin.

“Pakailah.”

Laju aku sarungkan pakaian pengantinku ke tubuh. Kak Lin datang untuk zipkan di bahagian belakang. Kemudian dia suruh aku duduk. 

Ketika mukaku sedang dirias, telefonku berbunyi menandakan satu pesanan ringkas masuk. Aku senyum kerana aku tahu bahawa SMS itu daripada si dia. Lelaki kesayanganku. Aku tinggalkan Kak Lin lalu duduk di birai katil. Aku sudah tidak sabar-sabar lagi ingin membaca apa yang dititipkan oleh bakal suamiku. Wajah-wajah di sekelilingku, adik-adik dan sepupu yang baru masuk, tidak kupeduli. 

Namun, madah-madah cinta yang kuharapkan tidak terlakar pada skrin telefonku itu. Sebaliknya, yang tertulis di situ menyebabkan hati yang sedang berbunga ini tiba-tiba terasa bagaikan ditusuk sembilu. Dadaku berombak kencang. Mataku berpinar. Aku rasakan tubuhku longlai saat ini. Juga, aku sudah tidak berdaya lagi menahan air mata daripada mengalir membasahi pipi. 

Kenapa sampai hati Abang Lan buat aku begini?

Tubuhku yang lembik terasa melurut jatuh dari katil. Kelibat manusia di sekelilingku tadi kini menjadi bebayang hitam yang bergerak mendekatiku. Jeritan suara entah siapa tidak langsung kufahaminya. 

Aku hanyut dalam duka. Aku tenggelam dalam lara. Aku hilang... Hilang dalam kekecewaan yang tiba.
BACA SAMBUNGANNYA>>>

SSR: Bab 1

Amar dah dewasa. dah jadi doktor pun. gambar ehsan encik google 

Bab 1

Aku rela melupakanmu. ~ Amar

NAMAKU Amar. Amar bin Mohd Amin. Umurku 29 tahun. Aku seorang doktor yang bertugas di Hospital Putrajaya. Sekarang ni aku sedang dalam perjalanan pulang ke kampung. Bertolak kira-kira pukul 6.00 petang tadi, kini aku singgah sebentar untuk solat jamak takdim di sebuah masjid yang terletak di tepi jalan berhampiran pekan Sungai Haji Dorani. Nanti tidaklah aku perlu solat isyak di rumah kerana aku sudah menghimpunnya pada waktu maghrib ini.

Insya-Allah, sebentar sahaja lagi akan sampailah aku ke rumah keluargaku. Bukan lama mana pun masa yang diambil untuk perjalanan dari Kuala Lumpur ke Teluk Intan. Tambah-tambah lagi kalau menaiki motosikal Kawasaki Ninja berwarna merah, Ninja kesayangan aku ini. Dalam tempoh dua jam lebih sedikit, dah sampai. 

Sebenarnya, kali ini, aku berat hati hendak balik. Aku tak mahu sebenarnya. Tapi, apakan daya, ibu dan ayah memaksa. Kisah dua minggu yang lepas ketika aku balik sempena cuti Maal Hijrah mengusik ingatan. 



“KAMU mesti balik, Amar. Tak boleh tidak.” Suara ayah memecah keheningan malam. Mengejutkan aku yang sedang asyik menonton rancangan televisyen kegemaranku, The Amazing Race. 

“Saya tak naklah, ayah. Saya banyak kerja kat hospital tu.” Aku berdalih. 

“Ayah tak peduli. Ayah suruh kamu balik, kamu mesti balik. Jangan degil sangat.” 

Haila nasib. Pada usia begini pun aku masih kena jerkah lagi.

“Amar, baliklah ya. Nanti apa pula kata Mak Non.” Ibu cuba memujukku.

“Saya tak dapatlah, bu. Saya memang betul-betul sibuk.” Aku terus mengelak lagi. 

Ibu jegil mata dia kepada aku. “Amar, kita ni jiran sebelah rumah Mak Non kamu. Tak ke pelik bila orang tengok kamu tak ada masa kenduri tu nanti? Apa ibu nak jawab kalau ada yang bertanya tentang kamu?”

Suara ibu dah naik oktaf. Matanya pula tajam merenungku. Marahkan akulah tu. Aku pula tak tahu nak jawab apa. Takkan nak suruh ibu berbohong kut? Nak kena luku kepala dengan ibu, bolehlah.

“Kalau kamu tak balik, tentu Mak Non kamu merajuk. Dahlah hasrat dia nak buat kamu menantu tak kesampaian. Kamu pula bawa diri, tak mahu meraikan majlis si Erin tu sama-sama...”

Aku segera mencelah. “Bukan macam tu.”

“Bukan apa?”

“Saya bukan nak bawa dirilah, bu. Hal saya dengan Erin... dah lama saya reda. Saya terima dengan ikhlas keputusan dia. Biarlah dia dengan pilihannya. Saya okey.”

