background img

Catatan Baharu


BAB 7

Adham melangkah laju ke arah meja yang terletak di suatu sudut restoran makanan segera yang terletak di pusat membeli-belah Jaya Jusco, Taman Maluri. Di tangan, dia membawa sebuah dulang berisi dua snack plate dan dua bekas air Pepsi. Sambil berjalan, sepasang mata asyik memerhati gelagat seorang lelaki yang sedang sibuk bercakap di telefon bimbitnya. Daripada raut wajah, Adham dapat melihat kegelisahan. Ada riak ketidak puasan hati terpapar. Entah mengapa, tingkah lelaki itu menzahirkan senyuman yang sinis pada wajahnya.

Dia tidak tahu untuk apa Hamdan menghubunginya. Dia tidak mengerti mengapa adiknya yang dipanggil abang ngah itu menelefon untuk menemuinya. Sudah lama lelaki ini melenyapkan diri. Hilang begitu sahaja dan menyepi tanpa kabar berita. Mengapakah tiba-tiba hari ini dia di sini?

Hiruk-pikuk di dalam kedai tidak menarik minat Adham lagi. Sudah terbiasa begitu, terutama di awal bulan. Pekerja di kaunter tadi pun sudah tidak menang tangan hendak melayan permintaan pelanggan yang pelbagai. Ragam dan keinginan yang berbeza-beza serta sikap yang ingin cepat, memang menuntut kesabaran. 

Namun, seperti dirinya yang sudah terbiasa dengan keinginan pelanggannya di bengkel, Adham memang ‘tabik spring’ dengan sikap pekerja-pekerja di restoran KFC ini yang tenang dan tidak mudah melenting walau ada pelanggan yang nyata datang bersama-sama kesombongan.

“Mak kita sihat ke, abang long?”

Adham mendongak menatap raut muka adiknya. Dia tidak tergamak hendak memarahi bila sepasang mata itu berkaca-kaca merenunginya. Lantas, kepala dianggukkan.

“Adik-adik?” Hamdan bertanya lagi. Dia cuba untuk mengajak abangnya ini bersuara. 

Dia ingin berbual, mengembalikan suasana mesra antara mereka. Seperti waktu dahulu. Perlahan-lahan, sebuah keluhan Hamdan lepaskan. Mengenangi peristiwa silam bagai mencengkam suatu rasa dalam jiwa. Ada rindu mengulit yang menyebabkan dia teringin memiliki keindahan itu semula. Ingin menatap senyuman ibu, Adham dan adik-adik mereka. Ingin dimanjai oleh si ibu dan ingin mengusik adik-adik yang ramai. Dia rindukan kemeriahan itu. Rindukan gelak ketawa dan gurau senda mereka.

“Dia orang semua sihat, abang ngah,” balas Adham tanpa mendongakkan kepalanya. Dia masih setia meratah ayam di hadapannya. 

Bukan selalu dia dapat menikmati bahagian paha ayam KFC. Selalunya, jikalau dia bawa balik satu barrel ke rumah, dia akan membiarkan adik-adiknya memilih bahagian kesukaan mereka. Ayam yang terakhir itulah yang akan menjadi santapannya. Biasanya bahagian sayap sahajalah! Begitu pun, melihat adik-adiknya berebut-rebut memilih dan sesekali ada yang merajuk, memberi satu kepuasan kepada dirinya. Kepuasan yang tidak terhingga. Dan, melihat senyuman di bibir ibu mereka, hati Adham pastinya puas. Dia puas kerana berjaya membuat ibu mereka lupa seketika kepada abang ngah di hadapannya ini. 

“Abang ngah teringin nak bawak Anita balik ke rumah kita. Biar dia tengok kemesraan kita adik-beradik. Baru dia percaya cakap abang ngah yang mak dah didik kita dengan baik. Bukan macam dia dengan famili dia tu. Asyik bercakaran tak berhenti-henti. Harta yang tak banyak mana tu direbut-rebut. Ada sahaja rasa tidak puas hati sampai abang ngah rasa lemas dah!”

Ada nada kesalan yang dapat Adham dengari. Sebaik mendongak menatap wajah Hamdan, dahi Adham berkerut-kerut memerhati wajah yang hilang keceriaan itu. Kini, baru dia dapat melihat betapa walau baru berusia menginjak ke 25 tahun, Hamdan kelihatan jauh lebih tua daripada usia sebenar. Kalau dirinya kelihatan berusia dan matang kerana kerja kerasnya, Adham yakin bahawa lelaki di hadapannya ini pasti jadi begini kerana dibebani masalah.

“Dua tahun dulu, masa abang ngah buat keputusan untuk berkahwin dengan Anita, abang ngah cukup bangga. Maklumlah, abang ngah kahwin dengan anak orang kaya, kan? Hidup kita yang dulu sekadar cukup makan berubah menjadi serba lengkap bagi abang ngah. Tu buat abang ngah jadi leka. Lupa pada mak. Lupa pada adik-adik. Tapi, lama-lama abang ngah jadi bosan dengan Anita dan keluarganya. Abang ngah rasa macam nak pergi jauh daripada dia orang.” Hamdan meluahkan kesalan. 

Ya, dia kesal kerana menurut kata hati. Dia kesal kerana meminggirkan keluarga sendiri setelah dia memilih Anita. Perkahwinannya ditentang keras oleh Puan Mahani, namun dia tidak tega menghadapi tentangan. Waktu itu, dia menganggap ibunya hanya wanita bodoh yang tidak mengerti hati dan perasaannya.

“Baru dua tahun kahwin dah ada rasa macam ni? Mana perginya rasa cinta kasih abang ngah pada dia?” Adham mengecilkan sepasang mata bila soalan itu dikemukakan. Sungguh dia tidak memahami. Apakah cinta membutakan mata hati sehingga kasih sayang seorang ibu habis terlerai?

“Abang ngah baru perasan yang Anita tak sepenuh hati cintakan abang ngah.”

Adham menatap wajah di hadapannya dalam-dalam. Hati bergetar mendengar curahan rasa itu. Debaran yang menggendang diri hingga menjadikan tangan turut terketar. Resah mendatang. Gundah menyerang. Tawa sinis menutup segala yang menghantui fikiran saat ini. 

“Karut! Dulu, masa nak kahwin dengan abang ngah, kan abang ngah jugak yang cakap dia yang ajak? Dia ajak abang ngah kahwin dengan dia. Kalau bukan disebabkan cinta pada abang ngah, takkan dia buat macam tu, kan?” bidasnya.

“Waktu itu dia cuma perlukan seorang lelaki untuk diri dan hidupnya. Mungkin pakwe dia menolak kehendaknya, siapa tahu? Abang ngah dijadikan tempat untuk dia menyakiti hati kekasih dia,” bisik Hamdan perlahan. 

Rasa ringan kepalanya setelah dapat berkongsi masalah rumah tangganya dengan si abang. Rasa semua yang terbeban selama ini berjaya diketepikan. Rupa-rupanya, masalah tidak boleh dipendam, fikirnya. Lagi disimpan, lagi semak kepala. Kini, setelah ia dapat diluahkan, hati merasa lapang. Fikiran menjadi lega. Tidaklah bercelaru dan haru-biru seperti sebelumnya.

Berlainan dengan Adham. Kata-kata Hamdan mengembalikan ingatan kepada Anita. Wajah cantik itu terimbau semula. Sepasang mata bulat dan bundar. Hidungnya mancung. Pipi tidak pernah tumbuh walau sebiji pun. Rambut panjang melepasi bahu yang sering terbiar, terurai dihembus angin. Jari-jemari yang runcing, lembut dan halus, tanda gadis itu tidak pernah langsung melakukan satu apa pun di rumah.

“Abang long tak tahu nak nasihatkan abang ngah dalam hal rumah tangga ni. Tapi, kalau abang ngah mintak pendapat abang long, satu aje yang abang long nak suruh abang ngah buat.”

“Apa dia?”

“Berbincang! Duduk sama-sama dan bincang dengan bini abang ngah tu apa yang abang ngah tak puas hati dengan dia.”

Hamdan tersenyum sinis. “Tiap kali abang ngah ajak dia duduk berbincang, tiap kali itulah dia akan mengelak, abang long.” 

“Kenapa jadi macam tu?”

Hamdan mengeluh lagi. “Dia tuduh abang ngah kahwin dengan dia sebab abang ngah nak hidup mewah. Dia kata abang ngah ambil kesempatan bila papa sukakan kerja abang ngah di pejabat. Dia tuduh abang ngah cuba tackle dia melalui papa, sampai papa anggap abang ngahlah lelaki yang paling layak jadi suami dia.”

Adham cuba menyelami kata-kata Hamdan, namun semakin dia cuba menerima, semakin hatinya menidakkan. Ya, dia memang faham situasi adiknya yang selama ini terkurung dalam sangkar kemiskinan. Lalu, apabila kesempatan untuk keluar daripada kurungan itu diperoleh, tentu sahaja peluang tidak dilepaskan begitu sahaja. Keupayaan meraih kepercayaan pemilik syarikat gergasi, Buruan Mega Sdn Bhd tentu merupakan satu bonus. 

Hamdan bukan seperti dirinya yang panas baran. Hamdan sentiasa akur dengan sebarang perintah. Sikap patuh itu tidak Adham miliki. Bagi Adham, dia hanya akan mematuhi arahan yang dirasakan betul. Kalau tidak? Jangan harap dia akan menjadi pak turut.

“Dia kahwin dengan abang ngah sebab itu kehendak papa dia. Dia tak cintakan abang ngah. Sebagai suami, abang ngah dapat rasakannya.”

Satu pengakuan yang mengejutkan Adham. 

“Selepas dua tahun?” tukasnya dalam rasa tidak percaya.

“Sejak malam pertama lagi!” 

Melihat wajah terkejut Adham, Hamdan menyambung, “Jiwa dan raga tidak diserahkan sepenuhnya pada abang ngah, abang long. Tubuh dia milik abang ngah, tapi hati dia tidak!”

“Maksud?”

“Dia ada kekasih.”

Mata Adham buntang. Hati jadi berdebar. 

“Tak tahulah sama ada dia dengan kekasih dia tu masih berhubung atau tidak. Cuma, sekarang sikap dia makin teruk. Dia langsung tak tahu macam mana nak cakap baik-baik dah.”

“Macam mana boleh jadi macam tu?”

“Entahlah! Mungkin dia rasa menang dengan buat macam tu agaknya!”

Lagilah Adham tak faham. “Menang? Kau orang bertaruh ke? Bertaruh apa?” soalnya.

“Mana ada bertaruh. Dia cakap direct pada abang ngah yang dia tak bahagia dengan abang ngah. Dia kata dia sanggup tinggalkan abang ngah kalau lelaki itu mahu terima dia semula!”

Adham menggeleng. Dalam masa sama, tangan menggaru sedikit permukaan kulit kepala yang tiba-tiba dirasakan gatal. Dia tak faham bagaimana semua itu boleh berlaku hanya dalam tempoh dua tahun berkahwin. 

“Tapi, abang ngah... Tak payahlah nak cemburu sangat. Kalau Anita suka dan sayang sangat pada lelaki itu, dia tak akan kahwin dengan abang ngah. Dia patut setia pada lelaki itu. Dia sepatutnya sanggup berkorban, sanggup tinggalkan kemewahan yang dia ada demi cinta yang kononnya agung sangat tu.”

“Kalau abang ngah tahu siapa lelaki tu...”

Rasa tersekat air liur di kerongkong mendengar suara Hamdan yang tiba-tiba lantang menujah telinganya. “Abang ngah nak buat apa pada dia?”

“Abang long rasa apa patut abang ngah buat pada perampas macam jantan tu?”

“Jangan tuduh sesuka hati, abang ngah. Entah-entah abang ngah yang rampas Anita daripada dia tak?”

“No way. Anita tu...”

“Anita tu bini abang ngah. Jaga dia. Jaga hak abang ngah sebagai suami.”

“Payah, abang long. Dia nekad nak balik pada boyfriend dia tu.”

“Tepuk sebelah tangan tak berbunyi, abang ngah. Bincang elok-elok. Jangan bagi Anita buat benda yang tak elok. Jangan sampai perbuatan dia menjadi fitnah pada bekas kekasih dia. Lelaki itu mungkin tak tahu apa-apa langsung!”

“Tapi...”

“Abang long ingat abang ngah nak jumpa abang long sebab abang ngah nak balik jumpa mak. Rupa-rupanya nak luahkan masalah. Abang ngah tak malu ke? Lepas kahwin hilang macam tu aje. Tiba-tiba abang ngah muncul dalam keadaan serabut macam ni. Apalah!”

Hamdan terasa hati disindir Adham. Namun, dia tak boleh menafikan. Memang dia tak patut buat apa yang dibuatnya ini. Waktu senang, lupa diri. Bila dah susah hati, cari adik-beradik. 

“Mak tu rindukan abang ngah. Adik-adik pun sama. Dia orang selalu teringatkan abang ngah. Abang ngah kan abang favourite dia orang. Lainlah abang long ni. Kasar. Suka marah-marah. Suka tengking orang. Siapa yang suka?”

“Dia orang dah lupakan abang ngah kut.” 

“Nak tahu jom ikut abang long balik.”

Hamdan menggeleng. Sambil itu, dia mengeluarkan dompet untuk mengambil beberapa keping duit 50 dan seratus. “Nah, bagi duit ni pada mak.”

Adham hanya merenung. Tangannya tidak langsung menyambut huluran itu. “Abang ngah, abang ngah ingat duit tu boleh gantikan diri abang ngah ke? Abang ngah ingat bila mak dapat duit tu dia akan seronok? Gembira sebab anak dia masih ingat pada dia? Macam tu ke abang ngah fikir?”

“Abang long...”

“Simpan duit tu. Kalau setakat tiga ratus ringgit, abang long bagi mak lagi banyak daripada tu tiap bulan.”

Hamdan mengeluh. 

“Bila nak balik ni?” Adham tanya lagi. 

“Nantilah.”

“Nanti? Jangan macam tu, abang ngah. Abang long rasa, dah tiba masa abang ngah balik jumpa mak. Sampai bila nak jadi anak derhaka?”

“Abang long! Sampai hati abang long...”

Adham mencelah, “Hidup abang ngah tak tenang, kan? Macam mana nak tenang kalau abang ngah asyik buat mak sedih. Mak rindu abang ngah, tapi abang ngah tak balik jenguk dia. Baik ke tu?”

Wajah Hamdan menjadi keruh. Dia benar-benar terasa dengan kata-kata sindiran Adham Faiz. Gementar dirinya digelar anak derhaka. Ketakutan yang teramat sangat. Bagaimanapun, dia masih belum bersedia untuk kembali. Dia masih tidak sanggup kehilangan segala-gala yang sedang dimiliki, walau rumah tangga semakin hambar.

“Kalau rasa nak balik, balik aje. Kita orang tunggu.”

Perlahan-lahan Hamdan mengangguk. Dia memerhati Adham yang kini sudah berdiri di hadapannya. Pasti abangnya itu ingin pulang.

Tangan bergenggam erat. “Balik tau. Penyelesaian yang mak bagi tentu lebih baik daripada nasihat abang long tadi.” 

Tiba-tiba satu suara halus menyapa dari arah belakang Adham. “Darling, you kat sini rupanya? Kenapa you tak cakap masa I call you tadi? Sengaja nak sakitkan hati I ya?”



Suara manja itu milik Anita, isteri Hamdan. Adham kenal sangat dengan suara itu. Kenal juga dengan pemiliknya. Dan kerana dia kenal, Adham tahu dia perlu pergi dari situ. Dia masih belum bersedia untuk bersemuka.

Bab 7 Abang Mekanikku


BAB 7

Adham melangkah laju ke arah meja yang terletak di suatu sudut restoran makanan segera yang terletak di pusat membeli-belah Jaya Jusco, Taman Maluri. Di tangan, dia membawa sebuah dulang berisi dua snack plate dan dua bekas air Pepsi. Sambil berjalan, sepasang mata asyik memerhati gelagat seorang lelaki yang sedang sibuk bercakap di telefon bimbitnya. Daripada raut wajah, Adham dapat melihat kegelisahan. Ada riak ketidak puasan hati terpapar. Entah mengapa, tingkah lelaki itu menzahirkan senyuman yang sinis pada wajahnya.

Dia tidak tahu untuk apa Hamdan menghubunginya. Dia tidak mengerti mengapa adiknya yang dipanggil abang ngah itu menelefon untuk menemuinya. Sudah lama lelaki ini melenyapkan diri. Hilang begitu sahaja dan menyepi tanpa kabar berita. Mengapakah tiba-tiba hari ini dia di sini?

Hiruk-pikuk di dalam kedai tidak menarik minat Adham lagi. Sudah terbiasa begitu, terutama di awal bulan. Pekerja di kaunter tadi pun sudah tidak menang tangan hendak melayan permintaan pelanggan yang pelbagai. Ragam dan keinginan yang berbeza-beza serta sikap yang ingin cepat, memang menuntut kesabaran. 

Namun, seperti dirinya yang sudah terbiasa dengan keinginan pelanggannya di bengkel, Adham memang ‘tabik spring’ dengan sikap pekerja-pekerja di restoran KFC ini yang tenang dan tidak mudah melenting walau ada pelanggan yang nyata datang bersama-sama kesombongan.

“Mak kita sihat ke, abang long?”

Adham mendongak menatap raut muka adiknya. Dia tidak tergamak hendak memarahi bila sepasang mata itu berkaca-kaca merenunginya. Lantas, kepala dianggukkan.

“Adik-adik?” Hamdan bertanya lagi. Dia cuba untuk mengajak abangnya ini bersuara. 

