Follow Us @soratemplates

27.4.18

KKKC - Bab 1

April 27, 2018 0 Comments



ANIS parkir kereta Myvi putihnya di tempat biasa, di luar pagar rumah berkembar dua tingkat itu. Setelah memastikan keretanya dikunci, dia angkat tangan berdoa. 

“Tuhan, tolong jaga Myvi aku. Biarkan dia berehat baik-baik kat luar ni. Jangan benarkan orang yang lalu lalang calarkan badan dia. Yang penting, jangan benarkan sesiapa curi dia. Si putih ini ajelah yang boleh bawa aku pergi kerja hari-hari, ya Allah. Perhatikan dia. Amin.”

Anis gagau poket baju kurung untuk mencari kunci pintu pagar kecil. Sudah jadi kebiasaan baginya untuk masuk melalui pintu itu setiap kali balik kerja. Bukan tak boleh nak tekan loceng pintu pagar automatik yang besar. Cuma, Anis enggan kena sembur dengan mamanya. Telinganya tak cukup gagah untuk dengar jerkah dan bebelan ibu kandungnya itu.

Baru Anis hendak buka mangga, dia tepuk dahi.

“Penat cari anak kunci tadi,” rungutnya.

Kepala digeleng dan diri diingatkan untuk menegur Mak Nab tentang kealpaan wanita itu. Dah banyak kali Mak Nab lupa mengunci pintu kecil selepas dia keluar buang sampah. Bahaya kut! Buatnya perompak masuk?

Nauzubillah!

Di halaman rumah, Anis berdiri sekejap memerhati sekeliling. Mula-mula, sepasang mata pandang atas, ke arah bilik utama. Kemudian pandang garaj. Dahi berkerut tiba-tiba.

“Balik awal pula mereka hari ini? Apasal? Bukannya malam ni nak bertolak ke London tu! Ke aku yang silap? Entah-entah malam ini kami terbang tak?”

Laju Anis berlari menelusuri bahagian tepi rumah untuk masuk ke dapur. Sampai di muka pintu dapur, dia terus ajukan soalan kepada mak Nab.

“Mak, flight kami ke London tu bila? Malam ini ke malam esok?”

Jari-jari wanita gempal yang sedang masukkan cucur udang ke dalam minyak turut tercelup sama ketika mendengar suara Anis. Segera Mak Nab alihkan jari dan sambil kemam bibir kuat-kuat. Dia lalukan air paip atas jari-jarinya itu. Perhatian kemudian dialih ke arah Anis.

“Patutnya malam esok, Anis. Kenapa?”

Anis urut dada.

“Lega,” jawabnya.

Mak Nab tak sahut lagi. Dia sibuk meneruskan gorengannya.

Pagar! Pagar! Amaran dari otak Anis keluar – Ting!

“Mak, berapa kali dah Anis pesan pada mak suruh mak kunci pintu pagar kecil tu? Buatnya perompak masuk dalam rumah ni, mak yang dulu kena serang, mak tahu tak? Orang lain tu semua tak sedar apa-apa kecuali...”

“Kecuali apa?”

“Kecuali kalau perompak naik ke bilik mereka di atas tu.”

Mak Nab sengih. Memang silap dia sebab terlupa hendak kunci semula pintu pagar kecil itu selepas
membuang sampah tadi. Sedikit pun dia tak ambil hati dengan bebelan Anis. Dia tahu, Anis bimbangkan keselamatannya. Dia kan emak kesayangan Anis?

Anis letak beg kerja atas meja. Tudung bawal yang dipakai, dibuka dan disangkut pada belakang kerusi. Dia kemudian ke singki untuk basuh tangan sebelum memeluk tubuh Mak Nab daripada belakang. Kuali dijenguk.

“Wah! Cucur udang. Sedapnya.”

“Untuk anak kesayangan mak yang suka sangat makan cucur udang ni hah.”

Anis eratkan pelukannya.

“Sebab tu dalam ramai-ramai orang dalam rumah ni,

Anis paling sayang pada mak.”

Luahan itu lahir dari hati. Tulus dan ikhlas kepada wanita yang dia peluk ini.

“Mak tahu. Dah, lepaskan mak. Mak nak buat air.”

Anis tak endahkan arahan itu. Malah dia semakin eratkan dakapannya.

“Kenapa peluk mak kuat sangat ni, Anis?”

“Sebab Anis gembira sangat sekarang ni.”

Gulp! Mak Nab telan liur. Ada debar dalam dadanya.

“Pergi duduk dulu. Mak nak angkat cucur ni.”

Suara sedikit bergetar ketika dia cuba merungkai pelukan Anis dengan tangan kirinya.

“Nak Anis tolong tak?”

“Tak payah. Mak boleh buat semua ni. Lagipun kamu tu baru balik kerja. Mesti penat lagi, kan?”

Anis geleng.

“Orang gembira mana penat, mak? Mak pun tahu kan dah banyak malam Anis tak boleh lena. Excited sangat nak pergi holiday ni.”

Sekali lagi Mak Nab telan liur. Cepat-cepat dia sambung kerja. Muka tidak langsung dihadapkan ke arah Anis.

“Mak...”

“Hmm?”

“Apa Anis kena buat ya?”

Dahi Mak Nab berkerut dengar soalan itu.

“Buat apa, Anis?”

“Pasal holiday tu la, mak. Mak pun tahu kan yang mama dengan kak long tak suka Anis join sekali. Tapi, sebab papa beria-ia sangat nak bawa Anis, mereka berdua tak boleh nak kata tidak. Cuma, Anis takut mama dengan kak long tak pedulikan Anis masa di sana nanti. Tak bestlah bercuti sama-sama, tapi tak bercakap. Tak mesra. Asyik nak muncung aje. Betul tak, mak?” Anis luahkan rasa hati.

“Anis...”

Anis tak dengar seruan Mak Nab yang perlahan. Dia masih dalam mode happy.

“Tapi, bila Anis fikir-fikirkan, Anis tak nak ambil pot pasal mereka kat sana nanti. Mereka suka atau tidak, Anis tak peduli. Tak nak cakap dengan Anis pun tak apa sebab Anis ada papa. Anis yakin papa mesti layan Anis dengan baik. Betul tak, mak?”