“Kalau betul kamu reda, kalau betul kamu ikhlas menerima keputusan Erin, baliklah. Buktikan yang kamu dah lepaskan dia daripada hati kamu tu.”



ENJIN motosikal aku matikan. Ninja kesayangan kutolak ke tepi dan kukunci. Topi keledar aku buka dan simpan di dalam peti. Rambut yang sedikit kusut kuleraikan dengan jemari kasarku. Mata memandang deretan kanopi yang didirikan di hadapan dua buah rumah. Rumah keluargaku dan rumah jiran kami, rumah keluarga Erin. Wah, nampaknya memang Pak Wan buat kenduri besar sekali ini. Orang nak menyambut menantu sulunglah, katakan.

“Weh, baru sampai ke?” 

Aku kenal benar dengan tuan punya suara itu. Aku toleh ke arahnya. Tersengih lalu mengangguk. 

“Kau langkah kanan, bro. Kita orang baru nak makan. Jom makan dengan aku,” ajak Sam. Sam, kawan baik aku dari sekolah rendah lagi. Memang kami kamcing sangat. Dari dulu sampai sekarang, setiap kali aku balik ke Taman Seri Setia, memang tak sah kalau tak lepak-lepak dengan dia. 

Aku tak menyahut. Sebaliknya mataku sibuk melingas, mencari seseorang. Manalah tahu kalau-kalau dia ada dalam khalayak yang sedang enak menjamu selera itu, kan? Malang bagiku, kelibat si dia langsung tidak kelihatan. 

“Kau cari Eryna, ya?”

“Mana ada. Aku cari ibu, okey,” nafiku. 

Sam gelak besar mendengar jawapanku. Nampak sangat yang dia tidak percaya pada kata-kataku. “Eryna kat atas. Tengah bersiap agaknya. Kejap lagi kan nak buat acara berinai kecil?” Dia memberitahu.

“Ya ke?”

“Ya. Dan, kalau kau nak tengok dia, jomlah main kompang sekali dengan kita orang. Tiket first class, kat depan sekali. Bolehlah kau tatap muka dia puas-puas malam ni sebelum dia jadi hak milik orang lain.”

Aku tumbuk bahu Sam. Pandai saja dia hendak perhangat hati aku ini. 

“Tak kuasa aku nak ikut kau. Daripada main kompang tu, lebih baik aku tidur. Sihat tubuh badan,” balasku. 

Sam gelak. “Boleh lena ke? Dengan bunyi bising, dengan fikirkan dara impian yang bakal jadi bini orang tu. Eleh, macam aku tak tahu yang kau nak menyendiri, bro,” usiknya. 

“Malas aku nak layan kau, Sam. Nanti hati aku juga yang sakit. Jadi, disebabkan perut aku pun dah berkeriut, lebih baik aku cari ibu. Dah lapar sangat ni,” balasku. Aku tinggalkan Sam di situ. Langkah kuatur kemas untuk pergi mendapatkan ibu. Hmm, itu pun dia. Ibu sedang berbual-bual dengan beberapa orang wanita sebaya dia. Biasalah, perempuan. Ada saja yang hendak disembangkan. 

“Balik juga kamu, Amar?” tegur ibu yang tajam memerhati pergerakanku. 

Aku tersenyum mendengar soalan ibu ketika aku raih tangannya lalu kukucup. “Mestilah saya balik. Tak sanggup nak lepaskan nasi minyak dan lauk-pauk yang Pak Nan masak. Rugi,” balasku. Pak Nan yang aku puji sudah tergelak besar di hujung meja. 

Ibu nampak tak apa yang cuba aku tunjukkan? Apa yang cuba aku buktikan? Bahawa kepulanganku ini kerana aku ingin menyahut cabarannya? Ya, aku balik untuk membuktikan kepada ibu bahawa aku ikhlas melepaskan Erin. Juga supaya ibu percaya betapa aku ikhlas menerima keputusan Erin memilih Azlan dan bukannya aku. 

“Dah makan belum?” Soalan ibu mengejutkan aku. Kiranya, sudah jauh aku mengelamun. Haih. 

Aku perhati ke sekelilingku. Ketika pandanganku jatuh kepada seseorang, aku terus melangkah ke arahnya. Sempat lagi aku jerit kepada ibu. “Saya makan dengan pak ngah.”

Mendengar suaraku, pak ngah segera menarik kerusi di sebelahnya. Tanda dia mahu aku duduk di situ. 

Aku capai pinggan kosong yang dihulurkan oleh seseorang kepadaku. Aku masukkan sedikit nasi beserta lauk-pauk yang ada. Dengan lafaz Basmallah, laju aku menyuap ke dalam mulut. Lapar, beb. Sejak tengah hari tadi lagi, tak sebutir nasi pun masuk ke dalam perut aku ini.