Dia ingin berbual, mengembalikan suasana mesra antara mereka. Seperti waktu dahulu. Perlahan-lahan, sebuah keluhan Hamdan lepaskan. Mengenangi peristiwa silam bagai mencengkam suatu rasa dalam jiwa. Ada rindu mengulit yang menyebabkan dia teringin memiliki keindahan itu semula. Ingin menatap senyuman ibu, Adham dan adik-adik mereka. Ingin dimanjai oleh si ibu dan ingin mengusik adik-adik yang ramai. Dia rindukan kemeriahan itu. Rindukan gelak ketawa dan gurau senda mereka.

“Dia orang semua sihat, abang ngah,” balas Adham tanpa mendongakkan kepalanya. Dia masih setia meratah ayam di hadapannya. 

Bukan selalu dia dapat menikmati bahagian paha ayam KFC. Selalunya, jikalau dia bawa balik satu barrel ke rumah, dia akan membiarkan adik-adiknya memilih bahagian kesukaan mereka. Ayam yang terakhir itulah yang akan menjadi santapannya. Biasanya bahagian sayap sahajalah! Begitu pun, melihat adik-adiknya berebut-rebut memilih dan sesekali ada yang merajuk, memberi satu kepuasan kepada dirinya. Kepuasan yang tidak terhingga. Dan, melihat senyuman di bibir ibu mereka, hati Adham pastinya puas. Dia puas kerana berjaya membuat ibu mereka lupa seketika kepada abang ngah di hadapannya ini. 

“Abang ngah teringin nak bawak Anita balik ke rumah kita. Biar dia tengok kemesraan kita adik-beradik. Baru dia percaya cakap abang ngah yang mak dah didik kita dengan baik. Bukan macam dia dengan famili dia tu. Asyik bercakaran tak berhenti-henti. Harta yang tak banyak mana tu direbut-rebut. Ada sahaja rasa tidak puas hati sampai abang ngah rasa lemas dah!”

Ada nada kesalan yang dapat Adham dengari. Sebaik mendongak menatap wajah Hamdan, dahi Adham berkerut-kerut memerhati wajah yang hilang keceriaan itu. Kini, baru dia dapat melihat betapa walau baru berusia menginjak ke 25 tahun, Hamdan kelihatan jauh lebih tua daripada usia sebenar. Kalau dirinya kelihatan berusia dan matang kerana kerja kerasnya, Adham yakin bahawa lelaki di hadapannya ini pasti jadi begini kerana dibebani masalah.

“Dua tahun dulu, masa abang ngah buat keputusan untuk berkahwin dengan Anita, abang ngah cukup bangga. Maklumlah, abang ngah kahwin dengan anak orang kaya, kan? Hidup kita yang dulu sekadar cukup makan berubah menjadi serba lengkap bagi abang ngah. Tu buat abang ngah jadi leka. Lupa pada mak. Lupa pada adik-adik. Tapi, lama-lama abang ngah jadi bosan dengan Anita dan keluarganya. Abang ngah rasa macam nak pergi jauh daripada dia orang.” Hamdan meluahkan kesalan. 

Ya, dia kesal kerana menurut kata hati. Dia kesal kerana meminggirkan keluarga sendiri setelah dia memilih Anita. Perkahwinannya ditentang keras oleh Puan Mahani, namun dia tidak tega menghadapi tentangan. Waktu itu, dia menganggap ibunya hanya wanita bodoh yang tidak mengerti hati dan perasaannya.

“Baru dua tahun kahwin dah ada rasa macam ni? Mana perginya rasa cinta kasih abang ngah pada dia?” Adham mengecilkan sepasang mata bila soalan itu dikemukakan. Sungguh dia tidak memahami. Apakah cinta membutakan mata hati sehingga kasih sayang seorang ibu habis terlerai?

“Abang ngah baru perasan yang Anita tak sepenuh hati cintakan abang ngah.”

Adham menatap wajah di hadapannya dalam-dalam. Hati bergetar mendengar curahan rasa itu. Debaran yang menggendang diri hingga menjadikan tangan turut terketar. Resah mendatang. Gundah menyerang. Tawa sinis menutup segala yang menghantui fikiran saat ini. 

“Karut! Dulu, masa nak kahwin dengan abang ngah, kan abang ngah jugak yang cakap dia yang ajak? Dia ajak abang ngah kahwin dengan dia. Kalau bukan disebabkan cinta pada abang ngah, takkan dia buat macam tu, kan?” bidasnya.

“Waktu itu dia cuma perlukan seorang lelaki untuk diri dan hidupnya. Mungkin pakwe dia menolak kehendaknya, siapa tahu? Abang ngah dijadikan tempat untuk dia menyakiti hati kekasih dia,” bisik Hamdan perlahan. 

Rasa ringan kepalanya setelah dapat berkongsi masalah rumah tangganya dengan si abang. Rasa semua yang terbeban selama ini berjaya diketepikan. Rupa-rupanya, masalah tidak boleh dipendam, fikirnya. Lagi disimpan, lagi semak kepala. Kini, setelah ia dapat diluahkan, hati merasa lapang. Fikiran menjadi lega. Tidaklah bercelaru dan haru-biru seperti sebelumnya.

Berlainan dengan Adham. Kata-kata Hamdan mengembalikan ingatan kepada Anita. Wajah cantik itu terimbau semula. Sepasang mata bulat dan bundar. Hidungnya mancung. Pipi tidak pernah tumbuh walau sebiji pun. Rambut panjang melepasi bahu yang sering terbiar, terurai dihembus angin. Jari-jemari yang runcing, lembut dan halus, tanda gadis itu tidak pernah langsung melakukan satu apa pun di rumah.

“Abang long tak tahu nak nasihatkan abang ngah dalam hal rumah tangga ni. Tapi, kalau abang ngah mintak pendapat abang long, satu aje yang abang long nak suruh abang ngah buat.”

“Apa dia?”

“Berbincang! Duduk sama-sama dan bincang dengan bini abang ngah tu apa yang abang ngah tak puas hati dengan dia.”

Hamdan tersenyum sinis. “Tiap kali abang ngah ajak dia duduk berbincang, tiap kali itulah dia akan mengelak, abang long.” 

“Kenapa jadi macam tu?”

Hamdan mengeluh lagi. “Dia tuduh abang ngah kahwin dengan dia sebab abang ngah nak hidup mewah. Dia kata abang ngah ambil kesempatan bila papa sukakan kerja abang ngah di pejabat. Dia tuduh abang ngah cuba tackle dia melalui papa, sampai papa anggap abang ngahlah lelaki yang paling layak jadi suami dia.”

Adham cuba menyelami kata-kata Hamdan, namun semakin dia cuba menerima, semakin hatinya menidakkan. Ya, dia memang faham situasi adiknya yang selama ini terkurung dalam sangkar kemiskinan. Lalu, apabila kesempatan untuk keluar daripada kurungan itu diperoleh, tentu sahaja peluang tidak dilepaskan begitu sahaja. Keupayaan meraih kepercayaan pemilik syarikat gergasi, Buruan Mega Sdn Bhd tentu merupakan satu bonus. 

Hamdan bukan seperti dirinya yang panas baran. Hamdan sentiasa akur dengan sebarang perintah. Sikap patuh itu tidak Adham miliki. Bagi Adham, dia hanya akan mematuhi arahan yang dirasakan betul. Kalau tidak? Jangan harap dia akan menjadi pak turut.

“Dia kahwin dengan abang ngah sebab itu kehendak papa dia. Dia tak cintakan abang ngah. Sebagai suami, abang ngah dapat rasakannya.”

Satu pengakuan yang mengejutkan Adham. 

“Selepas dua tahun?” tukasnya dalam rasa tidak percaya.

“Sejak malam pertama lagi!” 

Melihat wajah terkejut Adham, Hamdan menyambung, “Jiwa dan raga tidak diserahkan sepenuhnya pada abang ngah, abang long. Tubuh dia milik abang ngah, tapi hati dia tidak!”

“Maksud?”

“Dia ada kekasih.”

Mata Adham buntang. Hati jadi berdebar. 

“Tak tahulah sama ada dia dengan kekasih dia tu masih berhubung atau tidak. Cuma, sekarang sikap dia makin teruk. Dia langsung tak tahu macam mana nak cakap baik-baik dah.”

“Macam mana boleh jadi macam tu?”

“Entahlah! Mungkin dia rasa menang dengan buat macam tu agaknya!”

Lagilah Adham tak faham. “Menang? Kau orang bertaruh ke? Bertaruh apa?” soalnya.

“Mana ada bertaruh. Dia cakap direct pada abang ngah yang dia tak bahagia dengan abang ngah. Dia kata dia sanggup tinggalkan abang ngah kalau lelaki itu mahu terima dia semula!”

Adham menggeleng. Dalam masa sama, tangan menggaru sedikit permukaan kulit kepala yang tiba-tiba dirasakan gatal. Dia tak faham bagaimana semua itu boleh berlaku hanya dalam tempoh dua tahun berkahwin. 

“Tapi, abang ngah... Tak payahlah nak cemburu sangat. Kalau Anita suka dan sayang sangat pada lelaki itu, dia tak akan kahwin dengan abang ngah. Dia patut setia pada lelaki itu. Dia sepatutnya sanggup berkorban, sanggup tinggalkan kemewahan yang dia ada demi cinta yang kononnya agung sangat tu.”

“Kalau abang ngah tahu siapa lelaki tu...”

Rasa tersekat air liur di kerongkong mendengar suara Hamdan yang tiba-tiba lantang menujah telinganya. “Abang ngah nak buat apa pada dia?”

“Abang long rasa apa patut abang ngah buat pada perampas macam jantan tu?”

“Jangan tuduh sesuka hati, abang ngah. Entah-entah abang ngah yang rampas Anita daripada dia tak?”

“No way. Anita tu...”

“Anita tu bini abang ngah. Jaga dia. Jaga hak abang ngah sebagai suami.”

“Payah, abang long. Dia nekad nak balik pada boyfriend dia tu.”

“Tepuk sebelah tangan tak berbunyi, abang ngah. Bincang elok-elok. Jangan bagi Anita buat benda yang tak elok. Jangan sampai perbuatan dia menjadi fitnah pada bekas kekasih dia. Lelaki itu mungkin tak tahu apa-apa langsung!”

“Tapi...”

“Abang long ingat abang ngah nak jumpa abang long sebab abang ngah nak balik jumpa mak. Rupa-rupanya nak luahkan masalah. Abang ngah tak malu ke? Lepas kahwin hilang macam tu aje. Tiba-tiba abang ngah muncul dalam keadaan serabut macam ni. Apalah!”

Hamdan terasa hati disindir Adham. Namun, dia tak boleh menafikan. Memang dia tak patut buat apa yang dibuatnya ini. Waktu senang, lupa diri. Bila dah susah hati, cari adik-beradik. 

“Mak tu rindukan abang ngah. Adik-adik pun sama. Dia orang selalu teringatkan abang ngah. Abang ngah kan abang favourite dia orang. Lainlah abang long ni. Kasar. Suka marah-marah. Suka tengking orang. Siapa yang suka?”

“Dia orang dah lupakan abang ngah kut.” 

“Nak tahu jom ikut abang long balik.”

Hamdan menggeleng. Sambil itu, dia mengeluarkan dompet untuk mengambil beberapa keping duit 50 dan seratus. “Nah, bagi duit ni pada mak.”

Adham hanya merenung. Tangannya tidak langsung menyambut huluran itu. “Abang ngah, abang ngah ingat duit tu boleh gantikan diri abang ngah ke? Abang ngah ingat bila mak dapat duit tu dia akan seronok? Gembira sebab anak dia masih ingat pada dia? Macam tu ke abang ngah fikir?”

“Abang long...”

“Simpan duit tu. Kalau setakat tiga ratus ringgit, abang long bagi mak lagi banyak daripada tu tiap bulan.”

Hamdan mengeluh. 

“Bila nak balik ni?” Adham tanya lagi. 

“Nantilah.”

“Nanti? Jangan macam tu, abang ngah. Abang long rasa, dah tiba masa abang ngah balik jumpa mak. Sampai bila nak jadi anak derhaka?”

“Abang long! Sampai hati abang long...”

Adham mencelah, “Hidup abang ngah tak tenang, kan? Macam mana nak tenang kalau abang ngah asyik buat mak sedih. Mak rindu abang ngah, tapi abang ngah tak balik jenguk dia. Baik ke tu?”

Wajah Hamdan menjadi keruh. Dia benar-benar terasa dengan kata-kata sindiran Adham Faiz. Gementar dirinya digelar anak derhaka. Ketakutan yang teramat sangat. Bagaimanapun, dia masih belum bersedia untuk kembali. Dia masih tidak sanggup kehilangan segala-gala yang sedang dimiliki, walau rumah tangga semakin hambar.

“Kalau rasa nak balik, balik aje. Kita orang tunggu.”

Perlahan-lahan Hamdan mengangguk. Dia memerhati Adham yang kini sudah berdiri di hadapannya. Pasti abangnya itu ingin pulang.

Tangan bergenggam erat. “Balik tau. Penyelesaian yang mak bagi tentu lebih baik daripada nasihat abang long tadi.” 

Tiba-tiba satu suara halus menyapa dari arah belakang Adham. “Darling, you kat sini rupanya? Kenapa you tak cakap masa I call you tadi? Sengaja nak sakitkan hati I ya?”



Suara manja itu milik Anita, isteri Hamdan. Adham kenal sangat dengan suara itu. Kenal juga dengan pemiliknya. Dan kerana dia kenal, Adham tahu dia perlu pergi dari situ. Dia masih belum bersedia untuk bersemuka.


BAB 6

“Abang burger, cepatlah sikit! Dah lama kita orang tunggu ni, tahu!”

Ini sudah kali kedua suara budak perempuan itu didengarnya. Hati muda si abang burger sudah panas sekarang. Dia semakin geram dengan sikap tidak sabar yang ditunjukkan. Tidakkah perempuan itu nampak bilangan orang yang sedang berbaris di hadapan gerainya, menunggu giliran? Tidakkah perempuan itu nampak betapa sibuknya dia? Tak menang tangan ni? Haih, budak perempuan tu memang nak kena!

Segera dia menoleh ke kiri memandang adik-adiknya, Udin dan Akub. Mereka berdua merupakan dua orang pembantunya di gerai burger ini. 

“Udin!” dia memanggil.

“Ya, abang long!” Laju panggilan dijawab.

“Perempuan tu buta ke?”

Udin segera menoleh ke arah sebuah meja di hujung kedai Mamak Maidin. Rasa-rasanya dari situlah suara nyaring itu kedengaran tadi. Dia nampak tiga orang gadis. Manis-manis belaka. Cantik. Tak ada pun perempuan buta? Jadi segera dia menggeleng sambil cakap, “Tak,” kepada abang longnya.

“Jadi, dia tahulah yang kita sibuk, kan? Dia nampak yang ramai orang sedang beratur kat depan abang long ni, kan?” tanya Adham lagi. 

Udin tengok muka Akub. Akub pandang Udin. Kedua-duanya cepat-cepat mengangguk lagi. 

“Jadi, apa masalah perempuan tu?” 

Serentak, Udin dengan Akub angkat bahu tanda tak tahu.

Adham terus buka apron yang menutupi bahagian hadapan baju-T berwarna hitam yang dipakai. Apron itu diletak di atas bangku plastik yang memang sedia ada di sisi gerai. Kemudian dia pandang muka Akub. 

“Tunggu sini! Abang long nak tengok budak-budak perempuan tu kejap,” pesannya. Tak menunggu balasan, laju langkah diatur ke arah meja di mana suara bising itu datang. 

“Abang long nak mengamuk ke tu?” Akub tanya kepada adiknya, Udin. 

“Tak adalah. Dia nak bagi nasihat aje tu,” balas Udin selamba sambil menyerahkan bungkusan burger kepada pelanggan yang pakai baju berwarna merah. Duit bertukar tangan kemudiannya. “Datang lagi, bang.” 



Aira, Noli serta kawan sekelas mereka, Sherry, berbalas renungan. Masing-masing kehairanan melihat seorang lelaki muda yang memakai topi dan memegang spatula sedang berdiri di hadapan meja mereka. 

“Apa hal mamat ni? Dahlah berdiri macam tiang bendera depan kita lepas tu tengok macam nak telan orang. Pelik, kan?” Noli berbisik di telinga Aira. 

“Entah. Tapi, jom kita pekena dia nak?” balas Aira. 

Sherry yang duduk di kirinya terus menarik sengih. Suka sangat kalau Aira buat perangai gila-gila dia. 

Aira membetulkan duduk. Kaki sengaja disilangkan. Mata merenung tajam ke arah lelaki yang masih setia berdiri di hadapan meja. Dia kemudian bertanya, “Abang nak apa? Nak saya belanja teh tarik ke?” 

Adham mendengus. Benci melihat perangai mengada-ada gadis di hadapannya ini. Untuk tenangkan hati, topi distro ditarik dari atas kepala. Rambut diusap sedikit untuk merapikannya.

Melihat wajah di hadapannya dalam-dalam, hati tiba-tiba berdebar. Rasa macam kenal pula. Rasa macam pernah jumpa. Tapi di mana? Rasa ingin tahu menyebabkan Aira beranikan diri untuk menatap wajah itu lebih lama. Dekat tiga minit, otak geniusnya segera menghantar maklumat. Inilah mamat sengal, si mekanik yang bekerja dengan Uncle Tony itu. Lelaki yang membaiki keretanya tetapi enggan mengambil duit upah sehingga dia terpaksa pergi ke kedai tauke Cina itu pada keesokan harinya.

Debaran menjadi semakin laju. Tak pasal-pasal pula jantung dia turut terasa bagai baru dipalu. Apa hal? Takkan bila dah tahu siapa mamat ni hati jadi teruja semacam? Teruja? Kenapa mesti teruja? 

“Aira, dia ni...”

Aira tunduk bertanya kepada Noli. “Kau pun ingat juga mamat sengal ni?”

Noli menyengih. “Mana boleh lupa? Mamat tuala kau tu.”

Aira mencebik. “Huh!” 