Mak Nab tarik nafas panjang. Nak sahut, Anis dah sambung ayat dia.

“Arghhh, tak sabarnya nak main salji! Nak belajar main ski. Lepas tu, nak petik buah oren daripada dahan pokok dia.”

“Anis, bawa piring cucur ni letak atas meja.”

Anis akur. Mulut terus mengomel lagi.

“Dah banyak kali Anis harap dapat ikut mereka. Baru kali ini Allah makbulkan doa Anis nak makan angin satu keluarga, mak.”

Kali ini Mak Nab tak mampu bertahan dah. Mata dah mula berkaca. Hati bagai dikoyak dan dicarik-carik. Sedih sungguh dengar impian Anis. Namun, bibir diketap rapat.

“Kalau boleh, Anis tak naklah masam muka dengan mama dan kak long. Jadi, macam mana teruk pun mereka layan Anis di sana, Anis janji yang Anis tak akan balas. Anis akan zip mulut Anis ni rapat-rapat. Anis tahu, mak risau mulut Anis yang suka menjawab ni, kan?”

Anis gelak kecil tetapi tawanya terhenti apabila melihat Mak Nab yang sudah menangis. Bulat matanya menatap wajah Mak Nab yang basah. Hatinya berdebar.

“Kenapa mak nangis ni?” soalnya bingung.

“Tak ada apa-apalah, sayang,” nafi Mak Nab beria-ia.

Air mata segera diseka. Kepala digeleng laju. Dia jalan menuju singki. Niat nak basuh pinggan kotor yang ada.

Anis yang risau segera hentikan pergerakan Mak Nab. Wajah tua itu ditatap. Dahinya berkerut melihat riak wanita itu yang masih enggan membalas renungannya.

“Kenapa ni, mak?”

Suara Anis yang penuh prihatin menyebabkan Mak Nab menarik Anis ke dalam dakapannya semula.

“Mak?”

Anis jadi bingung. Tak pernah-pernah Mak Nab buat perangai pelik begini. Menangis tanpa sebab.  Tiba-tiba dia mengukir senyum. Rasanya dia sudah faham kenapa.

“Tak payahlah nangis macam ni, mak. Anis bukan nak pergi lama pun. Dua minggu aje kut!”

Alahai anak! Kalaulah kamu tahu...

“Eee mak ni! Anis tahulah yang mak tak biasa tidur sorang-sorang. Tapi, untuk dua minggu ni aje, mak boleh cuba, kan? Nanti, mak peluklah bantal busuk Anis. Sama aje baunya dengan badan Anis. Itu yang mak selalu cakap, kan?” Anis tergelak-gelak lagi.

Muah!

Pipi Mak Nab dikucup berkali-kali.

“Sayang mak!”

Dalam sedu-sedannya, suara Mak Nab keluar tersekat-sekat.

“Kesian anak mak ni. Mak minta maaf, Anis. Mak...”

Maaf? Kenapa Mak Nab minta maaf darinya?

Anis mula syak. Mula rasakan sesuatu.

Tanpa cakap apa-apa, Anis bangkit. Dia masuk ke ruang tamu.

Sunyi.

Kosong.

Gelap.

Mendongak ke atas, suasana yang sama juga.

Sunyi.

Kosong.

Gelap.

Anis terduduk atas lantai.

Fahamlah dia kenapa Mak Nab menangis.

Fahamlah dia kenapa Mak Nab minta maaf.

Anis gelak. Perlahan. Kemudian semakin kuat dan semakin kuat dan semakin kuat!

Yang sebenarnya, pada saat dan ketika ini, Anis sedang ketawakan diri sendiri.

“Bodoh kau, Anis. Bodoh sangat! Macam mana kau boleh percaya cakap orang tua tu? Macam mana kau boleh percaya janji-janji kosong yang dia buat? Nak bawa kau pergi makan angin, konon? Kesian kau! Kena tipu hidup-hidup dengan papa!”

Kasihan!
----------------
akan bersambung insya-Allah.

26.4.18

KKKC - Prolog

April 26, 2018 0 Comments


Salam. meh nak belanja prolog novel Kau Kata Kau Cinta. Sedikit ringkasan: 
Hero cerita ini namanya Edzra dan heroinnya Anis. Dua nama ringkas lagi sempoi.
Hero seorang yang tegas pendirian. Heroin seorang yang keras dan tak mudah mengalah.
Macam selalu... heroin xberapa suka dengan si hero. Tapi hero?
Teruskan bacaan.

dlm prolog xde hero ya. sori sgtttt!


Prolog

ANIS tahu dia sudah terlewat. Sudah lima belas minit lebih daripada waktu yang dia janjikan. Sat
lagi bila jumpa, tentu dia akan kena sembur dengan Iman. Perempuan seorang tu bukan main garang sekarang. Asyik nak naik angin saja. Kerana itu, Anis atur langkah yang besar-besar ke arah kedai Hakeem Bistro, tempat makan yang jadi port pertemuan mereka.

Sebaik sahaja berada di hadapan kedai, Anis berdiri tegak sambil mata melingas mencari kelibat Iman. Di mana entah kawan baiknya itu duduk. Scan punya scan, tak juga dia nampak. Iman belum sampai agaknya, Anis gumam sambil senyum. Merasa selamat daripada bebelan kawan baiknya itu.

“Anis! Sini.”

Alamak! Baru nak senyum, dah kena panggil. Mata Anis mencari semula di mana Iman. Akhirnya dia nampak tangan Iman yang tergawang-gawang memanggil dia. Anis atur langkah laju-laju menuju meja Iman. Tak lama kemudian dia sudah berdiri di hadapan gadis itu.

“Dah lama kau sampai, Iman?”

“Hmm.”

Anis duduk di depan Iman. “Kau seorang aje?”

“Ya. Aku seorang diri aje. Macam biasa. Yang kau pula, apasal lambat?”

“Jalan jammed.”

Jawapan ringkas lebih mudah untuk Iman hadam.

“Dah tahu KL ni sentiasa jammed, apasal tak keluar awal?”

“Ya, Iman. Aku mengaku salah. Sepatutnya aku keluar awal tadi, tapi tak! Aku keluar lambat juga.
Memang salah aku. Puas hati tak dengar jawapan aku?”