“Bila sampai?”

“Baru aje,” sahutku. 

Pak Ngah Musa ialah adik Pak Wan, bapa saudara Erin. Aku agak rapat dengan dia sebab waktu dia belum kahwin dulu, dia tinggal di sini. Jadi, ke mana saja dia pergi, dia suka bawa aku membonceng motosikalnya. Mungkin kerana anak saudaranya semua perempuan, jadi dia memilih aku, anak lelaki jirannya untuk mengikut dia ke mana sahaja dia pergi. Memancing, tengok wayang, ke masjid... ke mana sajalah. Tapi, selepas dia kahwin dengan mak ngah, kami dah jarang jumpa kerana pak ngah dihantar bertugas ke Kuching dan dia hanya balik ke mari setahun sekali. 

“Kamu okey?” Perlahan saja suara pak ngah kali ini. Dia tak mahu orang lain dengar perbualan kami gamaknya. 

Laju aku mengangguk. 

“Semua orang kesiankan kamu, Amar.” 

Aku tarik sengih. “Kesian? Pada saya? Kenapa?” Satu, satu, soalan aku tanya. Macamlah aku tak tahu.

“Sebab seluruh penduduk Taman Seri Setia ni tahu isi hati kamu pada Erin, Amar. Semua orang tahu yang kamu cintakan sangat budak tu. Tentulah kami tumpang sedih bila hajat kamu nak ambil dia jadi isteri tak kesampaian.” Beria-ia betul pak ngah bercakap. Seolah-olah dia menjadi wakil persatuan penduduk taman ini. 

Aku tarik nafas panjang. Teringat kepada kemarahan Erin satu masa dulu, saat dia menolak lamaranku. 

“Amar, saya tak pernah sukakan awak. Bagi saya, awak ni hanya jiran sebelah rumah aje. Sebab itu saya tak faham kenapa awak hantar rombongan meminang saya. Awak, cukuplah ibu bapa kita saja yang berkawan baik. Takkan kita pun nak ikut jejak langkah dia orang? Eee, apa kelas kahwin dengan jiran sebelah rumah? Nanti, keturunan saya tak berkembang. Asyik-asyik Taman Seri Setia. Asyik-asyik Teluk Intan. Yeark.”

Aku akur. Yalah, dah orang tak suka, nak buat macam mana? Cinta bukan boleh dipaksa-paksa. 

Ketika ibu berkisah tentang majlis pertunangan Erin dengan lelaki dari negeri Adat Pepatih itu, tak tahu nak cerita betapa kecewa hati ini. Rasa macam dah patah seribu. Terutama apabila semua orang heboh gembar-gemburkan tentang wang hantaran sebanyak RM33,000. Aduh, kecoh. Ramailah juga yang mencemik ke arahku. Seolah-olah bertanya, “Kau ada?”

“Banyakkan bersabar, Amar. Doakan semoga Erin bahagia,” pesan pak ngah kepadaku. 

“Insya-Allah,” sahutku penuh yakin. 

Lama pak ngah merenungiku tanpa suara. Bagaikan sedang memikirkan sesuatu yang bernas untuk dibicarakannya. Dan, memang benar telahanku. Kata-kata yang meniti bibirnya selepas itu benar-benar menyejukkan nuraniku ini. “Dalam satu hadis, Amar, Nabi SAW ada menyebut... Apabila salah seorang mendoakan saudaranya (sesama Muslim) tanpa diketahui oleh yang didoakan, maka para malaikat berkata amin dan semoga engkau memperoleh pula sebagaimana yang engkau doakan itu. Jadi, insya-Allah, apabila kamu doakan Erin tanpa dia tahu, malaikat akan mendoakan kamu pula.”

Aku tahu hadis itu. Hadis yang diriwayatkan oleh Muslim dan Abu Daud. Hadis yang mengingatkan aku pada satu kisah yang selalu ibu ceritakan sewaktu aku kecil dulu. Kisah perbualan antara Fatimah, puteri kesayangan Rasulullah SAW dengan puteranya, Hasan bin Ali. Hasan yang sering kali mendengar munajat bondanya di sepertiga malam. 

Suatu pagi, ketika Fatimah selesai berdoa, Hasan bertanya... Ya, ummi, dari tadi aku mendengar doamu, tetapi tak satu pun doa yang kau panjatkan untuk dirimu sendiri? Fatimah menjawab dengan lembut. Nak, doakan dulu tetanggamu kerana ketika para malaikat mendengar kamu mendoakan tetanggamu, maka malaikat akan mendoakanmu. Adakah yang lebih baik daripada doa para malaikat yang dekat dengan Allah, Tuhan kita?