Direnungnya Adham atas bawah, atas bawah dua tiga kali. Baru dia perasan yang tadi dia ada pesan burger kepada lelaki ini di gerai kat depan sana. La, dah jual burger pulak? Hesy, hesy! Miskin sungguh lelaki ini agaknya? Sampai terpaksa melakukan dua tiga kerja dalam satu hari. Tapi, kenapa pulak ni? Datang ke meja aku dengan muka macam singa tu? Apa hal? Hati tertanya-tanya.

“Siapa di antara kau orang bertiga ni yang menjerit tadi?” tanya Adham. 

Sepasang mata tajam merenung seorang demi seorang. Dan, ketika bertentang mata dengan Aira, pandangan tertancap lama pada raut itu. Entah mengapa, hati meneka bahawa inilah dia mastermind atau ketua kumpulan. Cara gadis ini membalas renungannya dengan berani, menjadi bukti.

Aira membetulkan duduknya. Matanya dan mata Adham bersatu sebelum dia melarikan pandangan. Sinis dia membalas. “Alah, ingatkan nak mintak kami belanja teh tarik? Rupa-rupanya nak tanya soalan tu aje.” 

“Tentu kaulah, kan?” soal Adham, tegas.

“Ha’ah, betullah tu! Memang saya yang menjerit tadi? Kenapa? Ada larangan menjerit ke kat sini?” jawab Aira sambil tayang muka selamba. 

Wah, berani betul minah ni. Kuat menjawab pun ia juga. Melampau! Kalau dia ni adik aku...

“Nak tahu kenapa saya jerit?”

Adham jongket kening. Diam dan sengaja membiarkan perempuan itu bercakap terlebih dahulu. 

“Sebab awak ni lembapb sangat! Dah lama kami oder tapi tak dapat-dapat burger tu! Kenapa ya? Susah sangat ke nak buat tiga burger ayam spesial?” Aira luah rasa tak puas hati. Maklumlah, dia dan kawan-kawannya sudah duduk di meja itu hampir setengah jam, namun langsung tak ada yang datang mengambil pesanan. Jadi, bagi dirinya, cara terbaik ialah menjerit. Semua orang boleh dengar. 

Seboleh-bolehnya Adham tak mahu bertekak. Apa kes nak bergaduh dengan pelanggan, kan? Perempuan pula tu. Jadi, biarlah dia bercakap lembut-lembut dahulu dengan gadis-gadis ini. Be a gentleman. Biarpun hati menggelodak penuh marah. “Aku nak tanya sikit. Kau orang ada pergi ke gerai aku?”

“Buat apa?” tanya Aira.

“Buat pesanan ler. Takkan nak menyanyi kut?” 

Aira paling marah kalau orang menyindir dia begitu. “Kenapa macam tu pulak. Bukan sepatutnya awak atau pekerja awak yang datang ke meja ni? Tanya?”

“Selalu memang macam tu, tapi malam ni, kami tak menang tangan. Jadi, daripada awak terjerit-jerit macam tadi, bukan ke elok kalau awak datang ke gerai? Cakap baik-baik dengan kita orang kat situ?” Adham masih berlembut.

“Banyaklah pulak songeh si mamat burger ni, kan?” Aida tanya Noli dan Sherry. 

“Aku ke kau yang banyak songeh ni?” Adham smash balik. Geram sudah. Begitu pun masih mampu melontar kemarahan dalam lembut. 

Namun soalannya berjaya menyebabkan seluruh kawasan sekitar kedai Mamak Maidin itu menjadi sunyi seketika. Mungkin hairan melihat Adham yang tegas selama ini bertanya dalam nada rendah.

Aira terus berdiri tegak. Jaraknya dengan Adham sengaja didekatkan. Terpanar seketika apabila mendapati bahawa dirinya yang tinggi itu hanya separas bahu si dia sahaja, malah dia terpaksa mendongak untuk bercakap. “Eh, mamat tuala! Jangan buang masa boleh tak? Tolonglah pergi masakkan burger tu. Yang duk membebel di sini, buat apa?”

Mamat tuala? Adham ambil peluang itu untuk mengingat. Hanya seorang sahaja yang panggil dia begitu. Gadis sombong yang ditemui di Port Dickson. Tak ada orang lain. Aduhai, dia tak ingat langsung kisah kat tepi pantai itu. Tapi gadis ini? Kuat sungguh daya ingatannya. 

“Dah ingat? Haila abang mekanik oi. Miskin sangat ke awak ni? Sebab itu awak terpaksa buat dua tiga kerja dalam sehari, eh? Tulah! Dulu-dulu masa mak bapak suruh belajar, malas. Kan dah kerja mekanik aje? Lepas tu kena tampung dengan jual burger pulak. Isk, isk, kesiannyalah.”

Adham lantas berpeluk tubuh. Tak banyak, sedikit tentulah dia terasa dengan sindiran Aira. Namun, dia masih cuba mengawal perasaan. 

“Apa tunggu lagi ni, abang mekanik? Tak guna awak nak bertekak dengan saya tau. Awak tak akan menang punya.”

“Jadi?”

“Jadi, awak tentu tak mahu saya jerit lagi, kan? Helo, perut kami bertiga ni dah lapar. Kalau tak jerit, entah bila boleh dapat burger tu. Hesy, lain kali kalau nak berbusiness, cekap-cekaplah sikit buat kerja! Jangan biar pelanggan tertunggu-tunggu, tahu?” bidas Aira selamba.

Kesabaran Adham sudah sampai ke limitnya. Wajah sudah merah. Hati sudah cukup sakit mendengar penghinaan demi penghinaan. Nampaknya mulut gadis ini perlu dikunci. Biar diajar agar lain kali dia tahu menghormati. “Cik adik, kau ni memang melampaulah. Yang kurang ajar sangat ni kenapa? Apa yang kau nak tunjuk sebenarnya?” 

Kata-kata yang tentu sahaja menaikkan darah Aira pula. Jari telunjuk sudah dihala ke wajah Adham. “Eh, pak cik! Awak jangan nak naikkan darah saya! Saya nak jerit ke, nak kurang ajar ke, suka hati sayalah! Eh, tolong hormat sikit pada saya, ya!” 

Adham menepis jari telunjuk Aira dengan spatula yang dari tadi digenggam. “Kita ni orang Melayu. Beragama Islam pulak tu. Perempuan Islam kena berakhlak. Perempuan Melayu kena tertib. Beradat. Santun. Kau tak ada semua tu. Jadi, macam mana aku nak hormat kau, cik sombong?”

“Cik sombong? Saya? Saya memang patut sombong pun. Saya kaya, tau. Woit, awak tahu tak saya ni anak siapa?” Aira dengan bangga bertanya.

Adham mencebik. Peduli apa dia? Siapa pun perempuan ini, waima anak menteri pun, ada dia kisah?

“Jangan nak cebik sangatlah.” Aira menoleh ke arah Noli dan Sherry. 

“Kawan-kawan, tolong beritahu pada penjual burger berlagak ni siapa I?” Aira menekankan suaranya. Macam mengada-ada sahaja bunyinya.

“Helo, abang burger. Aira ni anak Tan Sri tau!” Sherry memberitahu sambil tersengih-sengih. Seronok dapat mengenakan Adham.

Adham mencebik lagi. “Aku tak kisah dia ni siapa. Yang Tan Sri tu bapak dia. Yang kaya tu pun bapak dia. Tak payahlah nak berlagak dan menyombong sangat.”

“Awak ni!”

“Kalaupun kau ni kaya, ada yang lebih kaya daripada kau, cik sombong. Lagipun tak baik meninggi diri. Orang tak suka. Allah lagilah murka.” Adham menasihat. 

“Saya bukan nak berlagak ke, menyombong ke. Cuma nak ingatkan awak yang bapak saya tu sangat-sangat berpengaruh, tahu! Cuba bayangkan kalau saya mengadu pada dia tentang perangai buruk awak ni! Takut esok-esok awak dah tak boleh berniaga di sini lagi, pak cik! So, go and make that burger for us!” Aira memberi arahan. 

Kata-kata Aira sekali ini benar-benar menyebabkan Adham naik darah. Dia cukup pantang kalau anak orang kaya cuba menunjuk lagak di hadapannya. Dia cukup menyampah apabila anak orang kaya cuba menutup periuk nasinya. Dan dia paling meluat sekiranya anak orang kaya cuba menunjuk kuasa. Kalau tadi dia cuba bersabar, sekarang tidak lagi. Jadi laju sahaja dia menengking. 

“Kau jangan ingat aku takut dengan ugutan kau tu. Dan, jangan ingat aku nak buat burger untuk kau. Maaflah! Aku tak jual burger pada perempuan sombong macam kau. Lebih baik aku bagi burger free pada minah Indon yang bekerja di kedai mamak ni daripada aku jual pada kau! Faham?”

Sakitnya hati Aira mendengar. Dia rasa terhina. Ada ke patut dirinya dibandingkan dengan pekerja kedai mamak ini? Apa kelas? 

“Hei, jaga sikit mulut awak tu!” Aira mengherdik lagi. 

“Aku dah cuba jaga dah. Tapi kau asyik provok aku. Mana boleh tahan. Kau nak sangat aku balas cakap kau, kan? Kenapa naik angin pulak?” balas Adham.

“Awak ni siapa nak jaga tepi kain orang, hah?” Suara Aira melengking kuat. Geram kerana lelaki ini berani benar mengutuk dirinya. Terlalu berani! Lantang benar menegur dan mengherdik. Terlalu garang dan tidak mengendahkannya. Menyampah betul dia. 

Adham menghentakkan spatula di atas meja. “Aku benci tengok perempuan macam kau. Anak orang kaya yang perasan kekayaan kau tu kebal sangat sampai tak boleh ditegur, tak boleh nak dimarah. Kau buat perangai mengada-ada kau dekat sini macamlah kita orang ni suka sangat nak tengok? Kau...” 

Aira segera cantas. “Ah, sudahlah! Macam bagus! Menyampah! Baru jual burger dah pandai nak komen orang tu ini. Blahlah!” bentaknya.

“Aira, dahlah. Jom kita pergi tempat lain.” Noli mengajak demi terpandang wajah kelat Aira. 

Sherry turut mengangguk. Mood gembira sudah hilang.

“Okey, jom. Makin lama kat sini makin menyampah aku nak layan orang gila ni!” balas Aira sambil meraba-raba beg galasnya. Dia ingin mencari kunci kereta.

“Huh!” Dengusan Adham jelas kedengaran sambil dia memerhati kumpulan gadis itu beredar. 

Hatinya yang panas semakin membara melihat gelagat sombong mereka apabila Aira menjerit kepada tauke kedai dan membaling wang kertas RM100 ke atas meja sebelum melangkah ke arah kereta. Kalau diikutkan rasa geram mahu sahaja dia pergi menampar pipi gadis itu, namun Mamak Maidin sudah menghalang. 

“Biarkan aje! Tak guna marah-marah anak orang kaya macam tu, Adham.”

Adham kesal. Inilah masyarakat zaman ini. Kononnya tidak mahu menjaga tepi kain orang. Kononnya tidak mahu dianggap sebagai penyibuk! Lantas? Apakah yang akan terjadi pada masyarakat? Apa yang akan terjadi kepada anak-anak? Tidak ada yang berani menegur. Lama-kelamaan nanti runtuhlah akhlak dan moral.

“Harap-haraplah dia tak datang ke sini lagi. Kalau tidak tentu perang besar lagilah nampaknya.” Adham menggumam sambil mengatur langkah untuk ke gerainya semula. 

Sudah lama benar dia tinggalkan Udin dan Akub. Kesian mereka. Pada waktu itu telefon bimbitnya berbunyi. Dahi sedikit berkerut. Keliru antara mahu menjawab ataupun tidak. 



Noli pegang tali pinggang keselamatan kuat-kuat. Begitu juga dengan Sherry di tempat duduk belakang. Muka masing-masing pun nampak pucat lesi akibat kelajuan mengalahkan peserta Grand Prix yang dilakukan oleh Aira. Meter pun sentiasa tunjuk angka 120km/h dan lebih. Nak ditegur anak Tan Sri ni, Noli cuak. Karang tak fasal kena tinggal kat tepi jalan di lebuh raya Besraya, tak ke naya. Jadi, dia terpaksa menahan hati. 

“Esok kita cuti nak?”

Erk? Tiba-tiba? 

“Betul ke, Aira? Betul kau nak ponteng?” Noli teruja bukan main. Sherry di belakang pun sudah tersenyum simpul. 

“Yalah. Apa pulak tak betulnya? Aku tak ada mood nak ke sekolah.” Aira memang dah malas nak menghadap buku. Lagi malas nak tengok muka cikgu-cikgu yang suka benar membebel. 

Dia orang dah tingkatan enam kut. Sepatutnya cikgu anggap dia orang sama seperti pelajar universiti atau budak-budak matrik. Ini tidak. Mentang-mentanglah dia orang belajar di sekolah, tetaplah dilayan seperti budak sekolah. Itu yang menyebabkan dia jadi rimas sangat.

“Tapi kita dah selalu sangat ponteng, Aira.” Walaupun seronok, namun hati tetap cemas. Bimbang surat dihantar pihak sekolah ke rumah. Bimbang emak dan ayah tahu yang selama ini dia dan Aira selalu tuang sekolah. 

“Aku ingat esok aku nak ke Genting.” Aira mengumpan sambil menjeling ke sebelah. Mengharap Noli jadi teruja.

“Genting?” Bukan Noli seorang sahaja yang seronok, Sherry di belakang pun gembira sangat-sangat. Laju-laju mereka sebut, “Nak.”

“Okey, kalau macam tu aku ambil kau orang macam biasa. Bawak baju lain sama. Sampai di R&R Gombak, kita tukar pakaian. Amacam?”

“Set.” Noli dan Sherry siap buat high five lagi.

Masing-masing berwajah ceria. Tak sabar nak tunggu esok nampaknya. 

“Kau ni kan, Aira... Tadi bukan main kau kutuk mamat tuala tu. Kau cakap dia malas belajar bagai. Tengok apa dah jadi sekarang? Kau pun sama dua kali lima.” Noli menyindir. 

Aira ketawa besar mendengar usikan kawan baiknya. Langsung tak marah pun. Macam mana nak marah? Dia pun sama dengan lelaki itu. Tak boleh nak kata apa dah. “Tapi, kami berbeza, okey. Aku ni ponteng pun tak apa. Harta emak bapak aku banyak. Tak habis dan tak adanya aku akan jadi macam dia. Dia pulak...”

“Apa?”

“Dia sepatutnya belajar rajin-rajin. Dah tahu diri tu orang susah, janganlah nak tuang sekolah, nak jadi gengster ke apa. Belajar pandai-pandai dan ubah nasib sendiri. Betul tak?” Aira memperlekeh. 

“Mungkin kut.”

“Tu yang sebenarnya, Noli. Dia malas. Aku...”

“Sama aje.” Sinis kata Noli.

“No, no, no! Aku tak malas ya. Aku cuma tak rajin aje.”



Dan ketawa mengisi sepanjang perjalanan balik ke rumah.

Bab 6 Abang Mekanikku


BAB 6

“Abang burger, cepatlah sikit! Dah lama kita orang tunggu ni, tahu!”

Ini sudah kali kedua suara budak perempuan itu didengarnya. Hati muda si abang burger sudah panas sekarang. Dia semakin geram dengan sikap tidak sabar yang ditunjukkan. Tidakkah perempuan itu nampak bilangan orang yang sedang berbaris di hadapan gerainya, menunggu giliran? Tidakkah perempuan itu nampak betapa sibuknya dia? Tak menang tangan ni? Haih, budak perempuan tu memang nak kena!

Segera dia menoleh ke kiri memandang adik-adiknya, Udin dan Akub. Mereka berdua merupakan dua orang pembantunya di gerai burger ini. 

“Udin!” dia memanggil.

“Ya, abang long!” Laju panggilan dijawab.

“Perempuan tu buta ke?”

Udin segera menoleh ke arah sebuah meja di hujung kedai Mamak Maidin. Rasa-rasanya dari situlah suara nyaring itu kedengaran tadi. Dia nampak tiga orang gadis. Manis-manis belaka. Cantik. Tak ada pun perempuan buta? Jadi segera dia menggeleng sambil cakap, “Tak,” kepada abang longnya.

“Jadi, dia tahulah yang kita sibuk, kan? Dia nampak yang ramai orang sedang beratur kat depan abang long ni, kan?” tanya Adham lagi. 

Udin tengok muka Akub. Akub pandang Udin. Kedua-duanya cepat-cepat mengangguk lagi. 

“Jadi, apa masalah perempuan tu?” 

Serentak, Udin dengan Akub angkat bahu tanda tak tahu.

Adham terus buka apron yang menutupi bahagian hadapan baju-T berwarna hitam yang dipakai. Apron itu diletak di atas bangku plastik yang memang sedia ada di sisi gerai. Kemudian dia pandang muka Akub. 

“Tunggu sini! Abang long nak tengok budak-budak perempuan tu kejap,” pesannya. Tak menunggu balasan, laju langkah diatur ke arah meja di mana suara bising itu datang. 

“Abang long nak mengamuk ke tu?” Akub tanya kepada adiknya, Udin. 

“Tak adalah. Dia nak bagi nasihat aje tu,” balas Udin selamba sambil menyerahkan bungkusan burger kepada pelanggan yang pakai baju berwarna merah. Duit bertukar tangan kemudiannya. “Datang lagi, bang.” 



Aira, Noli serta kawan sekelas mereka, Sherry, berbalas renungan. Masing-masing kehairanan melihat seorang lelaki muda yang memakai topi dan memegang spatula sedang berdiri di hadapan meja mereka. 

“Apa hal mamat ni? Dahlah berdiri macam tiang bendera depan kita lepas tu tengok macam nak telan orang. Pelik, kan?” Noli berbisik di telinga Aira. 

“Entah. Tapi, jom kita pekena dia nak?” balas Aira. 

Sherry yang duduk di kirinya terus menarik sengih. Suka sangat kalau Aira buat perangai gila-gila dia. 

