Langkau ke kandungan utama

Catatan

Bab 1 - Kesah Affan dan Alina

Loceng terakhir sudah berbunyi. Cikgu sudah pun keluar dari kelas. Kawan-kawan dia pun semua dah berlari pergi mendapatkan ibu bapa mereka yang sedang menunggu di luar pagar.             Dia? Dia sedang mengemas. Memasukkan buku dan bekas pensel ke dalam beg Kitty Catnya. Siap semua, beg digalas ke bahu. Gadis comel itu kemudian terus angkat punggung dan bergerak ke luar kelas. Kaki comelnya melangkah laju melalui koridor menuju ke arah pintu pagar kecil di tepi sekolah. Pintu kecil itu memisahkan sekolah rendahnya dengan sekolah menengah di sebelah. Dia mahu ke bilik guru sekolah menengah itu. Mahu mendapatkan ibunya, cikgu Nor. Wajah comelnya jadi ceria sebaik sahaja tiba. Ibu kesayangan ada di tempat biasa, sedang berbual dengan beberapa orang rakan sekerja. “Hmm, dah sampai pun anak manja cikgu,” usik seorang guru lelaki. Alina ketawa senang sambil mendekati ibunya yang sudah berdiri. Elok berhenti di depan ibunya, tangan wanita itu dicapai dan dikucup lembut. “Macam mana belajar hari…
Catatan terbaharu

Review 1 Di Taman Larangan yang buat hati bagai melompat ke bintang

Terima kasih banyak untuk review ni, my dear. 

Random Teaser 2 Di Taman Larangan

“Takkan sebab hal remeh macam ni pun awak nak bertekak dengan mama? Sebab itu mama marah dengan awak, Ayu. Bencikan awak. Awak tak pandai nak ambil hati mama langsung.”
Rasa nak menangis apabila kena herdik dengan suami sendiri di tempat awam. Zuhayr tinggikan suara kepadanya tanpa sedikit pun peduli di mana mereka sedang berada. Bagi Zuhayr, dia yang bersalah. Tidakkah lelaki itu nampak riak puas hati Puan Hanita ketika ini?
“Kan mama selalu cakap, isteri kamu ni bukannya tahu nak berbaik dengan mama. Yang dia tahu, setiap kali mesti dia nak menyakitkan hati mama ni. Dahlah, Zul. Malas mama nak bertekak lagi. Pergilah bawa isteri kamu ni balik. Tinggalkan mama dengan aunty kamu di sini. Pergi!” 
Puan Hanita cuba ambil beg-beg yang sedang dipegang Zuhayr. Merajuklah konon. 
Zuhayr sakit hati yang teramat sangat dengan Ayuni. Pertama, kerana Ayuni menjawab. Kedua, kerana Ayuni menyebabkan mama merajuk. Ketiga, kerana Ayuni bersikap kurang ajar. Lantas dia tarik tangan Ayuni agar berdi…

Random Teaser 1 Di Taman Larangan

Psst! Saya suka membayangkan Ungku Ismail sebagai Hud dalam Di Taman Larangan. Saya rasa dia amat sesuai untuk watak Hud yang tegas dan berkarisma. Anda suka tak? ---------------------------------- #randomteaser #DiTamanLarangan #novelterbaruAnaSofiya #Penulisan2u ------------------ "Kenapa awak baik sangat pada Ayu, Hud?” Soalan yang buat hati Hud jadi tak menentu. “Pelik betul dunia ni. Yang sepatutnya mengambil berat, buat derk. Yang tak berkenaan, sibuk nak tahu pasal Ayu.” Hud senyum dengar leteran Insyirah itu. Apabila berbalas renung dengan Wadi, senyumnya mati. Cepat-cepat dia toleh ke lain. “Sekarang ni Ayu tengah tidur. Dia tak apa-apa dah. Awak janganlah risaukan dia sangat, Hud.” “Alhamdulillah, lega saya dengar. Tapi, kalau dia demam atau sakit, cepat-cepat beritahu saya, Syira.” “Awak nak buat apa kalau saya beritahu awak?” “Saya...” Insyirah dah ketawa di hujung talian. “Awak panik ya dengar soalan saya, Hud? Relakslah, saya gurau aje.”
Hud tarik nafas penuh lega. --------------- …