Aku genggam tangan lelaki yang sangat-sangat aku hormati ini. Rautnya yang suram kupandang sambil kucuba menguntum senyum seikhlas mungkin. “Terima kasih, pak ngah. Terima kasih kerana ingatkan saya tentang hadis ini,” kataku. 

Pak ngah mengangguk. Lama dia merenungku sebelum membalas. “Insya-Allah, walaupun jodoh kamu bukan dengan Erin, pada kami semua... kamu dah jadi macam keluarga kami. Kamu tu dah macam anak aku, Amar! Aku sayang sangat pada kamu. Tentang Erin tu, kamu doakan dia saja. Boleh?” 

Aku hanya mampu mengangguk dalam rasa terharu. Tidak terluah rahsia hati. Tidak terucap kata. Tapi, percayalah! Doaku sentiasa mengiringi Erin. Biarpun dia pernah mengecilkan hatiku dengan penolakannya. Biarpun aku tidak pernah berjaya menjentik hatinya. Aku tidak akan pernah jemu mendoakannya.



Ibu menggamitku, mengajak aku masuk ke dalam rumah. Lega rasanya. Bolehlah aku berbaring untuk meluruskan pinggang aku ini nanti. Selepas aku minta diri dengan pak ngah dan beberapa orang lagi yang aku kenal, aku menurut langkah ibu. Bagaimanapun, belum sempat nak tarik kusyen kecil yang ibu jadikan hiasan di atas sofa untuk melapik kepalaku, ibu dah buka cerita. 

“Mak Non kamu asyik terperap dalam bilik. Tak pun, dia duduk di dapur tak bangun-bangun. Mogok.”

Dahiku sudah berkerut. “Mogok? Pasal apa?” tanyaku. 

“Dia risau. Takut Erin jadi kahwin.”

Buntang mataku tengok muka ibu yang selamba. Haih. Kalau Erin dengar, mengamuk dia. 

“Kenapa macam tu? Orang risau kalau majlis tak jadi. Yang Mak Non ni terbalik pula? Apa hal?” marahku. 

“Entahlah. Dia kata, dia cuma mahu kamu jadi suami Erin. Bukan si Azlan tu,” sahut ibu. 

“Tak baik Mak Non cakap macam tu. Saya dengan Erin tak ada jodoh. Terimalah hakikat.” Aku dah mula nak naik darah. Kalau aku yang kena reject ini mampu menerima keputusan Erin dengan baik, kenapa Mak Non tak boleh? 

“Kata Mak Non kamu, selagi si Azlan tu belum jabat tangan tok kadi, dia masih nak berharap pada kamu juga.”

Aku hanya mampu menggeleng. “Mustahil,” gumamku.

“Apa yang mustahil? Kamu jangan lupa, doa seorang ibu tak ada hijab dengan Allah, tahu.”

“Memanglah doa seorang ibu tak ada hijab dengan Allah. Tapi, tolonglah bu. Tolong nasihatkan Mak Non. Cakap pada dia, tak baik dia punahkan hasrat orang. Suruh dia doakan perkara yang elok-elok untuk Erin. Suruh dia terima siapa juga yang Erin dah pilih. Tak payah nak mogok-mogok sangatlah.” Aku rimas betul dengan perbualan begini. Dah naik jelak. 

Bukan tak kasihan kepada Mak Non. Malah, aku bersyukur sangat kerana dia sayangkan aku. Dia anggap aku macam anak dia sendiri. Tapi, dia kena faham. Kalau dia saja yang suka giler kat aku, tapi anak dia tidak, malah si Erin tu langsung tak suka aku, buat apa? Tuan badan sendiri tak boleh terima diri aku ini, ada erti?

“Sekejap aje Mak Non tu. Nanti dah dapat menantu, dia lupalah pada saya ni,” ujarku menutup perbualan. Sengaja aku pejamkan mata. Tapi, tiba-tiba teringat pula yang aku belum solat isyak. Bergegas aku bangun. 

“Kenapa tu?” tanya ibu. 

“Saya belum solat isyak lagi, bu.”

“Biar betul. Tadi tak buat solat jamak ke?” 

Aku pandang wajah ibu. Lama. Kemudian aku tepuk dahi. Nampaknya, aku pun dah jadi pelupa. Dah solat tapi kata belum. Alahai...

“Awak tu muda, okey. Jangan duk buat nyanyuk macam ni lagi. Ibu tak suka,” marah ibu sambil menunjal dahiku. 

Aku hanya ketawa. Kemarahan ibu tak bersisa kepadaku. 

“Kamu kata, kamu dah lupakan si Erin tu. Tapi, ibu rasa tidak. Mungkin kamu masih sayangkan dia. Kalau tidak, masakan sampai kamu tak ingat sama ada kamu dah solat atau belum. Kesian anak ibu! Entah apalah agaknya yang ada dalam hati kamu tu sekarang, kan?” 

Erk? Bagaimana ibu dapat meneka resah hatiku ini? 