Aira membetulkan duduk. Kaki sengaja disilangkan. Mata merenung tajam ke arah lelaki yang masih setia berdiri di hadapan meja. Dia kemudian bertanya, “Abang nak apa? Nak saya belanja teh tarik ke?” 

Adham mendengus. Benci melihat perangai mengada-ada gadis di hadapannya ini. Untuk tenangkan hati, topi distro ditarik dari atas kepala. Rambut diusap sedikit untuk merapikannya.

Melihat wajah di hadapannya dalam-dalam, hati tiba-tiba berdebar. Rasa macam kenal pula. Rasa macam pernah jumpa. Tapi di mana? Rasa ingin tahu menyebabkan Aira beranikan diri untuk menatap wajah itu lebih lama. Dekat tiga minit, otak geniusnya segera menghantar maklumat. Inilah mamat sengal, si mekanik yang bekerja dengan Uncle Tony itu. Lelaki yang membaiki keretanya tetapi enggan mengambil duit upah sehingga dia terpaksa pergi ke kedai tauke Cina itu pada keesokan harinya.

Debaran menjadi semakin laju. Tak pasal-pasal pula jantung dia turut terasa bagai baru dipalu. Apa hal? Takkan bila dah tahu siapa mamat ni hati jadi teruja semacam? Teruja? Kenapa mesti teruja? 

“Aira, dia ni...”

Aira tunduk bertanya kepada Noli. “Kau pun ingat juga mamat sengal ni?”

Noli menyengih. “Mana boleh lupa? Mamat tuala kau tu.”

Aira mencebik. “Huh!” 

Direnungnya Adham atas bawah, atas bawah dua tiga kali. Baru dia perasan yang tadi dia ada pesan burger kepada lelaki ini di gerai kat depan sana. La, dah jual burger pulak? Hesy, hesy! Miskin sungguh lelaki ini agaknya? Sampai terpaksa melakukan dua tiga kerja dalam satu hari. Tapi, kenapa pulak ni? Datang ke meja aku dengan muka macam singa tu? Apa hal? Hati tertanya-tanya.

“Siapa di antara kau orang bertiga ni yang menjerit tadi?” tanya Adham. 

Sepasang mata tajam merenung seorang demi seorang. Dan, ketika bertentang mata dengan Aira, pandangan tertancap lama pada raut itu. Entah mengapa, hati meneka bahawa inilah dia mastermind atau ketua kumpulan. Cara gadis ini membalas renungannya dengan berani, menjadi bukti.

Aira membetulkan duduknya. Matanya dan mata Adham bersatu sebelum dia melarikan pandangan. Sinis dia membalas. “Alah, ingatkan nak mintak kami belanja teh tarik? Rupa-rupanya nak tanya soalan tu aje.” 

“Tentu kaulah, kan?” soal Adham, tegas.

“Ha’ah, betullah tu! Memang saya yang menjerit tadi? Kenapa? Ada larangan menjerit ke kat sini?” jawab Aira sambil tayang muka selamba. 

Wah, berani betul minah ni. Kuat menjawab pun ia juga. Melampau! Kalau dia ni adik aku...

“Nak tahu kenapa saya jerit?”

Adham jongket kening. Diam dan sengaja membiarkan perempuan itu bercakap terlebih dahulu. 

“Sebab awak ni lembapb sangat! Dah lama kami oder tapi tak dapat-dapat burger tu! Kenapa ya? Susah sangat ke nak buat tiga burger ayam spesial?” Aira luah rasa tak puas hati. Maklumlah, dia dan kawan-kawannya sudah duduk di meja itu hampir setengah jam, namun langsung tak ada yang datang mengambil pesanan. Jadi, bagi dirinya, cara terbaik ialah menjerit. Semua orang boleh dengar. 

Seboleh-bolehnya Adham tak mahu bertekak. Apa kes nak bergaduh dengan pelanggan, kan? Perempuan pula tu. Jadi, biarlah dia bercakap lembut-lembut dahulu dengan gadis-gadis ini. Be a gentleman. Biarpun hati menggelodak penuh marah. “Aku nak tanya sikit. Kau orang ada pergi ke gerai aku?”

“Buat apa?” tanya Aira.

“Buat pesanan ler. Takkan nak menyanyi kut?” 

Aira paling marah kalau orang menyindir dia begitu. “Kenapa macam tu pulak. Bukan sepatutnya awak atau pekerja awak yang datang ke meja ni? Tanya?”

“Selalu memang macam tu, tapi malam ni, kami tak menang tangan. Jadi, daripada awak terjerit-jerit macam tadi, bukan ke elok kalau awak datang ke gerai? Cakap baik-baik dengan kita orang kat situ?” Adham masih berlembut.

“Banyaklah pulak songeh si mamat burger ni, kan?” Aida tanya Noli dan Sherry. 

“Aku ke kau yang banyak songeh ni?” Adham smash balik. Geram sudah. Begitu pun masih mampu melontar kemarahan dalam lembut. 

Namun soalannya berjaya menyebabkan seluruh kawasan sekitar kedai Mamak Maidin itu menjadi sunyi seketika. Mungkin hairan melihat Adham yang tegas selama ini bertanya dalam nada rendah.

Aira terus berdiri tegak. Jaraknya dengan Adham sengaja didekatkan. Terpanar seketika apabila mendapati bahawa dirinya yang tinggi itu hanya separas bahu si dia sahaja, malah dia terpaksa mendongak untuk bercakap. “Eh, mamat tuala! Jangan buang masa boleh tak? Tolonglah pergi masakkan burger tu. Yang duk membebel di sini, buat apa?”

Mamat tuala? Adham ambil peluang itu untuk mengingat. Hanya seorang sahaja yang panggil dia begitu. Gadis sombong yang ditemui di Port Dickson. Tak ada orang lain. Aduhai, dia tak ingat langsung kisah kat tepi pantai itu. Tapi gadis ini? Kuat sungguh daya ingatannya. 

“Dah ingat? Haila abang mekanik oi. Miskin sangat ke awak ni? Sebab itu awak terpaksa buat dua tiga kerja dalam sehari, eh? Tulah! Dulu-dulu masa mak bapak suruh belajar, malas. Kan dah kerja mekanik aje? Lepas tu kena tampung dengan jual burger pulak. Isk, isk, kesiannyalah.”

Adham lantas berpeluk tubuh. Tak banyak, sedikit tentulah dia terasa dengan sindiran Aira. Namun, dia masih cuba mengawal perasaan. 

“Apa tunggu lagi ni, abang mekanik? Tak guna awak nak bertekak dengan saya tau. Awak tak akan menang punya.”

“Jadi?”

“Jadi, awak tentu tak mahu saya jerit lagi, kan? Helo, perut kami bertiga ni dah lapar. Kalau tak jerit, entah bila boleh dapat burger tu. Hesy, lain kali kalau nak berbusiness, cekap-cekaplah sikit buat kerja! Jangan biar pelanggan tertunggu-tunggu, tahu?” bidas Aira selamba.

Kesabaran Adham sudah sampai ke limitnya. Wajah sudah merah. Hati sudah cukup sakit mendengar penghinaan demi penghinaan. Nampaknya mulut gadis ini perlu dikunci. Biar diajar agar lain kali dia tahu menghormati. “Cik adik, kau ni memang melampaulah. Yang kurang ajar sangat ni kenapa? Apa yang kau nak tunjuk sebenarnya?” 

Kata-kata yang tentu sahaja menaikkan darah Aira pula. Jari telunjuk sudah dihala ke wajah Adham. “Eh, pak cik! Awak jangan nak naikkan darah saya! Saya nak jerit ke, nak kurang ajar ke, suka hati sayalah! Eh, tolong hormat sikit pada saya, ya!” 

Adham menepis jari telunjuk Aira dengan spatula yang dari tadi digenggam. “Kita ni orang Melayu. Beragama Islam pulak tu. Perempuan Islam kena berakhlak. Perempuan Melayu kena tertib. Beradat. Santun. Kau tak ada semua tu. Jadi, macam mana aku nak hormat kau, cik sombong?”

“Cik sombong? Saya? Saya memang patut sombong pun. Saya kaya, tau. Woit, awak tahu tak saya ni anak siapa?” Aira dengan bangga bertanya.

Adham mencebik. Peduli apa dia? Siapa pun perempuan ini, waima anak menteri pun, ada dia kisah?

“Jangan nak cebik sangatlah.” Aira menoleh ke arah Noli dan Sherry. 

“Kawan-kawan, tolong beritahu pada penjual burger berlagak ni siapa I?” Aira menekankan suaranya. Macam mengada-ada sahaja bunyinya.

“Helo, abang burger. Aira ni anak Tan Sri tau!” Sherry memberitahu sambil tersengih-sengih. Seronok dapat mengenakan Adham.

Adham mencebik lagi. “Aku tak kisah dia ni siapa. Yang Tan Sri tu bapak dia. Yang kaya tu pun bapak dia. Tak payahlah nak berlagak dan menyombong sangat.”

“Awak ni!”

“Kalaupun kau ni kaya, ada yang lebih kaya daripada kau, cik sombong. Lagipun tak baik meninggi diri. Orang tak suka. Allah lagilah murka.” Adham menasihat. 

“Saya bukan nak berlagak ke, menyombong ke. Cuma nak ingatkan awak yang bapak saya tu sangat-sangat berpengaruh, tahu! Cuba bayangkan kalau saya mengadu pada dia tentang perangai buruk awak ni! Takut esok-esok awak dah tak boleh berniaga di sini lagi, pak cik! So, go and make that burger for us!” Aira memberi arahan. 

Kata-kata Aira sekali ini benar-benar menyebabkan Adham naik darah. Dia cukup pantang kalau anak orang kaya cuba menunjuk lagak di hadapannya. Dia cukup menyampah apabila anak orang kaya cuba menutup periuk nasinya. Dan dia paling meluat sekiranya anak orang kaya cuba menunjuk kuasa. Kalau tadi dia cuba bersabar, sekarang tidak lagi. Jadi laju sahaja dia menengking. 

“Kau jangan ingat aku takut dengan ugutan kau tu. Dan, jangan ingat aku nak buat burger untuk kau. Maaflah! Aku tak jual burger pada perempuan sombong macam kau. Lebih baik aku bagi burger free pada minah Indon yang bekerja di kedai mamak ni daripada aku jual pada kau! Faham?”

Sakitnya hati Aira mendengar. Dia rasa terhina. Ada ke patut dirinya dibandingkan dengan pekerja kedai mamak ini? Apa kelas? 

“Hei, jaga sikit mulut awak tu!” Aira mengherdik lagi. 

“Aku dah cuba jaga dah. Tapi kau asyik provok aku. Mana boleh tahan. Kau nak sangat aku balas cakap kau, kan? Kenapa naik angin pulak?” balas Adham.

“Awak ni siapa nak jaga tepi kain orang, hah?” Suara Aira melengking kuat. Geram kerana lelaki ini berani benar mengutuk dirinya. Terlalu berani! Lantang benar menegur dan mengherdik. Terlalu garang dan tidak mengendahkannya. Menyampah betul dia. 

Adham menghentakkan spatula di atas meja. “Aku benci tengok perempuan macam kau. Anak orang kaya yang perasan kekayaan kau tu kebal sangat sampai tak boleh ditegur, tak boleh nak dimarah. Kau buat perangai mengada-ada kau dekat sini macamlah kita orang ni suka sangat nak tengok? Kau...” 

Aira segera cantas. “Ah, sudahlah! Macam bagus! Menyampah! Baru jual burger dah pandai nak komen orang tu ini. Blahlah!” bentaknya.

“Aira, dahlah. Jom kita pergi tempat lain.” Noli mengajak demi terpandang wajah kelat Aira. 

Sherry turut mengangguk. Mood gembira sudah hilang.

“Okey, jom. Makin lama kat sini makin menyampah aku nak layan orang gila ni!” balas Aira sambil meraba-raba beg galasnya. Dia ingin mencari kunci kereta.

“Huh!” Dengusan Adham jelas kedengaran sambil dia memerhati kumpulan gadis itu beredar. 

Hatinya yang panas semakin membara melihat gelagat sombong mereka apabila Aira menjerit kepada tauke kedai dan membaling wang kertas RM100 ke atas meja sebelum melangkah ke arah kereta. Kalau diikutkan rasa geram mahu sahaja dia pergi menampar pipi gadis itu, namun Mamak Maidin sudah menghalang. 

“Biarkan aje! Tak guna marah-marah anak orang kaya macam tu, Adham.”

Adham kesal. Inilah masyarakat zaman ini. Kononnya tidak mahu menjaga tepi kain orang. Kononnya tidak mahu dianggap sebagai penyibuk! Lantas? Apakah yang akan terjadi pada masyarakat? Apa yang akan terjadi kepada anak-anak? Tidak ada yang berani menegur. Lama-kelamaan nanti runtuhlah akhlak dan moral.

“Harap-haraplah dia tak datang ke sini lagi. Kalau tidak tentu perang besar lagilah nampaknya.” Adham menggumam sambil mengatur langkah untuk ke gerainya semula. 

Sudah lama benar dia tinggalkan Udin dan Akub. Kesian mereka. Pada waktu itu telefon bimbitnya berbunyi. Dahi sedikit berkerut. Keliru antara mahu menjawab ataupun tidak. 



Noli pegang tali pinggang keselamatan kuat-kuat. Begitu juga dengan Sherry di tempat duduk belakang. Muka masing-masing pun nampak pucat lesi akibat kelajuan mengalahkan peserta Grand Prix yang dilakukan oleh Aira. Meter pun sentiasa tunjuk angka 120km/h dan lebih. Nak ditegur anak Tan Sri ni, Noli cuak. Karang tak fasal kena tinggal kat tepi jalan di lebuh raya Besraya, tak ke naya. Jadi, dia terpaksa menahan hati. 

“Esok kita cuti nak?”

Erk? Tiba-tiba? 

“Betul ke, Aira? Betul kau nak ponteng?” Noli teruja bukan main. Sherry di belakang pun sudah tersenyum simpul. 

“Yalah. Apa pulak tak betulnya? Aku tak ada mood nak ke sekolah.” Aira memang dah malas nak menghadap buku. Lagi malas nak tengok muka cikgu-cikgu yang suka benar membebel. 

Dia orang dah tingkatan enam kut. Sepatutnya cikgu anggap dia orang sama seperti pelajar universiti atau budak-budak matrik. Ini tidak. Mentang-mentanglah dia orang belajar di sekolah, tetaplah dilayan seperti budak sekolah. Itu yang menyebabkan dia jadi rimas sangat.

“Tapi kita dah selalu sangat ponteng, Aira.” Walaupun seronok, namun hati tetap cemas. Bimbang surat dihantar pihak sekolah ke rumah. Bimbang emak dan ayah tahu yang selama ini dia dan Aira selalu tuang sekolah. 

“Aku ingat esok aku nak ke Genting.” Aira mengumpan sambil menjeling ke sebelah. Mengharap Noli jadi teruja.

“Genting?” Bukan Noli seorang sahaja yang seronok, Sherry di belakang pun gembira sangat-sangat. Laju-laju mereka sebut, “Nak.”

“Okey, kalau macam tu aku ambil kau orang macam biasa. Bawak baju lain sama. Sampai di R&R Gombak, kita tukar pakaian. Amacam?”

“Set.” Noli dan Sherry siap buat high five lagi.

Masing-masing berwajah ceria. Tak sabar nak tunggu esok nampaknya. 

“Kau ni kan, Aira... Tadi bukan main kau kutuk mamat tuala tu. Kau cakap dia malas belajar bagai. Tengok apa dah jadi sekarang? Kau pun sama dua kali lima.” Noli menyindir. 

Aira ketawa besar mendengar usikan kawan baiknya. Langsung tak marah pun. Macam mana nak marah? Dia pun sama dengan lelaki itu. Tak boleh nak kata apa dah. “Tapi, kami berbeza, okey. Aku ni ponteng pun tak apa. Harta emak bapak aku banyak. Tak habis dan tak adanya aku akan jadi macam dia. Dia pulak...”

“Apa?”

“Dia sepatutnya belajar rajin-rajin. Dah tahu diri tu orang susah, janganlah nak tuang sekolah, nak jadi gengster ke apa. Belajar pandai-pandai dan ubah nasib sendiri. Betul tak?” Aira memperlekeh. 

“Mungkin kut.”

“Tu yang sebenarnya, Noli. Dia malas. Aku...”

“Sama aje.” Sinis kata Noli.

“No, no, no! Aku tak malas ya. Aku cuma tak rajin aje.”



Dan ketawa mengisi sepanjang perjalanan balik ke rumah.


BAB 5

Lama dia duduk di dalam kereta. Diam di tempat pemandu dengan hati yang berbagai rasa. Yang pasti, dia sudah berasa selamat. Tadi, di sepanjang perjalanan, entah mengapa dia terasa seolah-olah ada yang mengekori keretanya. Dia yakin sangat yang penunggang motosikal itu ikut dia namun siapa lelaki itu, dia tak tahulah pula. Nak kata si mekanik sengal tu... takkan kut! Lelaki itu dah dulu-dulu laju meninggalkan dia dengan Noli selepas membaiki kereta tadi. Habis tu, siapa? 

Takut dan risau punya pasal, sebaik sahaja Noli turun dan masuk ke dalam kawasan rumah dia, Aira terus memecut balik ke rumahnya. Elok kereta dipandu masuk ke anjung dan sebaik sahaja pintu pagar automatik tertutup, barulah nafas lega dihela. Selamat, fikirnya. 

Dalam dia berfikir-fikir itu, tiba-tiba seseorang membuka pintu kereta dari luar dan menjerit di tepi telinga Aira. “Hoi!” 

Aira pun apa lagi? Terkejut sambil beg tangan yang di dalam genggaman laju dihentam ke bahu orang yang mengganggunya. 