Iman tak jawab. Sebaliknya Iman tayang muka toya sambil menyuap mi goreng ke dalam mulut macam orang tak makan seminggu.

“Weh, apa hal ni? Kau suruh aku datang sini. Dah aku sampai, kau pula asyik makan tak berhenti. Bak sini pinggan kau tu!”

Anis tarik pinggan mi Iman. Tanpa rasa bersalah, dia menyuap mi ke dalam mulut. Tak dihiraukan wajah Iman yang menyinga ke arahnya. 

Iman tengok muka Anis dengan rupa macam hendak menelan.

“Kau ni, Anis! Bila kau nak ubah perangai buruk kau ni hah?”

Sudu dan garfu diletak. Mata bulat tengok muka Iman.

“Perangai buruk?”

“Ya! Perangai buruk kau. Takkan tak tahu?’

“Apa ni, Iman? Takkan sebab aku datang lewat sikit pun kau dah menyinga? Aku lambat lima belas minit aje pun. Bukan lima belas jam. Datang lewat sikit macam itu pun kau dah cakap perangai aku buruk? Macam ni ke kawan?”

Anis tunjuk muka tak puas hati.

“Yang itu aku boleh tolerate lagi.”

Owh!

Iman tak marah sebab dia lewat. Jadi, perangai buruk yang mana pula yang diungkitnya. Takkan sebab dia tarik pinggan mi Iman tadi kut? Mereka dah biasa macam tu. Maksud Anis, mereka
sudah biasa berkongsi. Yalah, sejak mereka bersahabat, dia selalu kongsi barang-barang Iman. Sama juga dengan Iman. Apa yang dia punya, Iman boleh guna. Hak kau adalah hak aku – itu moto persahabatan mereka. Takkan Iman lupa?

“Cakap terus terang Iman. Jangan belit-belit. Perangai buruk aku yang mana yang kau cakap ni?”

“Engkau yang buat hal, takkan kau tak tahu kut?”

Buntang mata Anis dengar suara Iman yang sedikit tinggi. Marah betul nampaknya. Tapi, Anis rasa macam nak hantuk kepala ke dinding. Bila masa dia buat hal? Hal apa? Lepas satu, satu, Iman menuduhnya. Cuma yang jadi masalah, Anis tak tahu kenapa Iman duk bambu dia. Besar sangatkah salah dia?

“Cuba kau terus terang dengan aku, Iman. Apa yang kau marah sangat dengan aku ni?”

Kali ini Anis dah betul-betul serius. Malas nak berdolak-dalih lagi. Dia hendak tahu apa masalah Iman sebenarnya.

“Kau tu...”

Cemas jadinya Anis. Rasa macam ayat seterusnya tu tak berapa sedap hendak didengar.

“Aku apa?” soalnya gugup.

“Kau tu! Kau memang suka rampas hak orang ke?”

What?!
-----------------------
bersambung :) 

tolonglah komen ya!  pembakar semangat tuh! hehe

My Novels

April 26, 2018 2 Comments


  1. Tak Mungkin Kuhindar
  2. Cintamu Cintaku Satu
  3. Sampai Bila
  4. Tiada Yang Lain
  5. Suami Sebelah Rumah
  6. Kupikat Jandaku
  7. Abang Mekanikku
  8. Per: Jawatan Isteri
  9. Mini novel: Diktator Itu Kamu
  10. Lakonan Cinta
  11. Di Taman Larangan
  12. Kau Kata Kau Cinta

Novel ke 10 - Kau Kata Kau Cinta :Blurp dan Harga

April 26, 2018 0 Comments



Bismillahirrahmanirrahim.

DAPATKAN NOVEL TERBITAN TERBARU Fajar Pakeer DI PESTA BUKU ANTARABANGSA 2018.
🌹Dewan Tun Hussein Onn, Tingkat Bawah PWTC: HA36, HA37, HA38, HA39
🌻Dewan Tun Razak 3, Tingkat 3 PWTC : 3097, 3098, 3099, 3124, 3125, 3126

🐦KAU KATA KAU CINTA

📚karya Ana Sofiya

🌼HARGAHARGA: RM24 (SM) / RM27 (SS)

BLURB:

Dua insan yang berbeza, namun punya satu hati yang sama, ingin dicintai.

Anis nampak sneakers berwarna pink. Laju keningnya terangkat. Lelaki pakai kasut pink?

“Boleh saya duduk sini?”
“Diam aje? Boleh ke tidak ni?” 
Soalan diiring sekuntum senyum yang menawan.

“Dah duduk dah pun. Tanya apa lagi?” 
Garang saja suara Anis didengari Edzra. Senyuman Edzra menjadi semakin lebar kerana dia suka jawapan itu. Melawan!

Pertemuan pertama berpanjangan menjadi pertemuan seterusnya. Pelbagai telatah Edzra yang memualkan Anis dan pelbagai karenah Anis yang melucukan Edzra. Anis yang manis, suka main tarik tali. Edzra pulak tak akan lepaskan tali itu. Dia akan tarik, ikat dan simpul sampai mati.

Saat hati Edzra dan Anis mula bahagia. Ada halangan yang akan mengubah 100% cinta mereka. Ketika Anis bersedia untuk menjadi isteri, hadir Azza yang mengaku dia tunang Edzra. Datang pulak Rania, kakak kandung yang membencinya sejak lahir.

“Aku tak nak budak tu. Kalau kamu nak dia, kamu ambil.” – Rania
Rania merancang bijak sekali. Dia bawa mama dan papa ke rumah dan tunjukkan Anis yang tiba-tiba ada anak kecil. Anis disakiti oleh kedua-duanya sehingga terbongkar siapa Anis dari mulut mamanya. Anis tergaman. Dia anak....
Anis kemudian hilangkan dirinya.

“Saya pergi bukan sebab saya marah. Saya pergi sebab ini perkara terbaikyang harus saya lakukan." Anis

Betulkah perpisahan itu terbaik untuk Edzra dan Anis?
Siapakah Anis yang sebenar sehingga dia tidak mampu pertahankan cintanya kepada Edzra?
Akan selamakah derita yang ditanggung atau mungkin nanti ada cahaya di hujung terowong?