HARI ini, hari besar Erin. Hari bahagia untuknya. Aku? Hatiku berdebar tidak menentu. Biarpun bibir melafazkan aku rela melepaskanmu, nampaknya hati tetap cemas menghadapi kehilangan. Tetap juga aku keresahan. 

“Woit, menung apa?” Sam menjerkah sambil menyiku pinggang aku. 

“Kau memang macam ni, kan? Tangan kau tu mesti nak cederakan aku,” marahku yang terasa senak akibat perbuatannya tadi. 

“Habis, dah kau asyik termenung sana, termenung sini, terpaksalah aku sikukan pinggang kau tu. Sakit sangat ke?” sindir Sam. 

“Meh sini. Biar aku pula buat pada kau.”

Sam dah gelak. “Sebab itu Eryna panggil kau nerd. Nak buat aku konon. Aku karate karang, masuk parit.” 

Baru nak balas balik, terasa bahuku ditepuk oleh seseorang. Segera aku menoleh. 

“Pak Wan?” Itu sahaja yang mampu aku sebut. Tergamamlah juga apabila bapa-mertua-tak-jadi aku yang tepuk bahu aku tadi. Cemas pula rasanya. 

“Aku nak minta tolong pada kamu sikit. Boleh?” tanya dia. 

Aku segera mengangguk. 

“Kamu pergi cari Mak Non kamu kat dalam rumah tu. Kamu tolong pujuk dia supaya bersiap dan datang ke sini. Apa ke halnya nanti bila tetamu datang tapi tuan rumah duk lancar mogok kat dalam?”

“Mogok? Mak Non betul-betul mogok, Pak Wan?” tanyaku dalam resah. Kerana akukah Mak Non jadi senekad itu?

“Sebab itu aku minta tolong pada kamu, Amar. Tolong pujuk Mak Non kamu. Cakap kamu aje yang dia dengar,” balas Pak Wan. 

Aku rasa Pak Wan pun dah naik risau dengan perangai bini dia. Haila, Mak Non. Kasihan betul aku dengan dia. Hampa sangat dia dengan keputusan yang Erin dah buat. Kecewa benar kerana Erin enggan mengikut kehendaknya. Tapi, aku tetap ada rasa nak marah kepadanya. Dia lupa kut yang jodoh pertemuan semua terletak di tangan Tuhan? Lupa pada qadak dan qadar? Memang nak kena tazkirah dengan Ustaz Doktor Amar Mak Non ni. 

Aku capai tangan Pak Wan. Aku pegang erat. Cuba menyampaikan semangatku kepadanya. “Baik, Pak Wan. Pak Wan jangan susah hati sangat. Sekarang juga saya cari Mak Non. Saya nak bagi tazkirah pada dia.”

Nampaknya lawakku menjadi. Pak Wan dah tersengih lebar. Alhamdulillah. 

Aku tinggalkan Pak Wan lalu melangkah menuju ke pintu depan rumah jiran sebelahku yang bernama Erin itu. Aku masuk ke dalam ruang tamu yang lengang. Pelik betul. Sunyi sepi pula di sini. Apa hal? Mungkinkah semua orang sudah pergi makan di luar? Sebab tadi memang Pak Wan dah arahkan mereka yang membantu supaya makan dulu. Kebajikan jiran tetangga yang sudah bertungkus lumus ini haruslah dijaga. Biarlah mereka makan lebih awal daripada tetamu, baharulah jalan semua kerja nanti. 

Tiba-tiba aku terpandang ke arah tingkap. Seseorang sedang terkial-kial hendak memasukkan rod aluminium melalui ring eyelet langsir yang sudah jatuh. Lepas siap di situ, kesian pula aku tengok dia terjengket-jengket hendak meletakkan kembali rod aluminium ke tempatnya. Timbul keinginan untuk membantu gadis itu. 

Aku berdeham. Sebaik sahaja dia menoleh, kurasakan hatiku gugur saat itu juga. Alahai... Mengapa dia? Orang yang cuba aku elak daripada bertembung, dialah juga yang sedang berada di hadapanku saat ini. Aisey. Malang betul nasib aku. Aku telan liur, tarik nafas panjang-panjang dan lepas, sebelum suara kulontarkan. 

“Biar saya tolong sangkutkan. Awak tu pengantin. Kalau jatuh dan terseliuh kaki tu, tak bersanding pula nanti.” 

BACA SAMBUNGANNYA>>>

NOVEL KE 5 ANA SOFIYA - SUAMI SEBELAH RUMAH

Inilah dia novel ke 5 kak sofi yang bakal terbit pada bulan April depan. Novel bertajuk Suami Sebelah Rumah. Penerbit novel kak sofi kali ini ialah Fajar Pakeer.



Tajuk: Suami Sebelah Rumah
Penulis: Ana Sofiya
Harga: RM21 / RM24
................