“Adoi! Sakitlah, Aira. Sampai hati pukul akak.” Tangan wanita itu segera mengusap bahu sendiri yang sedang kesakitan. Sepasang mata menjeling geram. Nasib baiklah anak bos, kalau anak sendiri memang dah kena lempang si Aira ni, gumamnya perlahan. 

“Lain kali kalau Kak Senah buat macam tu lagi, jagalah akak. Memang saya katuk tangan akak tu sampai berbekas.” Aira memberi amaran dengan suara melengking kuat. 

Kak Senah dah cebik. “Alah, orang usik sikit pun tak boleh ke?”

“Sikit apa macam tu? Terkejut tahu tak?” 

“Alah, anak bos yang sombong ni. Saja aje suka melenting,”

“Eh, suka hati sayalah nak melenting ke apa.”

Kak Senah menjuihkan bibir. Bengang dia dengan perangai Aira. Kalau depan Tan Sri Fahmi dan Puan Sri Idayu bukan main hormat kepada dia. Tapi kalau di belakang, tengoklah. Dah macam anak singa. 

“Jangan duk kutuk saya dalam hati tu. Ingat saya tak tahu?” 

“Mana ada kutuk.” Kak Senah membela diri. Bimbang juga kalau si Aira mengadu kepada bos dia. Buatnya Puan Sri Idayu berhentikan dia kerja, tak ke menyesal tak sudah nanti? 

“Apa lagi tu? Kenapa buat muka macam tu? Tak puas hati apa lagi?” Aira yang sedang keluar dari kereta bertanya bersama sebuah renungan yang mencerlung. Kecut perut Kak Senah dibuatnya. 

Kak Senah laju menggeleng. 

“Sekarang akak bukak bonet, ambil kain baju orang yang basah tu semua dan bawak basuh. Faham?” 

“Baik, Aira.” Eee, anak bos ni berlagak diva betullah. Hati Kak Senah mengomel lagi. Namun arahan si gadis tetap dipatuhi.

“Ayah mana? Tak balik lagi ke?” 

Kak Senah segera menutup bonet kereta. “Tan Sri dengan Puan Sri ada jamuan malam ni. Kita tinggal berdua aje.”

Aira dah kerut dahi. “Habis tu, tak ada apa nak makanlah ya?” 

“Kalau Aira nak makan, akak boleh panaskan lauk tengah hari tadi. Ada masak lemak tempoyak ikan patin, ada sambal udang, ada...”

“Hesy, orang tak sukalah semua tu.”

Kak Senah tersengih. Lupa pula dia yang anak orang kaya ini tak makan masakan kampung begitu. Lainlah kalau ada lamb chop ke, chicken steak ke. Barulah menepati selera. 

“Lepas masukkan kain tu dalam mesin basuh, akak masakkan orang nasi goreng ayam black pepper tau. Dengan Milo ais sekali. Hantar kat depan sebab orang nak tengok TV. Buat cepat-cepat sikit, ya!”

Kak Senah nak kata apa lagi? Nasib baik Puan Sri dah pernah ajar dia masak makanan kegemaran Aira itu. Kalau tidak, jenuh dia. Sakitlah telinga apabila anak dara itu berleter pula nanti. 

“Weh, menung apa lagi kat situ? Nak berangan ke nak kerja? Ke nak kena potong gaji?” 

Soalan Aira menyebabkan Kak Senah segera membawa masuk beg yang penuh berisi kain basahan Aira. Tak berani nak balas, nanti makin kuat pula suara anak bos dia. 

“Jangan masuk ikut sinilah, kak! Nanti basah menitik air dalam beg tu, akak juga yang penat nak kena mop kat situ. Dah, pergi masuk ikut pintu belakang. Pergi!” Aira mengarah lagi. 

Yalah, bukan selalu dia dapat peluang nak tunjuk taring di hadapan cik orang gaji. Kalau ada ibu dan ayahnya, dia terpaksa cakap lembut-lembut dan berhati-hati. Mereka tak suka dia berkeras dan cakap kasar. Ayah dengan emak tu lembut sangat. Baik tak kena tempat. Sebab itu senang orang nak ambik kesempatan. 

Kesimpulan itu bukan saja-saja dibuat. Itu kenyataan. Emak dengan ayahnya memang peramah dan mudah mesra dengan semua orang. Dengan orang gaji yang satu ini pun emak dengan ayah suka bagi muka. Tapi dia? Jangan haraplah. Tak pasal dia nak berbaik-baik dengan orang gaji. Tak nak benarkan Kak Senah pijak-pijak kepala dia nanti. 



Puan Mahani meletakkan beberapa biji gelas ke dalam dulang. Sebuah jag berisi air oren dan sepiring kuih lapis diletakkan sama. Dia kemudian membawa dulang tersebut dan meletaknya di atas pangkin, tempat ahli keluarganya selalu lepak. Pangkin itu dibuat oleh arwah suaminya di bawah pokok mangga di hadapan rumah usang mereka. Dia duduk. Sepasang mata menangkap kelibat anak-anak lelakinya yang sedang bermandi peluh.

Adham dan adik-adiknya baru selesai menggantikan atap zink rumah mereka yang bocor. Adham sendiri yang memanjat ke atas bumbung untuk menukar atap yang lama dengan yang baru. Bukan kerja mudah untuk dilakukan. Adham tidak membenarkan adik-adiknya memanjat. Hanya dia dan Akub. Itu pun Akub sekadar berdiri di atas tangga untuk menerima dan memberi atap buruk dan baru kepadanya. Adham sendiri yang memaku atap zink yang baru itu.

“Cukuplah tu, Am. Mari sini. Minum,” panggil Puan Mahani.

Yang lucunya, Adham yang dipanggil, orang lain yang datang. Akub, Udin, dan Bob yang laju berlari, berebut-rebut mendapatkan si ibu. Puan Mahani tersenyum memerhati gelagat mereka. Masing-masing sudah pun besar tetapi perangai macam budak-budak. Sebaik sahaja ketiga-tiganya sudah mengambil tempat duduk, dia segera menghulurkan gelas. Tahu yang masing-masing sudah terlalu dahaga. 

Gelas yang dihulur, disambar rakus oleh tiga beradik itu. Air diteguk laju. Membasahi tekak selepas bekerja keras di bawah seliaan Adham.

“Hmm, sedapnya air ni, mak,” kata Akub.

Puan Mahani tersenyum. “Air tu mak bancuh macam biasa aje, Akub. Nak tahu kenapa jadi sedap?”

Bukan setakat Akub malah yang dua lagi itu pun turut terangguk-angguk. 

“Sebab kamu minum waktu kamu tengah dahaga.”

Akub tahu bahawa ada sesuatu yang cuba ibunya sampaikan. Dia menunggu.

“Maksudnya, kita ni akan lebih menghargai sesuatu kalau kita perlukannya. Sebab itu Allah berikan kepada kita apa yang kita perlu bukan apa yang kita mahu. Faham tak?” 

Masing-masing mengangguk. Walaupun sedikit namun ilmu yang diberi oleh ibu mereka itu amat memberi kesan ke dalam hati masing-masing. 

“Am, cepatlah! Biarkan aje atap zink tu di situ. Esok-esok, kalau India besi buruk tu datang, boleh mak jualkan.” Rasanya dah dekat lima kali dia memanggil Adham, namun dia juga sudah faham benar dengan perangai anak lelakinya itu. Selagi tak siap kerja, tak kemas, memang Adham tidak akan berhenti. 

“Mak, kalau bersepah-sepah zink kat sini, esok adik-adik nak pergi sekolah takut tersepak! Luka nanti, satu hal pulak. Biar Am kemaskan semua ni dulu. Nanti dah siap Am minum, okey!” balas Adham sambil meneruskan kerjanya.

Puan Mahani hanya dapat menggelengkan kepala. Dia tahu, dia tak perlu bersuara lagi. Adham tidak akan datang minum selagi kerjanya belum siap.

“Mak, kita orang nak pergi main bola kat padang.” Udin memberitahu.

Adham lantas bercekak pinggang. “Woi, tak tengok jam? Dah pukul berapa sekarang?” soalnya.

Adik-adiknya saling berpandangan langsung mengekek. Memang hari sudah lewat petang. Sudah gelap. Dari surau berhampiran sudah kedengaran suara orang mengaji Quran. Nampaknya Udin sengaja mencari pasal dengan abang longnya.

“Dah, jangan berangan nak pergi main bola. Lepas badan tu dah tak berpeluh, pergi mandi. Boleh kita ke surau sama-sama.”

Perintah abang long tidak boleh tidak, terpaksa dipatuhi. Lantas, masing-masing saling bertolak-tolakan untuk mandi. 

“Kaulah mandi dulu! Kau dah lama rehat!” Udin memerintah Akub.

“Aku pulak? Boblah! Dia yang asyik lepak dari tadi!” Akub menjawab malas.

“Argh, tak naklah! Bob banyak peluh ni. Nantilah!”

“Kamu jangan mengada-ada, Bob. Kamu tu kalau mandi, slow ya amat. Kamu pergi masuk dulu. Pergi cepat!” Udin sudah bercekak pinggang.

“Orang pulak! Alanglah dulu!” Bob masih berdegil.

Adham lantas bercekak pinggang semula. Geram sungguh melihat perangai adik-adiknya yang saling tolak-menolak. Sepasang mata sudah mencerun geram. Wajahnya memerah, tanda hati sudah panas. Melihat wajah abang long begitu, masing-masing tidak lagi berbalah. Tahu-tahu, kelibat ketiga-tiga mereka sudah hilang ke dalam rumah. Tidak lama kemudian, bunyi bising kedengaran di dalam bilik air.

“Kalau Am tak campur tangan, tak sah. Depa tu kalau tak berkelahi, tak boleh ke, mak?” 

Puan Mahani menguntum senyum. “Biasalah tu. Budak-budak. Kamu dengan abang ngah dulu pun begitu juga.”

Adham mendengus. Cukup tak suka kalau dirinya dikaitkan dengan abang ngah. Tak mahu mengingat kisah lama mereka. 

Bukan dia tak nampak wajah Adham yang sudah berubah kelat. Hatinya sendiri turut terkilan kerana terlajak sebut tentang abang ngah, anaknya yang nombor dua, adik kepada Adham. Tahu bahawa sedikit sebanyak dia sudah melukakan hati si abang long. Jadi, untuk betulkan kesalahan, sengaja dia bertanya tentang perkara semalam. 

“Am, seronok ke pergi Port Dickson semalam?”

Semalam tak sempat mereka hendak bersembang. Balik saja dari Port Dickson, Adham bergegas pula ke gerai burgernya di Pandan Indah. Anaknya yang seorang ini memang tak ada banyak masa di rumah. Jadi, peluang berbual sekali-sekala harus dimanfaatkan sepenuhnya.

“Am dah salah tempat nak berehat, mak. Pergi ke situ waktu hari cuti umum memang tak sesuai. Menambahkan stres adalah.” 

Tambah bila jumpa budak gedik seorang tu. Eee... bukan setakat stres. Boleh sakit jantung jugak. Tu kata hati Adhamlah. Takkan nak luah kepada emak dia. Takut mak dapat sakit jantung bila dengar dia selimutkan tuala pada badan putih gebu anak orang kaya tu. 

“Apa yang kamu stres sangat sampai terpaksa pergi mandi laut, Am?” Si ibu bertanya. Dia tahu ada sesuatu yang mengganggu fikiran Adham. 

Adham diam. Dia sudah nekad untuk merahsiakan. Takkan dia beritahu apa-apa kepada ibunya. Dia tak mahu mak susah hati kalau mendengar ceritanya. Jadi, biarlah dulu. Kalau dia rasa dia dah tak boleh nak selesaikan masalah itu nanti, baru dia minta tolong kepada ibu kesayangannya ini. 

“Tak nak bagi tahu pun tak apa. Mak bukan apa. Risaukan kamu aje.”

“Insya-Allah, biar Am handle dulu masalah ni. Nanti dah selesai, Am beritahu semua pada mak.” Adham membalas.

“Janji?”

Adham mengangguk. 

Puan Mahani menarik nafas panjang. Wajah anak yang sedang mengelap peluh itu direnung. Sesungguhnya dia bahagia dan bangga apabila bersama dengan anak sulungnya ini. Adham, anak yang bertanggungjawab. Sejak suaminya meninggal tiga tahun dahulu Adhamlah yang telah mengambil alih tugas sebagai ketua keluarga. Adhamlah yang banyak membantu dirinya membesarkan lima orang adik-adiknya. 

Ya, nasib baik dia ada anaknya yang seorang ini! Namun, tidak dapat dinafikan, bayangan anak yang seorang lagi sesekali menghias pandangan. Sungguh dia rindu kepada abang ngah. 

Adham sudah siap mengemaskan apa yang patut. Dia lantas duduk di sisi ibunya, mengambil gelas air yang dihulurkan lantas meneguk air oren itu sehingga habis. Kuih lapis kegemarannya dimakan selapis demi selapis. Satu tabiat yang sudah menjadi tabiat semenjak dia masih kecil lagi. 

“Kalau terus dimakan semuanya kan, senang?” Si ibu mengomen.

Adham tersengih. “Alah, sedap makan macam ni, mak. Dah terbiasa,” jawabnya.

“Sama aje kalau digigit terus semuanya, Am.”

“Mak, macam ni lebih nikmat. Terasa lemaknya, terasa manisnya. Ermm, sedap,” balas Adham lantas mengambil sepotong lagi dan melakukan yang sama.

“Dah, cepat makan tu. Adik-adik kamu dah siap nak ke surau. Yang kamu pulak, santai kat sini. Nanti, jadi macam ketam. Suruh anak jalan lurus tapi diri sendiri asyik jalan senget menyerong.” 



Adham ketawa besar mendengar omelan ibunya. Tak menyahut, dia segera bangun. Dia ingin ke surau. Dia ingin menjadi contoh yang baik untuk adik-adiknya.

Bab 5 Abang Mekanikku


BAB 5

Lama dia duduk di dalam kereta. Diam di tempat pemandu dengan hati yang berbagai rasa. Yang pasti, dia sudah berasa selamat. Tadi, di sepanjang perjalanan, entah mengapa dia terasa seolah-olah ada yang mengekori keretanya. Dia yakin sangat yang penunggang motosikal itu ikut dia namun siapa lelaki itu, dia tak tahulah pula. Nak kata si mekanik sengal tu... takkan kut! Lelaki itu dah dulu-dulu laju meninggalkan dia dengan Noli selepas membaiki kereta tadi. Habis tu, siapa? 

Takut dan risau punya pasal, sebaik sahaja Noli turun dan masuk ke dalam kawasan rumah dia, Aira terus memecut balik ke rumahnya. Elok kereta dipandu masuk ke anjung dan sebaik sahaja pintu pagar automatik tertutup, barulah nafas lega dihela. Selamat, fikirnya. 

Dalam dia berfikir-fikir itu, tiba-tiba seseorang membuka pintu kereta dari luar dan menjerit di tepi telinga Aira. “Hoi!” 

Aira pun apa lagi? Terkejut sambil beg tangan yang di dalam genggaman laju dihentam ke bahu orang yang mengganggunya. 

“Adoi! Sakitlah, Aira. Sampai hati pukul akak.” Tangan wanita itu segera mengusap bahu sendiri yang sedang kesakitan. Sepasang mata menjeling geram. Nasib baiklah anak bos, kalau anak sendiri memang dah kena lempang si Aira ni, gumamnya perlahan. 

“Lain kali kalau Kak Senah buat macam tu lagi, jagalah akak. Memang saya katuk tangan akak tu sampai berbekas.” Aira memberi amaran dengan suara melengking kuat. 

Kak Senah dah cebik. “Alah, orang usik sikit pun tak boleh ke?”

“Sikit apa macam tu? Terkejut tahu tak?” 

“Alah, anak bos yang sombong ni. Saja aje suka melenting,”

“Eh, suka hati sayalah nak melenting ke apa.”

Kak Senah menjuihkan bibir. Bengang dia dengan perangai Aira. Kalau depan Tan Sri Fahmi dan Puan Sri Idayu bukan main hormat kepada dia. Tapi kalau di belakang, tengoklah. Dah macam anak singa. 

“Jangan duk kutuk saya dalam hati tu. Ingat saya tak tahu?” 

“Mana ada kutuk.” Kak Senah membela diri. Bimbang juga kalau si Aira mengadu kepada bos dia. Buatnya Puan Sri Idayu berhentikan dia kerja, tak ke menyesal tak sudah nanti? 

“Apa lagi tu? Kenapa buat muka macam tu? Tak puas hati apa lagi?” Aira yang sedang keluar dari kereta bertanya bersama sebuah renungan yang mencerlung. Kecut perut Kak Senah dibuatnya. 

Kak Senah laju menggeleng. 

“Sekarang akak bukak bonet, ambil kain baju orang yang basah tu semua dan bawak basuh. Faham?” 

“Baik, Aira.” Eee, anak bos ni berlagak diva betullah. Hati Kak Senah mengomel lagi. Namun arahan si gadis tetap dipatuhi.

“Ayah mana? Tak balik lagi ke?” 

Kak Senah segera menutup bonet kereta. “Tan Sri dengan Puan Sri ada jamuan malam ni. Kita tinggal berdua aje.”

Aira dah kerut dahi. “Habis tu, tak ada apa nak makanlah ya?” 

“Kalau Aira nak makan, akak boleh panaskan lauk tengah hari tadi. Ada masak lemak tempoyak ikan patin, ada sambal udang, ada...”

“Hesy, orang tak sukalah semua tu.”

Kak Senah tersengih. Lupa pula dia yang anak orang kaya ini tak makan masakan kampung begitu. Lainlah kalau ada lamb chop ke, chicken steak ke. Barulah menepati selera. 

“Lepas masukkan kain tu dalam mesin basuh, akak masakkan orang nasi goreng ayam black pepper tau. Dengan Milo ais sekali. Hantar kat depan sebab orang nak tengok TV. Buat cepat-cepat sikit, ya!”