Mungkin saja, kita perlu hargai apa yang kita ada dan bukan menangisi apa yang kita tak punya.
------------------------------
Kepada anda pembaca setia blog ini yang tidak sempat hendak ke PWTC untuk PBAKL, bolehlah pm saya di facebook Ana Sofiya atau wasap nombor ini ---> 017 607 9445

terima kasih atas sokongan anda semua. 

12.7.17

Bab 3 - Kesah Affan dan Alina

Julai 12, 2017 9 Comments

Affan tercungap-cungap waktu dia sampai di hadapan rumah Faizal. Penat berlari laju tadi. Rasanya waktu dia masuk acara pecut sukan tahunan sekolah pada bulan Mac hari itu pun lariannya tidak sederas ini. 

Semua gara-gara Alina, adik Faizal. Budak perempuan yang tak malu beritahu satu sekolah, eh bukan... dua sekolah iaitu sekolah rendah tempat Alina belajar dan sekolah menengah tempat Affan menimba ilmu yang kebetulan terletak sebelah-menyebelah. Apa yang diberitahu? 

Alina cakap yang mereka berdua sedang bercinta. Bukan itu saja! Malah Alina beritahu yang mereka berdua akan kahwin bila besar nanti. Tak ke gila namanya tu?

Geram sungguh dia pada budak gedik itu. Disebabkan mulut kecil Alina yang kepohci, dia diusik oleh kawan-kawan sekelasnya. Nyaris dia tak bertumbuk dengan Epoi sekali lagi tadi. 

Marahnya kepada budak tak cukup umur itu semakin menjadi-jadi apabila dia dipanggil masuk ke bilik guru. Boleh pula semua cikgu duk gelakkan dia dan asyik cakap dia menantu Cikgu Nor? Memang menyakitkan hati betullah, gumamnya lagi. Sendiri.

“Weh, kau apa hal?” Bahu Affan ditepuk Faizal. 

Faizal baru keluar dari pintu dapur dan bercadang hendak duduk sambil mengulang kaji di atas pangkin kat bawah pokok rambutan di hadapan rumahnya. Dahinya sedikit berkerut melihat Affan yang sedang mencungap.

“Adik kau mana?” Keras suara Affan menyoal.

“Alina?” 

“Kau ada adik lain lagi ke?”

Faizal tak pedulikan kemarahan Affan. Dia berjalan ke pangkin. Nak duduk goyang kaki di situ.

“Ada hal apa kau cari adik aku tu?” soalnya.

“Aku nak lempang pipi dia.”

Mata Faizal buntang. “Cantik muka kau nak lempang muka adik aku? Apa kes?”

“Kes apa lagi? Kes dia pergi cakap kat semua orang yang aku nak kahwin dengan dialah.” Suara Affan melengking kuat. 

Faizal dah mengekek. Geli hati sangat dengar apa yang Affan baru beritahu. 

“Kau pun gelakkan aku?” Affan merengus. Muka Faizal yang sedang tergelak-gelak ditatap.

Aci tak kalau dia tumbuk muka kawan baiknya itu? Dia tengah marah tapi Faizal nampak tersangatlah bahagia dan ceria. Langsung tak pedulikan dia yang sedang menahan perasaan.

“Aku gelak sebab seronok. Kawan baik aku bakal jadi adik ipar aku. Tak sabar rasa nak buli kau, adik ipar...” Faizal menyakat. 

“Adik ipar kepala hotak kau,” bentak Affan. Dia berasa macam nak cekak kolar baju-T yang tersarung di badan Faizal. Boleh pula Faizal nak melawak macam tu? 

“Kau ni, Fan! Sikit hal macam itu pun kau nak naik angin.”

“Sikit hal, kau cakap? Aku malu dengan semua orang tahu tak?”

“Relaks la, adik ipar...”

“Sekali lagi kau sebut dua perkataan tu, aku belasah kau. Aku tak kira kau kawan baik aku ke tak, Ajai!”

Faizal buat muka selenga. Duduk atas pangkin sambil goyang kaki lagi baik daripada melayan angin kus-kus Affan, fikirnya.

“Alina tu adik kau, Ajai. Adik kau dah sama macam adik aku, tahu tak?” suara garang Affan melantun semula. 

“Tapi, Alina dengan kau boleh kahwin apa?”

“Gila kau? Aku anggap Ina macam adik aku, okey! Berapa kali aku nak bagi tahu ni?”

“Kau marah ke, Fan?”

“Kenapa? Kau tengok aku tengah gelak ke sekarang ni?”

Faizal sengih. Masih dalam mood mengusik. “Weh, takkan tak suka jadi adik ipar aku kut?”

“Kau jangan macam-macam, Ajai!”

“Apa pulak? Best apa kalau kau jadi adik ipar aku?” giat Faizal.

“Tak hingin!”

“Tak hingin? Kenapa?”

“Eh, Ajai! Adik kau tu... Alina tu... Dia... dia selemuih, tahu tak?”

Bulat mata Faizal. Terus dia cekak pinggang. 

“Selemuih? Amboi mulut! Ada ke patut adik aku yang comel tu kau cakap dia selemuih?”

“Aku cakap betul apa? Dia selemuih. Dia comot. Dia selekeh. Dia...”

“Umur Ina tu baru sepuluh tahun, Fan. Kecil lagi dia tu. Manalah dia tahu nak melawa,” bela Faizal. 

“Ah, pandai pun kau cakap yang dia tu budak kecik. Dah tahu diri tu kecik lagi apasal buat cerita yang bukan-bukan? Aku malu tahu tak?” marah Affan.

“Alah, Ina tu yang kau nak lawan gaduh buat apa? Sekarang dia tengah suka kau, dia cakaplah dia nak kahwin dengan kau. Esok-esok dia suka budak lain, dia akan cakap yang dia nak kahwin dengan budak tu pulak. Tak ada apalah. Tak payah nak bising-bising. Buat tak tahu, sudah!” 

“Aku tak boleh, Ajai. Aku geram kat Ina. Dia ingat dia lawa sangat nak jadi buah hati aku?”

Kali ini Faizal pula yang naik angin. 

“Kau jangan nak hina adik aku, Fan. Dia macam aku, okey! Tengok muka aku ni! Handsome, kan?”

“Apa kena mengena?”

“Aku handsome, adik aku mesti cantiklah!” Faizal bangga diri.