BLURP:

Disebabkan pengantin lelakinya lari pada hari pernikahan mereka, Eryna buat kerja gila. Amar, doktor nerd anak jiran sebelah rumah, dilamarnya.

“Amar, sudi tak awak ambil saya jadi isteri awak? Kita kahwin. Boleh?”

Tentulah Amar sudi! Yang ajak dia menikah itu ialah Eryna, gadis idamannya. Gadis yang dicintainya sejak sekian lama! Gila nak tolak? Namun...

“Awak, saya harap kita rahsiakan dulu tentang kita dah nikah ni daripada pengetahuan orang lain di Kuala Lumpur sana.” ~ Eryna.
“Kenapa? Kenapa orang tak boleh tahu yang kita ni suami isteri? Kenapa perlu dirahsiakan tentang kita daripada kawan-kawan awak? Awak malu nikah dengan saya?” ~ Amar.

Amar nekad. Hati Eryna perlu dicuri sebelum Azlan kembali menagih kasih. Kerana itu, dia memilih untuk menjadi jiran sebelah rumah isterinya. Konon, senang dia hendak mengurat dan mengushar Eryna. Malangnya, bukan Eryna yang jatuh hati tetapi Anis, teman serumah isterinya itu.

Suami sebelah rumah Eryna memanglah pandai mengambil hati. Sentiasa berusaha untuk memikatnya. Jadi, sebelum Amar disambar Anis, kawan serumah yang dah terpikat tahap serius tak peduli apa... Eryna perlu buat keputusan!

Kedatangan ibu bapa masing-masing menimbulkan huru hara. Banyak soalan yang perlu dijawab andai mereka tahu Eryna dan Amar tinggal berasingan. Tapi, kalau tiba-tiba Eryna masuk ke dalam rumah Amar, tentulah Anis akan kecoh satu dunia! Dalam kemelut, Azlan menambah resah hati Eryna dengan meminta sedikit ruang untuk hatinya bertapak semula. Begitu juga dengan kehadiran Doktor Wani yang tak jemu mencanang di hospital yang Doktor Amar itu dia yang punya.

“Belum jatuh cinta dengan saya lagi?” ~ Amar

Soalan itu untuk siapa sebenarnya? Eryna, Anis atau Doktor Wani yang obses pada suami sebelah rumah dia? Ah, Eryna keliru sudah!

.....................

ada sesiapa yang berminat nak beli tak? anda boleh emel ke hana.arisya@gmail.com atau pm kak sofi di facebook Kak Sofi. semoga anda suka novel kak sofi kali ini. thanks.
BACA SAMBUNGANNYA>>>

07 March 2014

Masihkah Cinta? 27

"Babah!"

Kedua-dua lelaki menoleh ke arah suara halus itu. Kemudian, mereka saling berpandangan. Tidak lama selepas itu, tawa mereka meletus sebelum seorang daripadanya mengangkat tangan, tanda mengalah.

"Maaf, Man. Aku lupa." Safiy tersengih setelah menyedari kesilapannya. 

Luqman sengaja menunjukkan wajah tegang. "Itu nasib baik, Uwaisy. Kalau Tina panggil abang, kau toleh jugak... makan penumbuk kau hari ini," ujarnya selamba. 

Safiy tetap tersengih. Faham bahawa Luqman hanya bergurau dengannya. 

Uwaisy sudah berdiri di hadapan mereka. Umurnya kini tujuh tahun. Comelnya bukan main. Sudahpun bersekolah dalam tahun satu. 

"Babah, cikgu kasi borang suruh babah isi." Uwaisy hulurkan borang tersebut kepada Luqman. 

"Boleh tak Uwaisy bacakan? Babah dengan papa tak nampaklah apa cikgu Uwaisy tulis ni," ujar Luqman, mengembalikan borang itu ke tangan anaknya semula. 

Safiy perhatikan wajah Uwaisy yang kelihatan gembira. Biasalah anak-anak! Daripada pemerhatiannya, Luqman cuba mengumpulkan keyakinan diri kepada anak  kecil itu. Dia berbangga melihat cara Luqman mendidik Uwaisy. Tegas dalam masa yang sama amat menyayangi. Rasanya, Luqman lebih menyayangi Uwaisy berbanding dia. 

"Hai, jauh mengelamun?" 

Teguran Luqman menyebabkan Safiy sedikit terpanar. "Maaflah, Man. Aku tak dengar apa kau cakap tadi." 

"Uwaisy dah lancar membaca. Kau dengar tadi. Kan?" 

Safiy renung wajah Uwaisy. Terus dia menepuk bahu anaknya. "Well done, my son!"