Kak Senah nak kata apa lagi? Nasib baik Puan Sri dah pernah ajar dia masak makanan kegemaran Aira itu. Kalau tidak, jenuh dia. Sakitlah telinga apabila anak dara itu berleter pula nanti. 

“Weh, menung apa lagi kat situ? Nak berangan ke nak kerja? Ke nak kena potong gaji?” 

Soalan Aira menyebabkan Kak Senah segera membawa masuk beg yang penuh berisi kain basahan Aira. Tak berani nak balas, nanti makin kuat pula suara anak bos dia. 

“Jangan masuk ikut sinilah, kak! Nanti basah menitik air dalam beg tu, akak juga yang penat nak kena mop kat situ. Dah, pergi masuk ikut pintu belakang. Pergi!” Aira mengarah lagi. 

Yalah, bukan selalu dia dapat peluang nak tunjuk taring di hadapan cik orang gaji. Kalau ada ibu dan ayahnya, dia terpaksa cakap lembut-lembut dan berhati-hati. Mereka tak suka dia berkeras dan cakap kasar. Ayah dengan emak tu lembut sangat. Baik tak kena tempat. Sebab itu senang orang nak ambik kesempatan. 

Kesimpulan itu bukan saja-saja dibuat. Itu kenyataan. Emak dengan ayahnya memang peramah dan mudah mesra dengan semua orang. Dengan orang gaji yang satu ini pun emak dengan ayah suka bagi muka. Tapi dia? Jangan haraplah. Tak pasal dia nak berbaik-baik dengan orang gaji. Tak nak benarkan Kak Senah pijak-pijak kepala dia nanti. 



Puan Mahani meletakkan beberapa biji gelas ke dalam dulang. Sebuah jag berisi air oren dan sepiring kuih lapis diletakkan sama. Dia kemudian membawa dulang tersebut dan meletaknya di atas pangkin, tempat ahli keluarganya selalu lepak. Pangkin itu dibuat oleh arwah suaminya di bawah pokok mangga di hadapan rumah usang mereka. Dia duduk. Sepasang mata menangkap kelibat anak-anak lelakinya yang sedang bermandi peluh.

Adham dan adik-adiknya baru selesai menggantikan atap zink rumah mereka yang bocor. Adham sendiri yang memanjat ke atas bumbung untuk menukar atap yang lama dengan yang baru. Bukan kerja mudah untuk dilakukan. Adham tidak membenarkan adik-adiknya memanjat. Hanya dia dan Akub. Itu pun Akub sekadar berdiri di atas tangga untuk menerima dan memberi atap buruk dan baru kepadanya. Adham sendiri yang memaku atap zink yang baru itu.

“Cukuplah tu, Am. Mari sini. Minum,” panggil Puan Mahani.

Yang lucunya, Adham yang dipanggil, orang lain yang datang. Akub, Udin, dan Bob yang laju berlari, berebut-rebut mendapatkan si ibu. Puan Mahani tersenyum memerhati gelagat mereka. Masing-masing sudah pun besar tetapi perangai macam budak-budak. Sebaik sahaja ketiga-tiganya sudah mengambil tempat duduk, dia segera menghulurkan gelas. Tahu yang masing-masing sudah terlalu dahaga. 

Gelas yang dihulur, disambar rakus oleh tiga beradik itu. Air diteguk laju. Membasahi tekak selepas bekerja keras di bawah seliaan Adham.

“Hmm, sedapnya air ni, mak,” kata Akub.

Puan Mahani tersenyum. “Air tu mak bancuh macam biasa aje, Akub. Nak tahu kenapa jadi sedap?”

Bukan setakat Akub malah yang dua lagi itu pun turut terangguk-angguk. 

“Sebab kamu minum waktu kamu tengah dahaga.”

Akub tahu bahawa ada sesuatu yang cuba ibunya sampaikan. Dia menunggu.

“Maksudnya, kita ni akan lebih menghargai sesuatu kalau kita perlukannya. Sebab itu Allah berikan kepada kita apa yang kita perlu bukan apa yang kita mahu. Faham tak?” 

Masing-masing mengangguk. Walaupun sedikit namun ilmu yang diberi oleh ibu mereka itu amat memberi kesan ke dalam hati masing-masing. 

“Am, cepatlah! Biarkan aje atap zink tu di situ. Esok-esok, kalau India besi buruk tu datang, boleh mak jualkan.” Rasanya dah dekat lima kali dia memanggil Adham, namun dia juga sudah faham benar dengan perangai anak lelakinya itu. Selagi tak siap kerja, tak kemas, memang Adham tidak akan berhenti. 

“Mak, kalau bersepah-sepah zink kat sini, esok adik-adik nak pergi sekolah takut tersepak! Luka nanti, satu hal pulak. Biar Am kemaskan semua ni dulu. Nanti dah siap Am minum, okey!” balas Adham sambil meneruskan kerjanya.

Puan Mahani hanya dapat menggelengkan kepala. Dia tahu, dia tak perlu bersuara lagi. Adham tidak akan datang minum selagi kerjanya belum siap.

“Mak, kita orang nak pergi main bola kat padang.” Udin memberitahu.

Adham lantas bercekak pinggang. “Woi, tak tengok jam? Dah pukul berapa sekarang?” soalnya.

Adik-adiknya saling berpandangan langsung mengekek. Memang hari sudah lewat petang. Sudah gelap. Dari surau berhampiran sudah kedengaran suara orang mengaji Quran. Nampaknya Udin sengaja mencari pasal dengan abang longnya.

“Dah, jangan berangan nak pergi main bola. Lepas badan tu dah tak berpeluh, pergi mandi. Boleh kita ke surau sama-sama.”

Perintah abang long tidak boleh tidak, terpaksa dipatuhi. Lantas, masing-masing saling bertolak-tolakan untuk mandi. 

“Kaulah mandi dulu! Kau dah lama rehat!” Udin memerintah Akub.

“Aku pulak? Boblah! Dia yang asyik lepak dari tadi!” Akub menjawab malas.

“Argh, tak naklah! Bob banyak peluh ni. Nantilah!”

“Kamu jangan mengada-ada, Bob. Kamu tu kalau mandi, slow ya amat. Kamu pergi masuk dulu. Pergi cepat!” Udin sudah bercekak pinggang.

“Orang pulak! Alanglah dulu!” Bob masih berdegil.

Adham lantas bercekak pinggang semula. Geram sungguh melihat perangai adik-adiknya yang saling tolak-menolak. Sepasang mata sudah mencerun geram. Wajahnya memerah, tanda hati sudah panas. Melihat wajah abang long begitu, masing-masing tidak lagi berbalah. Tahu-tahu, kelibat ketiga-tiga mereka sudah hilang ke dalam rumah. Tidak lama kemudian, bunyi bising kedengaran di dalam bilik air.

“Kalau Am tak campur tangan, tak sah. Depa tu kalau tak berkelahi, tak boleh ke, mak?” 

Puan Mahani menguntum senyum. “Biasalah tu. Budak-budak. Kamu dengan abang ngah dulu pun begitu juga.”

Adham mendengus. Cukup tak suka kalau dirinya dikaitkan dengan abang ngah. Tak mahu mengingat kisah lama mereka. 

Bukan dia tak nampak wajah Adham yang sudah berubah kelat. Hatinya sendiri turut terkilan kerana terlajak sebut tentang abang ngah, anaknya yang nombor dua, adik kepada Adham. Tahu bahawa sedikit sebanyak dia sudah melukakan hati si abang long. Jadi, untuk betulkan kesalahan, sengaja dia bertanya tentang perkara semalam. 

“Am, seronok ke pergi Port Dickson semalam?”

Semalam tak sempat mereka hendak bersembang. Balik saja dari Port Dickson, Adham bergegas pula ke gerai burgernya di Pandan Indah. Anaknya yang seorang ini memang tak ada banyak masa di rumah. Jadi, peluang berbual sekali-sekala harus dimanfaatkan sepenuhnya.

“Am dah salah tempat nak berehat, mak. Pergi ke situ waktu hari cuti umum memang tak sesuai. Menambahkan stres adalah.” 

Tambah bila jumpa budak gedik seorang tu. Eee... bukan setakat stres. Boleh sakit jantung jugak. Tu kata hati Adhamlah. Takkan nak luah kepada emak dia. Takut mak dapat sakit jantung bila dengar dia selimutkan tuala pada badan putih gebu anak orang kaya tu. 

“Apa yang kamu stres sangat sampai terpaksa pergi mandi laut, Am?” Si ibu bertanya. Dia tahu ada sesuatu yang mengganggu fikiran Adham. 

Adham diam. Dia sudah nekad untuk merahsiakan. Takkan dia beritahu apa-apa kepada ibunya. Dia tak mahu mak susah hati kalau mendengar ceritanya. Jadi, biarlah dulu. Kalau dia rasa dia dah tak boleh nak selesaikan masalah itu nanti, baru dia minta tolong kepada ibu kesayangannya ini. 

“Tak nak bagi tahu pun tak apa. Mak bukan apa. Risaukan kamu aje.”

“Insya-Allah, biar Am handle dulu masalah ni. Nanti dah selesai, Am beritahu semua pada mak.” Adham membalas.

“Janji?”

Adham mengangguk. 

Puan Mahani menarik nafas panjang. Wajah anak yang sedang mengelap peluh itu direnung. Sesungguhnya dia bahagia dan bangga apabila bersama dengan anak sulungnya ini. Adham, anak yang bertanggungjawab. Sejak suaminya meninggal tiga tahun dahulu Adhamlah yang telah mengambil alih tugas sebagai ketua keluarga. Adhamlah yang banyak membantu dirinya membesarkan lima orang adik-adiknya. 

Ya, nasib baik dia ada anaknya yang seorang ini! Namun, tidak dapat dinafikan, bayangan anak yang seorang lagi sesekali menghias pandangan. Sungguh dia rindu kepada abang ngah. 

Adham sudah siap mengemaskan apa yang patut. Dia lantas duduk di sisi ibunya, mengambil gelas air yang dihulurkan lantas meneguk air oren itu sehingga habis. Kuih lapis kegemarannya dimakan selapis demi selapis. Satu tabiat yang sudah menjadi tabiat semenjak dia masih kecil lagi. 

“Kalau terus dimakan semuanya kan, senang?” Si ibu mengomen.

Adham tersengih. “Alah, sedap makan macam ni, mak. Dah terbiasa,” jawabnya.

“Sama aje kalau digigit terus semuanya, Am.”

“Mak, macam ni lebih nikmat. Terasa lemaknya, terasa manisnya. Ermm, sedap,” balas Adham lantas mengambil sepotong lagi dan melakukan yang sama.

“Dah, cepat makan tu. Adik-adik kamu dah siap nak ke surau. Yang kamu pulak, santai kat sini. Nanti, jadi macam ketam. Suruh anak jalan lurus tapi diri sendiri asyik jalan senget menyerong.” 



Adham ketawa besar mendengar omelan ibunya. Tak menyahut, dia segera bangun. Dia ingin ke surau. Dia ingin menjadi contoh yang baik untuk adik-adiknya.


BAB 4

Noli keresahan. Sepasang mata mula melingas memerhati sekeliling. Keadaan ladang kelapa sawit yang sunyi di kiri dan kanan jalan semakin meremangkan bulu romanya. Wajah Aira dipandang. “Woit, macam mana ni? Hari dah gelap. Jalan ni pulak makin lengang. Aku takutlah, Aira.”

Aira turut memerhati sekeliling mereka. Seperti Noli, dia juga semakin resah. Ketika pandangan berkalih ke arah kereta, rasa hendak saja ditendang-tendang setiap bahagian MyVi berwarna hitam itu. Tak fasal-fasal pula rosak. Sudahlah begitu, pemandu-pemandu kereta yang lalu-lalang bagai enggan berhenti untuk membantu. Kalau ada yang berhenti pun, mereka bukannya hendak menolong tetapi lebih kepada hendak mengganggu.

“Betul ke kau dah call mekanik tu, Aira? Kenapa dia tak sampai-sampai lagi ni? Eee, kalau aku tahu nak jadi begini... Sumpah, aku tak naik kereta kau. Kata kereta baru! Kalau betul baru, kenapa rosak? Ada ke patut...”

“Eh, mak cik! Kau boleh tolong aku tak?”

Noli yang tadi riuh mengomel sudah kebingungan mendengar soalan Aira itu. “Tolong?” tanya dia.

“Ha, ah! Tolong. Tolong diam, boleh tak? Tak habis-habis membebel dari tadi! Pot-pet, pot-pet! Kau ingat, kau seorang aje yang susah hati? Yang takut? Aku tak?” marah Aira. 

Dia dahlah sakit hati dengan MyVinya. Noli tambah perisa dengan rungutannya. Kata kawan. Bukan sepatutnya Noli cakap yang baik-baik sahaja kepada dia? Ini tidak. Membebel ikut suka mulut dia. Hesy, sakit hati betullah!

Terkulat-kulat jadinya Noli akibat dimarahi. Terus terdiam, tidak berani membalas. Noli tahu, kalau wajah Aira sudah merona merah alamatnya ribut taufan akan melanda. Silap hari bulan, mahu dia ditinggalkan Aira keseorangan di tepi jalan yang lengang ini nanti.

“Yang Uncle Tony ni pun satu. Dah dekat sejam kita tunggu. Usah kata si mekanik, bayang mekanik itu pun aku tak nampak. Takkanlah tak tahu nak cari jalan ni. GPS ada kut. Nak guna Waze pun boleh apa.” Giliran Aira pula untuk merungut. 

Noli sudah tercengang. Hendak ketawa, takut! Tapi hatinya memang bagai digeletek mendengar omelan Aira tadi. Yalah, kan. Kalau orangnya tak sampai bagaimana pula bayangnya harus ada di situ?

Hari semakin gelap. Sesekali, Aira merenung muka jam di pergelangan tangan kanannya. Terasa terlalu lambat jarum jam itu bergerak. Yang pasti, sudah lama jarum itu meninggalkan angka enam. Sebentar lagi pukul 7.00. Kemudian matahari pun akan tenggelam di ufuk barat. Habis, takkan hendak bersidai di tepi jalan menuju ke Sepang ini?

Dalam hati, Aira mengakui kesilapan diri. Sepatutnya dia terus balik sahaja ke Kuala Lumpur menggunakan lebuh raya yang sudah disediakan dengan segala kemudahan. Ini tidak! Konon teringin benar hendak makan sotong bakar di Morib. Macamlah sotong bakar itu hanya ada di Morib saja. Di KL tak ada? 

Sekarang, apa sudah jadi? Tiba-tiba sahaja keretanya buat hal! Meragam tak tentu fasal. Konon kereta baru. Yalah, kereta itu dibeli oleh ayahnya tiga bulan lepas sebagai hadiah hari jadi untuknya. Mana nak sangka kereta itu boleh rosak?

Aira mengeluh, berat. Kesal kerana menonong balik tanpa memberitahu kawan-kawan yang lain. Tinggalkan Ikram and the gang begitu saja. Langsung tak ada pesanan. Malah ketika Ikram menelefonnya tadi, dia tidak pula memberitahu yang dia menggunakan jalan ini. Itulah bahana apabila terlalu ikutkan perasaan.

“Entah-entah Ikram dah sampai rumah tak?” soal Aira dalam rasa bersalah sambil mendongak memandang langit. 

Noli hanya mendiamkan diri. Malas dia hendak menyahut. Nanti kalau dia salah cakap takut Aira melenting semula. 

Suasana sepi antara mereka. Untuk mengisi kebisuan, Aira main Candy Crush. Nasib baik Samsung S4 miliknya ini masih banyak baterinya. Masih tahan.

“Aira, kau buat apa?” Noli mengajak Aira berbual. 

“Main CClah. Kenapa?” 

“Tak payahlah main. Sinilah, sembang dengan aku. Aku bosan ni.”

Aira tetap dengan hobinya. Enggan berkalih.

“Aira!” 

“Hmm.” Kepala tak diangkat langsung malah tangan masih laju bergerak seiring pergerakan candy yang pelbagai warna. 

“Aira, tengoklah tu! Cepatlah!”

Suara Noli yang sedikit cemas menyebabkan Aira panggung kepala dan segera melemparkan pandangan ke arah yang ditunjuk. Seperti Noli, Aira nampak sebuah motosikal sedang bergerak menghampiri mereka. Motosikal itu bergerak semakin perlahan dan sebaik sahaja berada di belakang kereta, enjin motosikal itu terus dimatikan oleh penunggangnya. Dan kini, lelaki itu sudah pun turun. 

Noli segera mendekati Aira. Wajahnya pucat. 

Aira pula cuba menghimpun nafas. Bohonglah kalau dia tidak berasa cemas, namun dia terpaksa memberanikan diri. Tidak mahu Noli tahu betapa kecut perut dia. Sambil itu, sepasang mata terus sahaja memerhati si penunggang motosikal dengan penuh asyik. Hmm, tinggi! bisik hati. 

Ya, lelaki itu memang tinggi. Tinggi dan tegap. Memakai baju-T yang berlengan pendek menyebabkan Aira tarik nafas dalam-dalam. Bisep dan trisep pemuda itu nampak berketul. Hmm, seorang yang rajin bersenam ni, detik hatinya lagi. Kini visor ditarik ke atas dan topi keledar sudah ditanggalkan. Rambutnya yang hitam lebat disisir dengan jari-jemarinya. 

Aduhai, kacaknya. Tapi kenapa rasa macam kenal aje? Lama dia memerhati lelaki itu atas bawah sehinggalah otaknya berjaya memproses maklumat. Dia? Lelaki yang kurang asam kat pantai tadi? Apa dia buat di sini?

“Aira?”

Tahu dah apa yang Noli nak cakap. 

“Mamat tuala tulah, Aira.” 

Kan betul? Noli memang tak akan lupa setiap kali dia nampak lelaki handsome. Handsome? Ceh, tarik balik pujiannya awal-awal tadi. 

“Kacaknya dia. Anak siapalah ni?” 