“Cantik? Adik kau si Ina tu? Piii raahh!” 

Giliran Affan pula untuk mengekek. Siap tekan perut lagi. Lucu pula dia dengar pujian Faizal tadi. 

“Alina cantik? Memang mengarutlah tu!” 

Faizal hilang sabar. Laju dia ketuk bahu Affan. 

“Kau jangan nak hina adik aku tu sangat, Fan.” Amaran diberi.

“Aku bukan hina dia. Aku cuma menyampah dengan adik kau yang perasan tu.”

“Kau jangan, Fan. Jangan nak buat aku sakit hati.”

“Habis, aku yang sakit hati ni, macam mana?”

Faizal geleng. “Kau ni kan... Apalah salahnya kalau kau biarkan aje si Ina tu? Macamlah kau tak kenal dia. Kata dah anggap dia macam adik, kan?”

Affan cemik. “Takkan nak biarkan aje! Dia dah melampau, tahu. Aku tak suka dia cerita yang bukan-bukan pada orang lain.”

“Kau nak aku cakap apa pada Ina?” Faizal akhirnya mengalah.

“Apa yang aku cakap tadilah. Bagi tahu dia semuanya.”

“Kalau aku tak nak cakap pada Ina, kau nak buat apa?”

“Aku tak nak kawan dengan kau lagi.”

Faizal mendengus. Sedih hatinya kerana Affan sanggup putus kawan kalau dia biarkan Alina dengan angan-angannya. Yang Alina pun satu juga. Kenapalah yang minat sangat dengan Affan? Bukannya handsome sangat pun!

Tiba-tiba kepala Affan terasa sakit sangat. Rasa seperti kena baling. Terus tengok apa yang bergolek jatuh depan kaki dia. Hmm, buah rambutan! Nampaknya, ada seseorang membaling dia dengan buah rambutan. Bukan sekali malah bertubi-tubi. Dia mendongak. Dah tahu siapa punya angkara. Dia nampak Alina. Bukan main santai goyang kaki tangan bergayut bagaikan cik mon di atas dahan pokok rambutan yang merendang. 

Faizal yang turut mendongak terus menjerit. “Ina! Turun sekarang!”

Alina buat pekak. Dia masih sakit hati dengan dua budak lelaki yang sedang berdiri di bawah pokok. Dia tak puas hati terutama dengan Affan yang tadi begitu celopar mengutuk dia. Buah rambutan yang disumbat dalam poket seluar dikeluarkan dan sekali lagi dibalingnya ke arah Affan yang kini sibuk mengelak serangannya. 

“Woit! Apa main kasar ni?” Affan melaung penuh geram.

“Suka hati oranglah.”

“Ina, tak baik buat Affan macam tu. Kata suka?” Faizal cuba memujuk.

“Ina tak suka abang Affan dah.”

“Kenapa?” Faizal tayang muka hairan.

“Abang Affan jahat. Dia kutuk Ina selemuih.”

“Memang Ina selemuih pun. Bukan setakat selemuih tahu! Ina selekeh, serebeh, comot...”

Alina yang sakit hati melepaskan dua tangan kerana dia hendak menggunakan kedua-dua tangannya untuk baling Affan dengan buah rambutan lagi. Dia lupa yang dia sedang berada di atas pokok. 

Alina juga tak tahu yang pada ketika ini, daya tarikan graviti melebihi daya angkat dirinya. Apabila daya tarikan graviti lebih besar daripada daya angkat, maka tubuh Alina pasti akan jatuh. Dan itulah yang sedang berlaku. Dua pasang mata menyaksikan tubuh kecil itu sedang terbang pada ketinggian kira-kita lima meter. Choih! Tinggi juga rupanya gadis cilik itu dah panjat! 

“Ina!” 

Dua suara bergabung menjerit melihat badan gadis itu yang sudahpun meninggalkan dahan. 

“Adoi!” 

Siapa yang menjerit?

Pastinya Affan. 

Kenapa?

Sebab... dalam kekalutan tadi, dia yang tadah tangan untuk menyambut tubuh Alina. Akibatnya, sebaik saja berjaya, dengan dia sekali terbaring atas tanah. Alina di atas badannya.

“Abang Affan...”

Affan buka mata. Nampak saja muka Alina, laju dia tanya. “Ina okey tak? Ada luka kat mana-mana? Sakit ke?”

“Tak. Ina tak sakit.”

“Macam mana nak sakit, dia landing baik punya atas badan kau tu. Kau tak rasa ke?” Faizal sindir. 

Diam untuk seketika. Baik Affan mahu pun Alina masih dalam keadaan terkejut lagi. 

“Hoi, Affan! Kau peluk adik aku tu!” Tiba-tiba Faizal menjerit garang. 

Merah pijar muka Affan tahan malu. Malu kena jerkah dengan Faizal satu hal. Malu sebab terpeluk Alina yang tadi beria-ia dia kutuk, satu hal lagi. Jadi, Affan tak fikir dua kali dah. Badan Alina yang ada di atas dirinya ditolak kasar. Bergegas dia bangun. 

“Aku nak balik.” Dia beritahu Faizal yang sedang tersenyum. Mengejek dia.

Sambil menggeleng kepala, Affan berlalu. Lagi cepat dia pergi dari situ, lebih baik. Malu weh! Malu!

“Abang Affan cakap dia tak suka Ina. Tapi tadi, bukan main dia peluk Ina pulak.” Alina merungut sendiri. 

Mata Faizal jegilkan ke arah adiknya. 

“Kamu jangan mengada nak cerita apa yang jadi tadi pada sesiapa. Along luku kepala kamu nanti. Gatal!” Amaran diberi. 

“Alah, Ina tahulah. Nyampahlah along ni...” Alina muncungkan bibir. Geram.

“Along tak kira. Kalau along dengar lagi kamu cakap nak kahwin dengan Affan, kamu siap. Along kurung kamu dalam bilik tiap kali balik sekolah.”

Kecut perut dengar amaran abang sulungnya. Dia segera angguk yang memberitahu Faizal bahawa dia faham. Dia akan ikut cakap alongnya. Mulut akan dizip mulai sekarang. 