"Thanks, papa. So, papa nak derma banyak mana? Kata cikgu, derma dari papa dengan babah dapat bantu PIBG sekolah. Nanti sekolah boleh buat banyak benda untuk kita orang." Uwaisy teruja apabila dipuji papanya. Dalam usia semuda itu, dia sudah diberitahu oleh ibunya bahawa dia ada dua orang ayah. Sukar hendak faham, maklumlah budak-budak tetapi dia berasa seronok pula. Dengan dua orang ayah, dia boleh minta apa sahaja. Hanya... umi yang selalu menahan. Tak beri dia minta lebih-lebih. Umi tu, Qistinalah!

"Kalau both of you nak menderma, tulis cek, tau! Esok, masa hantar Uwaisy, boleh Tina terus jumpa cikgu kelas dia untuk bagi cek tu." Qistina memberitahu sambil meletakkan talam berisi minuman petang di atas meja. 

"Okey, no problem," balas Safiy. Matanya melirik ke arah Qistina. Masih cantik, masih slim seperti dahulu. Tiap kali berjumpa, setiap kali itu juga dia kagum dengan wanita ini. Pandai benar menjaga penampilan diri. Sentiasa bergaya dengan wajah yang berseri. 

"Tina, abang rasa, Safiy ni dah patut kahwin la! Abang risau bila dia asyik tengok Tina tak berkelip bijik mata dia macam tu." Luqman berbisik setelah dia menarik Qistina mendekatinya. Yalah, hati mana tak tergugat. Tujuh tahun ke, setahun ke, bertahun-tahun ke usia perkahwinannya dengan Qistina, rasa risau itu tetap ada. Risau kalau-kalau masih ada rasa yang tertinggal dalam hati Safiy. 

Qistina mengangguk, menyetujui kata-kata Luqman. Dia pun ada sedikit gundah. Biarpun Safiy tak pernah mengulangi perbuatan lampau tapi, hati orang, kan? Qistina tahu bahawa dia dan Luqman tidak boleh berburuk sangka,  namun sekadar berjaga-jaga perlu juga ada dalam hati dan perasaan, fikirnya.  

Waktu itu, dua buah kereta memasuki pekarangan rumah. Biasalah. Kedai sudah ditutup jadi Norsya, Maheran juga Kak Raihah dan Abang Musa mesti ke mari. Nak buat laporan kepada bos yang selalu ponteng sejak berkahwin kali kedua ini. 

Hmm, Norsya! Mulalah Qistina dengan Luqman berbalas pandang. Sama-sama memikirkan benda yang dibisikkan tadi. Norsya kan single? Belum bertemu jodoh. Siti Haida sudah berhenti kerja selepas berkahwin. Sudah dapat dua orang anak pun!

Seorang kanak-kanak perempuan yang sangat comel berlari ke arah mereka. Luqman mendepangkan tangan lalu mendukung si kecil. "Acik Sya ada pukul Ima tak?" soalnya sengaja mahu mengusik Norsya. 

Ima, singkatan untuk Nurhasyimah binti Mifzal Luqman, adik Uwaisy. Umurnya sudah menjangkau empat tahun. Menjadi kesayangan semua orang. 

"Ada! Acik cubit kat sini." Ima terus tunjuk paha gebunya menyebabkan semua orang ketawa geli hati. 

"Ima buat apa sampai kena cubit tu?" tanya Qistina sambil menyuruh bibik, pembantu rumahnya meletakkan hidangan di meja berdekatan. 

"Ima pukul anak kucing tadi." 

"Oh, patutlah pun kena pukul. Kenapa kejam sangat pukul kucing bagai?" Qistina membulatkan bola matanya kepada Ima. Ima semakin eratkan pelukan di leher papanya. Takut dia apabila umi sudah bersuara tegas macam tu. 

"Tina," tegur Maheran.

"Kau ni! Aku dah marah dia tadi, cukuplah! Garang sangat! Macam mak singa." Norsya pula tunjuk rasa sayang yang melebih-lebih kepada Ima. 

"Safiy? Kenapa gelak? Sokong Sya, ya? Kau orang berdua ni... Tina kahwinkan, baru tahu!" Qistina pura-pura geramkan Safiy yang sedang gelak. Kata-kata yang terus menyebabkan Safiy pandang muka Norsya. Norsya apa lagi? Terus merahlah muka dia! Hmm...

Perhatian berubah kini. Tidak lagi kepada Ima tetapi berpaling kepada duda dan anak dara pula. Mulalah usik mengusik. Mulalah giat menggiat.

"Safiy, sampai bila nak hidup sorang-sorang. Ni, Norsya ni semua pandai buat. Masak, kemas rumah... Bagus budak ni!" Maheran mengumpan. 

Safiy ketawa memanjang. Tidak menyahut sepatah pun. Dia tahu, kalau cakap tak mahu, siapa peduli. Makin memaksa nanti...  