Spontan Aira menoleh ke arah Noli. Amboi, bukan main gatal anak dara Mak Cik Zainab ni? Dah kena rasuk ke? Bulat mata Noli memandang pemuda yang tidak mereka kenali itu. Gaya terpesona tahap petala.

“Hoi!” Aira tujah sedikit pinggang Noli. 

“Inilah dia yang dikatakan hitam-hitam si tampuk manggis. Makin dipandang, makin manis,” kata Noli lagi. Langsung tak endah pada Aira yang sudah mencuka.

Aira menggeleng. Geram melihat tingkah Noli yang macam sudah terkena miang keladi itu. 

“Dia bukan gula, tak ada manis pun. Dan, kulit dia tak hitam macam tampuk manggis. Dah, cukuplah berangan tu. Menyampah aku tengok,” marahnya. 

“Aira, kau ni buta ke apa? Tak nampak muka dia yang handsome tu?”

“Noli, kau jangan nak mengarut. Aku tak suka.” Tegas suara terlontar. Sakit hatinya masih belum hilang lagi terhadap lelaki ini. Jadi jangan harap dia hendak memuji. Maaflah!

Suara keras Aira menarik perhatian lelaki itu. Sepasang mata itu tajam merenung ke arah mereka berdua, tetapi tidak lama. Kini lelaki itu sedang leka mengeluarkan sesuatu dari peti simpanan motosikalnya. 

Hesy, siapa dia ni? Hati Aira bertanya lagi. Mamat tuala itu amat santai orangnya. Baju-T yang dipakai bukanlah daripada produk berjenama. Seluar jean yang tersarung itu pun sudah agak lusuh. Malah, kasut yang dipakai tanpa stoking itu kalau Aira tak silap agak, adalah kasut sekolah jenama BATA. Ah, mamat tuala ini sangat-sangat selekeh! Macam gengster pun ada juga, rungutnya lagi dalam hati.

Tiba-tiba Aira dilanda cemas. Tertanya-tanya apa yang lelaki itu mahu lakukan. “Noli, dia nak ambil pisau yang dia simpan ke kat dalam bakul tu?” 

Noli yang panik tak mampu menjawab. 

“Biar betul ni! Tak pasal-pasal kita berdua jadi mangsa rompakan pulak,” ujar Aira lagi. 

“Kau tanyalah dia, Aira. Tanya apa dia nak.” 

Aira mengangguk. Memang dia nak tanya pun. Lantas Aira berdeham. Berusaha memberanikan dirinya. “Eh, awak! Kenapa awak berhenti di sini? Apa awak nak? Tu... tu... Awak tengah buat apa? Awak nak rompak kami ke? Mentang-mentang kami perempuan, berdua aje, awak ingat awak boleh apa-apakan kami?”

Serentak dengan soalan demi soalan, tangan kanan sudah bersedia dimasukkan ke dalam beg galasnya. Ada sesuatu sedang digenggam. Aira nekad. Kalau lelaki itu datang menghampirinya, pasti sahaja lelaki itu akan dikejutkan oleh semburan lada hitam pada matanya yang macam helang itu.

Adham tersenyum. Sinis sekali kelihatannya. Namun dia tidak pula menyahut. Sebaliknya dia memasukkan sesuatu ke dalam poket seluar sebelum melangkah mendekati Aira. 

Bimbang dengan gelagat lelaki itu, Aira mengundur ke belakang. Ketika langkahnya mati dek badan kereta di belakang tubuh, lelaki itu sudah berdiri betul-betul di hadapannya. Kini, mata Aira bulat menatap raut tampan itu. 

“Jangan dekat!” Aira memekik. 

Senyum sinis menghiasi bibir lelaki itu. “Takut nampak?” sindirnya. 

“Si... siapa yang ta... ta... Awak nnn... nak buat apa ni?” Gementar hatinya kerana lelaki itu semakin menundukkan muka, mendekat ke wajahnya. 

Suara garau itu kini seakan-akan berbisik, “Aku cuma nak jawab soalan-soalan kau aje. Kenapa? Kau ingat aku nak buat apa pada... Adoi! Hoi, kenapa ni? Apa kau dah buat, hah? Adoi!”

Aira bangga dengan dirinya. Waktu ini dia amat berterima kasih kepada ibunya yang selalu berpesan agar dia sentiasa berhati-hati dengan kaum lelaki. Mujur dia simpan penyembur lada hitam itu di dalam beg galasnya. Dapat juga digunakan untuk mem‘buta’kan si dia di hadapannya ini.

Lelaki itu menjerit lagi. Lebih kuat daripada tadi. “Hoi! Cepat ambik air! Aku nak basuh muka aku ni!”

“Ewah! Ada hati pulak nak suruh-suruh kita?” Aira menyindir.

Adham berasa sungguh-sungguh panas hati. Dengan mata yang masih tertutup dia memerintah. “Hei, perempuan! Kalau kau tak ambikkan aku air, aku tak akan baiki kereta kau ni, tau! Biar padan muka kau orang berdua sebab kena tidur kat tepi jalan ni nanti! Silap-silap kena seret dengan orang jahat ke dalam hutan tu. Tahu-tahu, esok masuk headline. Mayat dua orang gadis ditemui dalam keadaan berlumuran darah di...”

Ayat terakhir itu berjaya menyebabkan tubuh Aira menggigil ketakutan. Ketika Noli mendekat, terus tubuh kawan baiknya itu dipeluk. 

“Weh! Cakap tu elok-elok sikit ya!” marahnya. 

Dalam keadaan mata yang masih lagi terpejam dan pedih, Adham mencebik. Dia tahu gadis-gadis itu sebenarnya takut. Getar suara yang terlontar menyebabkan dia mencemuh mereka. “Tahu takut, ya? Kau orang berdua ni datang dari mana? Kerajaan dah sediakan kemudahan lebuh raya, kan? Yang kau orang lalu ikut jalan ni, kenapa? Kan bahaya?”

Aira kerut dahi. Sakit hati mendengar soalan itu. Terasa macam lelaki ini sedang marah dan tuduh dia bodoh pula. 

“Bila kau nak bagi aku basuh muka aku ni?” tanya Adham sambil cuba membuka matanya. Tapi tetap berasa pedih juga.

“Siapa awak? Maksud saya, kalau awak ni mekanik, siapa yang hantar awak datang sini? Nama dia? Beritahu saya, siapa nama dia? Kalau tidak, saya tak bagi awak basuh muka awak tu.” Aira cuba bermain tarik tali.

Adham mendengus kasar. Kalau ikutkan hati yang marah, mahu dia tinggalkan sahaja perempuan cerewet ini. Tapi, macam mana? Mata pun masih terkatup rapat dan pedih. Jadi, terpaksalah berterus terang. “Uncle Tony! Uncle Tony yang suruh aku datang sini baiki kereta kau ni, hah.”

Aira terus sahaja mendail nombor tuan punya bengkel itu. Setelah bercakap dan berasa puas hati dengan penjelasan Uncle Tony, Aira kemudian pergi ke bonet kereta dan mengambil sebotol air mineral. Dengan berhati-hati Aira menghampiri mamat tuala itu. Risau juga rasa hati. Manalah tahu kut-kut lelaki itu berpura-pura sahaja. Tahu-tahu nanti apabila dia dekat sahaja lelaki itu terus pegang tangan dia. Jenuh.

“Lain kali, cakaplah yang awak tu pekerja Uncle Tony,” marah Aira.

Adham berasa rimas dengan keadaan mata yang sangat-sangat pedih. Dia bertempik lagi, tidak peduli apa dah. “Cepatlah! Mana air? Aku nak basuh muka aku ni!”

“Sini! Tadah tangan tu!” 

Sebaik sahaja Adham menadah telapak tangan, Aira segera menuang air ke atasnya. Terpegun sejenak melihat gaya lelaki itu mencuci muka. Dari dekat, dia harus akur dengan pujian Noli. Ya, lelaki ini memang kacak. Sangat kacak sebenarnya. Tapi sayang, kerja mekanik aje. Ni, mesti spesies malas belajar. Kaki ponteng masa sekolah dulu. Entah-entah dulu dia ni kaki pukul tak? Mana tahu kut-kut dia jadi ahli kumpulan samseng? Eee, takutnya! Hati mengutuk sambil bergerak ke belakang. Takut diri diapa-apakan.

Adham sudah mendapat penglihatannya semula. Tisu yang dihulur oleh Aira diambil lalu digunakan untuk mengelap muka yang basah. Tisu itu kemudian dicampak ke atas rumput. 

Hesy, dia ni pengotor betullah! Buang sampah merata-rata. Tak ada kesedaran sivik langsung! desis hati Aira. 

Kini, Adham sedang menatap wajah kedua-dua orang gadis itu. Bergilir-gilir. Sekejap tengok Aira, sekejap toleh tengok Noli kemudian tajam anak matanya menikam anak mata Aira semula. Tidak ada senyuman terukir pada bibir nipisnya. Malah pandangan matanya penuh kemarahan. Merenung kedua-dua gadis itu bagai hendak menelan. Ya, sesungguhnya, rasa marah itu masih bersisa! 

“Bukan nak tanya ke apa. Ni tidak! Terus aje sembur biji mata aku. Self defenselah sangat, kan? Huh, bukan main garang lagi kau ni ya, perempuan? Macam singa! Nasib baik mata aku ni tak buta! Kalau tidak, memang aku saman aje kau!” Adham meluah rasa geram lalu berpaling. Cuba mengawal rasa marah dalam hati. 

Sambil menarik nafas dalam-dalam dan beristighfar, langkah kemudian dibawa ke bonet hadapan kereta Myvi itu. Tanpa menoleh kepada cik tuan punya kereta, dia menjerit menyuruh Aira menghidupkan enjin. 

“Kalau boleh start, tak adanya saya nak telefon Uncle Tony suruh hantar awak datang repair kereta ni,” kata Aira sambil menjeling. 

Adham menegakkan tubuhnya. Kini dia sudah bercekak pinggang pula. “Bila aku suruh kau hidupkan enjin, kau buat ajelah! Aku nak cari punca kerosakan. Yang kau membebel tu apasal?”

Aira hendak menghentak kaki tanda protes kerana lelaki ini asyik marah dan mengarah itu ini, tapi terbantut apabila Noli menggeleng. Mungkin Noli tidak mahu mereka bertekak lagi. Jadi, laju sahaja Aira masuk ke tempat pemandu. Dia cuba menghidupkan enjin kereta, seperti yang dipinta.

“Berlagak betul! Sakit hati aku ni, tahu tak?” Aira membisikkan rasa geram ke telinga Noli. 

Noli hanya mampu tersengih. 

“Relakslah! Lepas ni karang, kau marahlah dia. Sekarang, biar dia baiki kereta kau ni dulu, ya,” pujuknya.

Hampir 15 minit selepas itu barulah Adham menemui punca kerosakan. 

“Macam mana boleh jadi begini? Kau tak pernah tengok enjin kereta ni langsung ke?” tanya dia selepas membetulkan apa yang patut.

“Alah, itu bukan kerja saya. Itu kerja mekanik macam awaklah!” sindir Aira bersama sebuah jelingan. Satu jelingan maut yang menunjukkan rasa tidak puas hati terhadap Adham. 

“Apa kau cakap?”

“Awak ni kan, sudahlah tadi asyik memerintah, suruh saya buat itu ini. Sekarang tanya pulak soalan bodoh macam tu. Awak ingat saya ni mekanik ke? Kalau saya ni tukang baiki kereta dah tentu saya repair sendiri kereta ni tadi! Tak adalah nak melangut di tepi jalan ni dekat sejam tunggu awak, tahu tak?” Aira mengomel.

“Aku pun tak suruh kau repair kereta tu. Aku tanya kenapa kau tak pernah hantar servis. Faham?” balas Adham. 

Sombong betul anak orang kaya ni! Hesy, kalau tak disebabkan Uncle Tony paksa aku datang, tak ingin aku baiki kereta dia. Biar padan muka dia berumah tangga kat tepi jalan yang lengang ni. Memang dasar tak ada otak. Dah tahu jalan ni sunyi, yang hendak lalu ikut sini juga, kenapa? Ikut lebuh raya kan lebih selamat? Kalau emergency, boleh buat panggilan SOS. Saja aje mencari bala! gumam Adham dalam hati.

“Berapa?” soal Aira sambil mengeluarkan dompet ketika dia melihat Adham sudah pun menyelesaikan kerjanya. Enjin sudah berjaya dihidupkan. Rasa macam nak melompat sebab dia seronok sangat. 

Adham mengecilkan sepasang mata ketika memandang wajah Aira, namun dia tidak pula menyahut. Dia kemudian dengan selamba berjalan ke arah motosikalnya.

“Weh, saya tanya awak ni. Berapa upah?” Nyaring suara Aira bertanya. Geram dengan lagak si mekanik.

Adham jongket bahu. “Tu, kau kena tanya pada Uncle Tony. Aku bukan cashier dan aku tak ambil upah kat tepi jalan.”

“Weh!”

“Esok, bawak kereta kau ke bengkel.” Adham memesan sambil menyarungkan topi keledar ke atas kepala. Visor sudah diturunkan untuk menutup muka. Enjin motosikal LCnya juga sudah dihidupkan. Tanpa berkata apa-apa lagi, dia terus sahaja pergi. 

Aira mendengus. 

“Kau nampak tak tu, Noli? Nampak? Macam itulah sikap orang yang tak ada pelajaran. Tak tahu nak menghormati orang lain. Meluat betul aku dengan dia. Harap-harap aku tak jumpa dia lagi. Hesy! Benci!” jeritnya.

“Dahlah tu. Jom kita balik.” Noli memujuk lembut. 

Aira tarik nafas dalam-dalam. Cuba mengawal rasa marah yang melanda dirinya. Tapi mana boleh? 

Jadi, di sepanjang perjalanan pulang, Noli terpaksa menadah telinga untuk mendengar rungutan demi rungutan Aira terhadap lelaki yang langsung tidak mereka kenali itu. Sabar ajelah, Noli! Nak buat macam mana? Dah memang begitu sikap Aira. Cepat benar hendak marah dan melenting. Nasiblah kau jadi kawan baik dia, kan? desis hati sambil memejamkan mata. 



Nampaknya lambat lagilah hendak sampai ke rumah!

Bab 4 Abang mekanikku


BAB 4

Noli keresahan. Sepasang mata mula melingas memerhati sekeliling. Keadaan ladang kelapa sawit yang sunyi di kiri dan kanan jalan semakin meremangkan bulu romanya. Wajah Aira dipandang. “Woit, macam mana ni? Hari dah gelap. Jalan ni pulak makin lengang. Aku takutlah, Aira.”

Aira turut memerhati sekeliling mereka. Seperti Noli, dia juga semakin resah. Ketika pandangan berkalih ke arah kereta, rasa hendak saja ditendang-tendang setiap bahagian MyVi berwarna hitam itu. Tak fasal-fasal pula rosak. Sudahlah begitu, pemandu-pemandu kereta yang lalu-lalang bagai enggan berhenti untuk membantu. Kalau ada yang berhenti pun, mereka bukannya hendak menolong tetapi lebih kepada hendak mengganggu.

“Betul ke kau dah call mekanik tu, Aira? Kenapa dia tak sampai-sampai lagi ni? Eee, kalau aku tahu nak jadi begini... Sumpah, aku tak naik kereta kau. Kata kereta baru! Kalau betul baru, kenapa rosak? Ada ke patut...”

“Eh, mak cik! Kau boleh tolong aku tak?”

Noli yang tadi riuh mengomel sudah kebingungan mendengar soalan Aira itu. “Tolong?” tanya dia.

“Ha, ah! Tolong. Tolong diam, boleh tak? Tak habis-habis membebel dari tadi! Pot-pet, pot-pet! Kau ingat, kau seorang aje yang susah hati? Yang takut? Aku tak?” marah Aira. 

Dia dahlah sakit hati dengan MyVinya. Noli tambah perisa dengan rungutannya. Kata kawan. Bukan sepatutnya Noli cakap yang baik-baik sahaja kepada dia? Ini tidak. Membebel ikut suka mulut dia. Hesy, sakit hati betullah!

Terkulat-kulat jadinya Noli akibat dimarahi. Terus terdiam, tidak berani membalas. Noli tahu, kalau wajah Aira sudah merona merah alamatnya ribut taufan akan melanda. Silap hari bulan, mahu dia ditinggalkan Aira keseorangan di tepi jalan yang lengang ini nanti.

“Yang Uncle Tony ni pun satu. Dah dekat sejam kita tunggu. Usah kata si mekanik, bayang mekanik itu pun aku tak nampak. Takkanlah tak tahu nak cari jalan ni. GPS ada kut. Nak guna Waze pun boleh apa.” Giliran Aira pula untuk merungut. 

Noli sudah tercengang. Hendak ketawa, takut! Tapi hatinya memang bagai digeletek mendengar omelan Aira tadi. Yalah, kan. Kalau orangnya tak sampai bagaimana pula bayangnya harus ada di situ?

Hari semakin gelap. Sesekali, Aira merenung muka jam di pergelangan tangan kanannya. Terasa terlalu lambat jarum jam itu bergerak. Yang pasti, sudah lama jarum itu meninggalkan angka enam. Sebentar lagi pukul 7.00. Kemudian matahari pun akan tenggelam di ufuk barat. Habis, takkan hendak bersidai di tepi jalan menuju ke Sepang ini?

Dalam hati, Aira mengakui kesilapan diri. Sepatutnya dia terus balik sahaja ke Kuala Lumpur menggunakan lebuh raya yang sudah disediakan dengan segala kemudahan. Ini tidak! Konon teringin benar hendak makan sotong bakar di Morib. Macamlah sotong bakar itu hanya ada di Morib saja. Di KL tak ada? 

Sekarang, apa sudah jadi? Tiba-tiba sahaja keretanya buat hal! Meragam tak tentu fasal. Konon kereta baru. Yalah, kereta itu dibeli oleh ayahnya tiga bulan lepas sebagai hadiah hari jadi untuknya. Mana nak sangka kereta itu boleh rosak?