Di Taman Larangan - Bab 5

Sebaik sahaja Zuhayr dan keretanya meninggalkan dia, Ayuni segera menutup pintu pagar. Dia hendak masuk. Dalam sedih dengan sepasang mata yang berkaca, dia tundukkan wajah sambil berjalan. Tanpa sedar dia terlanggar sesuatu. “Mata kau di mana cik kak oi?” Ayuni terkejut. “Syira? Apa kau buat kat tengah pintu ni? Bukan tadi kau dekat dapur ke?” “Aku tengok kaulah, beb! Nak tengok muka kawan baik aku yang kena tinggal dengan suami dia pada hari dia sambut anniversary. Kesian dia, tau!” “Nak buat macam mana, beb. Dah nasib aku.” Ayuni elak renungan Insyirah. “Apa yang kau fikir sampai jalan menunduk macam tu? Kau sedih sebab Zul pergi ke rumah mama dia, ya?” Sebak mendengar soalan itu, Ayuni toleh pandang pokok bunga. “Eh, kau masuklah. Aku nak jirus pokok bunga aku kejap.” “Tunggu! Kau mari sini, Ayu. Aku nak cakap.” “Cakap ajelah. “ Ayuni masih tak menoleh ke arah Insyirah. “Ayu, kau menangis ya? Sebab itu kau tak nak tengok muka aku. Kau takut aku nampak, kan?” Ayuni geleng. “Taklah, Aku ta…

Di Taman Larangan - Bab 4

Sepasang mata lelaki itu masih terarah kepada deretan rumah setingkat di hadapannya. Tekun dia memerhati. Dalam hati dia menitip doa agar seraut wajah jelita itu muncul di hadapannya. Biarlah hanya dari jauh untuk dia pandang, itu pun sudah memadai baginya. Hamid tekun merenung muka encik bos melalui cermin pandang belakang. Keningnya terangkat apabila nampak lelaki itu senyum secara tiba-tiba. Kalau nak tengok encik bos senyum, memang di sinilah tempatnya. Kalau di ofis, jangan harap. Muka lelaki ini tak akan selembut sekarang. Hamid nak ambil peluang ini untuk berbual dengan encik bosnya. “Tuan, boleh saya tanya sikit?” Soalan itu menyebabkan encik bos tumpukan perhatiannya kepada Hamid. “Apa dia?” “Ma... maaf, tuan. Saya bukan nak menyibuk.” “Cakap ajelah!” “Err...” “Apahal ni, Hamid?” Suara tegas encik bos memenuhi ruang. Hamid sengih sambil garu kepala. Habis rambut yang tadi elok tersisir, jadi serabut. “Saya cuma...” “Cuma apa?” “Janganlah marah, tuan. Saya cuma nak tahu kenapa tuan sel…

Di Taman Larangan - Bab 3

Zuhayr sudah pun pergi tetapi Ayuni masih bersandar di daun pintu. Memejamkan mata memikir resah hati. Terasa sepi. Terasa dingin. Terasa dengan sikap tak peduli seorang lelaki bergelar suami. Rasa kecewa datang lagi untuk kesekian kali. Beria-ia dia sediakan juadah untuk meraikan hari yang hadir setahun sekali dalam hidup tetapi setiap kali jugalah rasa bahagia itu ditepis oleh suaminya. Sejak dari hari ulang tahun perkahwinan mereka yang pertama sehinggalah kepada kali ini, sudah lapan tahun dia meraikan hari istimewa ini tanpa Zuhayr. Tak tahu kenapa setiap kali pada tarikh 7 Januari, lelaki ini mesti menghilangkan diri dari rumah. Bagi Ayuni, kalau Zuhayr tak mahu ucap selamat hari jadi kepadanya atau Zuhayr enggan bisik ‘selamat menyambut hari ulang tahun perkahwinan kita’di telinganya, tak apa. Yang dia harap ialah Zuhayr ada bersamanya. Duduk bersama, makan sama-sama, senyum dan ketawa sama-sama. Dia tak minta banyak, kan? Hadiah pun dia tak mahu. Kehadiran Zuhayr menemani dia d…