Norsya pun sama. Malas hendak bersuara. Tapi, dalam hati, kalau Safiy sudi, seribu kali dia sudi. Sebab dia tahu, Safiy versi dewasa ini jauh lebih baik daripada Safiy yang dahulu. Tapi, apa-apa pun, Safiylah yang kena berusaha. Norsya kan perempuan? 
..................

"Sayang, jangan lupa doakan supaya hati Safiy terbuka untuk terima Sya, ya!" 


Luqman berpaling menghadap wajah isteri yang kelihatan begitu bersungguh-sungguh mahukan dia berdoa untuk bekas suaminya. Dia tersenyum, mengangkat tangan, menadah ke langit agar Allah mendengar permintaan isterinya yang dititipkan dalam doa kudus mereka. Selepas berdoa, ketika Qistina tunduk mencium tangannya, dia berbisik lembut, "Jangan risau sangat. Percayalah yang Allah itu adil. Insya-Allah, akan terbuka hati Safiy untuk kahwin lagi. Kalau tak dengan Norsya pun, dengan perempuan lain."


Tina mengangguk. "Tina nak tengok dia bahagia semula, bang. Dah lama sangat dia membujang. Lagipun, Tina tak selesa..." 


Luqman cubit pipi lembut isterinya sambil ketawa-ketawa. Dia kemudian menarik Qistina berdiri rapat di sebelahnya lantas mencium pipi isterinya itu lama dan penuh asyik. 

"Kenapa tak selesa? Dah bertahun-tahun dah, Tina. Kalau dia nak rebut Tina daripada abang, dari dulu dia dah buat," pujuknya.


"Bukan dia, bang. Tina. Tina yang tak selesa bila dia ada di antara kita." 


Luqman jongketkan kening. "Kenapa?" soalnya bersama senyuman.


"Tina takut abang cemburu. Tina takut satu masa, satu ketika, katalah kami duduk berdua, abang balik dan abang mula tuduh-tuduh Tina. Tina takut... takut kehilangan kepercayaan abang pada Tina," ujar Qistina lembut. 


Lama Luqman memerhati raut isteri yang bersungguh-sungguh meluahkan isi hati. Dia kemudian menarik tangan Qistina untuk mereka sama-sama berdiri di balkoni. Sama-sama merenung bulan yang sedang mengambang di dada langit malam yang cerah. Qistina disuruh berdiri di hadapannya dan kemudian tubuh itu didakap erat-erat daripada belakang. Dagunya diletakkan di atas bahu si isteri. 


"Dah lama kita kahwin. Dah lama kita hidup sama. Hati abang ni tak pernah ragu pada Tina. Sebab, kita sama-sama cintakan Allah di tempat nombor satu, kan? Tina yang ajar abang supaya sentiasa redha, terima takdir dengan hati yang terbuka. Jadi, kenapa nak takut pada bisikan-bisikan syaitan tu? Sekarang, Allah pinjamkan Tina pada abang. Tapi kalaulah takdirya Allah tarik balik rezeki ni, Dia nak Tina gembirakan Safiy, siapa abang nak halang?"


Qistina cepat-cepat berpaling, berjengket lantas mengucup bibir Luqman sehingga suaminya itu membalas dalam kemesraan. Cepat-cepat dia melarikan wajah. Malu apabila senyum Luqman indah terlakar.


"Dah goda abang, lepas tu tahu malu." Luqman mengusik dalam tawa yang galak. Ketawa yang akhirnya bersambut dengan tawa Qistina juga. Sekali lagi mereka berdakapan. Lebih erat, lebih rapat dari tadi. 

"Abang yakin pada Tina. Berdoalah semoga kita tak diuji lagi. Semoga kasih sayang ini kekal sampai mati. Hmm?"


Qistina mengangguk. Dia bahagia mendengar kata-kata Luqman itu. Ya, lepas ni, Safiy kahwin atau tidak, bukan lagi perkara penting untuk difikirkannya. Yang dia mahu agar antara dirinya dan Luqman kekal bahagia bersama-sama dua cahaya mata mereka, Uwaisy dan Ima. 


"Tina sayang, cinta, kasih... pada abang. Terima kasih sebab beri Tina bahagia, bang," bisiknya.


Luqman mengangguk. "Terima kasih sebab bawa abang pulang dari kesesatan. Terima kasih sebab sudi jadi isteri abang. Abang sayang, cinta, kasih.... pada Tina. Tina nyawa abang."


Ungkapan cinta suami sentiasa dinanti isteri. Dengarkanlah agar hati rasa bahagia. Bisikkanlah agar isteri tersenyum mendengarnya. 


Love is a never ending story. Anywhere, anyone, will fall in love and will fall out of it. But, they never quit loving. 


Tetap juga ada cinta di dalam hati. Jadi usahlah bertanya.... Masihkah cinta? 


.............. 

BACA SAMBUNGANNYA>>>

Ping Busuk