Aira mengeluh, berat. Kesal kerana menonong balik tanpa memberitahu kawan-kawan yang lain. Tinggalkan Ikram and the gang begitu saja. Langsung tak ada pesanan. Malah ketika Ikram menelefonnya tadi, dia tidak pula memberitahu yang dia menggunakan jalan ini. Itulah bahana apabila terlalu ikutkan perasaan.

“Entah-entah Ikram dah sampai rumah tak?” soal Aira dalam rasa bersalah sambil mendongak memandang langit. 

Noli hanya mendiamkan diri. Malas dia hendak menyahut. Nanti kalau dia salah cakap takut Aira melenting semula. 

Suasana sepi antara mereka. Untuk mengisi kebisuan, Aira main Candy Crush. Nasib baik Samsung S4 miliknya ini masih banyak baterinya. Masih tahan.

“Aira, kau buat apa?” Noli mengajak Aira berbual. 

“Main CClah. Kenapa?” 

“Tak payahlah main. Sinilah, sembang dengan aku. Aku bosan ni.”

Aira tetap dengan hobinya. Enggan berkalih.

“Aira!” 

“Hmm.” Kepala tak diangkat langsung malah tangan masih laju bergerak seiring pergerakan candy yang pelbagai warna. 

“Aira, tengoklah tu! Cepatlah!”

Suara Noli yang sedikit cemas menyebabkan Aira panggung kepala dan segera melemparkan pandangan ke arah yang ditunjuk. Seperti Noli, Aira nampak sebuah motosikal sedang bergerak menghampiri mereka. Motosikal itu bergerak semakin perlahan dan sebaik sahaja berada di belakang kereta, enjin motosikal itu terus dimatikan oleh penunggangnya. Dan kini, lelaki itu sudah pun turun. 

Noli segera mendekati Aira. Wajahnya pucat. 

Aira pula cuba menghimpun nafas. Bohonglah kalau dia tidak berasa cemas, namun dia terpaksa memberanikan diri. Tidak mahu Noli tahu betapa kecut perut dia. Sambil itu, sepasang mata terus sahaja memerhati si penunggang motosikal dengan penuh asyik. Hmm, tinggi! bisik hati. 

Ya, lelaki itu memang tinggi. Tinggi dan tegap. Memakai baju-T yang berlengan pendek menyebabkan Aira tarik nafas dalam-dalam. Bisep dan trisep pemuda itu nampak berketul. Hmm, seorang yang rajin bersenam ni, detik hatinya lagi. Kini visor ditarik ke atas dan topi keledar sudah ditanggalkan. Rambutnya yang hitam lebat disisir dengan jari-jemarinya. 

Aduhai, kacaknya. Tapi kenapa rasa macam kenal aje? Lama dia memerhati lelaki itu atas bawah sehinggalah otaknya berjaya memproses maklumat. Dia? Lelaki yang kurang asam kat pantai tadi? Apa dia buat di sini?

“Aira?”

Tahu dah apa yang Noli nak cakap. 

“Mamat tuala tulah, Aira.” 

Kan betul? Noli memang tak akan lupa setiap kali dia nampak lelaki handsome. Handsome? Ceh, tarik balik pujiannya awal-awal tadi. 

“Kacaknya dia. Anak siapalah ni?” 

Spontan Aira menoleh ke arah Noli. Amboi, bukan main gatal anak dara Mak Cik Zainab ni? Dah kena rasuk ke? Bulat mata Noli memandang pemuda yang tidak mereka kenali itu. Gaya terpesona tahap petala.

“Hoi!” Aira tujah sedikit pinggang Noli. 

“Inilah dia yang dikatakan hitam-hitam si tampuk manggis. Makin dipandang, makin manis,” kata Noli lagi. Langsung tak endah pada Aira yang sudah mencuka.

Aira menggeleng. Geram melihat tingkah Noli yang macam sudah terkena miang keladi itu. 

“Dia bukan gula, tak ada manis pun. Dan, kulit dia tak hitam macam tampuk manggis. Dah, cukuplah berangan tu. Menyampah aku tengok,” marahnya. 

“Aira, kau ni buta ke apa? Tak nampak muka dia yang handsome tu?”

“Noli, kau jangan nak mengarut. Aku tak suka.” Tegas suara terlontar. Sakit hatinya masih belum hilang lagi terhadap lelaki ini. Jadi jangan harap dia hendak memuji. Maaflah!

Suara keras Aira menarik perhatian lelaki itu. Sepasang mata itu tajam merenung ke arah mereka berdua, tetapi tidak lama. Kini lelaki itu sedang leka mengeluarkan sesuatu dari peti simpanan motosikalnya. 

Hesy, siapa dia ni? Hati Aira bertanya lagi. Mamat tuala itu amat santai orangnya. Baju-T yang dipakai bukanlah daripada produk berjenama. Seluar jean yang tersarung itu pun sudah agak lusuh. Malah, kasut yang dipakai tanpa stoking itu kalau Aira tak silap agak, adalah kasut sekolah jenama BATA. Ah, mamat tuala ini sangat-sangat selekeh! Macam gengster pun ada juga, rungutnya lagi dalam hati.

Tiba-tiba Aira dilanda cemas. Tertanya-tanya apa yang lelaki itu mahu lakukan. “Noli, dia nak ambil pisau yang dia simpan ke kat dalam bakul tu?” 

Noli yang panik tak mampu menjawab. 

“Biar betul ni! Tak pasal-pasal kita berdua jadi mangsa rompakan pulak,” ujar Aira lagi. 

“Kau tanyalah dia, Aira. Tanya apa dia nak.” 

Aira mengangguk. Memang dia nak tanya pun. Lantas Aira berdeham. Berusaha memberanikan dirinya. “Eh, awak! Kenapa awak berhenti di sini? Apa awak nak? Tu... tu... Awak tengah buat apa? Awak nak rompak kami ke? Mentang-mentang kami perempuan, berdua aje, awak ingat awak boleh apa-apakan kami?”

Serentak dengan soalan demi soalan, tangan kanan sudah bersedia dimasukkan ke dalam beg galasnya. Ada sesuatu sedang digenggam. Aira nekad. Kalau lelaki itu datang menghampirinya, pasti sahaja lelaki itu akan dikejutkan oleh semburan lada hitam pada matanya yang macam helang itu.

Adham tersenyum. Sinis sekali kelihatannya. Namun dia tidak pula menyahut. Sebaliknya dia memasukkan sesuatu ke dalam poket seluar sebelum melangkah mendekati Aira. 

Bimbang dengan gelagat lelaki itu, Aira mengundur ke belakang. Ketika langkahnya mati dek badan kereta di belakang tubuh, lelaki itu sudah berdiri betul-betul di hadapannya. Kini, mata Aira bulat menatap raut tampan itu. 

“Jangan dekat!” Aira memekik. 

Senyum sinis menghiasi bibir lelaki itu. “Takut nampak?” sindirnya. 

“Si... siapa yang ta... ta... Awak nnn... nak buat apa ni?” Gementar hatinya kerana lelaki itu semakin menundukkan muka, mendekat ke wajahnya. 

Suara garau itu kini seakan-akan berbisik, “Aku cuma nak jawab soalan-soalan kau aje. Kenapa? Kau ingat aku nak buat apa pada... Adoi! Hoi, kenapa ni? Apa kau dah buat, hah? Adoi!”

Aira bangga dengan dirinya. Waktu ini dia amat berterima kasih kepada ibunya yang selalu berpesan agar dia sentiasa berhati-hati dengan kaum lelaki. Mujur dia simpan penyembur lada hitam itu di dalam beg galasnya. Dapat juga digunakan untuk mem‘buta’kan si dia di hadapannya ini.

Lelaki itu menjerit lagi. Lebih kuat daripada tadi. “Hoi! Cepat ambik air! Aku nak basuh muka aku ni!”

“Ewah! Ada hati pulak nak suruh-suruh kita?” Aira menyindir.

Adham berasa sungguh-sungguh panas hati. Dengan mata yang masih tertutup dia memerintah. “Hei, perempuan! Kalau kau tak ambikkan aku air, aku tak akan baiki kereta kau ni, tau! Biar padan muka kau orang berdua sebab kena tidur kat tepi jalan ni nanti! Silap-silap kena seret dengan orang jahat ke dalam hutan tu. Tahu-tahu, esok masuk headline. Mayat dua orang gadis ditemui dalam keadaan berlumuran darah di...”

Ayat terakhir itu berjaya menyebabkan tubuh Aira menggigil ketakutan. Ketika Noli mendekat, terus tubuh kawan baiknya itu dipeluk. 

“Weh! Cakap tu elok-elok sikit ya!” marahnya. 

Dalam keadaan mata yang masih lagi terpejam dan pedih, Adham mencebik. Dia tahu gadis-gadis itu sebenarnya takut. Getar suara yang terlontar menyebabkan dia mencemuh mereka. “Tahu takut, ya? Kau orang berdua ni datang dari mana? Kerajaan dah sediakan kemudahan lebuh raya, kan? Yang kau orang lalu ikut jalan ni, kenapa? Kan bahaya?”

Aira kerut dahi. Sakit hati mendengar soalan itu. Terasa macam lelaki ini sedang marah dan tuduh dia bodoh pula. 

“Bila kau nak bagi aku basuh muka aku ni?” tanya Adham sambil cuba membuka matanya. Tapi tetap berasa pedih juga.

“Siapa awak? Maksud saya, kalau awak ni mekanik, siapa yang hantar awak datang sini? Nama dia? Beritahu saya, siapa nama dia? Kalau tidak, saya tak bagi awak basuh muka awak tu.” Aira cuba bermain tarik tali.

Adham mendengus kasar. Kalau ikutkan hati yang marah, mahu dia tinggalkan sahaja perempuan cerewet ini. Tapi, macam mana? Mata pun masih terkatup rapat dan pedih. Jadi, terpaksalah berterus terang. “Uncle Tony! Uncle Tony yang suruh aku datang sini baiki kereta kau ni, hah.”

Aira terus sahaja mendail nombor tuan punya bengkel itu. Setelah bercakap dan berasa puas hati dengan penjelasan Uncle Tony, Aira kemudian pergi ke bonet kereta dan mengambil sebotol air mineral. Dengan berhati-hati Aira menghampiri mamat tuala itu. Risau juga rasa hati. Manalah tahu kut-kut lelaki itu berpura-pura sahaja. Tahu-tahu nanti apabila dia dekat sahaja lelaki itu terus pegang tangan dia. Jenuh.

“Lain kali, cakaplah yang awak tu pekerja Uncle Tony,” marah Aira.

Adham berasa rimas dengan keadaan mata yang sangat-sangat pedih. Dia bertempik lagi, tidak peduli apa dah. “Cepatlah! Mana air? Aku nak basuh muka aku ni!”

“Sini! Tadah tangan tu!” 

Sebaik sahaja Adham menadah telapak tangan, Aira segera menuang air ke atasnya. Terpegun sejenak melihat gaya lelaki itu mencuci muka. Dari dekat, dia harus akur dengan pujian Noli. Ya, lelaki ini memang kacak. Sangat kacak sebenarnya. Tapi sayang, kerja mekanik aje. Ni, mesti spesies malas belajar. Kaki ponteng masa sekolah dulu. Entah-entah dulu dia ni kaki pukul tak? Mana tahu kut-kut dia jadi ahli kumpulan samseng? Eee, takutnya! Hati mengutuk sambil bergerak ke belakang. Takut diri diapa-apakan.

Adham sudah mendapat penglihatannya semula. Tisu yang dihulur oleh Aira diambil lalu digunakan untuk mengelap muka yang basah. Tisu itu kemudian dicampak ke atas rumput. 

Hesy, dia ni pengotor betullah! Buang sampah merata-rata. Tak ada kesedaran sivik langsung! desis hati Aira. 

Kini, Adham sedang menatap wajah kedua-dua orang gadis itu. Bergilir-gilir. Sekejap tengok Aira, sekejap toleh tengok Noli kemudian tajam anak matanya menikam anak mata Aira semula. Tidak ada senyuman terukir pada bibir nipisnya. Malah pandangan matanya penuh kemarahan. Merenung kedua-dua gadis itu bagai hendak menelan. Ya, sesungguhnya, rasa marah itu masih bersisa! 

“Bukan nak tanya ke apa. Ni tidak! Terus aje sembur biji mata aku. Self defenselah sangat, kan? Huh, bukan main garang lagi kau ni ya, perempuan? Macam singa! Nasib baik mata aku ni tak buta! Kalau tidak, memang aku saman aje kau!” Adham meluah rasa geram lalu berpaling. Cuba mengawal rasa marah dalam hati. 

Sambil menarik nafas dalam-dalam dan beristighfar, langkah kemudian dibawa ke bonet hadapan kereta Myvi itu. Tanpa menoleh kepada cik tuan punya kereta, dia menjerit menyuruh Aira menghidupkan enjin. 

“Kalau boleh start, tak adanya saya nak telefon Uncle Tony suruh hantar awak datang repair kereta ni,” kata Aira sambil menjeling. 

Adham menegakkan tubuhnya. Kini dia sudah bercekak pinggang pula. “Bila aku suruh kau hidupkan enjin, kau buat ajelah! Aku nak cari punca kerosakan. Yang kau membebel tu apasal?”

Aira hendak menghentak kaki tanda protes kerana lelaki ini asyik marah dan mengarah itu ini, tapi terbantut apabila Noli menggeleng. Mungkin Noli tidak mahu mereka bertekak lagi. Jadi, laju sahaja Aira masuk ke tempat pemandu. Dia cuba menghidupkan enjin kereta, seperti yang dipinta.

“Berlagak betul! Sakit hati aku ni, tahu tak?” Aira membisikkan rasa geram ke telinga Noli. 

Noli hanya mampu tersengih. 

“Relakslah! Lepas ni karang, kau marahlah dia. Sekarang, biar dia baiki kereta kau ni dulu, ya,” pujuknya.

Hampir 15 minit selepas itu barulah Adham menemui punca kerosakan. 

“Macam mana boleh jadi begini? Kau tak pernah tengok enjin kereta ni langsung ke?” tanya dia selepas membetulkan apa yang patut.

“Alah, itu bukan kerja saya. Itu kerja mekanik macam awaklah!” sindir Aira bersama sebuah jelingan. Satu jelingan maut yang menunjukkan rasa tidak puas hati terhadap Adham. 

“Apa kau cakap?”

“Awak ni kan, sudahlah tadi asyik memerintah, suruh saya buat itu ini. Sekarang tanya pulak soalan bodoh macam tu. Awak ingat saya ni mekanik ke? Kalau saya ni tukang baiki kereta dah tentu saya repair sendiri kereta ni tadi! Tak adalah nak melangut di tepi jalan ni dekat sejam tunggu awak, tahu tak?” Aira mengomel.

“Aku pun tak suruh kau repair kereta tu. Aku tanya kenapa kau tak pernah hantar servis. Faham?” balas Adham. 

Sombong betul anak orang kaya ni! Hesy, kalau tak disebabkan Uncle Tony paksa aku datang, tak ingin aku baiki kereta dia. Biar padan muka dia berumah tangga kat tepi jalan yang lengang ni. Memang dasar tak ada otak. Dah tahu jalan ni sunyi, yang hendak lalu ikut sini juga, kenapa? Ikut lebuh raya kan lebih selamat? Kalau emergency, boleh buat panggilan SOS. Saja aje mencari bala! gumam Adham dalam hati.

“Berapa?” soal Aira sambil mengeluarkan dompet ketika dia melihat Adham sudah pun menyelesaikan kerjanya. Enjin sudah berjaya dihidupkan. Rasa macam nak melompat sebab dia seronok sangat. 

Adham mengecilkan sepasang mata ketika memandang wajah Aira, namun dia tidak pula menyahut. Dia kemudian dengan selamba berjalan ke arah motosikalnya.

“Weh, saya tanya awak ni. Berapa upah?” Nyaring suara Aira bertanya. Geram dengan lagak si mekanik.

Adham jongket bahu. “Tu, kau kena tanya pada Uncle Tony. Aku bukan cashier dan aku tak ambil upah kat tepi jalan.”

“Weh!”

“Esok, bawak kereta kau ke bengkel.” Adham memesan sambil menyarungkan topi keledar ke atas kepala. Visor sudah diturunkan untuk menutup muka. Enjin motosikal LCnya juga sudah dihidupkan. Tanpa berkata apa-apa lagi, dia terus sahaja pergi. 

Aira mendengus. 

“Kau nampak tak tu, Noli? Nampak? Macam itulah sikap orang yang tak ada pelajaran. Tak tahu nak menghormati orang lain. Meluat betul aku dengan dia. Harap-harap aku tak jumpa dia lagi. Hesy! Benci!” jeritnya.

“Dahlah tu. Jom kita balik.” Noli memujuk lembut. 

Aira tarik nafas dalam-dalam. Cuba mengawal rasa marah yang melanda dirinya. Tapi mana boleh? 

Jadi, di sepanjang perjalanan pulang, Noli terpaksa menadah telinga untuk mendengar rungutan demi rungutan Aira terhadap lelaki yang langsung tidak mereka kenali itu. Sabar ajelah, Noli! Nak buat macam mana? Dah memang begitu sikap Aira. Cepat benar hendak marah dan melenting. Nasiblah kau jadi kawan baik dia, kan? desis hati sambil memejamkan mata. 



Nampaknya lambat lagilah hendak sampai ke rumah!

Novel 5: Suami Sebelah Rumah

Novel 4 : Tiada Yang Lain

Novel 2 : Cintamu Cintaku Satu

Novel 1 : Tak Mungkin Kuhindar

cintamu cintaku satu

Novel TMKH telah mendapat pengiktirafan 4 bintang dari Editor Berita Harian 2010. Cetakan yang ke-6. Anda juga boleh melayari LINK INI untuk membaca bab-bab 1 -15

Novel-novel dalam Bikinan

Followers