Takut!
---------------
harap suka. kalau saya dapat lebih 10 komen, insya Allah citer ni akan bersambung :D

1.7.17

Bab 2 - Kesah Affan dan Alina

Julai 01, 2017 4 Comments




Affan mengelap peluh yang meleleh pada tubuh yang basah. Biarpun hanya latihan, dia dah kerahkan seluruh tenaganya dalam permainan tadi. Badannya terasa penat sangat. Niat di hati dia mahu terus balik ke rumah dan berehat. 

Mata meliar mencari kawan baiknya, Faizal. Puas bola mata menjajar seluruh padang, kelibat kawan baiknya itu langsung tidak kelihatan. 

“Dah ke mana perginya Ajai ni? Tak lain, mesti si Ina tu duk buat perangai. Memerap tak habis-habis,” gumamnya marahkan Alina. 

Marahnya kepada Alina memang tak pernah kurang sejak tadi lagi. Waktu mereka hendak datang latihan tadi pun Alina dah buat perangai mengada-ngada dia. 

Seperti biasa, dia akan pergi ke rumah Faizal sebelum mereka sama-sama berbasikal ke sekolah. Elok sampai, dia melihat Alina sudah siap berdiri di sebelah basikal Faizal. Nampak sahaja muka dia, gadis kecil itu terus bersorak riang.

“Yeay, abang Fan dah sampai.”

Dengan kerut di dahi, dia tanya Faizal. “Asal adik kau meroyan tu?”

“Dia nak ikut kita.”

“Buat apa? Kita nak berlatih kut!”

Faizal jongket bahu. “Dah dia nangis macam nak rak, mak suruhlah aku bawa dia.”

Geramnya Affan. Bulat mata dijegil kepada Alina. Sambil cekak pinggang dia jerkah. “Buat apa nak ikut kita orang? Di padang tu bukannya ada budak perempuan pun.”

Alina sengih. “Tak kisahlah. Janji abang dengan along ada. Cukuplah.”

“Kita orang nak berlatih, tahu. Tak ada masa nak jaga kamu.”

Sepasang mata Alina tunak ke wajah Affan. 

“Ina pun bukan nak suruh abang jaga Ina. Abang mainlah. Ina duduk kat tepi padang aje. Tak kacau punya,” balasnya lembut. Dalam hati Alina tertanya-tanya kenapa muka kawan baik alongnya itu masam macam cuka.

“Kamu ni memang suka menyibuk, kan?” Faizal sambung marah yang tertangguh di hadapan cikgu Nor tadi. 

“Mana ada? Kan abang Fan, kan?” 

“Memang menyibuk pun. Huh!” Affan mendengus. 

“Kenapa abang pun marahkan Ina?” Alina mula tayang muka sedih. “Selalu boleh aje Ina ikut. Kenapa hari ni tak boleh?”

“Hah, menangis! Kalau menangis, along tinggal.”

Affan ketap gigi. “Biarlah dia menangis. Memang patut kena tinggal apa?”

“Abang Affan! Ina tak nak nangis. Jangan harap Ina nak nangis. Ina nak ikut jugak. Ina tak peduli.”

“Diamlah!” Affan tengking. 

Alina tengok Faizal. “Kenapa dengan kawan along ni?”

“Tak payah tanya. Kata nak ikut tadi. Cepat naik kat belakang basikal along ni.”

Alina tayang muncung. “Ina tak nak naik dengan along. Ina nak naik basikal abang Fan. Boleh tak, bang?” 

Pandangan penuh mengharap dihalakan kepada Affan. 

Bulat mata Affan. Laju dia geleng. “Nak duduk kat mana? Basikal abang bukannya ada pelantar duduk macam basikal Ajai tu.”

“Duduk atas palang depan abang tulah.” Alina sengih siap-siap. Menyangka Affan nak benarkan dia duduk di situ.

“Tak boleh! Susah abang nak kayuh kalau Ina kat depan ni.”

“Alaa! Bolehlah!” 

“Asal kamu ni ngada sangat, Ina? Kecil-kecil lagi dah gatal. Nak along jerit bagi tahu mak kat dalam rumah ke?” Faizal mengugut.

Sentap. Alina hentak kaki tanda berontak. Kemudian dia terus duduk di belakang abangnya. 

“Cepatlah, along. Tunggu apa lagi.” Pandangan dilempar kepada Affan pula. “Abang Fan tunggu apa? Tadi nak pergi sangat, kan? Blah la!”

Affan cemikkan muka. Geram. “Suka hati abanglah. Ini basikal abang, bukan basikal kamu.”

Puas hati dapat mengenakan Alina, Affan laju naik ke atas basikalnya dan terus meninggalkan Alina dan Faizal berdua. 

“Hoi, Fan!”

Jerkahan itu melenyapkan bayangan Alina untuk seketika. Kerut dahinya memandang si pemanggil. Nama budak lelaki itu Saiful tapi satu kelas memanggilnya Epoi. Epoi ni badut kelas, kata cikgu-cikgu yang mengajar kelas mereka. Dan sekarang badut ini mula nak buat lawak di tepi padang nampaknya.

“Mata kau tercangak-cangak tu cari siapa? Alina eh?”

“Kau ada nampak dia?” Affan tanya direct. 

“Kau suka sangat dengan adik Ajai tu ya?” 

“Dia adik kawan baik aku. Jangan nak merepek sangat, boleh?”

“Eleh, tak mengaku konon. Kau tak payah nak kelentonglah, Fan. Satu sekolah kita ni dah tahu yang anak cikgu Nor tu suka kau. Dan kau pun suka dia jugak, kan?”

Affan bengang. Sakit hati dengan orang yang tak reti bahasa. “Aku tak nak cakap banyak kali, okey! Jadi, kau dengar sini baik-baik, Epoi. Ina tu dah macam adik aku. Faham?”

“Eleh. Siapa nak percaya cakap kau, Fan?”

Affan dengus. “Tak percaya sudah. Aku dah banyak kali cakap yang aku tak ada apa-apa dengan Ina tu. Dia adik Faizal, jadi dia dah macam adik aku jugak. Jangan nak kenenkan dia pada aku. Lagipun, sekarang bukan masa aku nak fikir benda-benda mengarut macam tu. Aku belum gatal lagi nak main cinta, tahu!”

Epoi gelak. “Jual mahal kau ni! Belum gatal nak main cinta konon? Tak lama lagi gatallah tu!”

Langkah kaki yang baru mahu bergerak meninggalkan kawasan padang terus mati. Telinga dah capang mendengar sindiran Epoi. 

“Kau pehal nak cari pasal dengan aku?” Affan menyoal garang.

“Aik, marah?”

“Mestilah. Aku muda lagi kut! Tak nak aku cakap hal yang tak berfaedah ni.”

“Tapi, satu sekolah dah heboh pasal kau dengan Alina.”

“Heboh pasal apa pulak?” Affan cuba kawal rasa gemuruh yang melanda. 

“Heboh pasal kau orang mandi dekat air terjun minggu lepas. Kau siap dukung dia lagi. Takkan tak ingat kut?”

Dada Affan turun naik menahan rasa. Kalau tentang kesah di air terjun itu, dia tak mampu nak nafikan apa-apa. Memang dia ada dukung Alina tapi semua itu bukan disengajakan. 

“Kau tak ada dekat air terjun tu, jadi kau tak payahlah nak percaya sangat dengan cerita orang, Epoi. Affan dukung Ina selepas dia selamatkan Ina. Kaki Ina cramp, dia nyaris lemas dalam air, tahu tak?”

Affan lega mendengar suara Faizal dan pembelaannya. Selamat dah. Tapi tetap dia jegilkan mata kepada sahabat baiknya itu. “Kau dari mana ni? Jenuh aku cari.” 

Faizal tunjuk ke arah Alina yang sedang asyik makan ais krim. “Dia merengek nak ais krim. Aku bawak dia ke kedai Pak Ali.”

Menyedari yang Affan sedang pandang dia, Alina lantas bangun. Dia hulurkan paddlepop yang disimpan dalam kocek seluar kepada jejaka pujaannya. “Nah! Ina beli untuk abang tadi.”

“Amboi Ina. Beli untuk Affan je ke? Tak beli ais krim untuk abang Epoi sama?” 

Alina geleng. “Abang Epoi tak boleh makan ais krim. Nanti gigi abang ngilu.”

Epoi gelak. “Owh! Gigi Affan tak ngilu ya?”

“Gigi abang Fan cantik. Gigi abang Epoi rongak.”

Jawapan polos Alina menyebabkan semua orang gelak kecuali Epoi. Dia lantas berdiri lalu mendekati Alina. Gaya macam nak mencekik orang.

Tiba-tiba Affan berdiri menghalang. “Kau kenapa, Epoi? Takkan kena usik sikit dah nak cekik Ina kut?”

“Suka hati akulah. Kau bukan suka dia pun. Biarlah aku nak cekik ke, nak cium ke...”

Laju Affan layangkan penumbuk. Tepat kena muka Epoi. “Kurang ajar sangat, dapatlah!”

Epoi pandang muka Affan dengan riak tak puas hati. “Kau ni cakap tak serupa bikin. Mulut kata benci tapi bukan main kau bela si Ina tu. Tak suka konon! Siaplah kau! Nanti aku hebohkan satu sekolah yang kau mandi dekat air terjun dengan Ina lepas tu kau dukung dia.”

Tak sempat Affan nak bertindak, Epoi sudah lari meninggalkan padang. Kerana sakit hati yang teramat, Affan terus capai basikalnya dan laju dia mengayuh tanpa mempedulikan suara Faizal dan Alina yang bertingkah memanggilnya. 

Affan bertekad dalam hatinya. Tahun depan dia tak nak sekolah di sini lagi. Dia nak masuk asrama penuh. Dia nak jauhkan diri daripada Alina. Baginya, Alina merupakan satu gangguan. Gangguan yang mesti dielak kalau dia mahu selamatkan hatinya. 

Sebagai langkah pertama, dia harus pastikan dia mencapai keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan PMR nanti. Hanya dengan keputusan yang cemerlang saja dia boleh masuk ke MRSM atau ke SBP dalam Malaysia ni. 

“Tapi nanti kalau Ina menangis sampai bengkak-bengkak mata, macam mana?”

Affan jeda seketika sebelum jawapan terbaik ini diperolehinya. 

“Peduli apa aku! Janji aku tak serabut dengan perangai Ina yang tak reti bahasa tu.”

15.6.17

Bab 1 - Kesah Affan dan Alina

Jun 15, 2017 0 Comments
Loceng terakhir sudah berbunyi. Cikgu sudah pun keluar dari kelas. Kawan-kawan dia pun semua dah berlari pergi mendapatkan ibu bapa mereka yang sedang menunggu di luar pagar.
            Dia? Dia sedang mengemas. Memasukkan buku dan bekas pensel ke dalam beg Kitty Catnya. Siap semua, beg digalas ke bahu.
Gadis comel itu kemudian terus angkat punggung dan bergerak ke luar kelas. Kaki comelnya melangkah laju melalui koridor menuju ke arah pintu pagar kecil di tepi sekolah. Pintu kecil itu memisahkan sekolah rendahnya dengan sekolah menengah di sebelah.
Dia mahu ke bilik guru sekolah menengah itu. Mahu mendapatkan ibunya, cikgu Nor. Wajah comelnya jadi ceria sebaik sahaja tiba. Ibu kesayangan ada di tempat biasa, sedang berbual dengan beberapa orang rakan sekerja.
“Hmm, dah sampai pun anak manja cikgu,” usik seorang guru lelaki.
Alina ketawa senang sambil mendekati ibunya yang sudah berdiri. Elok berhenti di depan ibunya, tangan wanita itu dicapai dan dikucup lembut.
“Macam mana belajar hari ni?”
“Okey.”
Jawapan ringkas itu menyebabkan kening cikgu Nor terangkat. “Okey aje, Ina?”
Alina sengih dengar soalan tak puas hati ibunya. “Okey tu sebab Ina boleh ikut apa yang cikgu ajar tadi. Senang aje semua tu, mak.”
“Amboi! Berlagak jugak anak mak ni ya?”
“Mana ada berlagak? Ina ni anak mak, kan? Mestilah pandai.”
Jawapan itu mengundang tawa rakan-rakan cikgu Nor yang memasang telinga untuk mendengar perbualan dua beranak itu.  
“Kalau dah namanya anak cikgu bahasa, memang pandai aje si Ina ni membetulkan ayat mak dia. Tak gitu, cikgu Nor?”
“Itulah pasal. Cakap dengan budak ni memang kena hati-hati. Kalau tidak, dia kenakan kita balik.”
“Tapi Alina memang budak pandai pun, cikgu.” Pujian lagi. Dan Alina semakin lebar sengihnya.
Tiba-tiba perut Alina berbunyi kuat menarik perhatian semua orang kepadanya.
“Aik, lapar ke tu Ina?” soal seorang.
Alina sengih sambil menganggguk laju.
     “Kenapa lapar? Ina tak makan ke waktu rehat tadi?” Cikgu Nor tanya.
Kepala digeleng. “Ina bertugas waktu rehat tadi.”
“Laa, lepas rehat kan boleh makan?”
“Lepas rehat tadi tu waktu Matematik. Mana boleh ponteng, mak?”
Cikgu Nor mendengus. “Tulah! Mak suruh sarapan kat rumah, tak mahu. Sibuk nak pergi sekolah cepat-cepat. Lain kali mak tak nak dengar perut tu bunyi macam tadi, tahu. Dah masuk angin dah tu. Takut nanti pedih pula ulu hati kamu.”
“Mak marah Ina ke?”
“Hah, jangan nak buat muka seposen. Mak bukan marah, okey. Mak cuma geram sebab kamu tak dengar cakap mak aje.”
“Alah, baru sekali perut Ina bunyi depan mak...”
“Yalah tu! Berapa kali mak nak pesan? Waktu rehat, kamu mesti makan. Tak boleh skip! Kenapa tak dengar-dengar?” bebel cikgu Nor semakin menjadi-jadi.
“Alah mak ni. Ina dengar apa mak cakap. Cuma hari ini aje Ina tak pergi kantin waktu rehat tu. Bukan selalu.”
“Betul ni bukan selalu?”
“Betul! Sumpah!”
“Dah. Jom kita pergi kantin.”
Alina angguk. Dia kemudian berpimpin tangan dengan ibunya menuju ke kantin. Sambil itu matanya liar memerhati deretan kelas di sebelah sana.
“Along tak habis kelas lagi ke, mak?” soalnya.
Cikgu Nor sengih. “Eleh, tanya along konon. Cakap ajelah yang kamu cari Abang Affan kamu tu, kan senang?”
“Eee mana ada! Mak ni...”
Sengih Cikgu Nor semakin lebar melihat gelagat si anak yang dah menonong tinggalkan dia. Hailaa, anak! Umur baru sepuluh tahun tapi ada taman dalam hati. Kecil-kecil dah pandai jadi secret admirer. Dah tu, bukan calang-calang orang yang Alina suka. Pelajar paling cemerlang dalam tingkatan tiga, Affan Haikal namanya. Nasib baik Affan bukan jenis melayan. Kalau tidak... jenuh!
Sampai di kantin, mereka disapa oleh pengusahanya. “Makan, cikgu?”
Cikgu Nor angguk. “Ina nak makan apa?”
“Nasi goreng kampung boleh tak, acik?”
Mak cik kantin cuit hidung comel gadis cilik itu. “Untuk anak comel cikgu Nor ni, apa-apa pun boleh.”
Alina senyum simpul mendengar pujian itu. Dia terus pergi ke meja. “Mak, Ina nak milo ais ya.”
Mak cik kantin jerit kepada pekerjanya. “Nab, nasi goreng kampung satu, milo ais satu.”
“Buat dua, kak. Saya pun nak yang sama.”
Elok saja cikgu Nor duduk di sebelah Alina, Alina sibuk melambai-lambaikan tangannya. Menoleh ke luar, kelihatan dua orang budak lelaki sedang berjalan bersama-sama.
“Ina nak ajak along makan dengan kita, mak.”
Alasan. Sebenarnya dia nak ambil peluang berbual dengan budak lelaki di sebelah abang Faizalnya. Budak lelaki yang dah lama dia minat. Siapa lagi kalau bukan Affan Haikal. Jadi, tak sempat cikgu Nor sahut, Alina dah menonong mendapatkan mereka.
“Along!”
Faizal terkejut kena sergah dengan adiknya. “Uit, apa ni! Nyaris tak jatuh jantung along tadi.”
“Kalau jatuh, along kutiplah balik. Betul tak, abang Fan?”
Affan cemik. Dengan gadis kecil ini, dia tak pernah mampu senyum. Hatinya geram saja dengan Alina. Rasa macam nak picit-picit pun ada.
Budak perempuan berumur sepuluh tahun itu bukan faham pun dengan bahasa tubuh Affan. Bagi dia, dapat berdiri di sebelah kawan baik abang Faizalnya ini pun dah cukup bagus. Dia rasa bahagia sangat.   
“Mak ajak makan. Jomlah!” Alina dah bersedia nak tarik tangan Affan tetapi Affan cepat-cepat mengelak.
“Ajai, kau pergilah. Aku nak balik.” Affan berdalih.
“Tapi, mak ajak abang Fan sekali.” Alina mendesak.
“Jomlah. Dah lewat ni. Kau pun tentu lapar, kan?” Faizal tak kasi can kepada Affan untuk meninggalkannya. Dia tarik tangan kawan baiknya itu lalu masuk ke dalam ruang kantin yang dikhaskan untuk guru-guru.
“Ajai, aku bukan anak cikgu. Aku tak boleh masuk dalam ni.” Affan menolak lagi.
“Hesy, sejak bila kau banyak alasan ni?” jegil Faizal.
“Yalah, abang Fan ni. Macam tak biasa dengan kita orang pulak.”
Affan jegil budak perempuan itu. “Abang bukan tak biasa. Abang malu, tahu tak?”
“Malu dengan siapa?”
“Malu sebab kena makan dengan kamu. Nanti orang cakap Affan nak ngorat kamu pulak. Faham?” Faizal memberitahu.
“Eleh, itu pun nak malu ke? Makan aje pun. Bukannya nak sanding.”

Nyaris tak tersembur nasi dari mulut cikgu Nor. Terkejut dengar celoteh Alina. Hmm, beraninya dia?
--------------------

harap suka. kalau suka, sila tinggalkan komen, ya.